Delapan

22 Mei 2013 lalu adalah ulang tahun pernikahan saya dan mas Nug yang ke-8. Alhamdulillah, 8 tahun bersama ini dipenuhi dengan kebahagiaan.. Kalo pun ada yg kurang, semoga segera Allah lengkapkan.

Delapan tahun itu bukan waktu yg singkat.. Sewindu. Udah ga cukup 1 tangan saja untuk menghitungnya. Tentu saja, saya berdoa ada tahun-tahun berikutnya yang penuh berkah dan manfaat tidak hanya buat saya dan mas Nug, tapi juga buat orang2 di sekitar kami.

Pasti juga ada perasaan, “nggak kerasa udah 8 tahun aja” hehe, masa iya 8 tahun nggak kerasa.. Kerasa sih, tapi ternyata cepet jugaπŸ™‚

Saya jadi inget betapa pernikahan itu mendewasakan diri saya. Dulu, di tahun pertama pernikahan, saya yang dominan. I acted as if I were a diva. Hehe. Maksudnya gini, setiap punya keinginan, kayaknya harus dipenuhi, mas Nugie kayak manut-manut aja sama saya. Tapi itu mungkin cara dia untuk menghadapi saya. Pelan-pelan. Lama-lama, saya deh yang jadi penurut sama Mas Nugie. Bukan karena takut, tapi karena rasa hormat dan sayang saya ke dia.

Namanya pernikahan ya, selalu ada beda pendapat, marahan, ngambek dan sebagainya. Kami kalo lagi marahan itu diem-dieman. Hehe.. Saya kalo marah emang lebih seneng diem, bukan berarti saya tertutup ya.. Tp kalo emosi, mulut suka nggak kira-kira ngomongnya. Makanya mending saya diem dulu, biar emosi turun dulu.. Ntar kalo udah dingin, baru deh kami bahas. Alhamdulillah jadi enak.

Seperti tadi, sempet diem-dieman karena misscom, dipake tidur siang bangun2 udah lupa kalo marahan. Tetep dibahas juga masalahnya apa.. Tapi ga pake marah.

Kami tidak hanya sebagai pasangan suami istri, tapi juga teman dan sahabat. Bisa diskusi soal apapun. Saling mempengaruhi soal selera makan, pilihan film.. Cuman yang saya belum bisa pengaruhi dia adalah soal musik. Hehe, mas Nugie itu ga ada minat sama sekali ke musik. Pernah sih dulu dia ngajakin saya nonton konser, konser siapa? Siti Nurhaliza!πŸ˜€

Makanya ketika Siti Nurhaliza akhirnya nikah, dengan seorang datuk berkumis (yang berstatus duda).. Mas Nug termasuk barisan patah hati. Hihihi. O my..πŸ˜€

Saya kira ketika lewat dari usia pernikahan 5 atau 6 lah, saya akan bebas dari pertanyaan, “kapan punya momongan?” Ternyata sampe anniversary ke 8 ini pun masih ada yang nanya.πŸ™‚

Setelah keguguran yang terakhir, saya sempat nanya ke mas Nug,

“masih pengen nggak mas punya anak?”

“Kalo ditanya kepengen, ya pasti kepengen…”

Denger jawaban itu, sempet hati saya jadi makin sedih, gimana gitu.. Tapi rupanya Mas Nug belum menyelesaikan kalimatnya,

“…tapi tidak harus. Lumrah ketika kita punya keinginan atas sesuatu, tapi tidak harus terpenuhi. Yang penting kamu sehat..”

Kalo dipikir iya juga ya, masa iya sih kita meng-harus-harus-kan Tuhan atas apa yang kita mau? Dia kan Maha Tahu, kitanya aja yang sok tau.πŸ™‚ Tapi tentu saja, tidak boleh berhenti berusaha dan berdoa..karena tiap usaha dan doa pasti ada hasilnya, yaitu pahala.πŸ™‚

Untuk mas Nugie, suamiku sayang yang sudah 8 tahun bersamaku.. Aku cuman mau bilang, terimakasih udah jadi sahabat terbaikku.. Menemaniku saat kondisi terburuk dan terbaik, meraih cita-cita bersamaπŸ™‚ Menjadi imam yang insya Allah bisa membawa keluarga ke jalan yang penuh manfaat dan barokah.

Makasih juga udah jadi yang pertama ketika mata terbuka di pagi hari, dan jadi yang terakhir sebelum mata ini terlelap di malam hari.

Love you love you.

selalu denganmu..
selalu denganmu..

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s