Teknologi untuk semua


Teknologi memang semakin terjangkau untuk siapa saja, tapi kemampuan dalam pemanfaatan secara optimal belum tentu dimiliki setiap penggunanya. *fenomena smartphone* ~ Anna Fardiana

Itulah status di Fesbuk saya pada suatu hari.

Kalo orang lain bilang, pengguna smartphone belum tentu lebih pintar dari gadget yang dimiliki. Hm..

Saya sendiri juga pengguna handphone pintar dari kalangan biasa, bukan gadget freak, bukan orang IT, bener-bener user only. Artinya saya terima apa adanya teknologi yang ada di hape saya. Tidak jarang saya terbawa arus dengan trend yang berkembang atau ngikut download berbagai aplikasi yang lagi hits. Yang pada akhirnya saya uninstall ga dipake dan menuh-menuhin memori bikin lambat hape saya.

Perkenalan saya dengan smartphone bisa dibilang sungguh terlambat, diawali dengan menggunakan Bl*ckberry tahun 2011 hanya karena kepengen aja. Waktu itu saya ambil paket sosial aja, bisa chatting, fesbuk dan twitteran. Trus masih pake HP satu lagi untuk nomer utama.

Ohya, ada sebuah kejadian yang bikin saya malu.. Ketemu dengan seorang kolega lama dan kami bertukar alamat e-mail. Tak lama setelah pertemuan pertama, kami ketemu lagi..

Dia nanya, “Anna, kamu belum jawab e-mail saya?”

Saya dengan polosnya menjawab, “Oh, kamu kirim e-mail? Saya belum cek e-mail.”

Trus dia bilang lagi, “How come? kamu kan pake Bl*ckberry?”

Ouch! Telak banget kalimatnya.

Seketika itu saya berasara maluuu banget. Iya juga sih, selama saya pake Bl*ckberry lebih banyak ke chatting, update status, tapi nggak dipake buat buka e-mail. Hehe, langganan cuma paket gaul. Kebutuhan eksis semata.

Nah, itu contoh penggunaan teknologi yang ga optimal. Nenteng HP lebih dari satu, tapi ga bisa dipake untuk buka e-mail. Sejak saat itu saya kemudian berlangganan paket full biar bisa buka e-mail via hape.

Berpegang dengan dua buah HP bertahan sampe 2 tahun, dan merasakan betapa ribetnya itu.

Akhirnya di pertengahan 2013, ketika saya akhirnya udah berasa ribet betul dengan 2 HP.. Saya putuskan untuk pake satu HP saja dengan menggunakan nomer utama saya. Bisa dibilang cukup memenuhi kebutuhan saya, dimulai yang paling basic yaitu telpon, sms, e-mail, whatsapp, plus berbagai media sosial. Ohya satu lagi, kamera HP saya juga udah lumayan bagus untuk potret ini itu, termasuk selfie. Hihi.

Rasanya mubazir kalo kita bisa beli yang namanya smartphone tapi ga bisa makenya.

Yah, ini cuman omong kosong saya aja, subyektif dan belum tentu benar. Saya juga masih berusaha memanfaatkan gadget secara optimal tanpa harus menjadi anti-sosial karena terlalu sibuk dengan HP atau gadget.

Pada akhirnya, mau berapa atau merek apa hp/gadget kamu bukanlah tolok ukur yang menentukan.. Mau punya banyak/sedikit, mau merek yang harga mahal atau sejuta umat, yang terpenting adalah seberapa besar benda itu membawa manfaat secara optimal untuk kita.🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

11 thoughts on “Teknologi untuk semua”

  1. Saya pakai 2 nomer ponsel, keduanya aktif untuk keperluan yang berbeda. Nomer pertama adalah untuk kepentingan pribadi, sementara nomer kedua untuk kepentingan toko online.

    Untuk smartphone, saya merasa sangat terbantu dengannya untuk pekerjaan, terutama urusan toko online..

    Like

    1. kalo kayak Uda sih, saya kira 2 nomer emang perlu.
      karena ada bisnis online yang emang komunikasinya harus ada line khusus.
      kalo campur ama line pribadi malah kurang pas🙂
      sukses terus untuk bisnis nya Uda..

      Like

  2. Alhamdulillah, pertama kali beli semarpon, saya beli yang low end, atau yang paling rendah di kelasnya. Tapi walaupun demikian, saya forsir semua kemampuannya, meskipun akhirnya saya menyadari yang namanya low end tentunya penuh dengan keterbatasan. Kalo kata orang Jerman, ono rego ono rupo.:mrgreen:

    Bener kata Mbak Anna, belilah yang sesuai dengan kebutuhan, jangan beli untuk gagah-gagahan.😎

    Like

  3. aku pake 2 ponsel n 3 nomor.
    tapi yg satu jadi sia sia tuh. soalnya ud nyaman dg 1 nomor, malah dari kerjaan dikasi nomor yg di groupkan se Indonesia raya. yasudahlah diopeni aja di stupid phone

    Like

  4. aku dulu pas kerja juga pake 2 hp An, rempong banget kayaknya menghidupin 2 anak hehe (hp maksutnya) begitu nikah dan berhenti kerja karena gak perlu 2 hape lagi akhinya cuman pake 1 aja dan udah cukup banget

    Like

  5. Tapi bener mbak, saya juga telat banget pake smartphone gara2 ga suka “layar senggol”. Sebelumnya saya pake “dumb-phone” yg keypadnya masih angka (tapi cukup gaya soalnya model flip ala hp jepang😀 ) Dan baru beli hp android bulan kemaren. Itupun karena “dumb-phone” saya akhirnya patah engselnya gara2 keinjak.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s