Coto atau Rawon?

Hm, masih soal my journey to Sulawesi.. jangan bosen yah.. hehe🙂

Sengaja transit 2 hari 1 malam di Makassar sebelum pulang ke Jogja.

Rabu pagi, 10 Maret 2010, dengan pesawat Wings Air yang membawa kami dari Kendari, saya dan keluarga tiba di Bandara Sultah Hasanuddin. Kami langsung menuju Losari Beach Hotel. Dan agenda yang pertama adalah sarapan. Maklum, belum sempat karena naik flight pertama.. sekalian wisata kuliner.

Kalo bicara kuliner khas Makassar, apa yang terlintas pertama kali? Yak, pasti Coto Makassar. Sebuah sajian yang dalam pikiran saya, mungkin masih sodara dekat ama soto keliling di komplek saya..hehehe.

Tuh kan, coto-nya terlihat seperti rawon, pekat dan cukup tinggi kandungan minyaknya. Tapi, sesekali makan gak papa, asal diimbangi dengan makan sayur dan buah, plus olahraga.

Kami meluncur ke Jalan Nusantara, tempat warung coto terkenal di Makassar. Nama warungnya Coto Nusantara. Cukup naik angkot sekali aja, kami sudah sampe ke warung yang rame banget itu. Banyak orang kantoran maupun anak kuliahan pada makan di situ.. Saking ramenya, agak susah dapet tempat duduk kosong.

Coto Makassar ternyata beda banget dengan soto yang biasa saya makan. Porsinya kecil, kira-kira seperti ukuran mangkok soto kudus. Warna kuahnya juga gelap, dan rasanya jauh dari soto pada umumnya. Malah agak mirip rawon kalo menurut saya.

Karena disajikan dalam mangkok kecil, tidak ada nasi di dalamnya. Hanya daging sapi yang empuk banget. Coto Makassar dinikmati bersama ketupat atau buras. Udah tau buras belom? Buras sejenis kupat, tapi ada campuran santannya. Sehingga terasa lembuuut sekali, enak.

Beda dengan di daerah Jawa Barat, kalo ke warung makan, minuman ‘selamat datang’-nya adalah teh tawar anget kan? kalo di warung Coto Nusantara, es teh tawar. Cocok lah dengan coto yang berkuah panas.

Soal harga, cukup murah.. satu mangkuknya cuma 11ribu, ketupat dan burasnya 2ribu perbiji. Es teh tawarnya, gratis… namanya juga welcome drink🙂

Dan, soal citarasa, menurut saya.. sepertinya masakan Makassar cenderung ke asin ya? Atau karena lidah saya terbiasa makan manis? Hehe.. mungkin yang orang Makassar ada yang tau?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

29 thoughts on “Coto atau Rawon?”

  1. gak juga kok mbak…malah aku sebagai orang yg berdarah makassar asli menganggap bahwa makassar itu bisa asin bisa manis. Contoh yang manis adalah kue “cucuru bayao” itu kue khas persembahan jika ada upacara adat (baik itu pernikahan atau hajatan) satu buah cucuru bayao itu adalah memakai sebuah telur dan kenari dan akan di lumuri dengan air gula😀 kalo makannya sesekali sih oke tapi kalo kebanyakan mabok!

    udah pernah nyobain sambal goreng makassar? ini sambel goreng judulnya tapi kecapnya banyak!😛 kapan2 deh kita kuliner bareng🙂

    Like

  2. Saya suka coto makassar, mungkin karena waktu kecil udah terbiasa makan coto ya. Dulu saya tinggal di Biak, banyak orang makassar di sana, jadi kita su biasa makan makanan khas timur🙂

    Like

  3. Coto atau Rawon, dua2nya juga saya suka…ehm, apalagi makannya di makasar tempat asalnya…🙂
    Tapi ngomong2 soal coto atau sejenisnya soto, favorit saya tetep soto Kadipiro dan soto pak Sholeh…🙂
    .-= atmakusumah´s last blog ..Kopdar Pertamax =-.

    Like

  4. Coto atau Rawon ? … saya pilih Rawon …
    Soto atau Rawon ? … saya pun pilih Rawon …
    apa lagi pakai telur asin … dan tauge muda …

    aaaarrrggghhh …
    (lho saya kok jadi histeris begini ?)

    hehehe

    Salam saya Mbak Anna …
    .-= nh18´s last blog ..HC ANDERSEN =-.

    Like

  5. Susah bener kalo pengen makan Coto ya, Na. Musti makan sayur, buah, sama olahraga… hehehehe…

    Di Surabaya juga ada Coto Makassar yang terkenal, letaknya ada di dekat kantor. Jadi kalo lagi ada duit — harganya mahal, 20rb-an belum nasi sama minum, eman2 duitnya.. hihihihi — baru makan ke sana. Dagingnya empuk juga… Rasanya juga asin, sama seperti yang ada di daerah asalnya.

    Tapi aku lebih suka masakan Jawa Tengah, Na. Suka yang manis-manis, soalnya… Contohnya: Mas-mas yang manis gitu deh… hihihihi
    .-= Lala´s last blog ..Just Remember the Good Old Days =-.

    Like

    1. hahahaha… susah bener emang.. harus ini itu… hehehehe

      betul tuh, di makasar emang cenderung asin La..
      lagian yang di surabaya mahal bener ya, 20 ribu. yg di makassar padahal cuma 11ribu. tapi mahalnya tiket ke makassar nya .. hehehehehe

      yoi, aku juga lebih seneng makanan jogja + jawa tengah. lebih familiar di lidah. termasuk mas-mas gantengnya… hehehehe

      Like

  6. wah, jadi bingung mo komen apa
    sepertinya saya harus bikin posting sendiri ttg aneka masakan khas makassar?

    omong2 soal rasa, pertamakali sy ke jogja dan solo, masakannya manis2. mungkin karena kebanyakan makan yang manis2 sehingga pas pulang ke makassar teman2 saya pada bilang, kamu kok makin manis aja🙂

    Like

    1. hiya… mas abu, narsis juga.. biar eksis..🙂 hahaha

      iya tuh mas, cenderung asin kayaknya ya??
      perlu deh cerita ttg makanan sulsel. kalo makanan jawa mah udah byk yang tau kalo cenderung manis kan..

      Like

    1. heheh.. nggak hobby kok mas,
      cuma kebetulan aja ada keperluan keluarga ke sulawesi (kendari dan makassar). Jadi sekalian jalan2 dan wisata kuliner.🙂

      btw, quote-nya maknyus bener… hehehe

      Like

  7. Mbak…di makasar ak jga makan coto…bahkan pas mw ke sengkang nyobain coto kuda..
    Trus makan palubasah jg..sop saudara jg..konro jg..itu smw sejenis..tpi kok namanya bda2 ya??hehehe

    Like

    1. iya, sempat ketika pulang saya bilang ke suami..
      lhoh kok kita belum sempat makan konro ya?

      trus suami jawab..
      lah yang barusan tadi..

      bener kata rista, hampir sejenis, tapi nama2nya beda2..🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s