Sometime words are sharper than a sword

Terkadang kata-kata lebih tajam daripada sebuah pedang.

Belum lama ini, saya baru ‘kena batu’-nya. Yap.. kena batu akibat becandaan suka nggak kira-kira. Awalnya hanya ngobrol biasa, saling nyela.. eh, nggak sadar juga nyerempet2 ke masalah sensitif dan akhirnya saya serta temen2 yang lain jadi terdiam dan kaget.. ketika salah satu dari kami berubah jadi sarkastik dan becandaan gak asyik lagi buat diterusin.

Sempat ada perasaan sedih, sakit hati, dan sebagainya.. tapi, saya udah saya maafin dan lupain. Karena bisa jadi saya juga yang memulai.. bisa jadi saya pernah berbuat hal yang sama. Artinya, kesalahan nggak cuman bertumpu pada salah satu pihak aja.. Anggap aja keselip lidah.

Tapi, demi kebaikan.. saya perlu ambil pelajaran dari peristiwa becanda yang kebablasan itu.

Poin pertama,

Setiap orang punya style becanda yang berbeda-beda. Nggak semua orang cocok dengan gaya becanda yang kita punya. Bisa jadi nih.. gaya becanda saya nggak pas dengan temen saya itu.. jadinya malah masuk ke hati..😦 Intinya saya harus lebih berhati-hati dalam bicara, termasuk dalam bercanda..

Poin kedua,

Seringkali karena udah ngerasa deket, kita sering merasa ‘ngerti’ seseorang. Istilah nya sih, udah yakin aja kalo temen kita itu gak bakalan marah kalo kita usilin ato becandain. Padahal seperti halnya peribahasa ya.. dalamnya laut bisa diukur, dalamnya hati siapa yang tau..

Poin ketiga,

Setiap orang punya hal-hal sensitif yang gak bisa sembarangan dibahas. Entah masalah keluarga, pribadi, kerjaan ato apapun. Nah, terkadang nih.. kita suka nggak hati-hati dengan hal-hal sensitif itu. Suka sembarangan menjadikannya sebagai bahan becandaan. Ngomong serius aja harus liat situasi dan kondisi kan?

**

Yap.. itulah pelajaran yang bisa saya ambil dari peristiwa tempo hari.. Ternyata nggak cuman otak aja yang butuh sekolah.. mulut saya juga perlu..🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

22 thoughts on “Sometime words are sharper than a sword”

  1. saya jg kadang2 suka ga kontrol kalo ngomong😦
    kalo udah keceplosan, baru deh mikir “kira2 omonganku terlalu dalem ga yah?”
    trs akhirnya jd ga enak deh.
    makanya skrg lg belajar kalo mau ngomong harus dipikirin dulu. hehehhehehe😀

    Like

  2. bercanda dengan kekurangan yang ada bisa menimbulkan bahaya lho. Maka mulut harus bisa memilih kata-katameskipun konteksnya bercanda 😛

    Like

  3. Pernah mbak saya juga kejadian begitu…ckckckckck… saya jadi gak enak…

    memang terkadang kita harus pandai membaca situasi, membaca arah pikiran orang, dan membaca apa yang akan terjadi… lebih baik terlihat canggung daripada salah langkah…hahahahaha…

    Saya juga sambil belajar mbak… salam

    Like

  4. Dulu, aku sering begini nih An, ya, karena aku kan emang suka becanda dan agak sak’enake dewe,, tapi itu jaman2 SMP, semakin gede, ya semakin ngerti deh, dan sekarang alhamdulillah dah bisa ngerem becandaannya,, hhhehe…🙂

    Like

  5. hmm… betul… aku pernah juga ngalamin hal serupa, bak sebagai pelaku maupun sebagai korban… rasanya emang nggak enak banget… tapi pertemanan jadi baik lagi, meski untuk kesempatan berikutnya aku jadi agak membatasi diri, jangan sampai “ketrucut” lagi.. (bahasa Indonesianya apa ya?)

    Like

  6. wah jadi takut ya..
    kayanya harus lebih banyak belajar lagi nih mulutnya,takut terselip lidah hehhe..
    lebih mawas diri..
    aku juga sebelumnya minta maaf..barangkali ada salah2 kata dalam komen Mba,mohon di koreksi yah hihi..
    Ayo smangat Mba Anna,.

    Like

  7. Ada pepatah mengatakan : Mulutmu harimaumu, yang akan menerkam kamu …

    Memang betul, kata-kata bisa sangat tajam menggores. Tapi kalau itu terucap tanpa sengaja, atau hanya bercanda dan tidak dimaksudkan untuk melukai, pasti bisa diperbaiki. Minta maaf dengan tulus, dan menutupnya dengan kata-kata dan sikap yang manis. Apalagi dengan senyum Jeng Anna yang manis, pasti deh semuanya jadi indah …

    Sugeng enjang Jeng Anna …🙂

    Like

  8. santai aja deh mbak anna, kalau memang lawan bicara anda mengenal anda dengan baik…dia tidak akan menyimpan dendam. Kalau pun dia berubah menjadi sarkastik mungkin sedang ada masalah hebat pada dirinya…intinya….enjoy aja lah….

    Like

  9. sangat apalagi tulisan dan lisan sangat berbeda kan pengucapannya kadang2 aku suka takut salah ngerti pas komen dimana gitu dan ternyata emang ada yang salah ngerti hehehe

    Like

  10. HHmmm …
    Ini betul sekali …
    Upaya untuk mengerti seseorang memang harus senantiasa dikedepankan …
    yang kita pikir ok-ok saja bisa jadi tidak oke

    Belum lagi suasana hati …
    kadang bisa berubah sedemikian rupa

    Salam saya Mbak Anna

    iya Om, kadang kita ngerasa gpp.. tapi kan belum tentu juga temen kita ngerasa gpp kan??
    dan suasana hati selalu berubah.. jadi emang kita harus waspada..

    Like

  11. wah barusan ada masalah ya?
    well… penting juga ada semacam “clash” dalam hubungan supaya bisa lebih saling mengerti kan?

    Semoga kita lebih mawas diri ya

    EM

    hihi.. iya nih Mbak..
    saya anggap udah selesai aja..🙂
    Dan setuju kata mbak Imel, adanya clash membuat kita saling memahami🙂

    Like

  12. lidah memang kadang tajam setajam silet mb.. Harus pintar2 menggunakannya…
    Semoga semuanya sudah kembali baik ya mb…🙂

    bener banget T.. lebih tajam bangett..
    kita yang harus lebih hati2 dalam berucap..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s