Mbak Orang Baru Ya?

Kejadian ini udah agak lama terjadi.. cuman kayaknya menarik buat saya ceritain di blog. Waktu itu seorang teman ditugasi jadi MC di sebuah acara kantor, kalo gak salah soal perpajakan. Nah, sebelum acara mulai, pastinya dong cari tau dan kelengkapan acara.. termasuk nama lengkap dari salah satu pemberi sambutan. Yaitu perwakilan dari wajib pajak.

Kebetulan panitia lagi sibuk banget, nggak ada yang bisa ditanyain. Makanya temen saya mendekati si Bapak yang jadi perwakilan wajib pajak ituh. Sebut aja Pak A ya..

“Permisi Pak A, saya yang bertugas MC untuk acara ini, nanti Bapak yang memberi sambutan sebagai perwakilan wajib pajak yah?”

“Iya..”

Karena temen saya nggak tau nama lengkap si Bapak.. temen saya nanya lagi..

“Mohon maaf, saya catat nama lengkap Bapak ya.. untuk penyebutan nanti. Bapak A siapa njih..”

Bapak itu diem sebentar.. trus jawab dengan nada tinggi,

“Mbak gak tau saya siapa? Mbak orang baru ya?”

Temen saya kaget dapet jawaban begitu..

“Nyuwun sewu Bapak, saya memang baru.. ”

Untungnya kemudian ada penengah. Seorang bapak yang duduk di sebelah Pak A menimpali,

“Pak A, ya jelas.. mbak ini gak tau siapa njenengan. Wong njenengan pensiun.. mbak ini baru masuk kok…”

Ternyata o ternyata… Bapak A ini adalah salah satu mantan pejabat di kantor saya. Ooo.. jadi kalo dulu pejabat semua orang harus kenal gitu? *nepok jidat*

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

38 thoughts on “Mbak Orang Baru Ya?”

  1. hihi…iya mba..ngelus dada aja, tarik napas panjang2 buat ngalah dan bersabar..ma orang tua kita ngalah aja lah..hehe

    btw bs aja tu mbak balik nanya
    “lha bapak ini pasti orang lama ya, kok ndak tau saya orang baru”
    Loh..piye toh..haha

    Like

  2. memang ada type manusia yang seperti bapak itu.
    Harusnya jeng jawab ” Emangnya bapak artis ?”
    Saya juga pensiunan tapi malah suka sembunyi aja duduk dibelakang campur sama rakyat yang lain.

    Salam hangat dari pensiunan

    Like

  3. Kayak liat film apaa gitu…
    Orangnya bilang gini :Mbak nggak tau siapa saya?!
    Yang jawab : Lah nggak pak
    Yang bilang : Yah, wajar nggak tau, wong, mbak siapanya saya?!

    Hedeeeh… πŸ˜†

    Like

  4. itu adalah salah satu bentuk arogansi pejabat kita mbak,kesombongan dan kecongkakan selalu jadi hal yg dominan,ngga sadar dia yg patut congkak dan sombong adalah pemilik bumi ini yaitu Allah tetapi malah sebaliknya Allah tidak memiliki hal itu dalam asmaul husna.

    Salam Kenal

    Like

  5. Sepertinya juga sering bertemu yang seperti itu, saya sih lebih sering cuek saja, kalau terlalu diambil hati, nanti pusing sendiri. Paling nyengir bentar, terus berlalu.

    Like

  6. Na..
    Barangkali si bapak sedang ga enak moodnya ya, jadi waktu ditanya dia gampang spanning.. Coba kalau dia lagi enak, mungkin dia akan bertanya dgn nada bercanda, wah adek ini pasti orang baru ya, masa gak kenal saya toh mbak …. hehehe..
    Tp memang selalu akan ada model seperti itu. Tak apalah, namanya jg orang tua … aku sih ngalah saja.

    Like

  7. Salam kenal sebelumnya mbak anna, memang kenyataannya dilingkungan kerja seperti itu, termasuk juga dilingkungan kerja saya yang disiplin banget, tentu saja kita yang tidak terbiasa akan kaget menghadapinya, sikap dari teman Anda sudah benar, hanya mantan pejabatnya saja yang merasa masih menjabat terus, kalo sudah begini kita pake ilmu “mohon di maklumi”

    Like

  8. Post power syndromeπŸ˜€ Para mantan pejabat di level apapun sering saya lihat seperti itu, dia merasa direndahkan ketika orang sudah tidak menghormatinya lagi. Padahal sebenarnya biasa2 saja, sang mantan inilah yang jadi terlalu sensitif dengan sikap orang lain.

    Like

  9. komen lagi ah…
    saya jadi ingat peristiwa tahun 88an, waktu itu kampus mengadakan acara baksos dengan membuat sumur di daerah jakut. Ada salah seorang warga yang menyampaikan usul. Sementara di situ ada pegawai kelurahan. Si pegawai kelurahan itu merasa tersinggung krn usulnya tidak melalui dia. Sedangkan warga tadi tidak kenal peg kelurahan krn bekerja di pertambangan 2 minggu kerja 2 minggu libur. Si peg kelurahan bilang “masa sih anda tidak kenal dengan pejabat kelurahan….?”

    Like

  10. πŸ˜›
    salam kenal….pertama kali kasih komentar….
    itu biasanya post power syndrom …yang pasti tinggal kasih tahu namanya aja koq repot sih pak??????!@#…weleh2…

    (mohon izin saya untuk menaruh blog di web ya mbak…syukur2 kalau mau tukeran link…thx)

    Like

  11. Itulah bedanya anak muda jaman sekarang dengan anak muda jaman dulu.
    Anak muda jaman sekarang sekarang masih muda
    Anak muda jaman dulu sekarang sudah jadi tua

    nyambung nggak nyambung sing penting komen

    Like

  12. Penyakit orang terkenal kan gitu mbak. kalau sudah menggunakan istilah orang baru dan orang lama ya repot. Maunya semua orang hormat kepada orang lama meskipun hanya nganu-nganu dan ituh

    Like

  13. stuju dech dengan pak nh18, ndak di pemerintah aja di swata juga ada, ditempat saya juga ada orang yang seperti itu…tapi enjoy aja.yang penting saya tidak menirunya….hehehe
    salam hangat……….πŸ˜›

    Like

  14. Sama dengan komentar Imelda diatas …
    Ini jenengnya … Post Power Syndrome
    heheh

    Ndak di Swasta
    Ndak di Pemerintahan …
    Untuk menghadapi hal yang satu ini … modalnya hanya … Sabar yang berlipat-lipat ganda … dibalut dengan permakluman yang juga berlipat-lipat

    Hahahah …
    (look who’s talking …)πŸ™‚

    Salam saya

    Like

    1. yup, betul sekali. modalnya Sabar yang berlipat-lipat ganda dibalut dengan permakluman yang juga berlipat-lipat

      mohon maaf Om
      sy bukan sedang mencontek
      tapi entah mengapa kali ini komen sy sama persis seperti komen Om NH, setuju 100% :mrgreen:

      Like

  15. πŸ˜€
    emang susah deh kalau post power syndrome,
    pengennya semua orang tau ttg dia…. dan itu memang kadang tidak bisa dielakkan (pengalaman dengan bokap juga gitu)
    Tapi selama kita yang muda tetap hormat, pasti akan ada jalan keluarnya, baik dari “beliau” sendiri atau penengahnya.

    Maaf mbak… nama mbak sapa ya? Aku blogger baru nih. salam kenal yah…πŸ˜€ **dipentung anna**

    EM

    hehe…
    mbak Imel bisa aja..πŸ™‚

    yap, bener banget mbak Imel. ini post power syndrome.
    buat saya.. peristiwa ini bisa jadi cerminan kita suatu saat nanti..
    agar tidak menjadi seperti itu.. tul gak mbak..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s