Mannequin Girl

Saya punya seorang teman cewek, yang udah saya anggap adik sendiri. Dia sering curhat dan cerita tentang apapun, terutama her love life. Mungkin karena saya udah berkeluarga, dia menganggap saya lebih berpengalaman.. am I?🙂

Dia 3 tahun lebih muda dari saya, cantik dan masih single. Berkulit putih, oriental look, sexy, dan modis. Hm.. banyak cowok yang suka ama dia.

Hanya saja, saya udah kehabisan akal untuk ngasih tau temen saya ini tentang kebiasaannya belanja yang over alias lebay..

Saya juga perempuan, suka fashion juga, tas, dompet, sepatu, dan sebagainya… tapi nggak berlebihan. Dia bisa menghabiskan 3/4 gaji-nya cuma buat fashion plus perawatan tubuh. Ck..ck..ck…

Suatu saat dia datang, dengan tas yang-belum-pernah-saya-liat’. Spontan aja saya nanya “baru ya dek?”. Trus dia jawab, “nggak kok kak, cuma minjem punya temen ajah..”. Tapi belakangan dia ngaku kalo dia abis beli tas itu dengan harga yang cukup fantastis jika diukur dari gajinya.

Come on girl, those branded bags, shoes, outfits, perfumes can’t guarantee your happiness!!

Saya sadar, bahwa I don’t have any right to tell her not to do this, to do that.. duit-duit dia sendiri. Tapi.. sebagai seorang teman saya sangat prihatin. Gimana nantinya kalo udah nikah, punya anak, harus belanja susu, bayar listrik, bayar tagihan ini itu.. fiuh.. Belum tentu keadaan ekonomi kita selalu baik.

Sekarang ini, dia masih di-support penuh ama orang tuanya. Jadi gajinya bisa dihabiskan ke keperluan pribadi semata. Tapi itu tentunya gak selamanya dong..😦

Saya juga jelasin ke dia, bahwa mendingan duitnya bisa diinvestasikan untuk masa depan. Sedangkan barang-barang bermerk-nya akan berakhir teronggok aja di kamarnya. Bukan investasi yang baik…

Menjadi cantik, bisa dibilang adalah keinginan semua perempuan. Cantik nggak melulu soal fisik dan tampilan, tapi lebih utama cantik hatinya. Singkat kata ‘inner beauty’ lebih penting dan utama.

Akhirnya, saya udah kehabisan kata… it’s your life dear, not mine..

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

44 thoughts on “Mannequin Girl”

  1. Mbak, aku sekitar 15 thn lalu jg kayak gitu. Waktu itu kemaruk aja coz merasa punya gaji sendiri. Tp hanya berlangsung beberapa thn aja kok. Dan yg jelas, aku tetap sempat menabung meski sisanya banyak ke fashion. Tapi kalo aku ga hrs branded, yg penting apa yg aku suka. Sekarang udah tobat deh… Moga2 temen mbak Anna jg segera bertobat!

    O ya mbak, ada tag di blogku. Kalo mau mengerjakan, silakan diambil ya…
    .-= Fanda´s last blog ..Buku Yang Mempengaruhi Hidupku =-.

    Like

  2. serba salah memang punya teman dekat seperti itu, mau diingatkan takut malah tersinggung, dibiarin berarti fungsi kita sebagai teman dekat hampir tdk ada.

    tapi sementara biarin ajalah, yangpenting ga ada yang dirugikan

    salam hangat
    .-= Abu Ghalib´s last blog ..It’s Me =-.

    iya sih mas.. tapi insya Allah teman saya bisa berubah kok..🙂

    Like

  3. Wah mba, enak yaaa jadi dia, udah kerja masi di support orang tua.
    Tapi itu malah makin bikin dia jadi ga mandiri, makanya masih bisa sesuka hati dalam hal belanja.
    Emang sih kita ga bisa nasehatin dia karena itu emang haknya dia, kita doain aja yuk biar dia cepet sadar hehe
    .-= desi eria´s last blog ..Cowok Gombal =-.

    Like

  4. hhm… kasihan ya orang seperti itu
    yang mengukur dirinya sendiri dengan barang barang
    maksudnya, punya pikiran “Aku akan lebih keren kalo bawa tas itu” atau “Aku pasti akan tampil lebih meyakinkan kalo punya mobil itu” padahal barang barang itu diluar kemampuannya.

    ada kepuasan tersendiri bagi mereka kalo berhasil memiliki barang jenis terbaru….

    ah,semoga kita gak selebay itu…

    aku juga punya sih teman yang persis kayak gitu
    .-= Elsa´s last blog ..10 Buku Bagus =-.

    Like

  5. inner beauty betul itu,,, merupakan senjata utama untuk menarik hati pria..
    sya juga merasakannya, berasa gimana gtu melihat cewek yg punnya inner beauty..
    slam knal ya..🙂

    Like

  6. laki2 juga suka belanja, elektronik biasanya. tapi kan elektronik tuh gede banget. hehe, kalau ukuran baju cukup makan tempat, jadinya lebih bisa di kontrol kalau tahu rumah sudah penuh dengan elektronik2 yg ada. hehe

    Like

  7. Wah..
    Topiknya: Hobby belanja..?? Berhubung ini yg dibahas lain gender aku milih abstain dulu yaa..🙂

    Makasih kunjungannya kerumahku.

    Nice blog. Salam kenal juga🙂

    Like

  8. Tenang saja Mbak, jangan kuatir. Temennya pasti juga akan berusaha keras untuk mendapat suami yang sanggup mendukung hobby belanjanya itu hehheh

    Salam bentoelisan

    Mas Ben

    Like

  9. heheh kepuasan mata ma gak akan ada habisnya tapi nextime mungkin dia akan sadar owq dan tidak boros again heheh doakan saja :-p

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya lagi heh maksih😀

    Like

  10. aku juga punya temen yang gila belanja gitu…
    kalo beli baju pasti borong….aku cuma sering ngingetin “lho yang kemaren aja belom kamu pakai lho?”
    trus dia bilang “oiya..ya…tapi ini lucuuuuuu”… gubrak!!!
    tapi selama dia masih pake kartu debit sih gw diemin aja. nah kalo dia dah ngeluarin kartu kredit..baru de gw ceramahin..😉

    Like

  11. Biasanya wanita yang begituan nanti kalawo sudah berkeluarga dan terpojok dengan keadaan yang kurang akan menjurus ke tindak kriminal ya mbak. Kalawo kita nggak bisa ngatasin, biarlah orang lain yang akan memberiken pelajarannya mbak, pasti suatu saat akan terjadi itu.😆

    Like

  12. memang penampilan modis itu pasti menyenangkan, bukan hanya utk dirinya saja namun juga utk kita yg melihatnya.
    Lantas bukan berarti memaksakan diri utk selalu tampil modis dgn barang baru dan merk tertentu, semuanya bisa kok disiasati, lain kalau memang ada budget utk hal tsb.
    Akhirnya, selama hal itu tdk memberatkan utk yg bersangkutan sah2 saja.
    salam.

    Like

  13. Sebetulnya sah-sah aja karena uangnya sendiri, asalkan tak terjerat hutang.
    Pada suatu ketika, jika dia sudah punya hal lain yang lebih priorits, maka kemungkinan akan timbul kesadaran, mana yang lebih prioritas…walau saya juga punya teman (sampai sudah bekerja dan berumahtangga), yang nggak pede kalau dari atas ke bawah nggak matching, dan tak berdandan lengkap bila keluar rumah.
    Dan dia paling gerah jika jalan bersamaku, komentarnya ada aja…..dan membuatku geli.
    Namun bidang pekerjaan ikut menentukan hal seperti ini, bidang pekerjaan yang lebih mengandalkan otak, tak akan memikirkan hal2 seperti ini, walau ada satu dua karyawati yang bisa aja berpakaian modis (dan terus terang…saya suka melihat orang berpakaian modis dan pantas…)

    Like

  14. dia masih butuh mengejar kebahagiaannya dengan dipuji ,dengan barang2 mewah dan mahal. mungkin biar pede kali ya?

    padahal kata guru spiritual saya ” kalo kamu naek mobil mercy terus pede,pedenya punya siapa?kamu atau mobilnya?? ”

    sama aja kan kalo kita butuh sesuatu buat merasa pede atau bahagia,jangan2 kebahagiaan dan kepedean itu bukan milik kita lagi? tapi milik barang2 itu?

    btw kalo temennya itu udah insap dan mau hidup sederhana boleh juga dikenalkan saya yg masih jomblo ini,wkwkwkwkwk…

    tapi ah mau gak ya dia naek motor boncengan sama saya ini?? hihihi..
    cari yg sederhana aja ya na,tul gak??;p

    Like

  15. hmmmmmmm.. mba ana bener, jadi cewek seharusnya bisa mengatur dan memilih mana baik dan enggak, semua dari kebiasaan, baik dari kebiasaan burukpun juga dari kebiasaan🙂, ini akan jadi pelajaran buatku juga mba🙂, makasih sharingnya.

    Like

  16. Hahaha..
    Ntar juga dia bakal kepercik apinya sendiri, An… Biarin aja, deh. Tugas kita cuman bisa komentarin aja, masalah kemudian dia nggak berubah, ya sudah deh…🙂

    Like

  17. walah….enaknya jadi dia, udah kerja, udah gajian, masih disupport ortu pula…wuaaaahhhh….uenak’e rek….

    hmm…untunglah sy tidak. Lho, kok untung? Ya iya lah.. Kapan lagi saya belajar memanage keuangan sy kalo sudah kerja sj masih dibantu ortu. Kapan lagi mau ‘mensiun’ ortu kalo udah kerja saja masih nampung kucuran dari ortu…

    Hmm..(lagi).. Untungnya sy gk gemar belanja. Untungnya lagi sy sudah keliatan cantik meski tanpa asesoris bermerk… *tuing..tuing….:P *

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s