It’s not just a bad period.

Tulisan ini masih ada hubungannya dengan postingan sebelumnya, Laparotomy Story.

Di postingan ini saya pengen membahas bahwa nyeri haid itu nggak bisa dianggap enteng. Bisa mempengaruhi hidup seseorang baik fisik maupun non fisik. Bahkan bisa menurunkan kualitas hidup. Serius. Buat kamu yang nggak ngerasain, mungkin bisa bilang ini berlebihan atau lebay. Tapi, buat kami yang ngerasain tiap bulan, ini mempengaruhi hidup kami.

Sepertinya sepele ya, tapi percaya deh, ini bukan sekadar nggak enak badan karena lagi dapet!๐Ÿ™‚

Nyeri haid atau dismenore sebenernya cukup lazim buat perempuan, cuman emang ada yang sampe kesakitan banget. Biasanya disebabkan oleh endometriosis. Kalo untuk kasus saya, ditambah adenomiosis.

Emang se-nyeri apa sih?

Nyeri yang bikin kamu ga bisa bangun dari tempat tidur. Nyeri yang bikin kamu keringat dingin. Nyeri yang bikin kamu kurang tidur. Nyeri yang bikin kamu mual muntah. Nyeri yang bikin kamu bisa sampe pingsan. Nyeri yang harus diminumin pain killer.

Masa iya sih segitunya? Udah, percaya aja, saya mengalami selama bertahun-tahun. Hehe.

Ketika seseorang merasakan hal seperti itu tiap bulan, nggak heran kalo setiap menjelang datang bulan udah stress duluan. Bayangin yang bakal dihadapi. Belum lagi timbul perasaan tergantung sama orang lain.

Nyeri haid juga bikin orang jadi perhitungan terhadap waktu. Maksudnya?

Ketika akan bepergian jauh, saya selalu berhitung dengan seksama kapan kira2 saya bakal dapet. Kebetulan siklus menstruasi saya cukup teratur, jadi bisa dihitung. Kalo ternyata jadwal perginya pas saya dapet, pasti saya batalin. Mending gak jadi pergi. Makanya, saya nggak berani bepergian dalam jangka waktu lama, melewati jadwal datang bulan.

Pernah di tahun 2010, saya traveling ke Kendari Sulawesi Utara dalam rangka pernikahan adiknya suami. Padahal jadwalnya saya haid, tapi karena ini acara penting saya harus tetap berangkat. Dan bener aja, saya jatuh pingsan. Masih untung saya pergi bareng keluarga, ada yang merawat saya ketika lagi kesakitan.

Dan harus saya akui, salah satu alasan saya untuk tetap di Jogja adalah nyeri haid. Lebay? Nggak juga. This is so true. Nyeri haid itu bisa mempengaruhi pilihan jalan hidup orang.

Soal kerjaan, nyeri haid juga sangat berpengaruh. Setiap bulan, saya pasti ada bolong presensi di kantor. Ijin gak masuk kerja 1-2 hari saat hari-hari pertama datang bulan. Pernah suatu ketika, saya paksain masuk kerja karena ngerasa agak enakan badannya. Gak taunya malah bikin repot temen kantor, saya kesakitan, keringat dingin dan akhirnya dianterin pulang.

Saya masih cukup beruntung, lingkungan kerja saya bisa memahami kondisi fisik saya saat datang bulan. Boss dan temen-temen udah tau bener, betapa pucat pasinya kalo pas datang bulan. Jadi mereka bisa mengerti dan nggak menuduh macem-macem kalo saya ijin nggak masuk. Ditambah lagi, saya kerja di sektor formal. Sehari dua hari gak masuk, tidak terlalu pengaruh dengan hasil kerja saya.

Saya nggak bisa bayangin, ketika perempuan lain memiliki kondisi seperti saya atau bahkan lebih parah, tapi kerja di sektor non formal. Misal berjualan, penjaga toko, atau buruh pabrik. Di mana kalo nggak kerja, lo nggak dapet duit! Penghasilan bisa menurun dan resiko terburuk adalah kehilangan pekerjaan.

See.. Nyeri haid itu nggak sesepele itu loh!

Belum lagi, kondisi ini bisa makin parah kalo nggak punya akses ke fasilitas kesehatan. Sekali lagi, saya termasuk yang beruntung, punya asuransi, punya pengetahuan cukup untuk mencari solusi dari nyeri haid yang saya alami. Sehingga saya bisa ke dokter dan cari pengobatan.

Coba bayangin, perempuan lain yang tidak memiliki akses ke fasilitas kesehatan. Bisa karena faktor ekonomi, lokasi, maupun pengetahuan. Bisa jadi dia cuman stress ngadepin nyeri haid tiap bulan tapi nggak dapet solusinya. Padahal yang saya tau, nyeri itu salah satu indikator bahwa ada yang salah dalam tubuh. Harus dicari penyebabnya dan harus diobati.

Yang udah berobat aja, bahkan udah sampe operasi laparoskopi atau laparotomi aja masih bisa ngerasain sakit nyeri haid lagi alias kambuh lagi. Oh Tuhan!

Belum lagi kalo nyeri haid ini menyebabkan ketidaksuburan atau keguguran berulang. Sungguh beruntung bagi saya dan mereka yang memiliki pasangan serta keluarga yang selalu mendukung apapun kondisi kita. Bagaimana dengan mereka yang nggak didukung orang-orang sekitar? Resiko terburuk adalah perceraian.

Ih, lebay banget deh tulisan ini. Biarin. Hihi.

Lah trus, what should we do?

Kalo di luar negeri, sampai ada komunitas perempuan yang memiliki endometriosis. Ada pula kampanye endometriosis awareness, mengajak orang-orang untuk paham apa itu endometriosis dan peduli kalo di sekitar mereka ada perempuan yang nyeri haid berlebihan. Mereka juga buat petisi agar kasus kesehatan seperti ini masuk dalam penanggungan asuransi.

Komunitas ini juga membuat diskusi-diskusi tentang bagaimana penderita endometriosis meningkatkan kualitas hidup melalui pola hidup yang lebih sehat. Dengan olahraga dan memilih makanan yang tepat agar tidak memperburuk kondisi.

Lewat tulisan ini, saya cuman pengen ngasih tahu kalo nyeri haid itu jangan dianggap enteng atau dianggap ‘bad’ period semata. Kalo ada temen, sodara, keluarga yang mengalami nyeri haid berlebih segera diajak dan diberi dukungan untuk ke dokter kandungan agar mendapatkan penanganan yang tepat. Kalopun udah ke dokter, udah ambil tindakan, masih juga sakit.. Ada baiknya mulai memilah dan memilih makanan yang kita konsumsi. Olahraga juga perlu.

Soal asuransi, emang nggak semua provider menanggung penyakit seperti ini. Selalu dikaitkan dengan infertilitas, padahal nggak juga loh. Banyak juga perempuan yang punya anak tapi tetep ngerasain nyeri haid. Tapi ada juga asuransi yang mau menanggung. Seperti halnya saya kemaren, alhamdulillah lebih dari 90% coverage-nya.

Buat yang ngerasain nyeri haid berlebih, padahal udah bolak-balik ke dokter, tetap semangat! Sesekali ke dokter untuk ngecek2 kondisi kesehatan reproduksi kamu ya.ย 
ย 

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

13 thoughts on “It’s not just a bad period.”

  1. Saya pasti ndak ngerti soal begini. Tapi memang sih, ada satu ipar yang tiap bulan 1-3 hari pertamanya hanya bisa diam di tempat tidur, dan bangun hanya kalau terpaksa sekali (ke KM). Tetap semangat!๐Ÿ™‚

    Like

  2. Istriku jg dl awal awal nikah kasusnya seperti ini, sakit kalau haid ampe guling2.biasany jg seharian .ada penyempitan di saluran rahim.trus kdokter n k prodia. Di sebul gt pake balon dan alhamdlh udh normal..

    Like

  3. Udah ke dokter, udah dioperasi tapi masih kesakitan setengah mati setiap kali mens. Nyerah udah tapi mau gimana lagi huhu. Bulan lalu malah gara2 nyeri haid akhirnya melebar entah kemana2. 2 hari masuk rumah sakit lagi

    Like

    1. huhuhu… sama dong Noni. Aku udah 3x operasi karena endometriosis. Berharap setelah yg ketiga kemarin, udah ga nyeri haid lagi. aamiin.

      tp kamu hebat loh. berani traveling jauh2 dan lama. kalo aku agak2 takut..

      aduh Non, semoga sekarang udah sehat lagi. ternyata kita samaan ya..

      Like

      1. Aku kalau traveling gitu dan pas mens pasti temenan baik sama ibuprofen haha. Diminum per 4 jam. Kalau gak bisa gak bangun2. Tapi 2 bulan ini hampir gak bisa pergi2 karena sakitnya tambah2 parah

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s