Bejan

Bejan adalah sebuah kata dari bahasa Jawa, yang mempunyai kata dasar ‘bejo’ yang berarti ‘beruntung’, kemudian mendapat tambahan ‘-an’ sehingga berbunyi ‘Bejan’ yang berarti keberuntungan atau jika dalam bahasa Inggris adalah ‘luck’.

Kata teman saya, bejan adalah bawaan lahir, karena ada tetangga saya yang lain, yang sering mendapat keberuntungan sepanjang hidupnya.

Contohnya, dapat pekerjaan yang bagus, padahal nggak pinter-pinter amat, dapet istri cantik/suami ganteng, padahal muka pas-pasan, atau banyak hal lain. Ketika mendengar itu, saya cuma manggut-manggut…antara setuju dan tidak setuju…masa iya sih, bejan itu bawaan lahir?

Akhirnya sesampai di rumah, sambil sante sore-sore, saya berpikir sendirian..memikirkan si bejo…eh bejan maksud saya. Dalam perbincangan itu, menurut saya…kata-kata ‘dapat pekerjaan bagus, padahal nggak pinter-pinter amat’ adalah kalimat menyepelekan kemampuan seseorang.

Semua orang terlahir dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tidak ada orang yang hebat dalam segala-galanya, tapi tidak ada juga orang yang tidak-hebat dalam segala-galanya… Tiap orang punya kemampuan yang bisa diasah dan menjadi andalan dalam berkarya..

Trus, masih pikir saya…
‘dapet istri cantik/suami ganteng, padahal muka pas-pasan’ juga gak jauh beda. Memang cari pasangan itu hanya karena muka ganteng-wajah cantik saja-kah?

Tentunya tidak..saya jadi teringat saat masih gadis, mo milih suami..kriteria idaman yah…cakep, pinter, lucu, supel, kerja mapan, setia, sabar, penyayang…wah, pokoknya yang serba indah-lah…

Tapi ternyata bukan masalah itu, tapi lebih pada komitmen belajar menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing, saling melengkapi… Ya nggak, saya berpikir, bisa saja kita dapat pasangan yang lebih dari yang sekarang, tapi apa ya bisa dia menerima kekurangan kita, seperti pasangan yang sekarang… kalo menerima kelebihan mah…gampang…hehehe…

Eh, baru berpikir tentang pasangan, suami saya pulang…
Trus kita ngobrol masih tentang bejan… saya cerita tentang kata tetangga saya tentang bejan, dan pikiran saya tentang bejan.

Trus suami saya bilang, contoh yang dua tadi (dapat pekerjaan yang bagus, padahal nggak pinter-pinter amat & dapet istri cantik/suami ganteng, padahal muka pas-pasan) itu gak tepat untuk jadi contoh bejan. Karena biarpun gak pinter-pinter amat, tapi kalo mau belajar, mengejar ketertinggalan, itu berarti ada usaha dari dalam…makanya dapet kerjaan bagus.

Juga, biarpun muka pas-pasan, tapi dapet istri cantik/suami ganteng, berarti dia punya kelebihan yang lain, tidak modal tampang aja…mungkin sholeh/ah, bisa memberi ketenangan lahir-batin…dsb.

Lha…trus, bejan itu kayak apa?
Ternyata suami saya masih punya pendapat lain tentang bejan. Katanya bejan itu kalo berhubungan dengan ‘kemungkinan’… misalnya undian, arisan, doorprize, baru itu bejan.

Maksudnya?
Suami saya memberi contoh.
A : “Inget gak? pas aku ada pertemuan ama temen2 yang sesama bakul komputer?”
B : “Inget…”
A : “Hadiah doorprize acara itu banyak banget, dari home theater, TV flat, sampe cuma flashdisk atau lampu senter. Jumlah hadiahnya ada 25 item…yang datang cuma 30 orang. Artinya kemungkinan dapet doorprize itu kan besar to?”
B : “Berarti yang gak dapet cuma 5 orang yah mas…”
A : “Iya, cuma 5 orang…tapi itu termasuk aku, gak dapet…senter aja gak dapet..hehehe”
B : “wah…iya-ya…kok bisa sih mas?”
A : “Ya itu namanya bejan…”
B : “Oooo….”

Nah, bagaimana menurut anda?🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

35 thoughts on “Bejan”

  1. bejo itu beruntung toh…..hehehhe baru tau mbak..
    Menurut ku apapun itu kita termasuk beruntung bisa dilahirkan didunia ini..
    ^_^.. walaupun harus siap juga nanggung akibatnya.. heheh..

    Hidupu beruntung …:)
    .-= delia´s last blog ..Mencoba Sekarang =-.

    Like

  2. ..
    Orang tua yang ngasih nama anaknya Bejo mungkin berharap anaknya selalu beruntung ya mbak..
    Meski ditimpa kesialan, tetep aja orang manggil bejo..😀
    ..

    Like

  3. Kulonuwun, Nyuwun sewu, nami kulo Bejo, eh Bintang. Ndherek langkung, Mbak. Saya main ke rumah yang lama, eee… katanya pindahan di mari…he..he… Yg pertama, say hello dulu ah… Yg kedua, menanggapi mas Bejo, eh “bejan”, ya itu tadi, keberuntungan (kok mbulet ya???). Maksudnya saya setuju sama suamine Mbak Anna, yg berpendapat bahwa “bejan” lebih tepat di kaitkan jika ada undian atau doorprize. Karena untuk yang itu saya kurang “bejan”. Gak pernah dapet je….

    Jangan lupa mampir ke “rumah”ku juga ya…
    .-= Bintang´s last blog ..whos.amung.us =-.

    Like

  4. dulu sering mikir “bejo” tuh apa, ternyata…bagus juga ya:mrgreen:
    btw, segala yg kita terima adalah kebaikan, sebut saja keberuntungan kita masih bisa menerimanya…selama kita syukuri apapun hasilnya,, *nyambung ga ya***🙄
    .-= yanrmhd´s last blog ..Semalam Dan Hari Ini =-.

    Like

    1. yups, ketika kita selalu mensyukuri apapun yang kita punya.. artinya kita beruntung. karena kalo memiliki segalanya tapi tidak menyukuri.. pasti akan selalu merasa kurang beruntung…

      bersyukur is the keyword

      Like

  5. bejan atau keberuntungan itu sepertinya memang lebih pada perasaan bersyukur mungkin ya Mbak Anna.
    kita orang indonesia lebih banyak bejannya, seperti ‘untung masih kaki yg kena ,bukan kepala” atau ‘untung bisa pulang,walau telat krn macet’
    jadi, orang kita memang banyak bersyukurnya ya Mbak.
    salam
    .-= bundadontworry´s last blog ..Indahnya Menjadi Perempuan =-.

    Like

  6. Nggak usah membandingkan pasangan dengan segala pengharapan kita atau bahkan yang dipunya orang.
    Segala sesuatu itu sudah sempurna kalau kita anggap sempurna.
    Remember, It takes time to rebuild trust after betrayal… even if it’s just an emotional affair.

    Like

  7. Hah … Ini menarik … ini menarik …

    Ada tiga Hal mbak Anna …
    1. Ya … saya sering dengan istilah ini …
    kalau dalam bahasa tionghoa mungkin ini disebut sebagai orang yang Hoki … alias beruntung terus … uratnya urat untung …

    2. And Yes … Untuk urusan doorprize-doorprizean …
    hadiah dan sejenisnya … saya mungkin senasib dengan masnya Mbak Anna … Jarang dapet … hahaahhah

    3. Menurut saya … Bejan ini adalah masalah Momentum …
    Banyak orang yang entah bagaimana … selalu datang pada waktu yang tepat … selalu ada pada saat yang tepat dan selalu saja ada kebetulan yang selalu menerpanya di situasi yang tepat … maka bejan lah dia … maka hoki lah dia …

    (bisa saja toh dalam contoh diatas … siperempuan sedang patah hati / sakit hati yang tak terperi … lalu si Drs Bejan tadi datang menyapa hati … pas bener kan …)
    hehehe

    Salam saya …
    .-= nh18´s last blog ..OJEK AT UBUD =-.

    Like

    1. o iya.. bener.. kalo orang tionghoa bilang Hoki..

      dan makanya karena gak bakat dibidang hoki-hokian, saya dan suami juga sering gak dapetnya.. walopun kans / kemungkinan dapetnya banyak.. tapi.. tetep aja gak dapet..hehe. emang harus berusaha keras Om…🙂

      dan yes.. saya setuju, waktu yang tepat sangat mentukan.
      (contohnya si Om pas banget tuh… iya ya… Drs Bejan in the right moment..)

      Like

  8. na,kebetulan saya juga memang baru mau nulis tentang si “untung” ini di blog ,baru jadi draft aja sih saat ini hehe😀

    jadi ceritanya saya suka banget prinsip jawa “untung” ini,misalnya kalo tabrakan bilangnya : “untung gak mati” ,kalo ban kempes bilangnya : “untung gak kecelakaan besar” dan contoh2 lain seperti itu

    orang jawa dengan prinsip ini menghadirkan satu hal dalam hatinya ,yaitu syukur bahwa tidak terjadi hal yg lebih parah,jadi selalu membayangkan yg terburuk dan kemudian jadi bersyukur karenanya…

    semoga kita bisa selalu merasa BEJAN dan bukan malah jadi BEJAD hehehehe😀
    .-= didot´s last blog ..i’m not your beib tau…. =-.

    Like

      1. iya dot.. seperti komennya pak kyai..
        bahwa bersyukur itu jadi kunci menjadi orang yang bejo, orang yang beruntung.

        dan seperti orang jawa, yang dibilang Didot..
        bahwa bersyukur bahwa kita tidak mendapatkan musibah / ujian yang lebih berat.

        trus, bejo yang bengong jorok itu… hehehe… baru denger singkatan ini daru kamu dot.. ada2 aja😛

        Like

  9. artikel ini pernah tak baca ketika mbak anna masih di blogspot dulu😉
    jian bejo tenan saya klo bisa membaca lagi di sini.. soalnya dulu belum sempat tinggalkan komeng.
    nasib bejo akan sll didapatkan oleh org2 yg senang mensyukuri setiap bejan yg diterimanya, mskpn nilainya nggak seberapa

    Like

  10. nasib dan keberuntungan bukanlah bawaan lahir tapi harus diperjuangkan, adapun org yg ‘ga pinter2 amat tp dpt kerja bagus’ itu bisa jadi dari segi IQ orgnya memang terbatas, tapi bukankah faktor EQ lebih besar pengaruhnya (75-85%) untuk meraih sukses?

    Wajah pas2an tp dpt istri cantik? Ah, sy kok jadi tersentuh dg kata wajah PAS2an? Tapi lagi2 sikap dan prilaku menyenangkan merupakan faktor yg sangat menentukan seseorang bisa disenangi oleh pasangannya.

    Sy setuju dg mas nugie, luck factor mungkin lebih tepat jika dikaitkan dg lotre atau undian. Asal tahu aja, sy juga blm pernah menang door prize, pernah sekali tapi batal karena sy lupa naruh nomor undiannya di mana.

    Alhamdulillah bisa datang ke rumah mba anna via mobile phone😀
    .-= Abu Ghalib´s last blog ..Salam Terakhir =-.

    Like

    1. Setuju dengan Abu Ghalib …
      Konon kata para ahli …
      Memang Kecerdasan Intelektual itu perannya tidak lebih dari 20 % untuk kesuksesan seseroang …
      sisanya yang 80 % adalah karena Kecerdasan Emotional dan Kecerdasan Spiritual …

      Salam saya

      (tumben Abu nongol nih …)
      .-= nh18´s last blog ..OJEK AT UBUD =-.

      Like

    2. wah, senangnya Abu menyempatkan nongol di sini.. :)pa kabar?

      saya setuju banget dengan Abu dan Om NH..
      bahwa kecerdasan emosional dan spiritual sangat penting menentukan kesuksesan seseorang.

      kalo soal wajah pas2an, kenapa tersentuh Abu.. apakah Abu termasuk pas2an.. tak mengapa lah… kan pas cakep, bukan pas jelek..hehehe.

      dan soal undian, doorprize, samaan dong ya… saya dan mas nugie emang gak ‘bakat’ di bidang itu… sering gak dapetnya..🙂

      Like

  11. hwaa bejo artinya beruntung toh, An.. bundo baru tau niyh
    ada loh narablog yang bernama Bejo😀

    Bundo ngga ngerti bahasa jawa, jadi klo dengar Bejan pikirannya langsung ingat Bejana. Klo dengar Bejo langsung ingat teman narablog yang ituh, Xixi

    Selamat malam Anna.

    Like

      1. ehm.. sepertinya bisa deh..
        kan ada doa agar dimudahkan segala urusan🙂

        Rabbisyrah lii shadrii, wa yassir lii amrii, Wahlul’uqdatam mil lisaanii, yafqahuu qaulii.
        “Wahai Tuhanku, lapangkanlah dadaku dan mudahkanlah segala urusanku. Lepaskanlah halangan dari lidahku, agar mereka memahami ucapanku.” (Qs Thaaha (20): 25-28)

        kalo Allah menghendaki.. kemudahan pasti didapat..
        beruntungnya kita jika kita dimudahkan dalam segala urusan oleh Allah🙂

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s