Jadul? Banget.

Siang itu, seorang teman beberes loker dan meja kerjanya. Dan tahukah apa yang ia temukan di lokernya? Harta karun berupa benda-benda berteknologi tinggi di jamannya.

Ya, setumpuk disket, sebuah roll film berwarna, dan tape recorder. Bisa jadi anak2 usia ABG nggak ngerti barang apa mereka itu. Tapi tentu buat saya, ada cerita di balik benda-benda jadul itu.

Disket. Saya sendiri lupa kapan terakhir make disket sebagai penyimpan data. Ketika kuliah pun saya udah pake flashdisk. Hm.. bener2 lupa. Tapi saya inget, ketika di kelas komputer saat SMA, kami masih pake disket yang lebih gede dari yang ada di foto. Berarti kemungkinan besar, disket macam di foto itu pernah saya pake jaman kuliah. Ya ampun, jadul bener yak?:mrgreen:

Disket mulai dikembangkan oleh tim IBM pada tahun 1967. Ini termasuk terobosan besar kala itu sebagai penyimpan data yang portable. Tapi tentu saja, dengan ukurannya jauh lebih besar dan kapasitas yang lebih kecil. Penyebutannya pun belum floppy disk, tapi memory disk. Baru kemudian di tahun 1976, memory disk berevolusi menjadi floppy disk, menjadi disket besar yang dulu kita kenal. *kita? elu aja kali..🙂 Trus di tahun 1984, disket ukuran 3,5 inchi seperti foto di atas mulai diperkenalkan ke publik. Mau tau lebih banyak baca aja di sini.

Roll film. Percakapan jaman dulu, “fotonya udah dicuci belom?” baju kali dicuci.. 😛 Jadi inget ketika kuliah dulu, saya ambil mata kuliah fotografi. Jelas aja, kamera SLR yang kami pake belum digital. Masih pake roll film itu dan kami bener2 nyuci foto-foto itu di kamar gelap. Gak ada istilah ngedit foto, semua tampil alami, seindah warna aslinya!

Agak kesulitan ketika harus memilih foto mana yang bakal kita kumpulin ke dosen. Biasanya kami cetak dulu persis ukuran filmnya (contact print), trus kami pilih yang gambarnya fokus dan sesuai keinginan, kemudian dicetak ukuran 3R. Masih dipilih2 lagi, mana yang bagus… baru deh dicetak lebih gede dan dikumpulin ke dosen.

Tape recorder. Saat kuliah saya juga sempat ikutan UKM Jurnalistik, walopun tugas saya bukan nyari berita, tapi nyari iklan… temen2 saya selalu make tape recorder ketika harus interview narasumber. Dan tentu aja gak bisa lepas dari kaset yang dipake berulang, sampe pitanya kusut, suara gak jelas.. baru deh beli kaset baru. Jadul kan? Banget.😀

Yap, itulah benda-benda jadul yang ternyata masih ada di sekitar saya. Walopun udah gak bisa dipake, tapi berhasil membuat saya dan temen2 kantor ketawa saling bercerita panjang lebar soal benda-benda itu.

Nah, pertanyaan adalah.. benda jadul apa yang ada di sekitarmu? Ceritain dong…

PS. Postingan yang memperjelas umur ga sih?:mrgreen:

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

16 thoughts on “Jadul? Banget.”

  1. Benda2 jadul ini semua pernah akrab dg saya, terutama film itu, dari beli di toko trus hunting objek lalu ke kamar gelap buat nyuci filmnya.
    Asyik juga ya punya koleksi barang2 jadul seperti ini, bisa buat refleksi dan mengenang memori masa lalu…

    Like

  2. Buku!
    Hehehe…buku di lemari buku saya sampe kunin kecoklatan sakin lamanya…bukan nggak mau ngasih ke orang, tapi buku-buku lama itu suka saya baca ulang, Anna…seru dan bisa bikin saya gembira😀

    Like

  3. Mbak Anna berhasil menggelar kenangan jadul itu. Saya salut. Jadi bingung juga, kapan saya terakhir kali melihat disket? Wah… Kalo masih ada yg jual, kira2nya harganya sm kayak cuci gudang ga? Atau malah naik sesuai hukum ekonomi?

    Like

  4. Aku bisa menunjukkan disket yang lebih jadul loh hehehe. Yang seperti selembar kertas hitam, lepek-lepek kapasitas 64KB hahaha
    jelas banget aku udah uzur😀

    Like

  5. Saya skripsi masih pakai disket mb. Jaman itu gak mampu beli flashdisk. Sungguh, saya beli flashdisk 128MB pas udah kerja. Itu juga harganya 100rb lebih. Haha…😀

    Dulu punya walkman udah keren habis. Di bis bisa dengerin musik, wkwkwkwk…..

    Like

  6. Disket Maxell itu…
    Pastinya saya punya
    Disket yg hitam besar juga punya.
    Dulu, kalau disketnya asli, maka merknya seperti diukir. Tapi kalau yg palsu (murahan), merknya cuma disablon.

    Like

  7. hahaha iya dulu masih mengalami pake diskette, bahkan yang gede dan item (ukuran 5 1/4 inch kalo gak salah ya).

    trus kamera pake roll film… untung sekarang udah digital ya. jadi enak jeprat jepret, kalo jelek tinggal delete.😀

    Like

  8. Film ituuuuuu ….
    Dulu sangat akrab dengan saya …
    ada isi 24 … isi 36
    (masing-masing dengan bonus eksposure 3 – 5 jepretan …) hahaha

    kok masih ada yang nyimpen yak ???

    Salam saya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s