Simbah Putri

Seperti hari Minggu yang lain, saya bersepeda untuk berolahraga. Bedanya, saya mulai jauh lebih siang dari biasanya. Jam 8 pagi lebih 15 menit, saya baru memulai perjalanan. Saya pun juga memilih rute yang berbeda, lebih mblusuk.

Tau gak mblusuk? hm, bahasa Indonesia-nya apa ya? Hm, lewat jalan yang masuk-masuk gitu.. lewat perkampungan gitu lah. You know what I mean lah ya..🙂

Nah, gak sengaja saya berpapasan dengan seorang nenek, simbah putri yang udah tuaaaa banget. Jalannya terbungkuk-bungkuk, bisa jadi karena udah tua dan ditambah beban dipunggungnya.. ranting2 dan kayu yang sepertinya bakal dijadikan kayu bakar. Ketika dia udah melewati saya, tiba2 aja saya balik arah mengejar dia tanpa pikir panjang.

Saya parkirkan sepeda dan saya dekati dia, “mbah, niki kangge simbah..”* seraya saya angsurkan selembar uang dari kantong saya.

“emoh!”** reaksi dia sambil menatap saya…

“saestu, mbah..”*** kata saya sambil terkaget-kaget dengan respon simbah putri itu.

“emoh!” katanya lagi, seraya pergi meninggalkan saya yang terbengong-bengong.

Masih dalam kondisi kaget, saya kembali melanjutkan perjalanan bersepeda saya. Tiba-tiba muncul perasaan malu dan gak enak sama simbah putri tadi. Tidak ada niat merendahkannya, hanya pengen berbagi sama simbah itu.

Tapi kemudian saya menyadari sesuatu. I got the lesson.

Sesusah apapun hidup kita, jika tangan dan kaki kita masih berfungsi dengan baik.. pantang mengharap bantuan orang lain. Bekerja. Bekerja. Bekerja. Menghidupi diri sendiri maupun keluarga. Bukan hanya menengadahkan tangan, sekadar menerima tanpa berbuat apapun.

Rasanya, sungguh malu bagi kita yang masih muda, sehat, tapi malas bekerja, cuman pengen enaknya aja. Atau sudah bekerja dengan penghasilan yang cukup.. tapi masih saja mudah mengeluh.

Perjalanan bersepeda pagi itu sungguh tidak sia-sia. Niat memberi saya memang tidak terlaksana, tapi justru saya mendapat pelajaran berharga.

Semoga simbah putri itu selalu dalam lindunganMu, Tuhan..

 

*mbah, niki kangge simbah = mbah, ini buat simbah

**emoh = tidak mau

***saestu, mbah = beneran, mbah

 

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

6 thoughts on “Simbah Putri”

  1. tapi kenapa ya sekarang banyak yang masih sehat kok senenganya meminta hehe … kayaknya beda banget sama kultur jaman dulu yang mau hutang saja hutang lho ini nanti dibayar gitu udah malunya minta ampun

    Like

  2. Awalnya kirain mbak Anna mau kasih sepedanya buat simbah, hehehe…😀
    Manusia memang gudangnya mengeluh ya… Alhamdulillah maen ke sini dapet pesan sederhana tapi dalemmm… ^_^

    Like

  3. mblusuk!!! ahahha… mmg paling pas tu ngomong jowo yaa, suka susaah cari padanannya di bhs indonesia, hehe…
    luar biasa sekali simbah putri itu, satu kata : harga diri.
    have a nice day anna, keep on writing !

    Like

  4. alhamdulilah sampe sekarang belum pernah pulang malem xixix😀 paling sampe jm 6 baru pulang !! di kasih jam sgitu juga sambil marah2 xixix😀 cape ga nahan di tambah macat di jalan wadooohh…

    Like

  5. Aih, iya bgt mba, aku jd malu hati, suka ngeluh bin marah2 kalo pulang kantor macet di jalan, doh #_#
    makasih udah menceritakan simbah di sini ya^^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s