"nyuwun sewu, saya mau marah.."

Apa jadinya kalo ada orang mau marah pake minta maaf dulu? pake nyuwun sewu segala, pake bahasa Jawa halus? Jadinya ya nggak marah..🙂

Itulah yang terjadi beberapa waktu yang lalu di kantor saya. Gimana ceritanya?

Jadi ceritanya begini, taun ini saya megang salah satu pengadaan di instansi saya. Nah, yang bermasalah ini adalah rekanan saya. Sering banget mangkir dari jadwal meeting yang udah kita sepakati. Susaaaaah banget untuk menghubungi orangnya. Sebut aja dia dengan ‘Mas S’.

Wah, bener2 deh.. sangat merugikan.. terutama ke masalah waktu. Pekerjaan jadi molor-molor kayak karet…😦 plus kerugian2 lain yang gak perlu saya ceritakan secara detil. Masalah ini juga yang turut andil bikin saya nggak apdet2 blog ini.. huhuhu… bener2 menyita perhatian saya banget deh.

Nah, pada akhirnya.. saya menghubungi kantor rekanan tersebut. Yang nerima telpon cuman staf yang nggak ngerti apa2.. tapi saya tetep komplen se-komplen-komplen-nya… tuh orang yang nerima telpon kasian juga sih.

Saya juga nelpon ke HP si Mas S itu lewat hp saya.. weh.. nggak diangkat.. dia ngerti kalo yang nelpon saya. Saya telpon lagi.. eh, nggak aktif. Saya nggak kurang akal dong.. saya punya nomer lain si Mas S. Nah, mungkin nomer saya nggak di-save di nomer yang lain itu.. yak.. nyambung dan diangkat.. begitu tau saya.. tuh orang gelagepan.. hehe.

Tapi, untungnya.. saya masih bisa kontrol emosi saya. Makanya.. biar si Mas S nggak kaget, saya bilang “nyuwun sewu saya mau marah.. ” Udah gitu.. ngomongnya diselipin pake bahasa jawa halus juga.. yang pada akhirnya berhasil menekan emosi dan kemarahan saya..

Bahkan temen2 yang denger saya lagi komplen via telpon, sempat komentar.. marah gaya baru, pake minta maaf dulu..:mrgreen:

Sebenernya bukan hal yang mudah buat saya untuk marah kok pake nyuwun sewu segala. Namun bisa jadi ini adalah buah dari sebuah pelajaran yang pernah saya alami sebelumnya (Benar Jadi Salah). Walopun saya berada di pihak yang benar, bukan berarti saya punya hak untuk menyakiti hati atau perasaan mereka yang di pihak yang salah. Karena menurut saya, bisa jadi ada miskomunikasi antara saya dengan rekanan itu.

Akhirnya, keesokan paginya, saya dan rekanan itu ketemuan dan kita masing2 saling mengungkapkan uneg-uneg dalam ikatan kerja yang udah kami sepakati. Dan emang banyak sekali miskomunikasi yang terjadi. Masing-masing membuat persepsi yang berbeda.. saya pun juga tidak 100% benar, rekanan juga tidak 100% salah.

Dan ketika permasalahan sudah selesai, saya pun punya dua kelegaan. Yang pertama, tentu saja masalah dengan rekanan akhirnya clear juga. Sedangkan yang kedua, adalah.. berhasil menyelesaikan masalah tanpa membuat masalah baru.. yaitu tanpa menyakiti hati orang dan ga perlu marah2.. tanpa `pertumpahan darah`.. hehe..

Semoga aja, kontrak kerja ini bisa berjalan dan berakhir dengan baik pula. Amin🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

27 thoughts on “"nyuwun sewu, saya mau marah.."”

  1. Selain nyuwun sewu sebelum marah, kalo menghadapi orang yang marah atau bicara dengan intonasi tinggi, saya biasa menggunakan bahasa Jawa alus… itu resep dari almarhum eyang saya dan memang terbukti manjur😀

    Like

  2. Wah, beruntung sekali tuh si Mas S, karena ketemu sama mbak Anna, orangnya sabar dan baik hati… Tapi dari cerita di atas, bisa menjadi pelajaran bagi kita supaya dapat lebih mengendalikan emosi.

    Semoga saya bisa mengikuti Mbak Anna dalam memanaje amarah.😉

    Like

  3. Saya geli banget..berarti Anna sabar ya

    Dan sebetulnya, jika cepet ketemunya, malah cepet beres ya….mungkin mas S serba salah juga mau ketemu mbak Anna, takut dimarahi, jadi dia keder duluan……hehehe

    Like

  4. Bagus banget kalo bisa permisi sebelum marah, itu tandanya kita masih bisa mengontrol esmosih kita dan supaya yang kena marah pun lebih ‘prepared’ menerima kemurkaan kita🙂

    Like

  5. biar tahu kalo kita marah, bisa tetep pakai bahasa santun namun tepat sasaran ya… daripada ba bi bu ngeluarin kekesalan malah gak diterima dengan baik.
    tips yang bermanfaat buat saya cobain loh…

    Like

  6. Well, aku pernah marah juga pada pramusaji sebuah rumah makan. Aku pesan makanan A, dikasih B, pesan minuman tanpa gula, dikasih yang manissssss banget… pengen rasanya marah2 karena melihat orangnya juga nyolot banget.. akhirnya aku cuma bilang, “Mbak, tolong kasih liat kertas pesanan saya tadi. Begitu dia kasih, kutunjukkan apa yang kutulis di kertas pesan dengan makanan dan minuman yang disajikan. “Sesuai nggak nih Mbak?”
    kesel banget karena dia ambil makanan itu sambil cemberut dan nggak minta maaf sama sekali…

    Masalah salah menghidangkan sih nggak seberapa, tapi ngeliat sikap nyolotnya itu yang bikin kesel. Tapi untung lah aku nggak perlu marah2 yang lebay gitu, jadi aku nggak nyakitin hatinya, aku juga nggak mempermalukannya dan diri sendiri di depan umum begitu… 🙂

    Like

  7. Mbak anna hebat juga idenya, kalau saya mah mungkin udah marah2 abisss…makanya banyak banget penyakitnya nih….semoga aja dengan emosi yang terkontrol semua penyakit jadi hilang

    Like

  8. syukurlah masalah udah beres ya mbak, tapi idenya boleh juga tuh kalo kita marah banget kita permisi dulu, jadinya bisa menekan emosi hehe..

    Like

  9. gak pa2 Mbak, Oyen kek begeto perlu disadarkan, kalo udah ngerugiin orang lain, kalo gak sadar2 kasian korban2 berekutnya… iye pannn…

    pa kabar Bu? lama neh gak sowan, semoga sehat selalu ya🙂

    Like

  10. Budaya mulur mungkret sudah melekat di Jawa…
    Halusnya kelewat-lewat, tapi kalau nggunem tetangga juga berjuta2 kata.
    Penuh basa basi.
    Begitu yg saya liat.
    (Kalau di Jogja sich lain, karena deket kraton)

    Like

  11. Memang sebaiknya menekan kemarahan pribadi dulu agar bisa menyelesaikan masalah tanpa membuat masalah baru. Tips & sharingnya bagus sekali, mbak. Salut.

    anna :
    makasih mbak..
    masih terus belajar untuk mengendalikan emosi🙂

    Like

  12. jadi inget mpok minah yang di bajaj bajuri. yang tiap kali ngomong (termasuk kalo mau marah) selalu minta maap dulu. huahaha

    anna :
    maap saya mau bales komennya …
    hahahaha

    Like

  13. Memang yang namanya perjanjian itu harus jelas …
    Apa output yang diinginkan … kapan … dalam kondisi bagaimana dan … harganya seberapa …

    Kontrak memang panjang lebar …
    namun kalau saya .. saya selalu ringkaskan itu tadi …]
    Apa outputnya … kapan … harga berapa … dalam kondisi bagaimana

    Salam saya Mbak Anna

    anna :
    iya Om
    kebetulan karena saya masih baru dalam bidang ini..
    masih harus banyak belajar… jadi timbul deh mis presepsi antara saya dan rekanan😦

    Like

  14. justru karena bilang nyuwun sewu itu marahnya jadi terkontrol ya An,
    mau pake cara Anna ah, …menarik sekali

    anna :
    iya mbak monda..
    pake bilang kalo mau marah dulu .. bisa nekan emosi yang kadang jadi berlebihan..

    Like

  15. Menurut saya, marah pake permisi itu bagus. Jadi orang itu juga gak akan terlalu tersinggung karena ini kan berarti kita benar2 mau marah karena ada unek2 yg mau diungkapkan, bukan karena marah sembarangan…
    Saya juga kalo mo marah sama bedinde pasti bilang dulu, Na…🙂

    anna :
    ah setuju Zee..
    dengan kita ngomong halus, orang yang kita marahin juga nggak tersinggung.. justru apa yang kita sampekan itu akan lebih mengena..

    Like

  16. Bahasa Jepang, seperti bahasa Jawa mengenal kromo, bahasa santun. Dan waktu marah biasanya kita justru pakai kalimat santun itu. Dan biasanya sih lawan bicara mengerti bahwa kita sebetulnya marah.😀 Kalau ngga ngerti… ndablek tuh hihihi

    EM

    anna :
    setuju mbak..
    sebenernya penggunaan bahasa halus itu, justru mempertegas apa yang mau kita sampekan. bahwa yg kita omongin itu bener2 serius.. bukan marah karena emosi.. kalo orangnya nggak ngerti juga sih ya emang dodol tuh orang…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s