Hutang Piutang

Pernahkan sobat blogger berhutang uang? atau memberi hutang?

Tentu yang saya bicarakan bukan hutang dengan bank yah.. tapi lebih ke hutang yang bersifat interpersonal. Antar pribadi ajah..

Mungkin sering terjadi di lingkungan kita tinggal, tempat kerja, atau dalam pertemanan adanya utang piutang yang tidak terselesaikan. Saya pun pernah mengalami keadaan itu beberapa kali.

Yang punya utang cuek bebek, yang diutangi.. mo nagih gak enak..🙄

Kalo gitu caranya, kapan urusan utang piutang itu akan selesai yah?😕

Bagaimana kalo yang memberi hutang akhirnya mengikhlaskan? Apakah terus masalah selesai?

Di satu sisi, bisa dibilang selesai.. si pemberi hutang udah gak nuntut uangnya dikembalikan.

Namun, dari sisi yang punya hutang.. dia telah melanggar akad / perjanjian yang udah dia buat sebelumnya.

Barangsiapa menunda-nunda pembayaran utang, padahal ia mampu membayarnya, maka bertambah satu dosa baginya setiap hari. (HR. Baihaqi).

Akan diampuni orang yang mati syahid semua dosanya, kecuali utangnya. (HR. Muslim).

Kalo menurut saya, jika kita punya hutang dan belum sanggup membayarnya, sebagai itikad baik, kita perlu berkomunikasi dengan si pemberi hutang.

Katakan saja kalo emang belum sanggup. Jikalau akhirnya si pemberi hutang dengan ikhlas menghalalkan hutang tersebut.. itu perkara lain. Karena hibah / pemberian pun juga harus ada akad yang jelas.

Dengan cara yang baik kita mengawali sebuah perjanjian, dengan cara yang baik pula kita mengakhiri perjanjian tersebut.

Hm, saya jadi takut nih.. jangan-jangan saya masih punya hutang yang belum lunas.. hayo yang pernah ngutangi saya.. ngaku, saya udah bayar belom…😆

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

61 thoughts on “Hutang Piutang”

  1. saya merasa punya utang ama temen saya.. tapi saya lupa utang ama siapa.. saya tenyain ke teman2 saya, ehh udah pad agak inget.. gimana donk solusinya kalo kayak gini?? bingung>>>>…

    Like

  2. saya sering banget ngutangin temen2 saya, sebenernya saya nggak ikhlas ngutangin mereka, kebetulan saya jualan pulsa tapi temen2 kadang suka ngutang walaupun nominalnya kecil tapi sering. padahal tu duit mau dibeliin buat beli pulsa lagi,klo diutangin melulu kan bisnis bisa macet…saya sampe capek banget kenapa mereka suka sekali ngutang ke saya, padahal saya juga nggak lebih kaya dari mereka…huuuffftttttssss….
    saya sekarang hanya mencari cara bagaimana caranya supaya saya ikhlas jika ada yg ngutang lagi sama saya…

    Like

  3. Alhamdulillah, bunda belum pernah mengutang secara personal, tapi pernah meminjamkan, yg akhirnya gak dibayar2, capek nagihnya, ya udah akhirnya diikhlaskan saja.
    sekarang,kalau ada yg mau ngutang, bunda gak pernah ngasih lagi, lebih baik diberi saja sesanggupnya, daripada capek dan bikin dosa krn kesal .🙂
    salam

    Like

  4. kejadian itu sering banget mbak…
    kadang kalo udah temen suka gak enak memang mintanya cuman dongkol juga apalagi kalau jumlahnya banyak.

    biasanya trikku adalah jika ada yg berhutang lumayan banyak dan aku tau dia agak susah ngembaliin biasanya aku kasih dengan jumlah yg sekiranya nanti suatu saat kuiklashkan jika tidak dikembalikan😀

    Like

  5. Aku nggak biasa memberi utang, kalau pun memberi utang, aku dari awal bilang, tapi dalam waktu sekian udah dibalikin ya, sanggup nggak?

    Aku pernah sekali dua kali berhutang, rasanya nggak enak banget. setelah itu aku nggak membiasakan diri berhutang.

    jadi curcol nih.
    aku punya temen. Lama nggak kontak, tiba-tiba, makbedunduk, hanya lewat FB, kami terhubung kembali. daaaann……dia berani ngutang ke aku, mana utang pertama blm dilnasin, udah utang lagi…hiks…rada sebel sih, abis aku harus jalan jauh ke ATM untuk transfer.

    Keselnya lagi, dari temen yg lain, ternyata management keuangannya emang kacau banget. banyak bgt utangnya utk prioritas yg gak terlalu penting.

    Lebih kesel lagi, orangnya rada “nylekuthis”, ngerti istilah ini kan?
    jadi dia akan becandaan gitu, intinya ngarep supaya utangnya diapus gitu aja.. wait…kagak gitu ya perjanjiannya… jadi aku skrg males bgt berhubungan sama dia…makan ati dah…

    Like

  6. Pingback: TYRONE
  7. paling sebel ketika tukang hutang itu datang lagi ke saya, untuk hutang lagi (sementara hutang yg lalu belum dibayar). dengan entengnya ia bilang : sy hutang sekian, jd sama hutang saya yg kemarin jadi genap sekian rupiah😦

    Like

  8. Duh aku tuh paling kesal kalau ada yang berhutang tp terus sengaja lama gak dibayar-2. Maksudku meskipun orang yg dihutangi terlihat mampu, tapi tetap kan itu namanya hutang. Aku paling tidak suka berhutang, even kalau makan ada beberapa ribu kurang, aku harus bayar. Gak enak aja rasanya ninggalin hutang…..

    Eh tp ada juga teman yg belum bayar2 hutang nih sampai sekarang. Mgkn dia ga ingat klo dia utang krn waktu itu udah lamaa sekali aku talangin dia bayar donatnya krn doi ga ad uang kecil. Ga enak nagihnya, tar klo dia lupa gimana..🙂

    Like

  9. Yang terbaik kalo kita punya hutang, kita ga lupa dan berusaha nglunasin, tapi kalo diutangin, ga ngejar-ngejar nagih, kecuali kepepet hehe…

    Like

  10. waah…tulisan yg bagus, jd mengingatkan kembali kalau msh punya utang,
    bener banget apa yg di tuliskan diatas. yg penting tetep ada etikad mau membayar, meskipun dgn cara dicicil🙂 orang yg hutang itu biasanya utk menambah motivasi jd giat kerjanya.

    Like

  11. kalau sesekali saya dimintai hutang mungkin saya masih ngasih, tapi kalau terus-terusan ya masih mikir-mikir dulu karena kebutuhan saya juga ada.
    Dalam memberikan hutang memang harus diikhlaskan saja karena orang yang butuh hutang itu memang sedang dalam keadaan kepepet dan tidak punya biaya, butuh bantuan.

    Like

  12. klw punya hutang lebih baik cerita ke orang2 terdekat kita, agar bila terjadi sesuatu pada kita masih ada yg menyelesaikan urusan utang piutang kita ^^ …… oh ya.. salam kenal ya mbak, ini kunjungan pertama saya🙂

    Like

  13. iya na,kadang kita suka lupa kalo ngutang,tapi bukan sengaja lupa lho ya kalau saya sih😛

    giliran orang lain ngutang aja,kita inget bener hehehe😀

    Like

  14. Waduh mba…
    sebisa mungkin selalu mencoba nge hindarin utang…
    *kecuali cicilan rumah…secara kalo cash gak sanggup…hihihi*

    kalo di utangin : aku punya trik…
    Contoh : ada yang minjem duit Rp. 1.000, aku kasihnya cuman Rp. 300 *bilangnya cuma punya segitu*…Jadi kalo misalnya dia gak balikin, aku ikhlasin aja….hihihi…

    ehm…palingan aku seringnya utang komen…hihihi…

    Like

    1. kalo utang / kredit buat rumah.. hehe.. sama dong mbak🙂

      jadi kalo gitu, dari awal udah niatnya ngasih ya mbak.
      bukan ngutangin tuh..

      kal utang komen, hahah.. blogger banget🙂

      Like

  15. Urusan hutang piutang pribadi ini sudah sangat personal. Agar tak membuat yang punya hutang maupun yang memberi piutang hubungannya tak baik, sebaiknya kita meminjamkan uang jika memang ada lebihnya…sehingga jangan sampai kita sendiri mau menggunakan uang tsb untuk keperluan penting namun ternyata tak dikembalikan sama yang berhutang. Dan sebaiknya pinjam pribadi dalam skala kecil saja, sehingga tak menyusahkan pada yang memberikan pinjaman.

    Like

  16. ini terjadi juga sama saya.. saya punya piutang dengan salah seorang kerabat yg jumlahnya sih lumayan.. tapi ya gak enak aja kalo mau nagihnya😦

    Like

    1. hm.. ini dia yang bikin bingung.
      utang piutang dengan sodara😦

      kalo emang butuh ditagih gapapa..
      sebagai orang yang memeberi hutang, kita boleh kok menuntut hak kita.
      tapi kalo sodaranya emang kira2 gak bisa bayar, ikhlasin aja Du…

      Like

  17. waah..seru nih bahasannya..
    bener emang mbka..kadang suka ga enak mo nagih orang yang punya hutang ke kita..mo diikhlasin juga sayang..hihihi..

    Setuju ma Om nh18..sebisa mungkin tidak melibatkan dirimi kita dalam persoalan hutang piutang😀

    Salam kenal dari si penjelajah kecil ya mbak Anna😀

    Like

    1. salam juga nina🙂

      yah, tulisan ini saya buat soalnya belum lama ada kejadian di lingkungan saya.. saya juga pernah ngalaminnya.

      haduh, kasian kamu Nin…
      mendingan ditagih aja kalo emang perlu..🙂

      daripada nggak ikhlas kan?

      Like

  18. Hal-hal seperti inilah yang kadang membuat hubungan silaturakhim jadi terganggu. Kalau memang belum mampu bayar sesuai janji yaa sampaikan saja (memperbaharui akad).

    Hal lain yang dapat membuat rusaknya hub silaturakhim adalah ketidak jelasan akad pada saat melakukan kerjasama usaha (karena awalnya kasihan, nggak enak sama saudara dll).

    Dalam Islam memang ada ketentuan untuk mencatat dan ada saksi. Mungkin ini bisa disiasati pada saat memeberikan atau menerima uang ada tanda terima dengan tanda tangan kedua belah pihak disertai keterangan mau dicicil berapa kali dengan waktu bulanan atau sesuai kesepakatan. Awalnya mungkin nggak enak tapi itu sama2 menjaga hubungan baik/silaturakhim yang telah terjalin.

    Like

    1. iya mas sugeng,
      masalah utang piutang menjadikan silaturahmi antar teman, sodara, tetangga jadi terganggu.

      dan sebenernya, harus ada itikad baik dari keduanya, terutama yang berhutang. harus ada niat untuk membayar hutang. kalo belum2 niatnya gak bayar yaa… jangan sampe.

      Like

  19. yang paling minimal dari akad pinjam meminjam adalah adanya pencatatan dan saksi. (maaf saya lupa ayat yang berhubungan dengan pencatatan ini)

    Like

    1. ikut prihatin Pak Mars..
      gimana ya?
      kalo emang susah ditagih,
      daripada bikin pusing.. ikhlasin aja. trus seperti komen pakdhe choliq, Pak Mars bilang aja ke bekas muridnya itu…

      biar dia tau, kalo Pak Mars udah ikhlas..
      tinggal dia ada itikad baik ngggak untuk terima kasih ke Pak Mars.

      Like

  20. waduh, jadi ingat masalah utang.
    seorang teman minjam uang kepada saya sudah setahun yg lalu, saat ini gaya hidupnya boleh dikata lebih tinggi dari saya, dia juga tidak segan2 memperlihatkan kesuksesannya di depan saya.

    ironisnya, sebelum saya berniat menagih, dia sudah ngomong duluan, “oia, saya masih punya utang ya, gampanglah pokoknya tenang aja, kita lagi ada proyek nih”

    kalo ceritanya kayak gini salah siapa? yg ngasih pinjam apa yg dipinjami? terakhir saya baru dapat kabar dari detik.com bahwa ternyata Ariel-Luna-Cut Tari memang bersalah…

    Like

    1. klo dia bisa hidup dengan style lebih tinggi,
      mendingan ditagih aja Bu.. walopun dia udah bilang begitu.. tanya aja, kapan pastinya. bilang aja kalo Abu juga butuh..

      kadang emang gitu sih, kok jadi kita yang ngasih utang yang repot?
      semoga segera beres yaa..

      anyway, si Abu ngikutin juga to kasus itu.. heheh😆

      Like

  21. Hutang / Piutang Uang diluar Bank ?
    Mmmmm … seingat saya sih tidak pernah … baik itu berhutang maupun menghutangi kepada orang lain …

    Kalaupun ada orang yang datang untuk berhutang …
    biasanya saya tidak mau …
    hanya memberi sedikit alakadarnya sekedar membantu … tapi bukan hutang …

    Salam saya Mbak Anna …

    Like

    1. hm…
      mungkin jalan yang dilakukan Om adalah salah satu yang baik tuh. artinya kita berusaha tidak melibatkan diri dalam urusan hutang piutang. tapi jika kita sanggup.. ya, kita bantu alakadarnya.

      bagus itu Om

      Like

  22. Hutang ya? memang kadang kita lupa akan hutang ya kita miliki. Ane juga sring mengalami hal serupa. Apalagi status ane sebagai anak kosan yang hanya mengharapkan kiriman dari ortu. Kegiatan hutang dan memberi hutang dikalangan kami seperti hal yang biasa saja. Karena kami merasa sama 2 jauh dari ortu. Tapi ya, bener juga apa yang di bilang mbak anna. Ane juga jadi takut ni klu masih punya banyak hutang sama temen2 kosan ane.

    Like

  23. Jika yang memberi hutang mengikhlaskannya maka pemberi hutang dapat pahala. Tapi harus diberitahukan kepada yang berhutang agar dia tahu dan tak mikir terus-terusan.

    Tapi kalau yang hutang kaya dan tak mau mbayar yaaa…laporkan saja kalau kita memang ingin menagihnya.

    Salam hangat dari BlogCamp yang saat ini sedang menggelar acara :
    1. ” Kontes Menulis Opini ”
    2. ”The Amazing Picture ”, dan
    3. ” The Twin Contest”
    4. “ Kontes Menulis Peribahasa “
    dalam rangka menyambut 1st BlogCamp’s Anniversary.
    Silahkan bergabung di BlogCamp dan raihlah hadiah yang menarik.

    Terima kasih

    Like

    1. ah betul juga Pakdhe,
      tapi kadang2 yang nggak pengertian itu yang utang je Pakdhe.. gimana tuh?😕

      anyway, soal kontest, saya udah ikutan yang amazing picture.
      ntar saya coba ikutan yang lain🙂

      Like

  24. Saya punya piutang yang sudah berjalan sekitar 8 bulan, yang saya utangi sampai saat ini cuek bebek, sementara saya yang lagi menderita sudah beberapa kali meminta secara halus dan setengah kasar. Tapi, yah, yang saya dapat malah “tembakan” : tar, sok, tar, sok…. (bentar, besok)
    Apa perlu saya bawa debt collector buat nagih?

    Like

  25. Saya sebaiknya menghindari, kalau memang ndak sanggup ya sudah, kecuali kita yakin suatu saat melunasi hutang yang dibuat dan memang hutang itu dibuat untuk kepentingan yang mendesak, mungkin bisa dipertimbangkan bersama.

    Like

    1. yups, emang adabnya kok, kalo emang gak yakin bisa ngembaliin mendingan gak usah pinjem.
      kalo emang perlu… secara halus bilang aja butuh bantuan, bukan pinjaman.

      Like

  26. untung baca ini.. jadi inget kemaren jumat minjem duit temen pas makan siang, soalnya gak bawa cash. hahaha.
    dari kemaren mau balikin tapi lupa mulu. sekarang jadi gak lupa lagi dah.😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s