Uangmu uangku, uangku uangku.

Judulnya provokatif banget ya?😀

Mau ngomongin apa sih? Ide tulisan ini berawal dari obrolan ringan saya dengan beberapa teman.. Tadinya temen nyeritain soal artis yang lagi hot di pemberitaan, nyambung ke berita ga penting lain, eh nyampe ke soal pengelolaan uang di rumah tangga.

Masing-masing cerita soal gimana ngatur uang di keluarganya. Macem-macem, dari uang belanja, bayar listrik, biaya anak sekolah, cicilan rumah, uang sosial (zakat dan sebagainya), uang hore-hore (jalan-jalan, liburan dan lain-lain) sampe ke soal investasi. Tapi yang menarik menurut saya sih lebih ke soal who’s in charge dalam ngatur semua itu.. Siapa mentri keuangan dalam keluarga.

Nah, berdasarkan obrolan serta pengalaman pribadi dan pengamatan sehari-hari, lewat tulisan ini saya pengen bikin klasifikasi pola ngatur uang di rumah. Eh, tapi ini cuman iseng-iseng loh ya, ringan, dan pastinya murni subyektif dari kacamata saya yang lagi selo ini..🙂 trus juga bukan soal mana yang lebih baik dibanding yang lain.

Okay, here we go…

1. Istri = Menteri Keuangan.

Ketika urusan keuangan di rumah dipegang sepenuhnya oleh istri. Suami kasih semua ke istri, dan istri yang mengalokasikan ke berbagai kebutuhan.

Nah, suami kemudian dapat jatah bulanan dari istri, bisa juga dibilang uang saku. Seperti juga anak-anaknya.. Uang jajan.

Pola kayak gini, menurut saya ga gampang loh. Berat di istri. Harus pinter ngatur keuangan. Setiap pengeluaran harus sesuai budgetnya. Kalo istri tipe boros, kayaknya ga bisa deh pake tipe ini. Bisa-bisa habis sebelum waktunya.

Tapi tunggu sebentar, yakin suami ngasih semua duitnya? Ga ada istilah ‘duit laki’? Hehe.. Yang suami-suami pasti kalo ga senyum-senyum ya manyun. :p

2. Uang Bulanan

Kalo yang ini, sebenernya hampir sama dengan yang pertama. Tapi bedanya suami ga kasih full ke istri, dia kasih sesuai dengan rencana anggaran yang diajuin istri ke suami. Bayar SPP anak segini, buat belanja segini, buat tagihan telpon listrik segini.. Dan seterusnya. Nah, kalo kurang istri minta lagi ke suami.

Jadi, istri tetep yang atur pengeluaran, tapi suami tetep kontrol.

I like this one. Kerjasama.

3. Pembagian tugas.

Nah, kalo yang ini biasanya diterapkan pada suami-istri yang sama-sama kerja, punya penghasilan masing-masing.

Pembagian tugas di sini misalnya, suami bertugas bayar cicilan rumah, bayar tagihan, bayar pajak.. Trus istri bayar belanja bulanan, kebutuhan harian anak-anak. Duitnya dari gaji masing-masing. Atau bisa juga, semua pengeluaran rutin harian, bulanan, dari gaji suami, gaji istri full untuk investasi / ditabung, atau sebaliknya.

4. Duitku duitku, duitmu duitmu.

Kalo ini ekstrem nih, pemisahan antara uang istri dan suami. Ya, pokoknya sendiri-sendiri. Hm, ada gak ya yang begini? Agak susah bayanginnya.. Tapi bisa jadi ada kali ya.

***

Nah, kalo saya sendiri pake yang mana?

Saya dan suami pake gabungan antara nomer dua dan tiga. Uang bulanan dan pembagian tugas. Mas Nug ngasih ke saya, tapi juga dia ikutan bertugas bayar tagihan ini itu, cicilan rumah, asuransi kesehatan dan sebagainya. Saya lebih ke kebutuhan sehari-hari.

Kenapa suami ga kasih full semua ke saya? Saya yang ga mau. Karena saya ngerti banget tuh saya kayak gimana. Ga pinter atur keuangan. Suka boros. Beneran loh, dulu jaman kuliah bisa cari duit sendiri, uangnya habis jadi pulsa, bensin, dan baju. Susah untuk nabung. Makanya, seperti yang saya bilang di poin 1. Istri = Menteri Keuangan adalah berat.

Krena kami masih berdua, tabungan saya diusahakan untuk kebutuhan yang lebih besar lagi. Nah, makanya saya ga punya ATM. Ambil uang dari rekening harus ribet ngantri di bank. Jadi males kan mau ambil? Hehe.

Kebutuhan yang lebih besar adalah.. Misal, ketika kami pengen punya rumah sendiri, pengen punya kendaraan dan berbagai hal yang makan duit banyak. Gaji suami kan udah ‘habis’ untuk hidup sehari-hari kan ya? Makanya ketika mau DP rumah misalnya, tabungan saya keluarkan plus tambahan dari suami.

Waktu bisa merubah sesorang. Ya, saya yang tadinya boros, lama-lama ngerti, that we don’t live for today only, masih ada hari depan. Jadi duit ga bisa dihabiskan sekarang-sekarang aja. Nah, mungkin melihat perubahan ke arah yang lebih baik, akhirnya suami maksa saya untuk atur keuangan rumah secara full. Alias, metode yang nomer 1. Wah.. Doain ya, supaya saya ga kumat borosnya😀 Tapi mas Nug tetep bantuin kok, dia ingetin tanggal-tanggal jatuh tempo pembayaran. Saya suka lupa.

Ohya, saya punya seorang temen laki-laki, yang istrinya punya aturan kalo mau beli ini itu harus bilang. Tadinya saya sempat men-judge, dengan pikiran macam “ih istrinya kok gitu banget” atau “suami takut istri nih..” Tapi penghakiman saya salah, karena ternyata temen saya justru menikmati dan nyaman dengan pola itu. Katanya, “malah enak, aku konsen kerja, dia yang atur semua.. Jadi pikiranku ga ribet.”

Pada akhirnya, (menurut saya), setiap pola pengaturan uang di rumah tangga punya kunci yang sama. Yaitu komunikasi dan kepercayaan, saling jujur. Kedua belah pihak harus nyaman dengan pola yang dijalankan. Dan sebenernya, pola yang ada ga harus saklek, bisa juga gabungan. Dengan berjalannya waktu, akan ditemukan pola yang enak dalam mengatur keuangan rumah tangga.

Buat kamu yang sudah nikah, pake pola apa? Yang belum nikah.. Kira2 mau pake yang mana?🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

10 thoughts on “Uangmu uangku, uangku uangku.”

  1. Haii mba an
    temen2 ku juga pada pake teori diatas
    tapi ada satu teori lagi 70:30
    Pasangan wajib jujur soal income mrka
    nah 70 % penghasilan itu untuk keperluan rumah tangga
    30% buat kepentingan pribadi
    Jadi bebas buat belanja tanpa perlu ngusik dana rumah tangga

    Like

  2. Klo aku yg no.1 hehe. Ga tau knp aku suka aja alokasiin uang RT utk sehari2 n investasi. Worry nya sih kalo nanti aku ngga ada alias dipanggil Yang Maha Kuasa, suami bisa ga ya nerusin pengelolaan yg selama ini dah jalan…?

    Like

    1. halo Intan🙂
      hebat euy jadi bu mentri keuangan.. kalo aku baru aja diangkat jadi menteri, ini juga dipaksa.

      soal kekhawatiran itu, smoga semua sehat2, panjang umur, bisa saling mendampingi sampe tua. Aamiin. *jadi melow deh Ntan*

      Like

    1. dulu aku jg gitu loh Fit, tapi setelah nikah mau ga mau harus bisa control.. tenang aja Fit, berjalannya waktu bisa kok, asal dimulai dari sekarang belajar mengendalikan kepengenan belanja. *sok bijak nih* :p

      Like

    1. hehe, bisa ngatur keuangan dgn baik itu butuh proses dan waktu. Tapi sebaiknya dimulai sesegera mungkin..
      apalagi kalo udah mau nikah atau sudah nikah..mau ga mau harus bisa.🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s