piring terbang vs prasmanan

Minggu-minggu ini, wiken saya dihabiskan dengan njagong manten alias kondangan. Yah, karena emang lagi banyak-banyaknya undangan pernikahan. Dari beberapa undangan yang saya hadiri, ada 1 yang sangat membekas di hati. Istimewa gitu… bukan  karena hidangan yang wueenak banget, bukan karena pengantinnya cuaaaakep banget, bukan pula karena yang nikah anak presiden.. *eh..😀

Wiken lalu saya dan suami dapet undangan resepsi di daerah Bakulan.. sebuah dusun di daerah Bantul sebelah selatan. Yaa.. lumayan jauh lah. Pengantin lakinya temen suami saya, dapat gadis asal Bakulan itu.

Kebetulan hari itu kami berdua punya acara lain, jadi pengen datang awal waktu, salaman trus pulang. Mau mampir ke rumah mertua. Ohya, undangan jam 1 siang.

Yap, akhirnya kami datang tepat waktu, jam 1 siang.. tet!

Ya ampun, begitu ngeliat setting-an tempat duduk, saya langsung bisa menebak. Ini pasti piring terbang! Dengan sederet rangkaian acara yang panjang. Pelaminannya aja masih kosong melompong.. alias belum mulai😦 lemaslah kami yang punya acara lain. Gak mungkin lah terus mau pulang…

Eits, ada yang nggak familiar dengan kawinan piring terbang ya? Baca dulu lah ya..🙂

Kemudian kami berdua duduk.. 10 menit. Belum mulai. 20 menit.. belum ada tanda-tanda penganten akan menampakkan diri. 30 menit… hiburan berupa hadhrah (semacam kasidah tapi bapak2 gitu) mulai memasuki lokasi acara.

50 menit… akhirnya… para temanten muncul juga.. *ngelap keringet..panasssss*

Bicara soal kawinan piring terbang, bisa jadi banyak yang udah lama nggak mengalami yang seperti ini. Kenapa disebut piring terbang? karena para tamu tidak mengambil sendiri hidangan, tapi diantar oleh pelayan atau sinoman. So, piring-piring itu seakan beterbangan disajikan oleh para pelayan itu.🙂

para pemuda berdasi yang lagi bertugas sinoman🙂 mengantarkan piring-piring hidangan.

Sedikit info tentang sinoman, kumpulan pemuda pemudi yang belum nikah, yang ikut bantuin untuk menyajikan hidangan kepada tamu undangan. Kalo udah nikah, mereka wis ora ilok dadi sinom, alias udah gak pantes jadi pelayan. Knapa? ya karena itu tradisinya… namanya juga kumpulan pemuda-pemudi kan? Hanya khusus yang masih single.

Jadi, acara demi acara berlangsung dipandu oleh MC atau pranatacara diselingi dengan hiburan. Pada saat hiburan itulah hidangan keluar dari dapur. Yang tentu saja dikerjakan oleh para tetangga yang sedang rewang. Kalo rewang udah pernah saya tulis sebelumnya yaa🙂 Nah, sewaktu hadirin sedang bersantap, temanten berdua sibuk berfoto… pose ini itu.. kalo saya, foto2 diliatin banyak orang gitu malu kali ya.. tapi ya namanya juga penganten baru.. dunia milik berdua, yang lain numpang.. *salah fokus*😛

oke, balik lagi soal piring terbang.. diawali dengan makanan kecil plus teh hangat, kemudian sop, kemudian hidangan utama, dan terakhir penutup.. biasanya es podeng gitu.. *yum*

Lah-lah trus kapan salaman ama pengantennya? Salaman dilakukan setelah acara ditutup. Jadi, secara umum acaranya ya sambutan-sambutan dari pihak penganten laki-laki, pihak penganten perempuan, doa.. dan seterusnya. Nah, setelah acara ditutup, penganten berdua berdiri dan menuju ke pintu keluar… trus satu persatu tamu undangan pulang dan bersalaman sama pengantennya.

Fiuhhh.. lama ya? heheh.. iya banget, bisa sekitar 3 jam acara berlangsung. Makanya biasanya acara dilangsungkan kalo nggak pagi banget, jam 9 pagi sampe 12 siang, ato jam 1 siang sampe jam 3 ato 4 sore. Intinya nggak ketinggalan waktu sholat… begitu.

Pertanyaannya? Lah kalo mo pulang dulu gimana? Ya bisa.. pas lagi hiburan ato pas lagi makan gitu, boleh kok tamu undangan mendatangi penganten di pelaminan dan salaman.. trus pulang deh.. tapi jadi gak bisa nyicip semua hidangan lhoo… *eh, salah fokus lagi*😛

Yah.. itulah pengalaman saya hadir di kawinan piring terbang.. sebuah tradisi yang udah lama nggak saya alami, udah jarang terjadi pula..  Karena tentu saja prasmanan menjadi pilihan utama para empunya hajat.

Apa tradisi di daerah asal kalian teman-teman?

PS. foto minjem dari sini.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

8 thoughts on “piring terbang vs prasmanan”

  1. Kalo di Jawa Timur juga masih umum, terutama yang di kampung2. Hidangan piring terbang malah “wajib” ketika pengajian, syukuran atau tahlilan. Menu yang “common” biasanya rawon, soto atau lontong kare. Itu komplit sama “ubo-rampe”nya kayak kerupuk, sambal, acar, taburan brambang goreng; kalo soto tambah jeruk nipis n kecap, kalo rawon tambah cambah “ndek” n “mendhol” atau telor asin.

    Like

  2. itu baru 3jam mba😀
    klo adatnya orang Karo, bisa2 dari pagi sampai sore banget lho, berapa jam tuh, tapi makanannya prasmanan sih, yang dihidangi seperti itu cuma para sesepuh aja hehehe

    Like

  3. baru tau mbak ada kondangan dengan cara piring terbang ini,

    ada satu kondangan yang pernah kuhadiri didaerah, tamu undangan didudukkan di kursi yang sudah dijejer menghadap pelaminan,
    kursinya banyak, hampir semua undangan dapat tempat,
    cara makannya, tamu dipersilahkan mengambil sendiri urut sesuai barisan duduknya, dan kembali duduk makan di kursinya semula

    Like

  4. hihi..iya mbak anna..lama gak datengk eacara nikahan yang piring terbang… jaman dulu masih gadis saya juga jadi sinoman *laden makan minum* malu banget pas ngasih piring nasi sendok dan garpu pada ikut terbang jatuh hehehe…

    dan senengnya kl jadi sinoman itu ikut rapat persiapan dan penutupan biasanya acaranya kumpul dan makan makan hehe *fokusnya inimah makanan

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s