UGM FEBulous Run 2019 : Virgin 10K

Yeay! Rasanya nggak terlalu berlebihan saya memberi selamat pada diri sendiri karena mampu menyelesaikan race 10K pertama saya. Alhamdulillah, bisa finish di UGM FEBulous Run 2019, 22 September 2019 lalu. Mohon dimaklumi, kalo saya keliatan bahagia banget. Newbie runner mah gitu. 🀭

Saya mendaftar event lari ini di bulan Juli 2019, saat link pendaftaran baru dibuka. Jadi saya mendapatkan nomor peserta atau BIB 4001. Peserta pertama untuk 10K. Sebenernya sedikit nekad untuk langsung ikut 10K, agak terlalu percaya diri. πŸ˜… Tapi kalo gak pake nekad begini, trus kapan lagi kan?

Racepack collection di Wisma MM UGM
Isi racepack-nya komplit banget, banyak jajanannya πŸ˜€

Anyway, semakin dekat dengan race day, saya semakin deg-degan parah. Semakin meragukan diri sendiri. Persiapan yang kurang plus kondisi fisik yang tidak sehat 100%.

Seperti yang saya tulis di postingan sebelum ini, bahwa 3 Agustus 2019 lalu ibunda kami berpulang. Di saat bersamaan kami juga sedang mempersiapkan pernikahan kakak saya dilaksanakan akhir bulan Agustus. Jadi, lumayan sibuk urusan kepentingan keluarga. Gak ada waktu buat latihan persiapan 10K.

Nah, urusan keluarga selesai, gantian urusan badan alias kesehatan yang terganggu. Secara psikis masih suka sedih keinget ibuk, secara fisik akhirnya ngedrop juga. Satu minggu batuk pilek demam. Batuk juga sampai 2 minggu.

Walaupun belum sembuh betul dari batuk, tetep harus latihan. Latihan hari pertama (8 Sept) cuman jalan kaki sejauh 4,1 km ditemani suami sambil jajan soto. Latihan kedua (9 Sept) mulailah lari sejauh 3,22 km dengan pace 9:21. Latihan ketiga (10 Sept) lari sejauh 5,04 km dengan pace 9:54. Selang 2 hari kemudian (12 Sept) latihan keempat lari 5,21 km dengan pace 9:45. Latihan kelima (13 sept) jalan-lari-jalan nge-loop di Mandala Krida. Jalan 1,2 km lanjut lari 2 km pace 8:39, trus jalan lagi 1,2 km.

Nah, setelah itu saya udah ga latihan lari lagi. Tapi tetep sepedaan plus jalan santai dengan jarak yang nggak terlalu jauh. Menghindari over training. Plus lagi jadwalnya datang bulan.

Dan tibalah race day. Kebetulan saya ini solo runner, ikut event sendirian nggak ada temen yang barengan. Jadinya minta ditemenin suami sebagai marshal sepeda. Dia ngikutin saya dari start sampai finish, sayanya takut ga kuat dan dianya khawatir saya kenapa-kenapa. 😁

Foto sebelum race, minta tolong sama runner lain. Kesian, solo runner nggak ada temen.

Beruntung banget pas setelah start, secara nggak sengaja saya berlari sebelahan sama seorang ibu cantik yang pace-nya konstan dan nyaman untuk saya ikuti. Atas seijin beliau saya nempel dia terus. Namanya Tante Tanti, usia 54 tahun (masuk 10k kelas master). Beliau cerita kalo baru setahun terakhir ini latihan lari dan pake personal trainer dari UNY.

Menuju kilometer ke-5 di jalan Malioboro. Nah, sebelah saya tuh tante cantik yang saya ceritain di paragraf sebelum ini.

Saya mulai kepisah dengan beliau di kilometer terakhir. Sayanya mulai melambat, beliau melaju. Jadi terpisah deh, sayang nggak ketemu lagi di finish. Padahal saya pengen bilang terima kasih ke beliau.

Saya berani ikutan 10K di event ini karena tahu bahwa rutenya datar-datar aja. City run dan COT nya lebih panjang dari race lainnya. Biasanya COT 10K itu 2 jam, kalo di event FEBulous Run ini jadi 2,5 jam. Target saya pun sekitar 1 jam 45 menit.

Alhamdulillah saya bisa finish lebih cepat dari target, yaitu 1 jam 30 menit. Sebagai peringkat 78 dari 105 pelari women 10k open, serta peringkat 543 dari 648 pelari di kelas campuran (laki dan perempuan, open dan master), berdasar result yang dirilis oleh situs resmi UGM FEBulous Run 2019. Masih termasuk pelari lambat tapi masih ada yang lebih lambat. Hehehe. Finish sehat dan bahagia itu lebih penting.

Catatan di strava.
Foto wajib kalo dapat medali.
Ketemu di finish dengan teman pesepeda yang juga ikutan FEBulous Run 2019 (mas Danar & mbak Yeni).
Another foto wajib.

Trus setelah ikut event, jadi bisa ngerasain kenapa orang-orang pada nagih ikutan race. Suasana, ketemu banyak orang, ada water station, trus ada yang kasih semangat sepanjang jalan. Beda banget kalo pas lagi latihan sendiri, bawaannya pengen jalan, bosen, trus masih mikir beli minum di mana. Sedangkan kalo lari bareng-bareng itu, feel nya beda, seru dan nggak kerasa capek. 😍

Trus, nagih? Ehm iya juga sih.

Soalnya kalo udah daftar event, jadi lebih semangat latihan. Tapi tetap menyesuaikan dengan agenda pribadi, kerjaan, dan keluarga. Biar semua-semua bisa berjalan secara seimbang. 😎

Lagipula sebagai hobbyist, nggak punya target khusus. Olahraga itu ikhtiar untuk sehat, jangan sampai abis olahraga malah jadi sakit. Yekan? πŸ˜‰

3 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s