Horor

Apanya yang horor?

Entah kenapa akhir-akhir ini suami seneng banget nonton film horor. Pastinya dia juga ngajak-ngajak saya, karena gak berani nonton sendirian. Pernah suatu ketika pas weekend kami bisa nonton 5 film horor dalam 2 hari. Mulai dari The Ring, Orphan, Paranormal Activity 1 – 3. Horor gak tuh?

Saya sih kalo nonton sendiri juga ogah.. malem hari juga gak mau, di bioskop yang gelap juga gak mau. Maunya di rumah, siang hari dan minimal berdua.😛 Penakut ya.. biarin.

Tapi, pernah saya nonton film genre thriller sendirian secara gak sengaja. Di rumah sih.. tapi malem hari lho. Film apa tuh? SAW. Kebetulan saya pas gak bisa tidur, ya udah nonton TV aja deh.. gak sengaja pas mindah-mindah channel nemu film itu yang emang saya belum pernah nonton sebelumnya. Awalnya gak ngeh kalo film itu agak2 sadis gimana.. bikin penasaran pokoknya. Lama-lama kok menakutkan, tapi rasa penasaran ternyata lebih besar daripada rasa takut. Akhirnya saya nonton juga sampe selesai. Sekali lagi, sendirian. *gaya*

Disuruh ngulang lagi mau? Ogah..

Sebenernya yang bikin males nonton film-film begitu adalah efek setelah nonton. Jadi kebayang-bayang, takut ke kamar mandi, takut gelap dan sebagainya. Hehe, saya jadi inget ketika abis nonton Paranormal Activity 2, malem-malem lagi. Abis itu lampu di rumah nyala semua.. Lah, tapi kok ya masih sering nonton film horor? Yaitu tadi.. kadang rasa penasaran terasa lebih besar dari rasa takut. Setelah nonton masih juga diskusi seru ama suami.

Ada kejadian lucu setelah kami berdua nonton The Ring, dengan tokoh Sadako yang berambut panjang itu. Tiba-tiba suami bilang, “sayang.. rambut panjangmu dipotong aja ya?” Hehehe… mas Nug rupanya kebayang-bayang ama Sadako dan ngeri sendiri liat rambut panjang saya..😀

Anyway, mungkin kalo horor-horor bule saya masih mau nonton, tapi bener deh.. kalo horor film Indonesia, macem Suzanna, Suster Ngesot, ato pocong.. saya angkat tangan deh. Lebih ngeri dan bikin takut. Mungkin karena berasa lebih ‘dekat’ dengan budaya dan kehidupan kita ya.. jadi lebih bikin takut. Hiiii…

Ya sutra, begitulah kisah saya dengan film horor. Kalo kamu?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

5 thoughts on “Horor”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s