Sekaten, a piece of Jogja

Weekend ini, saya dan suami jalan-jalan malam ke Pasar Malam Perayaan Sekaten (PMPS) atau lebih dikenal dengan Sekaten. Yah, sekadar menikmati malam minggu. Saya pernah juga menulis tentang sekaten yang katanya sudah tidak semenarik dulu lagi. Nah, makanya karena katanya-tidak -menarik-lagi itu, malah membuat saya pengen liat sekaten.


Sekaten ini sebenernya berasal dari kata syahadatain, atau dua kalimat syahadat. Yaitu “aku bersaksi, tiada Tuhan selain Allah, dan aku bersaksi Muhammad adalah utusan Allah“. Makanya di gapura masuk arena sekaten ada tulisan dua kalimat Syahadat seperti dalam foto di atas. Tapi ya..biasalah orang Jawa sering salah ucap kata-kata bahasa arab, syahadatain jadi SEKATEN. Dan sekaten diadakan untuk memperingati maulud nabi atau hari kelahiran Nabi Muhammad SAW.


Malam itu, Jogja rame banget. Rupanya, sekaten tetep menarik untuk banyak orang, buktinya parkiran motor dan mobil sampai kemana-mana. Akhirnya saya parkir motor di depan Gedung Bank Indonesia. Ini dia, tempat di mana hitungan kilometer untuk jalan-jalan di kota Jogja dimulai, makanya disebut kawasan Nol Kilometer.



Sebelum masuk ke area sekaten, pengunjung harus bayar tiket masuk, mur
ah banget cuma Rp.2.500,-. Dan yang antre beli tiket banyak juga, dari anak-anak, remaja, dewasa, bule, domestik, semua ada…

Eh, begitu masuk ada tulisan gede banget “Copet…Kita Berantas”, wah tulisan itu cukup efektif, mengingatkan pengunjung agar lebih waspada terhadap keamanan barang milik mereka. Langsung deh, tas yang tadinya menggantung di belakang, saya puter ke depan…

Sekaten di mata saya adalah arum manis, segala macem permainan, dan segala macem makanan..arum manis juga makanan kali….🙂 hehe…


Yang jelas, sekaten buat saya cukup asyik untuk sekedar sightseeing, memperhatikan ekspresi senang pengunjung yang lagi naik bianglala, ato ekspresi abis liat hantu (abis keluar dari rumah hantu soalnyah :p), ato anak kecil yang nge-rengek minta dibeliin mainan, ato mbak-mbak yang lagi nawar daster batik harga Rp.13.000,- (hahaha…akhirnya si mbaknya dapet di harga Rp.10.000,-)

Akhirnya setelah muter-muter, capek juga ternyata..ya iyalah, secara muterin alun-alun utara Jogja yang segede gaban… Jadi berasa pengen yang anget-anget gitu… akhirnya beli ‘wedang ronde’, minuman hangat yang didalamnya ada potongan rotinya, kacang, kolang-kaling, ama bunderan kenyal kayak mochi…apa itu namanya?? pokoknya enak…

Dan beli juga pisang molen, tadinya mo beli bolang-baling…tapi liat penggorengannya aja udah eneg, minyaknya bo….item begitu…waduh…makasih deh! Setelah itu, karena udah lumayan malem, akhirnya saya pulang dan mengakhiri malam minggu dengan manis.

Bagi sebagian orang, sekaten memang telah kehilangan banyak ciri khas dan daya tariknya…namun bagaimanapun juga sekaten tetap mampu menjadi penopang hidup bagi sebagian orang. Sekaten tetap menjadi salah satu keping kehidupan Jogja…

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

16 thoughts on “Sekaten, a piece of Jogja”

  1. salam kenal….

    bingung mau koment dimana eh liat di arsip ada yang bahas sekaten.

    Beberapa bulan yang lalu temen ngajakin tuk liat sekaten di jogja. jauh2 dari cianjur jabar kami berangkat eh pas nyampe jogja udahan sekaten nya’
    .-= agito´s last blog ..Niat yang ikhlas =-.

    Like

  2. Saya ke sekaten jogja terakhir tahun 1990. Masih ada dangdut sekatenan seronok yang menodai makna syahadatain. Opo yo saiki isih ono ndangdute mbak?

    Like

  3. :(( :((Kok ga ngajax nngajaaaaaaaaaax :Daku kan di Yogya jugaaaaaaa :DKapan kesono lagi, Hahahahahaha /// *Jadi intinya sekaten itu memang dari dua kalimah sahadhat itu yach :)Salam🙂

    Like

  4. yaaa begitulah..biarpun dibilang gak menarik, nyatanya tetep ruame banget tuh..buat yang mo sekadar tebar pesona, ya boleh, mo beli baju murah meriah, sok…atuh…ato mo jalan2 aja…monggo…🙂

    Like

  5. Anna bilang:“Sekaten di mata saya adalah arum manis, segala macem permainan, dan segala macem makanan..”paank bilang:Sekaten adalah momment dimana kita bisa tebar pesona sambil looking-looking, LOL!!!Mari kita lestarikan,…. Ya?

    Like

  6. Assalamualaikum,salam kenal Mbak🙂 Artikel di atas bikin saya ngiler dua menu favorit saya:RONDE dan ONDE-ONDE… hhhmmmm…. accidently similar ^^ btw, foto Mbak di KR sama Andi Malarangeng ngga diupload di blog ni? hehehe

    Like

  7. Ow…wong Yogja juga to..Aq dr Baciro Jeng…Sekaten tuh emang ramai tp itu cocok bwt keluarga. Soalnya bnyk mainan anak2 dan makanan juga.Kalo aq lbh suka Pantainya.Bdw makasi uda follow aq dan koment disana.Jangan kapok ya… Bsk msh mau dtng lg kan?Awas kalo gak mau, tak gigit ntar, aq ini Semut lho, kekkekkek…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s