Sensitif Ga Sensitif

Nonton TV ternyata bisa memberi ide buat nulis ya… dari postingan yang lalu saya pun juga dapet ide setelah nonton reality show. Nah kali ini saya pun juga masih nonton reality show, yaitu Glee Project. Sebuah audisi talenta remaja yang bisa akting dan juga nyanyi untuk sebuah serial TV.

Salah satu episode yang saya tonton adalah ketika para kontestan diminta untuk menuliskan hal yang membuat mereka rapuh. Atau dengan kata lain hal yang cukup sensitif buat pribadi mereka masing-masing. Dan mereka harus menuliskan itu di papan besar yang terpasang di dada mereka.

Salah satu kontestan yang blasteran kulit hitam dan putih, sering merasa sensitif dengan identitasnya, di mana dikotomi hitam putih sangat mengganggu dia, sehingga ia memilih kata ‘black or white‘. Atau kontestan lain yang punya fisik gendut, memilih kata ‘fat‘, ada juga yang penyuka sesama jenis, memilih menuliskan kata ‘gay‘.

Melihat episode itu, saya jadi kembali diingatkan.. bahwa bisa jadi setiap orang pun punya hal sensitif yang bisa menyinggung perasaan mereka.

Bisa jadi soal jodoh, di mana udah melewati usia tertentu tapi belum menikah.. Atau soal fisik? gendut atau sebaliknya terlalu kurus, misalnya.. pendek atau apa.. Bisa juga masalah ekonomi, suami belum punya kerjaan tetap, padahal udah punya anak yang harus dinafkahi.. Atau udah lama menikah tapi belum punya anak juga?

Ya.. yang terakhir itu saya tuh.. lebih dari 5 tahun menikah, perjuangan untuk punya anak belum juga berhasil. Setelah melewati banyak hal, termasuk mengalami keguguran.

Eits, tapi tunggu dulu… postingan ini bukan dalam rangka meratapi keadaan atau nasib ya.. atau minta dikasihani? nggak kok. Tapi saya cuma pengen berbagi tentang apa yang saya pikirkan.

Oke, daripada saya pake contoh hal sensitif orang lain.. sengaja saya pake diri sendiri sebagai contoh. Supaya tidak menyinggung orang lain, jadi ya.. menyinggung diri sendiri rasanya tidak mengapa kan..๐Ÿ˜‰

Buat saya, keadaan yang saya alami ini awalnya emang nggak ringan… terutama mungkin 2-3 tahun pertama.. apalagi setelah keguguran.. bukan hal yang mudah dilewati. Tapi, ketika waktu berjalan… ditambah lagi dengan dukungan keluarga, berusaha lebih dekat lagi dengan Tuhan, akhirnya saya bisa berdamai dengan keadaan. Artinya, tetep berpikir positif dengan apapun yang saya jalani ini… tetep berusaha, tapi menyerahkan hasilnya sepenuhnya kepada Pemilik Hidup ini.

Tapi, saya manusia biasa.. di mana ada saat mood atau hati lagi gak enak.. bisa jadi masalah sensitif ini kalo disentuh dengan cara yang kurang smooth, bisa bikin saya sedih..๐Ÿ™‚ Sakit hati sih nggak, tapi jadi sedih.. iya.

Bahkan ada yang sangat menyebalkan. Sekadar cerita ya.. ada seorang teman cowok yang udah 6 tahun kerja di gedung yang sama dengan saya, cuman beda lantai. Hampir tiap hari ketemu saya, dan selalu bertanya. “udah isi belum?” Bayangin… tiap hari loh! Jelas-jelas perut saya masih rata, tiap hari juga ketemu.. kok tanya seperti itu..

Awalnya saya sempat berpikir, hm.. mungkin saya yang terlalu sensitif, jadi saya diamkan atau saya jawab dengan becanda. Atau.. saya menghindar kalo ketemu. Terus terang.. kalo yang begini ini sakit hati sih malah enggak.. tapi sebel..๐Ÿ™‚

Akhirnya, setelah saya pikir-pikir, suatu ketika pas ketemu dia nanya seperti itu.. saya jawab, kalo saya tidak suka ditanya seperti itu. And you know what, orang itu malah ketawa… daaaan… pertemuan berikutnya masih menanyakan hal yang sama… Amit-amit… jangan sampe deh kita jadi orang gak peka begitu. *knock on the wood*

Dan akhirnya, di lain kesempatan dengan nada tegas tapi tetep sopan, saya bilang sekali lagi ke orang itu untuk gak ngulangi pertanyaan tersebut ke saya. Sekarang udah gak pernah nanya2 begitu lagi, kalopun ketemu saya juga say hi seperlunya.. ya sudah,ย case closed:mrgreen:

Nah, dari keadaan dan kondisi yang saya alami ini… it got me thinking.. hal ini bisa terjadi kepada siapa saja. Dengan hal sensitif-nya masing-masing. Betul? Satu hal yang sensitif buat saya, bukan berarti itu jadi masalah buat orang lain. Contohnya ya temen saya itu tadi. Begitu juga sebaliknya, buat orang lain sensitif, bisa jadi itu bukan hal yang penting buat saya…

Jangan-jangan saya pun juga pernah atau malah sering menyinggung hal sensitif orang lain ya? Yang saya anggap biasa2 aja.. eh ternyata itu bikin sedih orang lain?๐Ÿ˜ฆ Pasti pernah tuh.. secara nggak sengaja saya menyinggung masalah orang lain tanpa saya sadari… jadi merasa bersalah nggak sih?

Ya, dan saya pun kemudian menyimpulkan dua hal..

Satu, saya harus jadi orang yang lebih sensitif dan peka terhadap orang lain.. mencoba menempatkan diri di posisi orang lain.. agar saya gak sembarang bicara, saat bercanda apalagi saat serius. Kalo pun terpaksa menyinggung ke hal sensitif orang lain… harus hati-hati dan minta maaf terlebih dahulu.

Dua, saya perlu ‘mengurangi’ tingkat sensitifitas terhadap masalah saya sendiri. Kan nggak setiap orang tau masalah saya kan? Ya supaya saya nggak mudah sedih jika ada orang yang usil, ato secara gak sengaja menyinggung masalah sensitif itu.

Dan… tentu saja, selalu berpikir positif dan menjalani hidup dengan riang gembira๐Ÿ™‚

Dan saya pun tetap berusaha dan berdoa, Sensitif saya akan menjadi positif suatu hari nanti… amiiiin *wink* Doakan saya yaaa…:mrgreen:

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

16 thoughts on “Sensitif Ga Sensitif”

  1. semoga segera mendapat momongan ya mba.. barengan ma aq juga, sma2 lgi nunggu..;)
    beneran, skrg jauh lbh berhati2 jk nanya kbr ma tmn ttg jodoh, baby,..

    Like

  2. Aku bisa mengerti perasaan itu… been there too…
    Kadang ditanya seperti itu bisa nerasa biasa aja… tapi kl lg sensitif bisa sebel juga lah…

    Iya sih kita nggak bisa mengontrol pikiran orang lain, imposible juga membungkam mulut orang lain…

    Tapi ada baiknya juga ngomong dengan sopan kalau kita tidak ingin menjawab pertanyaan itu/membahas hal ini… yaaa kalo peka dan smart sih, orang akan paham bahwa seharusnya dia berhenti “usil”… tapi kalo ga peka juga ya susah….

    Like

  3. Hai Na,
    Benar itu, sensitif tiap individu itu beda-beda…. kalau saya memang termasuk yang sensitif, ya maklumlah dari kecil (mungkin semua anak kecil) sudah lekat dgn ejekan, terutama hitam, hahahahaa…
    Dan sensitif juga bisa mempengaruhi klo masalah sara…..๐Ÿ™‚

    Like

  4. aku tidak pernah mau menanyakan soal anak kepada pasangan yang baru atau sudah lama menikah๐Ÿ™‚ Mungkin krn di Jepang hal itu tabu untuk ditanyakan. Banyak pasangan yang INGIN punya anak tapi tidak bisa, atau banyak pasangan yang MEMANG tidak mau punya anak dgn bermacam alasan. Termasuk alasan temanku bhw keluarganya mempunyai keturunan down syndrome, yang berarti menjadi anak cacat jasmani dan rohani. Kalau sudah tau begitu, buat apa punya anak? Kasihan anaknya๐Ÿ™‚

    Betul sekali kesimpulan mbak Anna… dan semoga kita bisa menjalankannya ya

    EM

    Like

  5. setiap orang pasti ada kelemahannya ya.. sebaiknya emang itu bukan dijadikan becandaan. kita emang harus lebih peka. apalagi kalo jelas2 udah dikasih tau tapi tetep sengaja, itu sih emang menyebalkan banget…

    Like

  6. Mbaaaa….kebetulan aku jg begitu, sudah hampir 2 tahun menikah msh blom ngisi jg, dan sama jg, rasanya sedih sekali teman2 (bahkan keluarga) tidak peka kalo pertanyaan mengenai hal itu tidak nyaman buat saya. Apalagi klo ‘dituduh’ misalnya dg bilang “lo KB ya?” ih pengen nonjok, eh kok curcol ya qiqiqiqi.

    Bismillah, setiap individu punya ujiannya masing2 ya mba, insyaALLAH kita ‘lulus’ ujian๐Ÿ˜‰

    Like

  7. Makin lama rasanya makin sedikit orang yang berpikir ulang dengan pertanyaannya pada orang lain ya Mbak…
    Kayaknya dimana2 ada orang seperti itu.
    Saya juga sering ketemu dengan orang yg nggak peka seperti itu.
    Tiap ketemu pertanyaannya slalu ajeg: “Piye Boss…”
    Pertanyaan yg nggak jelas dan terasa males tiap mendengarnya.
    Kalau yg ditanya Boss beneran sich nggak menyakitkan, tapi ketika yg ditanya adalah kuli kayak saya, sebutan “Boss” itu terkesan melecehkan.

    Like

  8. aku juga nonton tuh si glee project mba…
    si Damian yang menang kan…hihihi…*bukan spoiler lho..itu kan udah di re run berapa kali*

    Mungkin menurutku, ucapan seseorang bisa dilihat dari niatnya aja kali ya mba…apakah kelihatannya hanya basa basi, atau perhatian, iseng, rese, kepo…in the end the intention’s that really matter kan ya mba๐Ÿ™‚

    aku suka sensi kalo melihat iklan obat PEMUTIH atau bahasa halusnya sekarang pencerah kulit…sumpah rese banget…yang berasa kulit eksotis merasa tersinggung karena harus diobatin….hihihi…

    Like

  9. sing sabar ya mbak
    terkadang orang yang sudah ngalamin pun tetap tak punya empati kok buat orang lain
    udah tabiat jelek gitu.

    nasib kita sama, cuma aku baru njalanin masa pernikahan setengah daripada mbak Anna .beruntungnya, aku tidak ngantor, tidak ketemu terlalu banyak orang.
    paling tetangga, tapi itu pun jarang
    jadi gak ada teror soal kapan hamil.

    semoga tahun ini kita mendapatkan rejeki anak ya mbak๐Ÿ™‚

    Like

  10. HHmmm …
    ini memang masalah nih …
    setiap orang punya sisi sensitifitas yang berbeda-beda …

    Cara yang paling sederhana tentunya adalah … menakar dan menera dengan tepat … kira-kira kalau saya berkata seperti ini menyinggung nggak ya … kalau saya dibegitukan marah nggak ya …

    dan seterusnya …
    dan last but not least … kenali teman-teman anda dengan baik dan bersikaplah se “safe” mungkin

    salam saya Mbak Anna

    Like

  11. Artikelnya bagus banget mba. Saya setuju dg dua kesimpulan ini.
    Memang benar bahwa setiap org dg status dan keadaan masing-masing tentunya memiliki sensitifitas yg berbeda-beda.
    Sy sendiri, sejak belasan tahun tinggal di Pulau Jawa, saya banyak belajar dari kultur Jawa dan Sunda yg menurut sy paling halus dibanding daerah lain. Alhamdulillah soal rasa sensitif dan peka terhadap org lain, banyak teman yg bahkan menganggap sy terlalu berlebihan, terlalu banyak merasa gak enak dalam berbuat atau bertutur, terlalu takut menyinggung perasaan org lain. Dan satu hal lagi, jika sekali waktu sy berbuat salah dan melukai perasaan org lain, sy akan menyesal bertubi-tubi bahkan utk hal sepele sekalipun.
    Nah, masalah sensitifitas terhadap keadaan diri sendiri, alhamdulillah sy ga terlalu sensi. Kalopun ada yg menyinggung, sy selalu menganggap itu sebagai koreksi untuk memperbaiki diri. Atau jika itu menyinggung masalah keadaan diri sy yg sudah merupakan kodrat, ya mau apa lagi, kembalikan saja semuanya kepada Yang Maha Kuasa. Dan benar, sebaiknya hindari org2 yg kurang peka dan selalu menyinggung masalah pribadi.
    Sori mba, komennya kepanjangan ya? Abis themanya menarik sih :))

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s