Just Another Toilet Story

Hm, sepertinya cerita tentang toilet itu gak ada habisnya ya. Banyak blogger yang menceritakan peristiwa di toilet, ada Lee, Om NH, Guskar, atau yang lainnya.

Dan kemaren saat saya jadi panitia raker, saya dapet juga cerita tentang toilet. Yah, tepatnya toilet di hotel tempat raker berlangsung selama 3 hari.

Untuk panitia yang bertugas, kami juga disediakan beberapa kamar untuk istirahat.. lumayan bisa rebahan sebentar atau mandi.

Seperti halnya di kebanyakan hotel, kamar mandi-nya adalah kamar mandi kering. Alias gak ada bak air plus gayungnya.. hehehe.. (Indonesia banged kalo ini..) Mungkin karena hotel mengakomodir kebiasaan tamu bule kali ya.. ato dengan alasan standar internasional.

minjem punya architectaria.blogspot.com

Dan ya.. termasuk kamar mandi yang ada di kamar tempat kami para panitia beristirahat adalah kamar mandi kering.

Makanya, trik-nya adalah siapkan tisu yang dibasahin terlebih dahulu. Tapi, rupanya emang gak semua orang punya pengalaman berhadapan dengan kamar mandi kering, sadarnya pas udah selesai.. “lho.. gimana mo bebersih-nya?”

Akhirnya dengan segala cara, mencari sesuatu untuk dijadikan gayung.. dan bebersih-lah.. hasilnya.. kamar mandi kering itu tidak lagi kering.. kalo orang jawa bilang “jenes” atau “becheck” kalo Cinta Laura yang bilang…🙂

Haduh.. namanya juga kamar mandi kering ya.. emang dirancang terlihat cantik dan bersih kalo kering.. kalo jadi becek? jadi nggak nyaman di-pake lah..

Hm.. tapi seandainya saya boleh berpendapat, hotel tidak harus kekeuh dengan toliet keringnya.. hanya karena alasan standar internasional.

Bukankah tamu domestik juga banyak yang menginap? perlu diakomodir juga kebiasaan mereka… nggak harus dengan bak air dan gayung kok.. hehe.

Mungkin ada kamar mandi kering, tapi juga punya kamar mandi basah..

Tapi ini cuma pendapat pribadi aja ya.. orang yang nggak biasa bersih-bersih dengan tisu doang…:mrgreen:

Bagaimana dengan sobat blogger?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

46 thoughts on “Just Another Toilet Story”

  1. hehe..disini ga usah di toilet hotel berbintang mbak, pake toilet biasa aja di wc umum jg ga ada semprotannya..emang dah jadi kebiasaan orang luar kali ya, bersihinnya cuma pake tisu doank. Jadi disini temen kamar kalo sekali beli tisu toilet bisa selusin cm dipake buat beberapa hari doank..hihihi..
    lain ladang lain belalang kali ya mbak..

    Like

  2. Mungkin saya termasuk oran yang “katrok”, karena saya juga suka panik kalau mau pakai kamar mandi kering kaya gitu. Terus terang saya punya kebiasaan “unik”. Saya suka susah “mbuang” di tempat yang asing, jadi butuh penyesuaian terlebih dahulu:mrgreen:. Malah, terkadang begitu lia tempatnya gak sreg, jadi ilang deh, tuh “hasratnya”😆. Jadi menurut saya yang paling oke tuh, yang ada semprotan airnya juga disamping disediakan tisu.
    .-= Bintang´s last blog ..Blogging Untuk Pemula =-.

    Like

  3. Hahahahah …
    saya tidak mau berkomentar … tentang gayung dan sejenisnya …

    saya ingin berkomentar mengenai “Handuk” yang semampir di bath tub itu …

    Taukah mbak Anna …
    Trainee-trainee saya … yang baru menginap dihotel berbintang …
    biasanya menggunakan handuk tersebut untuk handukan …
    Enak … lebih kesat dan lebih mantap …

    …hahahaa …. padahal itu buat Keset sebetulnya … (eman-eman …)

    Salam saya

    Kalau ndak salah saya pernah cerita disini …
    http://theordinarytrainer.wordpress.com/2008/04/17/trainee-mandi/
    .-= nh18´s last blog ..DISKO =-.

    Like

  4. Kayaknya kamar mandi/toilet kering model gitu bukan masalah standar internasional. Itu sekedar tren yang hotel di Indonesia suka sekali mengakomodirnya tanpa memperhatikan kultur lokal. Sebenernya yang jadi standar internasional adalah kebersihannya, bukan kekeringan-nya kan. Pengalaman, meski ceritanya toilet/kamar mandi kering, ada juga yang kotor-kotor karena debu dan serpihan tisu yang berserakan.
    .-= holmes1412´s last blog ..Today’s quote (more respectable than just quote) =-.

    Like

  5. mbak anna, sampai sekarang lebih suka tipe kamar mandi Indonesia. masalahnya di Jepang, hampir seluruh kamar mandi hanya menyediakan tisu toilet aja, walapun untuk beberaoa gedung yang baru dibangun menggunakan automatic flushing system. klo sudah bertemu dengan kamar mandi yang hanya menyediakan tisu, akhirnya tisunya diambil banyak-banyak, lalu dibasahi dan digunakan untuk beristinja’🙂
    .-= fety´s last blog ..Tentang Birokrasi; Mudahlah yang Bisa Dipermudah =-.

    Like

  6. memang utk orang kita , kamar mandi yg cocok ,yang basah, krn lebih yakin bersih2nya dgn siram2 dan sabunan.
    bunda juga suka km. mandi yg indonesia banget🙂
    kalaupun terpaksa hrs memakai km. mandi kering, yah siap2 tisu yg banyak deh😀
    salam
    .-= bundadontworry´s last blog ..Bobot, Bibit, Bebet =-.

    Like

  7. Ooops… toilet kering juga enak sebenernya, gak “becek”.😀
    CUman karena buat kita orang indonesia terbiasa yang “basah”, jadi ga enak deh kalo habis buang hajat ga ada air. Jadi ya saya kalo seandainya ada di hotel kayak gini, saya akan menyesuaikan diri “mengering” juga (mau gak mau harus :D).
    .-= Asop´s last blog ..Fantasy: 300?s Spartan vs Troy’s Myrmidon =-.

    Like

  8. ribet sih kalau gak standar na pastinya,soalnya kan lebih gampang satu model bikin kamar mandinya…

    yah tapi saya lebih suka yg kering sih secara pribadi,tapi semua tergantung kebutuhan dan kebiasaan kita juga tentunya🙂

    yg penting toilet jangan jongkok jambannya heheheh, saya lebih nyaman duduk,bisa lebih lama sambil baca majalahnya hihihi😛
    .-= didot´s last blog ..Sepadan =-.

    Like

  9. “Hm, sepertinya cerita tentang toilet itu gak ada habisnya ya. Banyak blogger yang menceritakan peristiwa di toilet, ada Lee, Om NH, Guskar, atau yang lainnya”

    karena di toilet imaginasi kita sering melayang layang liar (eh kok malah cerita pengalaman pribadi)

    salam mba

    Like

  10. kalo saya justru suka ama kamar mandi kering. sejak punya rumah sendiri bikin kamar mandinya juga kamar mandi kering. dan paling sebel kalo pas lagi dinar keluar kota trus sekamar ama orang yang bikin kamar mandi hotel jadi becek. hehehe. maaf ya… tapi jadi jorok kan kalo becek2 gitu…😀
    .-= arman´s last blog ..Kegagalan Adalah Kesuksesan Yang Tertunda =-.

    Like

  11. Bener bgt, aku ga suka toilet kering. bagus sih, jadi ga becek, dan juga hemat air kali ya.. cuma karena kebiasaan, kalo ga peke air apalagi ga ada semprotan yg di area WC, wah wah,, bikin repot deh,, ngerasa kurang besrih n puas aja😆
    .-= Julina´s last blog ..Berbagi Hikmah😀 =-.

    Like

  12. saya juga punya konsep ttg toilet yg belum dipublish

    kalo buat mandi saya lebih suka pake shower, tapi buat di closet memang masih enakan pake gayung
    .-= Abu Ghalib´s last blog ..Jalan-Jalan =-.

    Like

  13. Mau nggak mau ya harus mau….😦
    sebenarnya sama sekali nggak asyik ya kamar mandi begitu..
    lia lebih suka pake gayung.. jebar jebur.. wekekekek..
    .-= delia´s last blog ..Mencoba Romantis =-.

    Like

    1. hhehe..
      ya itu tadi mas, konsep bersihnya kita ama orang sono kan beda tuh.. kalo kita kan terutama yang muslim kan karena ada masalah najis dsb.. jadi kalo cuman pake tisu.. wedew… gimana tuh…

      Like

    1. iya betul..
      selama ini yang saya temui juga begitu, atau ada juga yang disemprot dari dalem toilet gitu (duh gk tau apa namanya), jadi bener tetep keringm kita tinggal keringin dgn tissue..

      Sy suka jg toilet kering & konon scra kesehatan lebih higienis (kalo gk salah baca di INTISARI). Tapi blm pnya sendiri toilet kering, kecuali pas nginep2 di hotel. Ntar kalo bikin rumah (d’oh, kapan ya), pengennya toiletnya yang di dalam toilet kering. Tapi punya toilet basah juga di luar, ada sumurnya juga gitu deh, biar kesan ‘ndeso’nya ada, hehe…malah ngayal…

      Like

  14. toilet kering sih cuma enak buat dipandang, ga tega ngebecekinnya.. tapi sebagai orang indonesia asli yang biasa mandi jebar jebur pake aer sumur, aku suka bingung klo masuk ke toilet kering, gimana cara pakenya?? huhuhu
    .-= ossy´s last blog ..Nesting instinct on week 34 =-.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s