Bicara Musik

Tumben ngomongin soal musik? Sekali-kali boleh lah.. walopun saya cuma seorang awam dalam musik. Tapi ini pure pengamatan saya sebagai penikmat musik alias ini adalah penilaian subyektif semata.

Setiap pagi, di tivi acara musik rebutan penonton. Banyak banget artis baik solo atau group yang tampil, tapi hanya beberapa saja yang nyantol di kepala saya.

Saya jadi inget, kira-kira 10 tahun yang lalu.. acara musik di TV cuman sedikit banget. Salah satunya adalah DELTA di RCTI. Muterin video klip Indonesia dan Manca. Acara dikemas semacam acara radio, hostnya nggak keliatan.. cuma suaranya aja. Kalo nggak salah tiap weekend aja, cuma 1 jam. Nggak pernah terlewat. Kalo pun pengen nonton yang pure musik, ya ada MTV (yang saat itu cukup eksklusif, nggak banyak orang bisa mengaksesnya)

Praktis, minimnya acara musik di TV menjadikan Radio sebagai media yang megang peranan penting dalam promosi. Jadi, kalo mau tahu lagu paling baru.. ya dengerin aja radio. Bakalan update banget.

Memang, sempitnya ruang pada saat itu membuat jumlah musisi yang ‘tampil’ jadi tidak terlalu banyak. Tapi ada sisi positifnya.. ada jaminan kualitas. Nggak semua bisa menembus media. Yang bisa nembus media, ya mereka yang punya kualitas bagus. Ditambah lagi pembajakan belum se-akut sekarang. Makanya, beberapa album bisa menembus jutaan kopi untuk penjualannya.

Beda dengan sekarang, ruang yang tersedia semakin luas. Porsi besar untuk acara musik, jumlah stasiun radio pun juga semakin banyak. Bisa dibilang, lebih banyak yang bisa tampil di TV. Tapi, ternyata konsekwensi logis yang muncul pun nggak terlalu baik. Bicara kualitas? Hm.. bisa dibilang beragam sangat, dari yang emang bagus, sampe ke yang nggak banget.

Bisa dibilang, kondisinya malah jadi terbalik. Kalo dulu.. musisi-lah yang ‘butuh’ ruang untuk dikenal oleh publik. Hanyalah mereka yang yang punya kualitas tertentu bisa mendapatkan ruang ini. Sedang sekarang? ruangnya terlalu luas, sehingga ada kesan memaksakan artis untuk tampil.. padahal mungkin artis itu belum memenuhi kualitas minimal.

Walopun begitu, yang namanya seleksi alam juga akan tetap berlaku. Hanya mereka yang punya kualitas bagus yang pada akhirnya bisa bertahan.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

25 thoughts on “Bicara Musik”

  1. Sepertinya kita satu generasi, yah? Suka nonton Delta, kalo gak salah jam 8.30, ya? Ngomong2 soal musik jaman sekarang, ini akibat generasi kita sudah terkena virus yang namanya “INSTANT”. Jadi kalo mau ngetop sekarang gak peduli kualitas, banyak jalan menuju popularitas, cukup ikuti aja audisi2 utk menjadi seorang calon bintang, yang jumlahnya bejibun. Jujur, saya tuh sampe gak apal band2 jaman sekarang, saking banyaknya. Kalo dulu, kan paling beberapa, dan itupun memiliki ke-khas-an sendiri2. Pada kemana ya, band2 yang ngetop pd jaman kita dulu? Masa kalah sih, sama yang baru2….:mrgreen:

    Like

  2. Aku juga masih inget tuh Delta…
    Tiap hari Sabtu jam 10 an kan???

    Justru aku malahan lebih sreg sama acara musik yang kayak gitu deh…
    Soalnya kadang2 aku suka ngerasa terganggu sama para host nya yang berisik itu…

    iya, maksudnya sih biar rame, seru gitu.. eh jatuhnya malah berisik nggak karuan๐Ÿ˜ฆ
    eh, tapi mungkin berisik buat kita.. nggak tau tuh buat para ABG.. hehehe

    Like

  3. saya jarang sekali lihat TV mbak.. kalo swaragama agak semi wajib..๐Ÿ˜€

    OOT nih mbak, dulu temen kuliahnya mbak Myrtana Pusparisti ya di sastra Jepang? saya adeknyaa…๐Ÿ˜€

    saya juga nggak selalu nonton TV.
    OOT juga.. iya.. dulu temennya Myrta. Nandini adiknya? kandung ato sepupu?

    Like

  4. Waduh, kalau bicara soal musik, selera saya jadul banget …๐Ÿ™‚
    Koleksi lagu-lagu dalam memori saya berhenti sampai tahun 90-an. Lagu-lagu yang muncul sesudah itu nggak banyak lagi saya tahu. Apalagi lagu-lagu anak muda sekarang …. (ngerasa tua bener deh …๐Ÿ˜ฆ )

    jangankan Bunda Tuti..
    saya aja juga udah nggak ngikutin kok.. soalnya buanyaaaak banget dan hampir sama semua…๐Ÿ˜•

    Like

  5. Delta ?
    wah udah lama banget itu …

    Yang jelas kalau boleh saya berkomentar …
    saya suka nyengir-nyengir sendiri kalau melihat acara musik yang minggu pagi … dan sejenisnya …

    Penontonnya Heboh … (tapi katanya sebagian ada yang bayaran …)(saya tidak tau kebenaran berita ini )

    salam saya Mbak Anna

    hm.. betul Om..
    saya justru pernah baca di sebuah media..
    ada orang yang profesinya ngumpulin massa untuk dateng ke acara2 begitu… dan emang mereka dibayar kok..๐Ÿ˜ฆ

    Like

  6. Hmm.., tentang musik Indonesia, kayaknya pada latah deh.. jaman hingar bingarnya musik rock, banyak yang ngikutin, waktu ganti selera menye-menye, ikut dah semua menye-menye.
    Waktu tema lagunya selingkuh, selingkuh semua.. sekarang yang lg heboh lagu dan band2 melayu…
    Zaman ada program Delta gitu aku juga suka nonton dan kadang suka histeris kalau ada penyanyi favorit yg muncul *lebay..
    sekarang males banget liat acara musik di TV yg pada playback, cuma mangap2 doang dan akting ngegitar.. belum lagi hostnya yang pada norak dan kadang kasar hmmm… matiin TV aja… lanjutin nyuci baju.. *lho??

    hehe.. bener juga tuh..
    mendingan lanjutin ngerjain kerjaan yang lain.. wwkkwkw

    soal latah, begitulah mbak.. yang lagi laku apa.. itulah yang diikutin. ya..emang nggak bisa lepas sih dengan selera pasar.. tapi ya itu tadi.. mengorbankan kualitas.

    Like

  7. Dari semua yang tampil, saya masih menyukai group “terdahulu” karena mereka tetap konsisten mengeluarkan album meskipun banyak saingan dan ancaman pembajakan. Group “lawas” sudah penah mengalami jaman tidak enak, jadi sekarang menghadapi jaman seperti ini tidak akan goyah.

    ….
    Pagi beriman, siang lupa lagi
    Sore beriman, malam amnesia

    tul banget.. sekarang sih kebanyakan cuma ngeluarin single doang..
    nggak berani album..

    Like

  8. sejujurnya sejak udah tua gini aq udah gak tau grup musik mana aja yang baru an hehehehe

    heheh.. sama mbak..
    nggak ngerti banget..
    paling ngetop satu lagu trus ilang…

    Like

  9. mangkanya sekarang banyak lagu yang cepet ngilang, gak abadi kek jaman lalu *jiahhh…. sotoy dah

    biarin ah, nyang penting komeng๐Ÿ˜›

    hihi.. dasar Oyen…
    emang Oyen dengerin gitu?? wkwkw

    Like

  10. Ada lagi yang malah sekarang bikin aku sebel dimana-mana
    yaitu lagu ssm dan kr terdengar dimana-mana, mulai dari tempat kerja, terminal, pasar, gang-gan di perkampungan sampai di bus AKAP…

    huh menyebalkan..

    hhehe..
    emang sih, ada yang bilang.. sesuatu yang buruk itu lebih mudah ditirukan dan dikenal..
    tinggal kita yang memilih aja kok

    Like

  11. Dengan Mengatasi Permasalah Yang Kecil, Maka Kita Dapat Menyelesaikan Permasalahan Yang Besar.

    Banyak yang datang namun tidak memiliki kualitas yang baik. Konon ada kabar berita apa di balik semua kejadian ini mba ?

    Salam dan sukses selalu.

    yah.. sebenernya tinggal kita aja yang milih,
    milih yang bagus dan berkualitas..
    toh yang kurang bagus juga bakalan ngilang sendiri…

    Like

  12. Iya, bener. Apa karena banyak yang membatasi diri sekedar menjadi entertaint dan lupa pada kemusisiannya ya Mbak? Maksud saya, sekarang ini banyak musisi yang hidupnya nggak sesuai dengan lirik2 lagu yang dia nyanyikan.

    bener juga ya..
    kadang nggak sesuai aja..
    tapi tetep aja ada yang punya idealisme.. tapi nggak banyak

    Like

  13. iya… emang musisi2 bermunculan banyak banget… tapi tetep gak semuanya berkualitas.

    sampe udah gak bisa ngapalin lagi .. ini artis apa.. lagunya apa..๐Ÿ˜•

    Like

  14. Yepp, sepakat…
    Kualitas dan kreativitas semestinya jadi primary concern dari para musisi
    Meskipun cuma hiburan, harus tetap bermakna๐Ÿ™‚

    yup..
    sayangnya nggak semua ngarah ke sana.
    yang penting dapet job dapet duit..

    Like

  15. iya…kalau sekarang jadi ngebosenin dan berlebihan..
    tapi pada akhirnya seleksi alam yang akan menang…

    kadang suka geregetan..
    kalau lihat band yang nyanyi kaya ngomong..
    gak ada pesan dan maknyanya…

    pada akhirnya yang seperti itu hanya brtahan untuk sementara aja..

    plus lagi kadang cuma lip sing doang.. haduh.. nggak banget…

    Like

  16. ada yang lagunya asal, liriknya asal asalan yang penting nyanyi. ngak bermutu.

    terlihat kok mana penyanyi yang mampu bertahan dengan yang sekali tenar terus menghilang

    setuju Yul..
    cuman mereka yang punya kualitas yang akhirnya bisa bertahan. Kalo yang ngasal.. yah.. untuk nambah2 hiburan aja..๐Ÿ™‚

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s