Pondok Indah Mertua

Belum lama ini, ada seorang teman SMA datang berkunjung ke rumah. Bersama gadis kecilnya yang lucu, mengetuk pintu rumah saya.

Wajahnya tidak seceria biasanya. Dia merasa berat harus menjaga perasaan banyak orang. Oh.. ternyata dia tinggal di rumah mertua.

“Berat Na, kadang aku gak bisa ngerti apa yang dimau ama orang rumah.. kayaknya serba salah. Rasanya Mas-ku juga gak tegas. Kok aku yang selalu dipojokkan..”

Begitu katanya.

“Enakan kamu Na, udah punya rumah sendiri, gak ada campur tangan lagi.”

Saya tersenyum.

***

Saya jadi inget, dulu setelah 5 hari menikah, tibalah saatnya saya diboyong ke rumah mertua.. Huaaaa…saya nangis!!

Lhah kok nangis?

Ada perasaan takut dan bingung. Apalagi selama ini saya gak pernah pisah dengan orangtua. Takut salah bersikap dan bingung harus bagaimana, ditambah saya dulu gak bisa masak..hehehe.

Memang, gesekan-gesekan kecil kerap terjadi. Sempat ada perasaan sedih dan kecewa, ada juga marah. 

Bohong kalo hubungan saya dan mertua kala itu mulus-mulus saja.. hal kecil aja bisa jadi masalah. Salah paham kadang terjadi. Maklum, waktu itu saya baru belajar jadi istri dan menantu, begitu juga mertua saya, baru belajar jadi mertua..:mrgreen:

Tapi ternyata tinggal bersama mertua banyak manfaatnya lho.

Selain bisa nabung (hehe..numpang ortu), tapi juga belajar banyak hal. Terutama menjadi lebih toleran dan tidak egois.

Tinggal bersama mertua itu ternyata membuat saya lebih dewasa. Belajar memahami orang lain, belajar bersabar dan tidak memaksakan kehendak. Belajar untuk lebih banyak berpikiran positif, tidak berburuk sangka.

Tinggal bersama mertua, menempa pribadi saya menjadi lebih terbuka. Tidak pantang menerima kritikan, walaupun terkadang terasa pedas, tapi saya ambil baiknya saja. Juga belajar melihat dari kacamata orang lain, sudut pandang yang berbeda..

Apapun yang terjadi kala itu, tidak sedikitpun melunturkan rasa hormat dan sayang saya kepada mereka. Bagaimanapun juga, mereka orangtua suami saya, berarti orangtua saya juga..

Saya bersama suami dan kedua mertua saya ketika liburan ke Trans Studio Makassar, Sulsel.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

55 thoughts on “Pondok Indah Mertua”

  1. kepada temen-temen yang belum nikah sebisa mungkin …??? janganlah hidup sama mertua…??? pa lagi mertua yg ga mau menghargai menantu…duh banyak mudhorotnya……da pepatah ” yang jauh bau wangi yang deket bau kotoran sapi…” banyak rumah tangga yg ga bisa dilanjutkan karna ikut capur tangan mertua. kadang malah ada mertua yg dah ga suka sm menantu sang anak di suruh FURQOH. lebih baik NGONTRAk dari pada tinggal PMI. lebih baik makan sama garam daripada makan sama ayam goreng tapi rasa garam.

    Like

  2. bahkan calon mertua menggunakan kata ‘kalo sayang sama anak saya, harus mau tinggal di sini (rumah mereka)’. sempet juga calon mertua ngomong, ‘kalo sudah nikah tinggalnya di jakarta aja, jangan di luar, nanti anak saya hilang satu’. naudzubillaahi min dzalik, padahal saya juga punya orang tua yg akan kehilangan anak. mungkin pendidikan untuk jadi mertua yang baik juga diperlukan, jangan semua-mua yang salah adalah dari menantu. CMIIW

    Like

  3. ngga kebayang tinggal bersama mertua yg egois @.@ ibu saya tinggal sendirian di kalimantan sana, sedangkan mertua anak-anaknya (3 anak) masih lengkap di jakarta tapi ngga ngebolehin anak yg satu ini tinggal di kalimantan. harusnya ada aturan juga untuk mertua yang baik

    Like

  4. assallamuallaikum

    saya setuju dengan tulisan mbak, saat inipun saya tinggal dirumah mertua.

    Rasa sungkan pasti ada, asal bisa menempatkan diri semuanya pasti fine-fine aja. dan yang pasti hati harus terbuka menerima kritik dan telinga jangan gampang panas.

    Saat ini saya masih menyimpan impian untuk tinggal dirumah sendiri, walaupun tinggal dirumah mertua terasa nyaman.

    Like

  5. assallamuallaikum
    anda betul…diantara sekian banyak temen temen yang merasa salah tngkah jika tinggal Di rumah mertua…seharusnya seperti yang anda katakan.
    Ya..ketika seseorang telah menikah ..berarti dia juga memiliki tambahan orag tua yang semestinya diperlakukan sepertia memperlakukan orang tua anda sendiri…Tinggal di Rumah mertua jika memang itu harus terjadi dan menjadi pilihan terbaik…memang mendidik kita untuk lebih sabar…lebih mengerti. kalau dari sisi yang lain ..anggaplah sebagai ibadah karena bisa berbakti pada orang tua dari suami. Jazakumullaah…

    salam kenal.
    .-= nanangrusmana´s last blog ..Pah…Ary masuk Al Qur’an Satu Lembar Lagi…… =-.

    Like

  6. anna, sama kek aku pandangannya, org tua suami adalah org tua kita juga, membahagiakannya berarti kita telah berbakti ma suami kita…
    aq malah bertahun-tahun tinggal ma mertua, ann… suka dan duka, harus banyak mengalah utk menciptakan kondisi yang nyaman, dan alhamdulillaah, beliau sekarang udah bener2 menerimaku kek anak sendiri… ^^
    .-= sunflo´s last blog ..Arem-arem Arab ala Sunflo =-.

    Like

    1. alhamdulillah teh kalo udah kayak anak sendiri.

      kebetulan sekarang udah di rumah sendiri, jarang ketemu ama mertua. tapi kemaren pas sempat pergi ke sulawesi bareng, saya merasa lebih deket aja ma mertua..🙂 semoga mertua juga semakin deket juga ma saya yaaa…

      Like

  7. menghitung-hitung berapa kali berada di rumah mertua sejak menikah..sekali setelah akad nikah, sekali sebelum saya ke Jepang, dan sekali lagi saat liburan tahun kemarin. wuahh bau tiga kali, belum bisa ngebayangin gimana klo tinggal dengan mertua yah? *mikir mode on*
    .-= fety´s last blog ..Sakura; Sebuah Mimpi =-.

    Like

  8. Gesekan itu mungkin terjadi..lha yang tinggal sama orangtua sendiri aja juga bisa saling gesekan..juga saat masih bersama saudara sekandung…sering juga terlibat pertengkaran. Namanya manusia, kan memang keinginan berbeda…
    Yang penting saling memahami dan menyayangi…dan berusaha untuk terbuka…
    .-= edratna´s last blog ..Desainer =-.

    Like

  9. eh belum selesai komennya.. hehe😛

    tinggal sendiri ataupun tinggal dengan ortu ya pasti ada plus ada minusnya. segala pilihan juga begitu kan ya… tinggal kitanya aja yang harus lebih bisa ngambil sisi positifnya aja biar gak stres…🙂
    .-= arman´s last blog ..Paskah: Dulu Vs. Sekarang =-.

    Like

  10. saya juga sama mertua, tapi bukan PMI, karena saya yang ngontrak rumah dan suka duka bersama mertua, wajarlah, tapi menurut saya tetap lebih banyak sukanya
    .-= narno´s last blog ..LINGGARJATI =-.

    Like

  11. alhamdulillah, saya juga mengalami tinggal di pmi (pondok mertua indah). untungnya, bisa berjalan baik. malah dilarang utk ngontrak rumah. memang diperlukan ngerem ego, memahami posisi dan hal2 yg disukai dan yg tidak disukai oleh orang tua (mertua), agar terjalin harmonisasi interaksi. jika terkadang ada sedikit pergesekan, maklum terjadi.
    salam kenal, mb Anna.
    .-= adeskana´s last blog ..Dilema Menggunakan Nama Yang Dibranded =-.

    Like

  12. aku sih ngga tinggal di PIM, tp suamiku yg tinggal di PIM, n so far sih dia enjoy aja, mungkin karena sebagai cowo ga ada tuntutan moral kudu bisa masak n rajin, dll, n kebetulan orangtuaku tinggal ayah yang orangnya super nyantai, aku cewe sendiri pula, jadi dirumah akulah sang ratu:mrgreen:
    .-= ossy´s last blog ..Roti Goreng =-.

    Like

    1. whuahaha… enak banget tuh jadi sang ratu..
      yah, begitulah Ossy, biasanya kalo cowok yang tinggal di PIM, gak begitu punya beban moral.. karena mereka udah sibuk dengan pekerjaan.

      sedangkan perempuan, yah.. seperti yang Ossy bilang🙂

      Like

  13. * Seperti beberapa comment di atas, sebetulnya tinggal bersama PIM ya tidak perlu dipermasalahkan, yg penting bisa saling mengerti dan saling menyesuaikan saja….

    * Perlu juga merenung sejenak, bhw kelak kita akan menjadi MERTUA juga …….PASTI lah kita tidak ingin menjadi musuh atau yg paling ringan ya diomongin oleh menantu kita.

    Like

    1. yups, poin pertama.. setuju..

      poin kedua, setuju banget🙂
      ya kadang2 kita juga harus mencoba berada di posisi selain diri kita. tentunya ketika suatu saat nanti jadi mertua, kita pengen menjadi mertua yang deket ama menantu dong..

      Like

  14. Hai Anna, salam kenal ya..

    Kebetulan aku juga tinggal di PIM nih.. Alhamdulillah selama ini baik-baik aja, dah hampir setaun malah.. Dulu sempet ketakutan sebelum menjalaninya, tapi ternyata ga selamanya sama seperti yang kita takutkan.. kebetulan mertuaku tipe orang yang rajin, rapi dan cekatan, hobinya masak, jalan, ngurus rumah, beda bgt deh sama mantunya, yg ga bisa apa2, boro2 masak😆

    Mungkin aku tertolong gara2 statusku sebagai pekerja (bahasa bagusnya sih, wanita karir, haha), jadi mertua memaklumi bgt, kalau aku ga bisa masak, suka bangun siang, dsb.. tertolong bgt deh gara2 alasan kerja.. hihihi..
    Pengen juga ngerasain punya rumah sendiri.. mudah2an bisa segera terlaksana, amin…

    Like

    1. hai Jul…

      hm, ya status sebagai ‘pekerja’ memang membantu. Hehe..
      dulu aku blm kerja, jadi sempat agak gemanaaaa getoh… tapi kemudian dapet kerja juga akhirnya.

      soal punya rumah sendiri? hm, sabar aja.. mumpung masih di rumah mertua, nabung dibanyakin.. hahaha… ntar kali udah punya tabungan cukup, insya allah segera tercapai mimpinya🙂

      Like

  15. belon pernah tinggal di rumah mertua sih mbak…
    paling cuma nginep aja sekali sekali…

    tapi pasti berat lah…
    orang tinggal ama suami aja, kadang masih suka berantem beranteman apalagi tinggal sama mertua ya…hihihi…

    menyatukan 2 kebiasaan emang bukan hal yang mudah,
    tapi pasti ada jalan tengahnya kalo mau sama sama kompromi🙂
    .-= Bibi Titi Teliti´s last blog ..Ican = Fauzan =-.

    Like

    1. hehe… bisa, tapi ya gak jago2 amat.. sekadar bisa ajah🙂

      wah, calon belum ada? jangan khawatir, doa dan usaha selalu mas andrik.. saya doakan segera dapet yang sholehah yaa.. amin🙂

      Like

  16. Pada akhirnya, komunikasi yang intens dan harmonislah yang harus selalu dibina dan dijadikan habit bagi kita sebagai pasangan dan juga mertua sebagai include di keluarga besar tersewbut…Karena masalah apapun, seberat apapun, ketika dikomunikasikan dengan baik, pasti akan ketemu juga solusinya. Karena siapa pun yang menikah Sebetulnya hal yang paling utama dipersiapkan adalah HATI.

    menikah bukan hanya menyatukan dua orang saja, tetapi dua keluarga besar.ketika kita mencintai dia(pasangan kita) berarti kitaakan belajar mencintai keluarganya, papanya, mamanya, kakak-kakaknya dan adik-adiknya seperti orangtua dan layaknya seperti saudara kita sendiri.Mencintai pasangan berarti mencintai dia satu paket secara utuh, lengkap dengan keluarganya, dan segala kelebihan dan kekurangannya juga.
    .-= Dika´s last blog ..Diskusi di Warung Kopi =-.

    Like

    1. bener banget dika..
      bahwa menikah adalah menyatukan dua keluarga.

      tapi saya pun juga belum berhasil benar ‘menyatukan’ kedua keluarga kami. masih banyak proses yang harus dilewati.

      btw, dik saya gak bisa komen di blog mu.. kenapa ya??

      Like

  17. yang pasti kalau tinggal sama mertua kurang bebas
    mo keramas aja kadang malu2
    keramas lagi…keramas lagi ???
    hahahaha

    makanya sebulan setelah menikah saya putuskan untuk tinggal di kontrakan, walaupun kecil tapi saya jadi DIREKTUR UTAMA di sana😀

    selamat berlibur ya mba
    .-= Abu Ghalib´s last blog ..S.M.A.R.T =-.

    Like

    1. hahahahaha… haduh ngakak saya baca komen mas Abu!!

      hehehe, iya yah, dulu juga sempat malu.. keramassss mulu.. lama2 jadi suster keramas deh saya..😆

      tapi kontrak ato ikut mertua sama ada plus minus-nya. tergantung kita yang menjalani ya to??

      met liburan juga yaa!!

      Like

  18. Belum pernah tinggal di rumah mertua *nikah aja masih kepengen doang, blum terlaksana.. hehehe*, cuman sedikit banyak tahu soal ini.
    Maklum, aku kan bawel, Na… Jadi aku kulik-kulik deh mereka2 yang tinggalnya serumah sama mertua… dan walhasil, banyak banget cerita suka dan dukanya..

    Memang, tak bisa dipungkiri, susah banget untuk menyelaraskan apa yang kita inginkan, juga mertua. Tapi namanya saja dua manusia yang berbeda, masa musti sepaham melulu, sih?

    Betul katamu,
    banyak pelajara yang bisa diambil dari situ. Asal kita bisa ‘melek’ dan ‘mau membaca’ …🙂

    Good day, Na!
    Semoga liburanmu menyenangkan, ya….

    Like

    1. yoi La…
      asal mau belajar ajah.

      namanya aja beda kepala, beda isinya. tul ga?

      kalo aku sih ngeliat Lala gampang kok nyambung sama orangtua. Kalo liat tulisan mu yang anak muda banget, tapi bisa diterima semua kalangan.. misalnya blogger2 yang senior gitu usianya…

      met weekend juga La..

      Like

  19. jadi pengen ngerasain gimana tinggal di PMI, tapi bagaimana mungkin, merit aja belon…xixixixixiixixi…*sapa ya yg senasib?*

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s