Gowes Muter Ring Road Jogja

Sebenernya sih mau kasih ucapan selamat tahun baru, tapi malu ah sama kalender. Udah tanggal 26 ini.😀

Masih happening ga ya ngomongin resolusi? hahaha. Duh, mbak.. ke mana aja sih?

Semakin ke sini tahun baru kok kayak biasa aja ya.. dulu pas masih jaman sekolah atau kuliah, tahun baru pasti begadang. Kayaknya sayang aja nggak ngelewatin pas jam 00.00, saat pergantian tahun. Setelah udah lebih dewasa, udah kerja, pergantian tahun dilewatkan dengan tidur nyenyak.

Mungkin buat sebagian orang momen jelang tahun baru sangat ditunggu-tunggu karena libur panjang. Kalo saya mah kebalikannya, justru akhir tahun adalah momen di mana gak boleh cuti, gak boleh ijin dari kerjaan. Makanya saya suka ngelus dada kalo ngeliat foto-foto orang liburan. Hehe.

Nah, setelah lewat tanggal 31 Desember, alias masuk tahun baru baru deh saya merasa kerjaan landai. Masih ngeberesin laporan 2014 aja sih, sama persiapan untuk tahun anggaran baru.

Kerjaan lagi landai, tapi kenapa blog masih sepi-sepi aja woy? Hahaha saya juga bingung.. mungkin ini memasuki fase kemalasan akut. Padahal banyak juga loh acara atau peristiwa yang saya lalui dan bagus juga buat ditulis di blog. Tapi ya gitu deh, karena males, akhirnya momennya lewat begitu aja.

Salah satu momennya yang cukup istimewa bulan ini adalah saya berhasil memenuhi target buat gowes muterin ring road Jogja, jalur cepat yang mengelilingi wilayah kota Jogja dan sekitarnya.

Sabtu, 17 Januari 2015 berdua dengan suami, kami berangkat jam setengah 6 pagi lebih sedikit. Kebetulan cuaca juga mendukung banget. Agak mendung, jadinya gak panas. Rupanya walopun ring road itu jalan aspal halus, ternyata cukup ada naik turunnya. Jadi bukan berarti gowes atau nyepedanya ringan. Tetep aja ada tantangannya, Plus kendaraan lain yang berada di jalur ini kebanyakan pada ngebut! Maklum aja sih ini kan jalur cepat. Makanya harus lebih hati-hati dan waspada.

Ohya, jangan bosen ya kalo akhir-akhir ini sepedaaaa aja yang diceritain. Iya ih.. emang lagi seneng banget gowes sana sini.

Kami beberapa kali berhenti di beberapa titik buat istirahat dan foto-foto juga.

Gunung Merapi tertutupi mendung pagi.
Gunung Merapi di ujung jalan malu-malu tertutupi mendung pagi.
Monumen di Ring Road Timur Jogja. Ada yang tau nama monumen ini?
Monumen di Ring Road Timur Jogja. Ada yang tau nama monumen ini?
Di bawah Fly Over Jombor
Di bawah Fly Over Jombor
Abaikan wajah gosong kami ya..
Abaikan wajah gosong kami ya..
Resume gowes muter Ring Road Jogja.
Resume gowes muter Ring Road Jogja.

Dan akhirnya selesai sudah ring road Jogja kami puterin, totalnya 40,32 km dalam 2 jam 46 menit.🙂 Sementara ini adalah jarak terjauh kedua buat saya, setelah yang pertama adalah gowes ke Candi Ratu Boko.

Ada satu kejadian sehari setelah saya muter ring road ini, saya sempat mengalami cidera otot kaki, tepatnya otot di belakang engkel kaki kanan. Ini akibat over-used atau over-trained. Tiap bangun tidur otot terasa kaku dan jadi pincang kalo jalan, karena kakinya bengkak. Artinya, sesemangat apapun kita olah raga jangan lupa, pemanasan dan terukur yah.. Alhamdulillah ini cuma cidera ringan. Cukup istirahat beberapa hari otot udah kembali normal. Saya pun juga udah kembali gowes tapi masih jarak dekat saja.

Eh, mumpung masih bulan Januari, perlu bikin resolusi gak ya? Rajin nge-blog misalnya? Errr… entahlah. Hahaha.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s