Agar Kartu Kredit Tak Berujung Pahit

Belum lama ini, salah satu headline berita adalah kasus penganiayaan yang berujung kematian nasabah bank oleh penagih utang alias debt collector. Ngeri deh.. Kalo dari berita yang saya liat di TV, utang nasabah itu berasal dari tagihan kartu kredit. Yang awalnya sekitar 68 juta, kemudian membengkak terus.. sampe sekitar 100 juta.

Yah, soal kebenaran angka itu, mungkin bukan dari inti dari yang mau saya tulis di sini. Tapi soal kartu kredit-nya.

Dulu, nggak sembarang orang bisa punya kartu kredit. Kayaknya, punya kartu kredit itu bisa dibilang cukup ‘bergengsi’. Tapi itu duluuuu… sekarang, hampir setiap orang bisa punya kartu kredit. Di supermarket, bahkan di bioskop… banyak tuh orang nawarin kartu kredit.. proses nggak usah lama-lama, kartu kredit bisa ada di tangan.

Kejadian tagihan kartu kredit yang membengkak, bisa jadi karena kurang pahamnya si nasabah itu sendiri. Biasanya sih terkecoh dengan iklan bunga rendahnya. Gesek terus deh.. belanja terus deh.. Padahal bunga itu, akan menambah dari nilai pokok hutang. Gampangnya… bunga berbunga lah..

Tapi, bukan berarti kartu kredit nggak bermanfaat lhoh. Tetep aja banyak manfaatnya, kalo kita bisa make dengan bijaksana.

Nah, kalo ditanya.. apakah saya punya kartu kredit? Punya.

Itupun hanya kartu tambahan dari kartu utama milik suami saya. Dan itu pun juga satu-satunya sejak awal nikah dulu dan gak ada niat buat nambah.

Bicara soal kartu tambahan, segala tagihan pun akan masuk ke tagihan kartu utama. *wink* Hehe, kalo mau enak sih.. tinggal gesek sana, gesek sini… suami yang bayar. Tapi.. nggak begitu caranya. Bisa dibilang, saya sangat jarang pake kartu kredit itu. Biasanya saya pake untuk belanja bulanan. Kalo pun mau pake, saya pasti ijin suami dulu. Karena, buat saya ini termasuk bagian dari manajemen keuangan keluarga.

Ada beberapa tips ringan dari saya untuk pengguna kartu kredit :

1. Gunakan untuk membeli barang yang emang worth it to buy dan berimbang lama nyicilnya.

Misalnya, beli mesin cuci yang bisa kepake selama 5 tahun, dengan nyicil 12 bulan. Itu nggak papa, pantes banget. Tapi.. beli baju dengan harga yang mahal, tapi kepakenya cuman beberapa bulan.. tapi nyicil 12 bulan. Itu nyiksa.

Kalo ada uang tunai atau kartu debit, prioritaskan pake itu. Kartu kredit hanya untuk yang mendesak atau worth it to buy.

2. Manfaatin fasilitas dari kartu kredit.

Nah, kalo emang mau make kartu kredit buat belanja.. pinter2 juga manfaatin fasilitas yang diberikan. Misalnya ke merchant yang ada kerjasama dengan kartu itu. Bisa dapet diskon tambahan.

Bisa juga manfaatin point reward. Jumlah reward bisa dilihat di lembar tagihan, atau pas lagi belanja, bisa nanya ke mbak kasir-nya. Bisa juga, fasilitas pay one for two. Ini fasilitas favorit saya, terutama buat nonton film.

3. Jadilah nasabah terpercaya🙂

Maksudnya? jadilah nasabah yang tidak pernah telat jatuh tempo dan tertib bayar tagihan.

Buat saya, pake kartu kredit hanyalah penunda bayar lunas. Misalnya nih, saya harus beli sesuatu dan pas gak bawa uang tunai.. terpaksa pake kartu. Sebelum jatuh tempo segera saya lunasi.. sebelum bunga berbunga.

Nah, kalo kita selalu tertib dalam pembayaran tagihan.. kita pun bakal jadi nasabah terpercaya. Yakin deh, banyak fasilitas lagi yang bakal didapet dari kartu itu.

4. Pinter-pinterlah bernegosiasi dengan petugas kartu kredit.

Ini masih lanjutan dari nomer 3, begitu kita jadi nasabah yang terpercaya.. bank akan mempertahankan kita untuk tetep jadi nasabahnya.

Pernah suatu ketika, saat kartu harus diperpanjang.. suami ‘pura-pura’ mau nutup kartu-nya. Mau memperpanjang kartunya, dengan syarat dikasih bebas abonemen. Eh, si petugas bank mau.. akhirnya kartu kami diperpanjang dan gratis abonemen🙂

5. Jika kartu kredit justru bikin pengeluaran gak terkontrol, tutup segera!

Betul banget, kalo ternyata punya kartu justru makin sering belanja *apalagi yang gak penting* mendingan segera ditutup aja. Nambah-nambah beban aja.

Yah.. itu kira-kira tips ringan yang bisa saya bagi sebagai pengguna kartu kredit yang awam. Pertanyaannya adalah, apakah narablog punya kartu kredit? how do you manage?

*foto minjem Om Google

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

24 thoughts on “Agar Kartu Kredit Tak Berujung Pahit”

  1. Pakai kartu kredit tidak masalah asalkan pemakaiannya tetap mengukur dalamnya kantong kita. Kalo kantong kita cetek ya jangan maksain, apalagi sampe overlimit…

    Saya sendiri punya dan yg saya manfaatkan adalah cicilan dgn bunga 0 % nya itu lho, lumayan.. he..he… sama jaga2 kalo lagi jalan2 keluar….:mrgreen:

    Like

  2. Anna,
    Saya tak menganjurkan untuk beli mesin cuci dengan mencicil 12 bulan memakai kartu kredit. Yang boleh dilakukan, jika cicilan tadi tanpa bunga, telah ada kerjasama antara penerbit kartu kredit dengan penjual barang (Hp Nokia, Cararefour, Note book HP dll). Harus diingat, pembayaran yang tidak penuh akan dikanakan bunga, dan bunganya cukup atau sangat tinggi.

    Saya pernah menulis di http://edratna.wordpress.com/2007/02/20/apa-yang-harus-diperhatikan-dari-pengguna-kartu-kredit/

    Like

  3. Jangan pegang kartu kredit kalau kita ga disiplin, karena akan berujung lebih banyak mudharat dari pada manfaatnya. Kalau bisa pake cash untuk belanjanya….gunakan cash, kartu kredit sebaiknya dimiliki untuk emergency saja.

    Like

  4. kata marketingnya gini, bu tolongin dong biar target saya masuk, kalau nanti ibu nggak mau pake ditutup saja, he..he…
    ya jelas kutolaklah, ngerepotin kita juga kan nantinya

    Like

  5. fety punya kartu kredit justru di jepang, mbak anna. kartu kreditnya langsung didebet dari tabungan kita. digunain cm untuk byr internet, sama belanja buku di amazon.com🙂

    Like

  6. Bicara soal kartu tambahan, segala tagihan pun akan masuk ke tagihan kartu utama. *wink*

    hiahahahhahaa.. bagian favorit ku ini mbak anna. hehehhee.

    buat mahasiswa kere kek aku: kartu kredit sangat bermanfaat apabila ada promo dari bank bersangkutan. seperti tiket XXI gratis, atau segelas kopi gratis, atau diskon tambahan. dan suweeer cuamn buat yang kecil-kecil begitu kok. hehehehe

    dan terimakasih untuk tips nya mbak anna🙂
    hehehehhee

    Like

  7. alhamdulilah saya belum punya kartu kredit mba’ (hehehe) tapi saya miris juga setelah nonton berita tentang kasus penganiayaan yang berujung kematian nasabah bank oleh penagih utang alias debt collector.

    itulah ulah dari bujuk manis kalau orang promosi suatu barang atau pun jasa, awal nya saja yang mudah tapi kelanjutannya wah….

    Like

  8. aku cuma punya 2,
    1 yang kupunya sejak single, berarti rekeningnya dari rekening sendiri, yang berisi gaji sendiri🙂
    1 lagi kartu tambahan dari suami, yang berarti rekeningnya dari suami, yang berisi gaji suami.

    Kalau mau beli keperluan pribadi (make up, baju) dan belanja online (krn ada asuransinya) pake kartu no 1. Tapi kalau untuk keperluan keluarga so pasti pake kartu no 2. Untuk pembayaran tol (ETC) juga dari kartu no 2.
    Berhubung pemasukan gajiku banyak berkurang, sekarang terpaksa minta tiket mudik sama kartu no 2 deh hahaha. (Dulu semua bayar sendiri loh😀 )

    EM

    anna :
    hehehe…
    iyalah mbak… biar suami aja yang bayar.. hehehe…

    dulu seblm nikah belum punya. nggak kepikiran mbak…
    nah, setelah nikah, itu pun kartu tambahan… suami yang nawarin.. kalo nggak ditawarin.. mungkin sampe sekarang belum punya kali… hehehe

    Like

  9. Satu lagi saran …

    Jangan bayar minimum Payment …
    bisa terbuai …
    bebunga …
    berbusaian
    tak terkira

    salam saya

    anna :
    yap setuju…
    minimum payment itu menjerat…
    bunganya bakal nambah ke pokok… seterusnya…

    Like

  10. CC itu mimpi yang memabukkan …
    mimpi ingin berpola hidup … yang tak sepadan dengan pemasukan …

    Terima kasih untuk postingan ini mbak Anna …

    Salam saya

    anna :
    iya Om.. buat beberapa orang kartu kredit itu buat gaya gayaan..
    hari gini.. buat gaya.. haduh…

    Like

  11. oh iya… kayak lidya bilang… point nya itu lumayan banget dengan pake kartu kredit. so far disini kita udah dapet kamera, cd cd player, beberapa cd.. bose sound dock buat ipod… dan kayaknya abis ini mau tuker home theater… hahaha lumayan kan…🙂

    anna :
    waaaah…. kalo itu sih mau… *mupeng*
    soalnya hampir semua merchant di sana nerima pembayaran pake katu kredit..
    jadi bisa ngumpulin reward byk bgt…
    kalo di sini gak semua… pom bensin aja cuman tertentu aja ,,,

    Like

  12. gua termasuk orang yang pro dan cinta kartu kredit. hehehe. bahkan dulu terakhir di jkt, sebelum pindah kemari, gua punya 10 kartu kredit! hihihihi. gila ya.

    tapi ya itu… pake kartu kredit itu jangan dianggap sebagai tambahan uang. tapi cuma sebagai cara pembayaran praktis aja. jadi semua belanjaan harus kudu mesti dicatat secara detil dan harian. jadi pake kartunya gak melebihi uang yang emang kita punya (income).

    kartu kredit gua banyak gitu cuma karena gua mau manfaatin diskon2nya aja. dan itu helps a lot karena kita suka makan di restoran. jadi dengan diskon2 itu jadi bisa berhemat.

    selain itu, gua suka bawa kartu kredit karena gua gak suka bawa uang tunai banyak2. max 200rb doang di dompet. gak pernah lebih. dan kartu kredit juga sangat praktis, kalo misalnya mesti ngasih dp di rumah sakit, tinggal gesek. gak perlu bawa2 duit jutaan. gua gak pernah merasa aman bawa2 duit banyak di jakarta. kalo kartu kredit sampe ilang kan gampang tinggal di blok.

    ya prinsipnya kalo pake kartu kredit jangan besar pasak dari tiang, dan jangan pernah nunggak tagihan. tagihan itu harus dibayar secara full. karena bunga kartu kredit itu yang adalah monsternya! jangan sampe terjerat bunga kartu kredit.

    pindah kesini walaupun kartu kredit gak sampe 10 lagi (abis disini gak ada diskon2 di restoran haha), tapi tetep kita cinta ama kartu kredit. karena alasan kepraktisan itu. kayak misalnya kalo ngisi bensin, lebih gampang do it ourselves pake gesek. kalo mau bayar tunai, harus masuk dulu ke kasirnya bayar, baru bensinnya bisa keluar. ribet kan…😀

    pokoknya gua cinta kartu kredit dah.. makes my life way easier…🙂
    yang penting ya itu… harus digunakan secara bijak ya…. dan jangan sekali2 nunggak tagihan! pantang itu!🙂

    anna :
    wahahahah… kaget liat komen Arman puanjang bener…
    hehehehe

    yap.. sebenernya kartu kredit itu sebenernya memudahkan hidup kita.. kalo makenya bener man… cuman sepertinya kalo di sini, byk yg salah kaprah ttg penggunaan kartu kredit. jadi asal belanja belanji..

    dan setuju banget tagihan harus dibayar full, alhamdulillah we always do that!!
    jgn sampe nunggak deh.. bunga nya kan berbunga.. pokoknya bakal nambah terusss….

    ohya, kalo kartu kredit 10, setebel apa tuh dompet… whuahahahaha

    Like

  13. saya manfaatkan kartu kredit untuk one bill payment saja sambil mengambil point untuk ditukarkan keiuran tahunan

    anna :
    bener tuh mbak..
    kalo saya, untuk keperluan rutin macam telpon listrik, dll.
    beberapa sengaja pake auto debet..
    supaya kartu kreditnya aktif terus.. heheh

    Like

  14. Nah.
    Yang herannya itu Bank masiiiiiiiiiiiiiihhh saja menawarkan kartu kredit hanya modal ktp kemana-mana. Kalau kita menolak, katanya pakai saja dulu bu setahun, nanti tahun depan kitaa nol-kan lagi annual fee-nya.
    Aku punya sih 2 saja Na. Biar ada backup….
    Syukurlah aku termasuk pemakai yang tahu diri, gak berani kalau gak bisa bayar.

    anna :
    nah itu dia Zee…
    modal KTP udh dapet CC!!
    yang nawarin cuman ngejar capaian jumlah aplikasi
    yang ditawarin juga main apply aja…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s