Bike To Pic 2

Malioboro
Yellow at Malioboro

Saya suka Gowes Piyambakan. Gowes artinya bersepeda. Piyambakan artinya sendirian. Jadi bersepeda sendirian.

Mungkin sudah banyak yang tau kalo saya suka bersepeda sendirian di tiap Sabtu dan Minggu pagi, karena saya sering upload foto yang berbau gowes piyambakan di FB, twitter, dan instagram. Sebenernya juga ga sendirian sih, banyak juga temennya di jalan. Sama2 piyambakan, tapi tetep bisa menikmati udara pagi sekaligus olahraga.

Kenapa sendirian, karena suami ga hobi sepedaan, dia punya olahraga lain yaitu badminton. Beberapa kali saya juga ikutan badminton, tapi fisik saya ga kuat.. Emang sih, keringet cepet keluar, seger. Tapi biasanya terus saya berasa lemes. Ah.. Daripada pingsan.

Olahraga lain yg saya cukup lumayan adalah berenang. Dari SD saya sudah suka, tapi makin ke sini males aja ribet persiapannya. Nyiapin baju renang, baju ganti, masih perjalanannya juga. Ribet. Walaupun kalo udah nyemplung, asyik banget.

Nah, kalo gowes bisa langsung dari rumah kan. Ditambah lagi saya pake Sport Tracker App di smartphone saya. Jadi bisa ngukur durasi, jarak, sampe ke kalori yang terbakar. Makin semangat deh saya mengayuh.

Di saat bersepeda santai, saya mengunjungi beberapa tempat di seputar Jogja. Trus saya potret deh sepeda saya dengan berbagai background. Foto saya malah ga ada, namanya juga piyambakan, ya susah juga. Mau minta tolong orang, ga enak dan males.. Karena sering berlanjut dengan wawancara tiada akhir. Ditanya macem-macem.

Bersepeda sendiri itu juga ada enaknya, bisa tentukan rute seenak hati. Kalo masih semangat, rute bisa diperpanjang sendiri, capek, ya pilih rute terdekat untuk pulang.

Tapi tentu saja ada nggak enaknya, kalo pengen makan, kok sendirian, kayaknya gimana gitu. Tapi buat yang cuek, ya nggak masalah. Mau berhenti makan, ya berhenti aja. Yang penting perut kenyang.

Ohya, berapa jarak yang biasa saya tempuh? Biasanya tiap Sabtu saya ambil jarak yang tidak terlalu jauh, karena jalanan masih ramai kan.. Banyak orang ga libur di hari hari Sabtu, anak sekolah maupun orang kerja. Jadi hanya sekitar 7-14 kilometer lah, sejam sampe satu setengah jam udah selesai.

Berbeda dengan hari Minggu, jalanan lebih lengang dan lebih banyak teman sesama penyepeda di jalan. Jadi saya ambil rute dan jarak yang lebih jauh. Sekitar 17 kilometer ke atas. Sekalian saya mampir ke rumah saudara, silaturahmi gitu..

Yang jelas kalo mau gowes sendirian, harus bawa beberapa bekal yg ga boleh lupa, yaitu minum dan handphone. Biar kalo ada apa-apa bisa komunikasi ama orang rumah.

Nah, sebagai penutup, ini beberapa foto yang saya ambil saat bersepeda santai di akhir pekan.

When yellow meets yellow
When yellow meets yellow
sepeda
Balaikota Jogja
shadow
Goweser harus tertib lalu lintas
panoramic scene
Depsos Sonosewu Kasihan Bantul, rusa dibiarkan merumput bebas seperti di Istana Bogor. (panoramic scene)
Magangan Lor, the Sultan palace's backyard
Magangan Lor, the Sultan palace’s backyard
Balaikota Jogja in panoramic scene
Balaikota Jogja in panoramic scene

PS : semua foto diambil dari Lumia 720.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

6 thoughts on “Bike To Pic 2”

  1. wah sepeda sellynya keren warna kuning (klo punya saya federal), kalau jalan2ke jogja jadi inget jaman kuliah nih mbak anna.btw jenengan pns dimana sih?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s