Padang (m)Bulan

Pernahkah mengalami, berada di dua pilihan yang sama-sama menyenangkan?

Yak, beberapa hari terakhir, saya berada di antara dua hal yang sama-sama menyenangkan. Yaitu mau ngeblog atau baca novelnya Andrea Hirata, Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas.

Judul novel ini dalam lidah saya, sering terucap menjadi Padang (m)Bulan. Kok bisa? Hehe.. ntar saya jelaskan🙂

Saya mau cerita dulu tentang pendapat saya tentang novel ini, yang opening-nya berhasil membuat saya berderai-derai air mata.. membayangkan Maryamah kecil alias Enong menjalani hidupnya.

Juga, berhasil membuat senyum terus menghiasi bibir saya, mengetahui posisi warung kopi dalam kehidupan sosial masyarakat Melayu, tak ubahnya Starbuck di masa sekarang.

Dan juga keberhasilan Maryamah Karpov menjuarai pertandingan catur 17 Agustus dengan penuh perjuangan.

Yap, dan akhirnya dilema saya di antara dua pilihan yang menyenangkan telah selesai. Yaitu rampungnya novel itu saya baca, diikuti selesainya postingan ini. Adil kan?😎

Dan ini, ada syair lagu permainan anak dari Jawa, yang membuat saya mengucapkan judul novel Andrea Hirata menjadi Padang (m)Bulan.

Padhang Mbulan

Yo prokonco dolanan neng njobo
Padhang mbulan, padange koyo rino
Rembulane e.. sing ngawe-awe
Ngilingake ojo podho turu sore

Ayo kawan mainan di luar rumah
Sinar Bulan purnama, cahaya terangnya seperti siang hari
Bulannya purnamanya seakan-akan melambai-lambai memanggil
Mengingatkan kita agar jangan tidur sore-sore

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

61 thoughts on “Padang (m)Bulan”

  1. Padang mBulan ada versi lain lho nduk, biasanya ditembangkan di ludruk

    Padang mbulan ing pesisir Banyuwangi
    Kinclong-kinclong segarane koyo kaca…

    wis liyane lali..

    salam hangat dari Plesiran

    Like

  2. dari blog abu, terus ke sini, semakin ngiri denagn buku-buku bagus yang dibaca oleh mbak anna. yo weslah, untuk saat ini menikmati resensi aja🙂
    btw, saya juga dari mbengkulu mbak anna🙂

    Like

  3. salam kenal mbak aNNa…
    padang MBulan yang nulis penulis hebat dari mBelitong itu tho?? heheheh… memang luar biasa sekali buku itu ya mbak, ditambah reviewmu, daku jadi pengen buru2 nyerbu toko buku deh,, thanks sist..🙂

    Like

  4. padhang mbulan sekarang ini tiada bedanya dengan malam2 biasanya.
    sangat jarang orang duduk diluar menikmati angin malam dan cahaya bulan ketika padhang mbulan tiba

    Like

  5. asyik ya bisa menangis saat baca buku.. aku merindukan saat2 itu.. ntar kalo dah pulang baru bisa asik bermain emosi dengan novel.
    sekarang ngga bisa nangis saat baca buku, karena buku yg kubaca adalah buku statistik atau jurnal ilmiah😦 jadi nangisnya kalo nonton film deh, hehe..

    Like

  6. Wah, bukunya sudah ada di toko buku ya …. Harus segera beli nih!
    Saya penggemar berat tetralogi Andrea Hirata. Pernah ketemu juga sama Andrea waktu dia menggelar acara di Yogya (ada foto saya sama dia lho … hihi, bangga deh😀 ).

    Itu lagunya aku tahu banget. Tapi sekarang di kota bulan sudah kalah sama lampu mercury. Nggak ketahuan lagi kapan ada ‘padang mbulan’ ….🙂

    Like

    1. Ada Bu …
      Di benak saya masih tersimpan rapi ..
      Lagu Padang mBulan itu …

      Monggo mampir ke tempat saya …
      (fromotsi ..)

      hehehe

      salam saya Bu Tuti

      Like

  7. aduh,,,,jdi iri!!!

    saya sudah lama mendambakan bsa baca novel terbarunya bung andrea!

    Bisa pijem ga Novelnya Non Ana,, hehe,,,,!!!😀
    Maklum blm bsa beli trkendala budget,,,,hihii,,:D

    Bung Andrea bener bener hebat pokoke,,,Ga mati matinya deh!!!
    Hidup terus,,,,,,dan Novel beliau penuh inspiratif,,,,!!!

    Like

  8. Saya sudah melihat buku ini di Gramed, dan sudah dipegang-pegang..cuma karena masih banyak yang diperlukan, keinginan beli ditunda dulu, apalagi buku yang belum dibaca masih menumpuk.

    Like

    1. hehe, sebenernya saya juga masih punya buku yang belum kebaca sih bun,
      cuma khusus yang ini saya prioritaskan untuk dibaca terlebih dahulu..

      dan ini nggak beli, alias minjem di perpustakaan.🙂

      Like

  9. Kalau saya pernah mba dihadapkan pada 2 pilihan yang sulit, dan dengan sangat terpaksa saya pilih 2-2nya mba, hehehe. Tetapi di prioritaskan dulu yang mana yang lebih penting.

    Like

  10. padang bulan itu daerah tempat tinggal opungku dulu he..he…
    si Andrea itu emang pinter buat nangis ya he..he..
    insya Allah deh urutan berikutnya cari buku ini

    Like

    1. aih baru tau mbak Mon,
      ternyata ada daerah dengan nama itu to?

      kirain, judul Padang Bulan mengarah ke terangnya bulan pada suatu malam.

      ah, baru tau saya🙂

      Like

  11. Assalamu’alaikum.
    Halo, Mbak Anna…🙂
    Banyak yang sangat merekomendasikan buku ini untuk segera dibaca. Saya sudah dapat menangkap, bahwa membaca buku ini pasti akan sangat menarik. Dan, ulasan Mbak soal buku ini membuat saya semakin tak sabaran untuk segera membacanya. Paling tidak, kerinduan yang kuat akan gaya tulisannya Andrea Hirata segera akan terobati…
    Trims banget, Mbak…

    Like

  12. Waw …
    samaan dengan Abu Ghalib nih
    Openingnya pun sama … sama-sama bingung memilih …

    saya pernah baca resensinya di salah satu blog teman saya …

    jadi makin penasaran saya

    salam saya

    Like

  13. berada di antara dua pilihan yang sama2 menyenangkan memang asyik.

    baru kemarin saya dibuat nangis oleh sebuah buku, sekarang mba anna kasih rekomendasi buku yang sangat menarik ini, masak sih saya harus nangis lagi???

    tapi memang, menangis adalah salah satu cara refleksi yang sangat bermanfaat, judul bukunya sudah saya catat, tinggal nunggu waktu buat ke gramed.

    makasih ya mba😀

    Like

    1. eh, ada yg lupa…
      waktu mba anna nyanyi Padhang Mbulan itu direkam ga? pinjem CD-nya dunk😀

      jadi ingat seorang kanca dulu yg saya ajak main ke Bogor, begitu tiba di Bogor ia lalu menelepon istrinya “Maaf, Ma…Papa hari ini ke mBogor dulu, besok baru pulang ke Surabaya”

      Like

      1. hehe..
        tadi barusan juga ke rumah abu.
        kayaknya bukunya bagus juga tuh..

        seneng aja baca buku yang bisa bikin nangis, bukan apa2 sih..
        berarti buku itu emang bisa menyentuh hati kita gitu lho,
        menyentuh gak mesti yang sedih2.

        yang bahagia, bisa bikin ketawa dan senyum juga.

        soal lagu.. haduh sayang,
        nggak saya rekam Bu😛
        cuma pas lagi nyanyi saya hanya difoto2 aja ama mas nugie.

        jadi suaranya gak ikut kerekam😎

        soal (m)
        hehe, wong jowo gitu lho.. wkwkwk,
        salam dari mas nugie🙂

        Like

        1. saya sudah cari Padang mBulan di Gramedia, tapi stoknya masih kosong, mungkin masih dalam perjalanan?
          kalo memang nyanyinya belum direkam, kan bisa direkam ulang tho? hasilnya nanti diposting😀
          entah mengapa saya kok seneng banget dengar org ngomong pake logat jawa, pengen banget bisa basa jawa yg alus, semoga kelak bisa tercapai😀

          salam kembali buat mas nugie😀
          saya selalu mendoakan yg terbaik buat mba anna dan mas nugie

          Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s