Jayalah di Udara

(Hiyaa..judul postingannya ’80-an’ banget yaaa….)

Ide postingan ini muncul dari komennya Didot di halaman Saya = Anna. Dia bilang, nggak nyangka saya pernah jadi Music Director (MD). Hm.. saya aja gak menyangka.. apalagi kamu Dot.. hahaha..

Awalnya, saya jadi penyiar di Qradio Jogja. Sebuah stasiun yang bener-bener baru saat itu (2002). Lumayanlah buat saya yang masih kuliah, bisa dapet duit buat beli pulsa dan isi bensin motor saya.

Banyak pengalaman tidak terlupa. Saat itu jam siaran radio adalah jam 5 pagi sampe jam 12 malam (kalo gak salah). Nah, yang dapet siaran pembuka atau penutup, punya tugas tambahan yaitu ngidupin dan matiin pemancar. Maklum, pegawainya masih sedikit..hehehe..

Selain itu, demi keselamatan dan biar gak telat siaran, biasanya kalo dapet jam siaran penutup ato pembuka, saya mendingan nginep di studio.. alhamdulillah ada kamar khususnya.

Ketika bulan ramadhan tiba pun, saat orang lain masih ngantuk, atau nyiapin makan sahur, kami udah ‘merepet’ dari jam 2 pagi. Padahal paginya harus berangkat kuliah😦 Alhasil, di kelas seringnya ngantuk..🙂

Belum lagi kalo lebaran, kebanyakan teman-teman sesama penyiar berasal dari luar Jogja, jadi mereka mudik. Nah, saya yang asli Jogja ini, pasti dapat jadwal siaran Lebaran. Begitu selesai sholat Ied, sungkem sama bapak-ibu.. segera cabut ke studio. Kalo tidak salah, saya udah ngalamin 4 kali Lebaran nggak libur siaran..

Setahun siaran di radio ini, saya dapet tawaran untuk jadi Music Director di stasiun radio lain, Swaragama. Yang MD-nya sendiri, who was teman kuliah. Hm, terus terang aja.. ini tawaran yang bagus. Bukan dari nilai gajinya.. tapi karena lokasinya deket kampus tempat saya kuliah.

Tugas MD ternyata gak melulu soal musik, tapi justru yang menarik buat saya adalah fungsi kehumasannya. Pada waktu itu radio betul-betul jadi tulang punggung promosi dari artis beserta albumnya. Acara musik di TV belum segencar sekarang, apalagi belum ada yang namanya Ring Back Tone.

Biasanya dari perusahaan rekaman (label) menjadikan MD sebagai contact person. Sebelum sebuah album dilempar ke pasaran, label akan mengirim sample lagu atau berupa single pertama, dengan jam putar / rotasi yang disepakati, untuk ‘perkenalan’ atau promo. Biasanya dikuti dengan jadwal live interview di radio. Saat itu saya juga punya tugas, nyiapin materi interview untuk penyiar yang mewawancarai.

Setiap minggunya, MD juga bikin tangga lagu (baik artis Indonesia maupun artis manca) untuk ditayangkan, sekaligus juga dikirim report-nya ke label, karena mereka memantau perkembangan artisnya.

Tapi terus terang aja.. kalo soal musik, saya nggak jago-jago amat kok, nggak ngerti-ngerti amat, cuma seorang amatir. Makanya saya sendiri juga nggak ngira bisa nyemplung di situ. *wondering why..*

Tapi itulah, rahasia Allah.. karena lewat pekerjaan ini saya dipertemukan dengan jodoh saya.. hehe..🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

42 thoughts on “Jayalah di Udara”

  1. swaragama…Jadi inget masa kuliah dulu, awal dibentuk swaragama, sempet heboh dengan rektorat, masih di perpustakaan Unit I kah kantornya ?
    Ternyata Mbak Ana MD nya yah…wah ga nyangka jadi sahabat Blog saya …🙂
    .-= atmakusumah´s last blog ..Menjadi Pengeras Suara =-.

    ==================
    anna : sekarang swaragama udah pindah mas.. di dekat bunderan UGM🙂

    Like

  2. Memang bekerja di media massa utamanya radio dan televisi tentu membutuhkan pengorbanan tinggi dalam hal disiplin. Saya sendiri sudah 33 tahun di media televisi, jadi apa yang Jeng Ana ceritakan pernah bahkan sering aku alami sampai saat ini.
    Hanya bedanya saya tidak/belum pernah menghidupi/mematikan pemancar, tapi kalau menghidupkan alat VTR sering karena ini memang tugasku.
    Selamat deh….jadi insah radio sekarang jadi humas. Kapan bergabung dengan media televisi?
    .-= arumsekartaji´s last blog ..ENERGI QUANTUM UNTUK REIKI JARAK JAUH =-.

    anna : ini cerita dulu kok mbak.. sekarang kan udah di Pemkot Jogja🙂 pengen juga sih kerja di TV, tapi kayaknya udah ‘klik’ ama kerjaan yg sekarang.

    Like

  3. Annaa…
    Aje gileee.. Aku dari dulu pingin jadi penyiar radio jadi iri buanget sama pengalamanmu… Keren, An! Very keren!😀

    Ceritanya menarik… terutama yang bagian akhir itu lho… ketemu si ehem-ehem..
    Ditunggu lanjutannya lho, An. Gimana proses ketemuannya gitu… Maklum, siapa tahu bisa dicontoh.. hihihihi
    .-= Lala´s last blog ..Kecoa yang Pintar! =-.

    Like

  4. MD ?
    Saya Sama dengan didot halim …
    Saya juga tidak menyangka kalau mbak anna pernah bekerja sebagai MD
    Pengetahuan musiknya pasti ok banget nih …

    Salam saya Mbak

    Like

  5. ha..ha..mbak Ana, Oyen tidak menyangka…*geleng-geleng sambil terheran-heran*, Oyen yang dari dulu pengen siaran kagak kesampaian…dulu pernah pas kuliah tingkat satu magang di RRI PRO 2 FM bogor, di latih jadi operator sama penyiar, tapi gak dilanjutin cos tingkat II keburu pindah ke kampus baru di dramaga…yo wis, belon kesampaian mpe sekarang…

    thanks review pengalamannya
    .-= Oyen´s last blog ..Blogging ala Oyen =-.

    Like

  6. Anna,
    Hari-hari saya ditemani radio beserta suara penyiarnya…saya suka jika penyiarnya santun atau kalau bercanda nggak keterlaluan. Radio ini biasanya saya pasang saat malam, menemani bekerja, membaca buku sampai tertidur dan dibanguni lagi oleh suara radio.
    Saya salut orang yang bekerja di radio, ada aja yang diomongkan…dan tentunya harus rajin baca dan mengikuti perkembangan zaman.
    .-= edratna´s last blog ..Si “hijau” yang selalu ditunggu setiap bulan =-.

    Like

  7. pas masih di jogja, saya cuman punya temen friendster yang juga DJ di swaragama😛 penasaran juga saya sering tanya2 ke dia apa dia enjoy kerja tak kenal waktu macam gitu.

    jalasveva jayamahe! di laut kita (juga) jaya! *eh*😀
    .-= Kurotsuchi´s last blog ..Chapter 17 : BELAKANGAN, SAYA… =-.

    Like

  8. owh begono toh ceritanya ketemunya,hahaha… biasanya memang yg gak sengaja nyemplung itu yg beruntung,hihihi

    btw swaragama cukup terkenal tuh,kita waktu ke jogja juga pernah kesana,dan kemaren saya baru kirim materi single kedua band asuhan kita ,yaitu retina>> ,tungguin ya lagunya yg berjudul i miss u itu,semoga jadi hits ,soalnya di bali udah jadi juara satu di tiga radio beberapa waktu silam.

    btw anna gak pernah kesetrum kan waktu mati dan idupin pemancarnya?:D

    tapi…. pasti kangen deh siaran? bener gak na??;p
    .-= didot´s last blog ..kasturi =-.

    Like

    1. jadi pernah ke jogja toh?
      oke deh, coba aku dengerin radio nyari tau lagunya retina:)

      kangen siaran? iya dong.. tapi berhubung udah enjoy jg dengan kerjaan yg sekarang.. jadinya nggak terlalu.. biasa aja😉

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s