Benar Jadi Salah

Postingan saya tulis hari Rabu, 10 Oktober 2010.

Hari ini cukup istimewa buat saya.. ada sebuah kejadian sederhana tapi sarat makna buat saya.

Bermula dari 2 bulan lalu, seorang temen beda instansi minjem berkas penting saya, untuk keperluan pekerjaan. Setelah selesai, mungkin lupa ato apa.. ada berkas yang nyelip dan belum ditemukan sampe sekarang.

Kebetulan, saya punya catatan yang kurang lebih bisa nunjukin kalo emang berkas itu belum dikembalikan. Masalahnya, temen saya itu merasa udah ngembaliin.. wew.. karena berkas itu emang penting, tentunya saya ngejar dia dong untuk ngembaliin. Mulai nelpon ke kantornya, nelpon temen sebelahnya, nelpon ke hapenya juga, sampe akhirnya saya datengin juga tadi pagi. Tentunya, saya udah memastikan dengan bongkar2 meja dan filling cabinet.. bahwa berkas itu emang gak ada.

Hm.. mungkin karena udah rada emosi jiwa, plus punya catatan yang kurang lebih nunjukin dia belum ngembaliin, membuat saya merasa berada di pihak yang bener. Dan mulailah perbincangan yang rada-rada mengarah ke debat. *menyesal*

Bos temen saya juga sempat menengahi, bahwa pelajaran penting juga buat temen saya itu untuk bikin catetan juga kalo minjem berkas, plus saat ngembaliin..semacam tanda terima. Dan si Boss nyuruh temen saya itu untuk nyari sekali lagi.. dan belum juga ketemu. Dan temen saya itu pun juga sempat minta maaf ke saya..

Ketika keluar dari ruangan, terselip merasa ‘menang’. *betapa jahatnya saya..* Tapi perasaan ‘menang’ itu segera tergantikan dengan penyesalan yang bener2 nyesek di dada. Bikin seharian gak konsen kerja. Huff..

Yaa.. saya ngaku, walopun kata2 saya halus, tapi rada keras juga.. dan bisa jadi nyakitin hati dia.

Sesampai di rumah, perasaan nyesek itu gak ilang juga. Pengen rasanya minta maaf, tapi sempet gengsi.. toh yang salah dia juga kok.. ngilangin berkas saya.

Tapi rupanya, nyesek di dada saya nggak ilang-ilang juga. Saya putusin untuk segera nelpon dia. Saya minta maaf soal kejadian tadi di kantor, dan saya jelasin.. bahwa saya ngejar dia soal berkas itu, semata-mata bentuk tanggung jawab saya terhadap pekerjaan. Yak, saya minta maaf untuk kata-kata yang sempat nyakitin dia.

Dan luar biasa.. setelah minta maaf, sesek di dada saya ilang seketika.. *lega luar biasa*

Malemnya pun dia sms, bilang makasih karena saya udah nelpon dia sore tadi. Dan dia juga janji untuk tetep nyari berkas yang nyelip itu.

Well, mungkin peristiwa ini bukan hal yang istimewa, sering kejadian di tempat kerja. Tapi buat saya ini penting karena ada hikmah yang bisa diambil.

Ketika kita berada di pihak yang benar, terkadang muncul perasaan angkuh, merasa berhak memojokkan mereka yang berada di pihak yang salah. Dalam rangka ‘membela kebenaran’ tapi justru berbuat salah menyakiti orang lain dan menodai kebenaran itu sendiri.

Allah-lah, sang pemilik hati ini, yang membolak-balikan hati ini. Saya bersyukur Allah berkenan melembutkan dan membuka hati saya, untuk mengakui kesalahan dan tidak gentar untuk meminta maaf.

PS. Buat Mei.. maap ya Sis.. berkasnya kita cari sama2.. semoga bisa ketemu😉

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

46 thoughts on “Benar Jadi Salah”

  1. Justru itu pentingnya kita mau belajar mengolah hati nurani agar segala ego yang ada dalam diri ini bisa hilang dan merasa diri yang paling benar. Semua orang pasti pernah merasakan hal ini. Salam….

    Like

  2. Aku pernah juga ngalamin hal yang hampir sama, ngotot-ngototan karena aku merasa benar dan temanku keukeuh nggak mengaku kalau dia salah, walau akhirnya kata-kataku bisa membuatku mengaku dan aku puas banget, tapi ternyata aku jadi nggak tenang. Aku juga minta maaf atas kata-kataku ke dia.. dia juga minta maaf, sambil mengaku kalau dia salah..

    Like

  3. Akhamdulillah mbak udah bisa mendapat pelajaran berharga dari kejadian ini
    dan terima kasih udah share ke kita semua…
    emang benar, walaupun kita berada di pihak yg benar, jgn sampai hati kita dipenuhi rasa angkuh apalagi sombong…

    Salam BURUNG HANTU

    Like

  4. hiya juga…kalo udah yakin benar…kadang kok malah jadi suka keblabasan saking yakinnya sampe2 merasa tidak akanmungkin salah…dan mudah emosi kalo ada yg meragukan keyakinan kita itu…. ini mungkin yang namanya sombong… benar tapi sombong…ya bisa2 salah juga🙂

    Like

  5. hmm . . iya ya, mbak . . kadang ntu lo biz marah ama orang sering timbul rasa sesal di belakang. mudah-mudahan sikap mbak ini bisa aku ambil contoh yaa . .🙂 eh, lupa, salam kenal ya, mbak . .

    Like

  6. Ya, kadang kita emosi….syukurlah Anna langsung minta maaf malamnya. Marah itu tetap tidak enak, dan manusia memang sering lupa.
    Mungkin lain kalai, kalau ada yang pinjam berkas, pakai serah terima, dan juga dirinci isi berkas tersebut…..memang terlihat rewel, namun ini hal biasa dalam dunia kerja.

    Like

  7. Kadang kita suka keceplosan ya Na kalau lagi emosi.
    Mungkin mood sedang gak enak, jadi hati gampang diaduk2… Syukurlah cepat tersadar dari kesilapan itu…🙂

    Like

  8. Selamat pagi sahabat tercinta

    Saya datang untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin

    Dengan bangga saya mengundang anda untuk mengikuti K.U.M.A.T ( Kontes Unggulan Muhasabah Akhir Tahun ) di BlogCamp. Tali asihnya sih tidak seberapa tetapi sensasinya sungguh ruaaaaaarrrrrrrr biasa.
    Silahkan simak artikel pengantarnya dengan meng-klik.
    http://abdulcholik.com/2010/11/16/kontes-unggulan-muhasabah-akhir-tahun/

    Terima kasih.
    Salam hangat dari Markas BlogCamp Surabaya

    Like

  9. benar banget ya, aku pun juga ngaku, aku juga kadang seperti itu, saat ada di pihak yang benar, saya merasa yang paling benar, dan memojokkan mereka yang ada diposisi salah, bahkan malah mengungkit-ungkit kesalahannya terus.
    terima kasih, ini juga menjadikan pelajaran buat saya.
    Bali Villas Bali Villa

    Like

  10. jujur… itu salah satu sifat yang melekat pada Oyen mbak… mpe paling terkenal, dulu setiap kita diminta menuliskan perbaikan diri yang ditulis oleh seluruh teman satu kontrakan, hampir semua menulis…

    “jangan ngarasa bener sendiri terus, dengerin dulu pendapat dan nasehat orang lain, siapa tahu bener, toh untuk kebaikan kamu kan, jangan kalo ditegur njawabbb mulu”

    hehehehe… Alhamdulillah uda ngerasa agak berkurang, walaupun kadang ngerasa ‘paling bener’ sesekali nongol lagi, tapi biasanya gak lama, karena inget kalo nyesel belakangan itu gak enak…

    hehehehehe… nice share mbak🙂

    hiiih.. emang keliatan tuh..hahah
    udah kecil, usil, sok tau.. hihi

    iyalah Oyen, sifat begitu juga ada di saya kok..
    cuman, mungkin kemaren itu jadi kayak turning point gitu lah…
    semoga setelah ini gak lagi yah

    Like

  11. Bunda pingin belajar punya hati yang lembut seperti Mbak Anna ini🙂
    memang benar, kadang ketika kita merasa ada di posisi yg benar, hati ini suka ‘menyuruh’ kita utk sombong, astghfirullah……
    sungguh tulisan ini menjadi pelajaran berharga utk belajar menata hati.
    salam

    secara nggak sengaja seperti itu bunda..
    jadi sok paling bener sendiri.. padahal walopun emang bener.. kan gak boleh begitu juga kan?

    Like

  12. Hmmm
    saya yakin …
    semuanya belajar dari kejadian ini
    bukan saja mengenai maaf-memaafkan

    tetapi juga …
    bagaimana mengemban amanah dengan sesungguhnya … melalui pencatatan yang baik …

    Salam saya Mbak Anna

    bener Om..
    mulai sekarang saya juga akan lebih ‘strict’ lagi soal pinjam meminjam berkas..
    bukan rewel sih.. tapi emang harus begituh😦

    Like

  13. hehehe emang mbak karena seolah2 kita berada di pihak yang benar kita bisa menyudutkan teman kita yang salah..tapi kalau mau difikir2 kasian juga mungkin dia g sengaja atau lupa hingga berbuat kesalahan itu🙂 memaafkan lebih baik sambil🙂

    bener sekali..
    mungkin juga gak sengaja..makanya saya memilih untuk berdamai saja. toh dengan memperpanjang masalah ini jg gak ada gunanya..
    yang penting kan solusi ke depannya.

    Like

  14. Satu pelajaran yang luar biasa.
    Andai semua orang memiliki kelembutan hati seperti Mba Anna, sudah pasti banyak sekali masalah yg bisa diselesaikan dengan hepi ending. Termasuk dalam urusan bernegara. Menurut sy, negara kita jadi kacau-balau begini karena hampir semua politikus memiliki sifat angkuh. Lha koq larinya ke sana sih?

    Makasih sudah berbagi Mba
    Makasih juga sudah mem-follow me on twitter, meskipun sy buka twitter 3 bulan sekali😀

    wah abu malah curhat soal politik…
    hehe.. tau nih Abu.. kalo soal politik, males dah .. hahaha

    soal twitter.. kita follow follow an dong.. hehe

    Like

  15. saya ingat waktu kecil tapi sudah mendapat bekal pepatah dari bapakku…beliau bilang begini:

    Silakan tertawa duluan…tetapi siapa yang tertawa terakhir dialah yang menang…

    jadi meskipun kebenaran ada di pihak kita, sementara yang salah seolah2 ‘memenangkan’ perkara, biarkan saja, sabar, tetap untuk tenang… pada akhirnya akan nampak siapa ‘juara sejatinya’.

    maaf, tidak menggurui loh🙂 hanya menjelaskan makna peribahasa bapakku & korelasinya dengan artikel di atas… -salam kenal-

    salam kenal juga
    gpp kok.. bukan menggurui.. di sini kita sesama blogger saling berbagi kebaikan..
    kalo ada yang bisa di-share.. monggo di share😉

    Like

  16. terharu sy mbacanya mb…🙂
    butuh kelapangan jiwa untuk memaafkan
    dan butuh keberanian untk minta maaf

    semoga berkasnya udah ketemu (kan udah tgl 13 November😀 )

    hehe.. T sampe terharu yah
    kelapangan jiwa datangnya dari Allah..T

    dan sayangnya, berkasnya belum ketemu..hiks

    Like

  17. Yang Mbak Anna alami masih tergolong belum berat Mbak…
    Saya pernah mengalami kejadian sejenis, tapi pihak sananya ngotot dan merasa sudah mengembalikan.
    Pernah juga ada kejadian lain…
    Tukang Majalah yg sering jualan di kantor, tiba2 datang kerumah.
    Dia bilang kalau saya belum bayar majalah “Trubus” yg saya ambil sebulan lalu…
    Busyet…
    Dia ngotot banget, padahal saya nggak pernah merasa ambil itu majalah…
    Majalah Trusbus pulak😀
    Bukan masalah uangnya, tapi nuduhnya itu, sementara saya nggak merasa melakukan.
    Drpd berkepanjangan, akhirnya saya serahkan uang yg dia minta…
    Dan beberapa hari lalu, dia menemui saya minta maaf, karena orang yg ambil majalah itu sudah ketemu dan sudah membayar.
    Uang yg dulu saya kasih mau dikembalikan, tapi saya terlanjur jengkel.
    Saya nggak mau terima lagi.
    Saya nggak mau pusing mikir saya bener apa salah, tapi dituduh sesuatu yg tidak kita lakukan itu termasuk salah satu hal yg paling menyakitkan.

    waaah… dasar tukang Trubus!!
    hehe… mungkin Pak Mars dikira termasuk golongan pembaca Trubus.. hihi
    agak nggak sopan tuh orang🙂

    tapi paling nggak, loper majalah itu juga jujur tuh, mau ngembalikan duitnya..
    kalo pak Mars gak mau nerima lagi sih urusan lain kan?

    Like

  18. saya selalu wanti2 ke staf spy tertib administrasi, spt membuat tanda terima dokumen.
    **klo perlu ada stempel dr yg menerima🙂

    iya mas Gus,
    besok2 saya juga bikin format tanda terima yang lebih jelas dan bagus.
    biar nggak ada kejadian macam ini lagi😦

    Like

  19. Hahahahha… saya juga pernah seperti ini, untung saja masalah selesai dah hubungan saya kembali hangat. Saya senang bagian: Allah-lah, sang pemilik hati ini, yang membolak-balikan hati ini. Makasih mbak sudah mampir ke blog saya.

    sama2 mas… makasih udah mampir ke sini..

    dan memang benar, harus disyukuri ketika kita bisa saling memaafkan.
    karena yang paling benar kan Allah🙂

    Like

  20. beruntunglah bagi yang selalu dilembutkan hatinya.. senang bacanya, Anna.
    **rasanya hati Bundo ikut melunak.. xixi habis ngeyel2an soalnya😀

    hihi.. makasih bundo..
    emang eyel2an ma siapa bundo..hehe

    Like

  21. Kejujuran pada hati kita sendiri yang menyebabkan kita mengucapkan kata maaf,meskipun tidak salah…dan itu amat berarti bagi persahabatan. Rendah hati! Nice posting.

    EM

    betul banget mbak Imel..
    jujur pada hati sendiri adalah kuncinya.
    sebenernya rasa nyesek di dada adalah alert dari hati kita, bahwa ada sesuatu yang salah sedang terjadi.
    dan jangan ragu mendengar hati kecil kita. karena biasanya selalu benar.
    semakin tidak kita dengar, lama2 hati nurani kita akan memilih untuk diam.. jangan sampe deh..

    Like

  22. salam kenal mbak anna cantiiikk🙂
    iyaa sesama muslim (dan manusia lain) kan harus saling memaafkan. kalo udah maafin, rasanya lega bgt deh😀
    *pengalaman pribadi..hehehehe

    salam kenal juga jasmine… jasmine ato putri?? hihi
    betul banget say.. setelah minta maaf langsung lega hati…

    Like

  23. Bener banget Na, kadangkala kita merasa gengsi meminta maaf karena merasa benar, padahal dengan meminta maaf hati ini merasa sejuk sekali, Alhamdulillah kelapangan hati diberikan untukmu An…🙂

    moga berkasnya ketemu ya..
    *ssttt,,, Mei itu panggilan sayangnya suamiku ke aku lhoh bo’, jadi deg-deg an pas baca tadi, hehe*

    waaa… si Mei ternyata dirimu toh.. hayooo balikin berkasku!! *lhoh?* hehehe…
    iya Yha, langsung nyesel aja kok marah2 ma temenku itu.. kesian.. dianya kan juga gak sengaja.
    dan aminnnn… semoga ketemu berkasnya🙂

    Like

  24. Bagian yang tersulit diambil dalam kehidupan kadang tampak sepele, bukan tentang berkas tapi tentang kelapangan hati🙂.

    iya Cahya..
    tapi kejadian itu juga penuh hikmah
    untuk lebih teliti dalam bekerja
    untuk lebih berhati2 sebelum berkata2

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s