Belajar Nyetir

Tulisan ini terinspirasi dari kisah mobil mogoknya Om Trainer. eh bukan mogok sih, tapi kehabisan bensin🙂

Saya mo cerita tentang pengalaman nyetir mobil. Tapi jangan diketawain ya..

Bisa dibilang saya belum lama bisa nyetir sendiri, Kira-kira baru 6 bulanan.. Selama 3 bulan pertama,  banyak pengalaman yang cukup bikin deg-deg an.. Kalo sekarang alhamdulillah udah lebih lancar.. walopun masih harus meningkatkan jam terbang.. hehe

Kejadian-kejadian yang bikin keringetan adalah :

1. Mlorot di jalan menanjak.

Buat yang orang Jogja, pasti tau perempatan SGM. Perempatan yang rame banget kalo pagi… ditambah jalan yang menanjak.

Stop and go di jalan menanjak emang gak gampang untuk kami para pemula. Koordinasi antara kaki plus tangan yang megang hand rem, harus bagus.

Waktu itu saya mlorot sampe 2 kali.. solusinya waktu itu.. saya diem, menenangkan diri.. dan hidupin lampu double sen. Biar mobil2 di belakang saya tau, kalo saya lagi ada `masalah`. Jadi gak perlu nge-klakson2 berkali… hehe…

Setelah tenang.. bisa juga tuh.. nggak melorot🙂

2. Nabrak mobil parkir

Nah, ini dia… kejadian yang sempat bikin saya patah semangat untuk nyetir, Sempat takut untuk bawa mobil lagi.. tapi, untungnya suami saya juga gak marah. Dia malah bilang, namanya belajar nyetir, pasti ada yang dikorbankan. Yak, saya mengorbankan mobil sendiri dan mobil orang lain.. hahaha…🙂

Kejadiannya, waktu itu pulang kantor, sore2.. ujan deres… di Jalan Kemasan Kotagede. (buat yg di Jogja bisa ngebayangin sempit dan ramenya jalan itu). Kenapa lewat situ,, ya karena rumah saya daerah Kotagede.

Di jalan yang sempit itu.. banyak mobil parkir.. bikin jalan makin sempit aja.. nah, karena masih belajar.. `ilmu kira-kira` saya belum terlatih.. saya kira mobil saya masih bisa lewat… eh gak taunya.. bruk.. spion kiri saya sampe ketutup..

Berhubung masih nggak ngeh akan kerusakannya… saya cuman brenti sebentar, cuman benerin spion saya tanpa turun karena hujan deres. Eh, setelah di rumah.. baru saya nyadar, mobil saya sampe penyok… lha trus mobil yang saya tabrak gimana?

Di lain hari, saya cari mobil itu. Sebuah mini van warna hijau. Awalnya, saya sempat mau nulis di surat pembaca.. cari tau siapa yang merasa mobilnya saya tabrak, boleh deh minta ganti rugi… ya sebagai itikad baik saya.

Setelah beberapa hari.. ketemu mobil itu lagi. Eh parkir lagi di situ juga.. saya liat2 mobil itu… terutama pojok kanan belakang… eh ternyata gak ada yg penyok.. saya lega. Bemper mobil itu yg melindungi tuh mobil dari penyok.

3. Mogok tengah malem, sendirian pula!

Yaa.. ini kejadian yang paling bikin deg-degan. Kenapa? karena malem-malem dan suami lagi on the way ke luar kota untuk tugas kantor. Alias saya sendirian!

Waktu itu, saya sehabis pulang nganterin suami ke stasiun mau berangkat ke Jakarta. Ketika di suatu jalan… masih jauh dari rumah… Tiba-tiba mobilnya ndut-ndutan… mberebet… dan akhirnya mati. Waduh, mana belum lama bisa, nggak ngerti mesin, sendirian, malem2 pula… trus gimana dooong??

Jurusnya adalah.. saya hidupin double sen. Diem sejenak… menenangkan diri. Saya coba hidupin lagi, berkali-kali gagal, Saya diem lagi… saya coba lagi.. setelah berkali-kali gagal, hidup lagi… dan bisa jalan.

Tapi itu belum berakhir… eh.. sempat mberebet dan mati lagi. Saya hidupin lagi dan alhamdulillah langsung bisa.. dan pulang ke rumah dengan selamat.

Tapi trus mogok lagi.. tepat di depan rumah. Untungnya, bapak2 tetangga masih pada ngobrol di masjid. Saya minta tolong untuk masukin mobil ke carport.

Setelah semua beres.. baru deh saya telpon suami yang di atas kereta menuju Jakarta. Kenapa baru telpon setelah beres? kasian aja suami, kalo harus ikut khawatir, padahal dia jelas2 dalam posisi yang gak bisa bantuin.

Ternyata, masalah hanya pada setelan gas nya.. sebenernya bisa langsung dibenerin sendiri.. tapi meneketehe kan ya? hehe.

***

Yaaa… dari beberapa kejadian yang saya alami.. emang kunci dalam belajar nyetir adalah JANGAN PANIK. Hehe… karena kalo udah panik duluan.. malah jadi nggak bisa mikir.🙂

Hanya saja.. sampe sekarang saya belum punya SIM. Eh, narablog nggak ada yang polisi kan?? jangan tangkap saya….🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

29 thoughts on “Belajar Nyetir”

  1. Hohoho kata ayah saya, “Nyetir itu proses pendewasaan!”
    Karena itu saya sejak SMA disuruh belajar nyetir di kursus mengemudi.😀 Memang saya belom punya SIM waktu itu, dan cuman ada satu mobil sekeluarga, tapi gak apa2 belajar aja dulu, kata ayah saya.😳

    Like

  2. Hehe… mbak anna, jam terbangnya emang harus ditingkatkan, tapi mobilnya jangan dibawa terbang ya…:mrgreen:

    Jangan2 pemilik dr mobil yang dtabrak itu masih nyari2in tuh sampe sekarang, gak sudi ktanya hehe…

    Secara umum, katanya perempuan lebih gampang panik… betul gak siy mbak..? *gak harus dijawab…

    Like

  3. hehehe, aku malah lebih cepat bisa bawa mobil daripada motor, mungkin karena kotaku lalu lintasnya ga seruwet di kota gede kali ya

    anna :🙂
    iya emang beda2.. ada yg bisa naik motor dulu.. baru mobil.. ato sebaliknya..🙂

    Like

  4. Kata pak polisi, gak papa gak punya SIM An, asal mau bantuin bersih2 kantor polisi minimal sebulan lah, hehhehe…

    Aku,, yang gede banget inih… malah belum bisa2 nyetir mobil, pas belajar, panik bukan maen, akhirnya gak ada yang mau ngajarin lagih…😦

    ngiri puooolll,,, *kapan aku bisaaaaaaa..*

    anna :
    ayo dong Iyha..
    semangat bisa.. abis lairan deh..
    biar besok2 kalo ada butuh nganterin si baby gak harus tergantung mas Nakho.. *wink*

    Like

  5. kebayang deh yang pas di jalan kemasan itu mbak. hehehhee…
    btw, mobil nya yang buat latihan itu yang kemaren tah?
    huaaa.. mobil favoritku mbaak!!😀
    aku dulu latihan mobil pake mobil kakak ku, sejenis kek gitu. beda merk aja
    dan serrruuuu… nabrak-nabrak dikit. mati pas di lampu merah (dan dengan frustasinya aku cabut ke kursi penumpang, membiarkan si pacar yang di sebelah mengambil alih kursi pengemudi. see.. tidak bertanggungjawab sekali akuu..)😀

    anna :
    iya ais..
    belajarnya pake starlet itu..
    kan kecil jadi enak buat di jalan.. gak usah mikirin ‘pantat’-nya..heheh

    wah.. kalo sekarang udah bisa blm ??

    Like

  6. Saya pernah kapok belajar nyetir, ha ha…, nanti saja dilanjutkan lagi kalau sudah mentalnya membaik😀

    anna :
    gpp cahya..
    jgn dikira saya juga langsung bisa..
    3 tahun yg lalu saya juga belajar nyetir.. udah bisa kemana2 juga..
    tapi begitu ada kejadian.. hampir ketabrak bis.. nah lo.. nyali saya ciut..

    dan baru sekarang ini saya bener2 berani..
    dan lebih lancar🙂

    Like

  7. Jadi inget pengalaman belajar nyetir mobil, tapi waktu itu aku langsung punya SIM lho wlo pun dapetnya dengan cara ‘nembak’ hahahaha … sssttt jangan bilang2 pak Pol yah

    setuju sama yang lain, no panic! itu kuncinya, klo panik, bablas deh, runyam aja pokoknya. dan saya, alhamdulillah belum pernah ngalamin mobil mogok, tapi klo mundur di tanjakan sih pastilah ngalamin hihihi

    anna :
    hahah… tapi sekarang udah lega dong punya SIM.. lah saya?? hihihi
    yap, dont panic jadi kunci utama .. walopun pake mlorot2 segala yaa..

    Like

  8. tak bilangin yaa mbak sama pak pulisi :p
    ayo donk belajar yangrajin ntar pas aku ke sana disetirin mba anna kan😀

    aku udah lama gak nyetir mobil dan takut banget di jkt ini

    Like

  9. Whuaaaaa…
    kurang lebih mah pengalaman di awal masa menyetir emang begitu sih mba Anna…

    Justru yang lebih parah dan menggetarkan hati adalah ketika belajar motor alias ngojeg…

    ngeri gila…hihihi…

    anna :
    bisa keayang deh.. si Bibi ngojeg.. heheh🙂

    Like

  10. mbak..anna…bener kata om enha….nyetir mnobil itu identik dengan jam terbang….semoga dengan banyaknya jam terbang udh makin lancar ….insya Allah

    anna
    iya mas..jam terbang itu penting..
    makasih🙂

    Like

  11. waaaaahhh nyetir tanpa SIM? Mana bisa ngga panik jika kita tahu kesalahan utama kita apa hihihi.

    Aku juga pernah ngalamin tuh ban kempes di Depok, tapi trus ketemu cowo yang mau bantuin. Padahal tuh orang kuruuus banget, mau putar engkolnya aja jatuh berapa kali. Aku sih sebetulnya bisa ganti ban sendiri tapi karena tuh cowo keukeuh mau gantiin ya terpaksa cuma bisa ngeliatin aja. Setelah sejam lebih baru jadi, dan kasih tip deh untuk usahanya😀

    Sebaiknya kalau mau bawa mobil reguler juga harus tahu mesin sedikit-sedikit. Biar ngga panikan juga hehehe

    EM

    anna
    untuk sementara ini tanpa SIM juga belum panik kok mbak.. hehe

    tapi bener juga sih, sebaiknya melengkapi diri dengan SIM dan pengetahuan mesin dikit2.. jadi kalo ada masalah.. bisa menyelesaikan sendiri🙂

    Like

  12. Pengalaman saya pertama nyetir : mundur hanya lihat kaca spion tengah (lihat belakang). jadi begitu nginjek pedal gas …. krompyaaang … spion kanan nabrak pohon😀

    Sekarang mah insya’allah bisa nyetir sambil ngelamun, wong jam terbang sudah 25 tahun …🙂 . Tapi saya penasaran pengin bisa nyetirin bus atau truk tronton …

    anna
    wah… udah lama bisa ya Bunda?
    hehe.. persisi seperti suami saya bilang… kalo belajar nyetir itu pasti ada yang dikorbankan.. hehe
    kalo udah bisa nyetir tronton bilang ya Bunda..
    mau saya abadikan… hehehe

    Like

  13. Wah. Baru bisa nyetir ya Na?
    Dan belum punya SIM pula… Paaaakk Pooollll ada yang nyetir mobil ga punya siiiiimmm…

    Setuju dengan om NH, nyetir itu sih urusan jam terbang. Lama2 juga lancar… dan rileks… bisa sambil makan malah. Wkwkwkww…

    anna
    makan sambil nyetir?
    ato nyetir sambil makan??
    hahah… nekad dua-duanya… hahahah

    Like

  14. Kalau di perempatan SGM jangan sampai kena lampu merah atau bisa lewat pinggir kiri.
    Jangan sekali-kali lewat pasar kotagede pada saat minggu manis?

    anna
    kalo pasar Legi sih alhamdulillah udah bisa lolos mas..
    tapi kalo males macetnya ya lewat ring road aja🙂

    Like

  15. What ???
    Ndak punya SIM ?
    hedeh-hedeh-hedeh … (geleng kepala …)

    Hehehe

    Tetapi yang jelas … Nyetir Mobil itu memang urusan Jam Terbang Mbak …
    saya yakin dengan berjalannya waktu … akan rileks sendiri …

    Salam saya

    anna
    sementara belum punya Om🙂
    belum sempat nyari SIM ..

    Like

  16. pak polisi sini..ada yang ga punya SIM nih Mba Anna..!!
    hihiih..mo ketawa dulu ahh lucu Mba…
    Memang beggitu Mba,intinya tetep tenang,jangan panik insyaallah semuanya pasti lancar..car..

    Jadi inget dulu waktu pertama kali belajar mobil pas aku SMA,sama point no 2,nabrak mobil parkir, nabrak tembok rumah pas markir hihi..
    Ayo Mba semangat biar jam terbangnya lebih banyak tuh,biar bisa ke bandung jemput aku wakkakak…

    anna
    iya nih, baru 6 bulan ini bisa…
    yang penting nggak panik🙂
    makasih ya Nchie🙂

    Like

  17. hehehe emang gitu lah namanya mobil ya. kadang adaaa aja ini itunya..
    bener tuh yang penting jangan panik. masalahnya, pas menghadapi maslaah, biasanya refleks langsung panik duluan…😀

    anna
    alhamdulillah, sampe saat ini belum pernah panik2 amat.. adanya panik biasa.. hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s