Amankah Bank dari Uang Palsu?

Jawabnya TIDAK SELALU.

Belum lama ini, teman seruangan saya di kantor mencairkan uang dalam jumlah cukup besar. Tentunya.. uang yang berbendel-bendel itu tidak sempat dihitung satu persatu. Percaya aja dengan mbak-mbak Teller yang cakep-cakep itu plus mesin penghitung uangnya…

Trus, duit itu dipake untuk bayar tagihan di sebuah toko roti tempat kantor kami biasa pesan untuk tamu-tamu dan acara di lingkungan kerja kami. Nah, kasir toko roti itu teliti juga.. dia ngitung duitnya satu persatu plus diperiksa keasliannya dengan alat khusus.

Dan ternyata ada 1 lembar duit palsu 50 ribuan dari salah satu bendel uang yang kami ambil dari bank sebelumnya. Si mbak kasir toko roti menolak nerima duit itu.. Setelah saya pegang pun.. saya juga langsung bilang.. itu duit palsu. Seperti kertas yang di-print warna gitu.. warnanya lebih kusam.. tapi kalo selintas aja liatnya.. nggak begitu keliatan kalo palsu.

Cuman yang saya heran.. duit itu kan kami dapet dari Bank? Kok bisa sih.. bank ngasih duit palsu ke nasabahnya?? Mo dikembalikan ke Bank juga pasti ditolak.. karena udah meninggalkan bank alias nggak langsung dituker saat kita menerima uang itu.

Oke, mungkin ada yang bilang.. itu cuma kebetulan dan hanya 50ribu aja. Atau, salah sendiri kenapa nggak dicek saat nerima duit? No.. bukan itu poinnya, tapi lebih pada terlukanya rasa aman dan kepercayaan nasabah kepada bank.

Bingung juga.. kalo mau komplain, ke mana yak? Yang jelas, sebagai nasabah pun juga harus lebih hati-hati. Terutama saat nerima duit ato bertransaksi di mana pun.

Kalo sobat blogger pernah punya pengalaman dengan duit palsu??

*foto minjem dari sini

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

19 thoughts on “Amankah Bank dari Uang Palsu?”

  1. pernah na,dapet uang palsu 20 ribu,mayan juga deh.

    terus waktu itu mencoba ditukar di jalan tol,ternyata mereka lebih canggih tangannya hehehe,megang dikit aja udah tau kalau itu palsu😛

    terus mau coba tuker di warung,tapi kok rasanya bersalah banget ya kalau seandainya mereka nanti mau belanja juga gak bisa?? akhirnya dirobek aja deh uangnya… terus lebih hati2 lagi aja selanjutnya🙂

    bener tuh dot..
    kayaknya kalo trus dipake untuk bayar ke orang lain kok gak tega ya
    kita emang rugi sih..hehe

    semoga aja ngga berulang.. biar gak rugi 2 kali.. hehe

    Like

  2. Nah lhoooo…
    kok bisa gitu siiiiih…
    50 rb….lumayan tuuuuuh…
    buat jatah beras seminggu…hihihi…
    *maklum lah emak emak*

    Kirim surat pembaca aja mba!!!!

    hahaha.. dasar emak-emak!!
    wah gak kepikiran untuk ngirim ke surat pembaca..
    ntar deh aku bilang ke temenku.. karena rekening atas nama dia..

    Like

  3. Wah… seharusnya bank yang punya alat canggih bisa mengantisipasi masuk dan keluarnya uang palsu di dalam bank-nya ya…
    Untuk masyarakat awam kan kadang nggak sempet meneliti satu persatu lembaran uang dari bank apalagi kalau dalam bendel tebal… pas kejadian mau bayar sesuatu dan ditolak kasir, baru ngeh kalau uang itu palsu.. udah gitu, pasti malu juga lah dengan nasabah lain…

    kemungkinan sih karena tidak ketelitian petugas di bank..
    jatuhnya yang rugi nasabah juga😦

    Like

  4. ya mb, bank pun tdk selalu lolos oleh uang palsu. Sy pernah punya pengalaman waktu ngantri di teller, bapak di depan sy hendak menabung tapi ternyata ada uangnya yg palsu. Mbak teller tidak menerima uang itu dan ketika tiba giliran sy, sy tanya: apa sering kejadian uang palsu masuk bank? Mbaknya bilang: “iya, mb. Sy pernah ‘nombok’ 350rb karna tidak teliti ternyata menerima uang palsu shg harus mengembalikan ke pihak bank.” Kasihan juga si mb meskipun itu mmg kesalahan dia.
    Sy jg punya temen yg kerja jadi penyetor uang di ATM. Dia harus meneliti betul2 supaya tidak ada uang palsu di ATM. Jika terselip, dia akan kembalikan ke bank.Konon, Jogja area paling banyak penyebaran uang palsunya mb. Kita harus waspada.

    Kalo sy terima uang palsu, sy simpan sj buat kenang-kenangan, tp tidak sy gunakan. Kalo digunakan sama sj sy jadi pengedar uang palsu donk.. Hehe…

    bener T.. soal nombok itu udah hal yang biasa buat para teller.
    artinya mereka emang harus teliti ketika nerima uang dari nasabah. Nah, kalo misalnya justru nasabah dapet uang palsu dari bank.. trus gimana? berarti ada teller yang nggak teliti kan? begitu juga dengan kita.. nerima duit di bank pun juga harus tetap teliti.

    Jogja tempat peredaran? waduh… ngeri euy.
    terakhir, aku juga setuju.. kalo dapet duit palsu mending disimpan aja.. ntar disangka pengedar lagi..

    Like

  5. entah uang palsu itu sengaja diselipkan atawa nggak, tp ada bbrp kasus di mesin ATM-pun tidak bebas dr adanya uang palsu, dan kebanyakan mmg yg bernilai 50rb-an itu.

    iya, walopun belum pernah ngalamin *berharap jangan sampe* yang di ATM, saya juga udah sering denger tuh..

    Like

  6. sesekali ketipu lebih mendingan daripada seumur hidup dipenuhi rasa takut ketipu, anggap saja sedekah,
    klo pengalaman pribadi saya, pernah dapat uang asli tapi palsu, ambil dari atm, tapi disetorkan teller nggak mau terima, nomor serinya nggak terdaftar di BI mas, apalagi ini? tapi kubayarkan di toko buat belanja nggak masalah…
    aneh…🙂

    ya.. kalo bisa jangan sampe ketipu lah mas..🙂
    mungkin bisa lebih waspada..

    Like

  7. nah, kalo kayak gini sebaiknya apa kita cetak uang sendiri? apa tiap kita pegang uang harus periksa dengan teliti satu persatu?
    lemot banget.

    yaa.. susah juga sih..
    mau nggak mau emang harus lebih teliti lagi..
    ya, sebisa mungkin kita teliti.. cuman kalo pas ngarep dapet segepok, gimana nelitinya yaa?:mrgreen:

    Like

  8. ehm … ternyata bank juga gak aman ya … parah … hehe
    sejauh ini Denuzz gak punya pengalaman sama uang palsu … jangan sampe deh …

    Semoga persahabatan kita tidak lekang oleh waktu dan tidak terbatas oleh ruang

    iya, jangan sampe…
    makanya.. harus lebih teliti kalo nerima duit.

    Like

  9. Seharusnya bisa komplain ke Bank yang bersangkutan, tentu saja ada bukti pengambilan, karena baik melalui teler maupun ATM ada bukti struknya.

    seharusnya emang harus bisa ditukar kembali di bank.
    cuman terlanjut udah keluar dari bank..
    kalo pas masih di teller, pasti mau mengganti..

    Like

  10. jadi merasa was was kalau pernah ada pengalaman sperti ini , rasa percaya terhadap bank berkurang . sebelumnya terima kasih atas sharingnya

    berarti kita harus lebih teliti lagi.

    Like

  11. wah…mbak..mbak tellernya gak teliti tuch mbak…..
    harusnya bisa complain..
    tapi banknya pasti gak ngaku..
    mending di pake buat bayar yang lain aja lagi..
    (*rada jahat sich…karena mengalihkan penderitaan ke orang lai..tapi it’s better lah..daripada kita yang rugi..😀 ::D

    hehe..
    mengalihkan penderitaan? bagus juga tuh istilah..
    cuman kalo nyoba untuk bayar ke yang lain agak miki2 juga.. kasian.. hehe

    Like

  12. emang bisa gitu kok… pernah denger temen kejadian begitu juga. emang ya akhirnya gak bisa apa2… paling dicoba2 pake di toko lain siapa tau diterima. hehee.

    dicoba di toko lain?
    hm.. gimana ya? hihi.. takut malu ah kalo ditolak.. hehe

    Like

  13. hmm…
    Sepertinya itu “emang niat jahat” teller bank yang bersangkutan deh..
    Mereka salah menerima uang palsu yang lupa di scan, lalu setelah menyadari,dan telah terlambat..
    Akhir nya di letakkan di bendel uang asli…
    ckckck,..

    hm.. saya sih nggak kepikiran sampe ke situ ..
    tapi memang setau saya, teller itu harus teliti banget..
    kalo terjadi kesalahan, mereka yang harus nanggung.. nombok istilahnya.
    yang dibilang Norland sih, bisa aja terjadi.. tapi.. saya berprasangka baik aja deh..🙂

    Like

    1. Na, gak ada salahnya dilaporkan lagi ke banknya. Saat kita ambil uang dari bank kan biasanya berurutan tuh nomor serinya. Jd bisa dilacak apakah nomor seri uang palsu itu keselip di uang asli. Masalanya adalah klo bundelan yg dikasih adalah bundelan lama, pasti acak kadut ya no serinya.

      iya Zee.. duitnya duit lama, jadi acak kadut.. nggak urut nomer serinya..
      jadi agak susah untuk ngebuktiin kalo duitnya dari bendel uang dari bank.
      walopun emang nyata2 dari bank…😦

      Hmm.. Aku sih tetap ga terima Na kl terima uang palsu dr bank. Akan aku ramai2kan di bank kalau mereka mempersulit😀. Ga mo terima gpp sih, tp stidaknya mengakui saja memang ada celah..

      haha.. dirimu bakalan ngomel2 di bank yaa? seru nih.. wkwkwk
      aku dukung Zee!! hahaha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s