Personal Project

Mengawali bikin postingan ini di dini hari ketika nglilir, alias bangun dari tidur. Masih di kasur, ketak-ketik pake hape.

Lagi mikir, kadang hidup itu ada masanya di titik jenuh. Kayaknya hidup berasa datar, samaaa terus aktivitasnya. Bangun tidur, siap2 berangkat kerja, pulang, tidur lagi.

Mungkin itulah kenapa orang butuh libur, butuh time to break, istirahat sejenak buat ngerasain aktivitas yang berbeda dari rutinitas sehari-hari. Kayak libur lebaran kemaren itu lho.. Itu udah lumayan banget tuh. Walopun yang namanya libur, berapapun lamanya tetep berasa cepet.

Tapi, supaya ga jenuh dari rutinitas sehari-hari nggak harus juga dengan libur lama, cuti atau apa. Bisa juga dengan melakukan aktivitas tambahan yg beda dari biasa. Kayak saya sekarang, lagi memulai personal project atau proyek pribadi.

Namanya juga personal project, pilihannya ya terserah kita. Ada yang nulis buku, bikin lagu, bahkan sampe recording juga untuk konsumsi pribadi, atau bahkan jadi pemasukan tambahan.

Saya juga lagi memulai sebuah proyek pribadi, yaitu stitching. Alias bikin kruistik/kristik. Sebenernya ini adalah hobi lama yang udah 10 tahun lebih gak saya lakuin. Sejak SD sampai SMA saya suka aktivitas macam merajut, bikin syal, taplak, baju boneka, tas, topi. Giliran udah kuliah, sukanya merajut kasih. Hehe.

Kristik juga sama.. Saya diajarin kakak cewek saya waktu masih SD. Beberapa karya kristik kami berdua dipigura dan sampe sekarang masih dipajang di rumah bapak-ibu.

Geisha. Salah satu kristik yang pernah saya buat dipajang di ruang tamu rumah bapak & ibu.

Nah, pas libur lebaran kemaren, saya sempat nginep di rumah bapak-ibu, ngliat aja hasil karya saya yang dipajang di ruang tamu. Ada keinginan buat bikin lagi, tapi sempet ga ya? Saya foto dan saya posting di fesbuk. Banyak yang komentar, ngomongin pola, kasih rekomendasi tempat beli kit kristik, plus juga meyakinkan kalo pasti sempet kok bikin kristik lagi.

What a temptation.

Antara iya atau nggak, mengingat kalo pulang udah sore kadang malem, trus sampe rumah udah capek.. Ih mana sempat? Tapi pengen juga bikin sesuatu yg beda. Tapi ada juga keraguan, bakal jadi atau nggak, takut bosen di tengah jalan, trus berhenti, kristiknya ga jadi.

Tapi gapapa deh.. Tetep jalan aja. Trus beli kit original yang harganya ga murah, biar ada perasaan, ih udah beli mahal-mahal harus jadi loh! Kalo kristik yang dulu saya bikin pake strimin dari plastik, teknik stitching-nya cuma silang aja, dan pake benang wol. Jadi lebih gede dan lebih gampang. Sedangkan yang kristik yang saya beli sekarang ini, stitching-nya juga beda jauh, lebih macem-macem, gak melulu silang. Benangnya juga kayak benang jahit, tipis banget. *ih ini ngomong apa sih?*😀

Hobi begini kayak hobi nenek-nenek ya? Ih biarin, kalo sudah nenek-nenek masih bisa bikin beginian, berarti tuh nenek hebat, masih sehat penglihatan, ingatan dan motorik halusnya masih oke.🙂

Kiri atas : Gambar jadinya nanti. Kanan atas : pola yang jadi pegangan kita selama stiching. Bawah : benang atau strand nya cuma seukuran benang jahit itu loh.. kecil banget.
Kiri : Dawn of A New Day. Kanan : sementara progress-nya baru sampe segitu🙂

Kit ini saya beli secara online atas rekomendasi temen. Karena online store-nya cuman di Jogja, jadi kami COD-an alias cash on delivery. Kalo kepengen juga, gih cari aja di fesbuk Rumah Kristik.

Saya mulai ngerjain personal project ini sejak tanggal 2 Agustus 2014. Kita tunggu ya kapan jadinya. Doakan saya!😀

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

9 thoughts on “Personal Project”

  1. Keren Mbak. Aku nggak telaten😛 btw personal project-ku seringnya nulis sih. Yang bikin nggak jenuh ya nulis di blog terus bikin target-target apalah itu. Mulai dari nyelesaian baca buku atau nyobain resep baru. Hehehe.

    Like

  2. Selalu takjub deh sama yg bisa merajut, menyulam apalagi bikin kristik gini. Punyaku jaman SD gak jadi. Hahahaha.
    Jahit cuma sebatas ngecilin celana/rok, atau jahit bagian2 sobek, de el el. Itupun pke tangan doank.
    Ayoo mb anna,,, nungguin kpn upload foto hasil finish nya. Hihi

    Like

  3. Perlu kesabaran ekstra ya Mbak bikin ginian?
    Kalau soal jahit menjahit, saya paling hanya bisa pasang kancing yang copot, dan memasukkan benang ke dalam jarum itu, butuh perjuangan luar biasa..😀

    Like

    1. Iya Uda. Harus sabar dan matanya harus ‘awas’. Soalnya kecil-kecil..
      Uda bisa pasang kancing sendiri itu udah hebat, hehe.. Biasanya laki2 belum2 udah bilang ga bisa, pdhl cuman pasang kancing 😊

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s