Merasa Bersalah

Baru-baru ini saya bener-bener merasa bersalah…😦 merasa bersalah dengan tetangga sebelah rumah. Kenapa? masa tetangga sebelah rumah masuk rumah sakit, saya mpe gak tau??? duh…gak perhatian banget yah.. tau nya aja setelah beliaunya udah balik dari RS…

Padahal tetangga sebelah itu orangnya baik, ramaaaaah banget…berhubung saya orang baru di lingkungan rumah kontrakan, jadi belum gitu banyak kenal orang dan ngerti kebiasaan setempat. Nah, si ibu ini-lah yang berbaik hati ngasih tau ini-itu..

Yang masuk rumahsakit itu suaminya… Huff, mereka ni keluarga yang bener2 hidup dengan segala keterbatasannya. Tapi bisa hidup dengan bahagiaaaa sekali…jarang ngeluh, anaknya juga ceriaaaa banget..walaupun bisa dibilang susah hidupnya. Si bapak jadi tukang parkir di pasar, ibunya jualan lotek di rumah, anaknya juga masih SMP.

Duh!! baru kemaren saya tau kalo si bapak masuk rumah sakit, ternyata beliau punya gula yang tinggi, sempet pipis darah, trus ada benjolan di pembuluh darah.. ya ampun, dan tadi pagi beliau masuk rumah sakit lagi karena masih sesak gak bisa nafas…saya taunya tadi sore, ngliat rumah sebelah kok jendela-pintu semua ketutup…gak kayak biasanya…ternyata masuk rumah sakit lagi..rencananya besok ma suami mo nengokin…

Temen2 pernah mengalami gak sih, terkadang kita justru lebih merasa dekat dengan orang-orang yang posisinya jauh dari kehidupan keseharian kita…misalnya, yaaa temen2 di facebook, friendster, blog… tapi malah kurang perhatian ama tetangga yang cuma sebelahan…next door ajah…

Padahal tetangga itu sodara kita, karena merekalah yang akan membantu kita ketika kita mengalami kesusahan… Gak kebayang kalo tinggal di komplek perumahan yang pagernya aja tuingggiiiii…mana bisa kenal tetangga yah?? maap kalo ada yang kurang berkenan…. *I mean it*

tapi semoga aja temen2 gak pernah ngalami rasa bersalah yang saya rasakan, sampe gak tau tetangga sebelah sakit….jangan sampe deh kayak saya…kebangetaaan!!!!!

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

20 thoughts on “Merasa Bersalah”

  1. Kata emakku tetangga itu sodara paling dekat…walau kadang saudara yang bertalian darah sendiri malah menjadi asing….Hehehehe….bantu doa dek….biar cepet sembuh….dan semoga saja tetap menjalin tali silaturahmi untuk siapa saja……(Wuihhhh…..gaya cool mode on…):)

    Like

  2. Ada sekat-sekat kepekaan yang harus ditembus di sekitar kita, terkadang sekat itu terus menebal sehingga membutakan mata, mengaburkan pendengaran dan mengeraskan hati, tetapi jangan pernah berhenti untuk terus mengoyak dan menembusnya…

    Like

  3. yuph, bener banget mba, saya malah menganggap temen2 saya itu lebih dari seorang saudara.moga2 tetangga nya cepet sembuh🙂

    Like

  4. Di lingkunganku kebersamaan selalu dipertahankan. Misal ada tetangga sakit, kesusahan, sedang senang-senang semuanya membantu. Yang sedang susah kita bantu doa dan materil, yang sedang senang-senang kita bantu keperluannya misal sedang punya hajat.Jadi prinsipnya tetangga adalah saudara yang paling dekat dan perlu saling kita perhatikan.

    Like

  5. Kadang justru tetangga itu akan jadi saudara dekat loh. Soale mereka yg akan lebih dulu membantu kita daripada saudara kita yg kadang jauh. Keep silaturahmi pokoknya…

    Like

  6. dhe pernah ann :(dulu tetangga dhe operasi, tp dhe ga tau koz sibuk dnegan pekerjaan dhe.. ehh ktika ketemu anaknya di warung waktu beli nasi, anaknya crita, rasanya seeeddddiiih banget :(dhe kadang2 sering gt jg,tapi ga usah dibawa pikiran, kunjungi aja dan ucap rasa salah qt, n besok ga usah diulangi lagi :Dsemangat yah sobit kuh😡

    Like

  7. jangan berhenti sampe merasa bersalah aja mbak, kalo bisa dibantu untuk pengobatan semampu mbak anna…(soalnya seperti yang mbak ceritakan, mereka kurang mampu). :)]

    Like

  8. suka gk suka, aneh gk aneh skrg memang kenyataannya banyak yang seperti itu..turut prihatin aja deh, mg tetangganya cepat sembuh.. and mg gk terulang lagi ya😡

    Like

  9. aduh, hatimu baik sekali Ann..kebetulan saya tinggal di kompleks dan orang2nya individual semua. kalo ada pertemuan dg pak Rt aja jarang yg datang. udah gitu, suka seenak udelnya nitip sampah ke bak sampah rumah saya. Bak sampah mereka dibongkar spy lebih lega. egois ya.jadi, boro2 tau mereka sakit. nah, mereka nyapa juga enggak. giliran disapa, mereka cuek2 aja. lho, kok jadi curhat nih.

    Like

  10. Makanya perlu nanam “intel” misalnya yang mbantuin di rumah kita, tetangga kita dll (termasuk berusaha mengetahui dan membuka diri dengan no telp kita dan no tetangga) Istri saya yang nggak kerja “sering ketinggalan informasi”, tapi biasanya ada tetangga yang nelpon dan ngasih tahu atau yang mbantuin di rumah ngasih info…. Jangan terlalu sibuk dengn FB yaa he he he

    Like

  11. telat taunya tapi setelah itu dah mengunjungi ke rumahnya kan yah mbak, terlalu sibuk yah mbak hehehe sampe gak nyadar gitu:-* drumahku juga suka gitu, tapi biar kata telat juga habis itu kita minta maaf datang ke rumah yg bersangkutan, dmaklumi koq:X pas papa sakit juga pada taunya dah belakangan tu, ttangganya datang berduyun-duyun pas udah sembuh hehehe

    Like

  12. Temen di dunia Maya adalah Sahabat sejati, tp teman di dunia nyata juga lebih dari segalanya. Apalagi itu tetangga sebelah, ya jangan di lupakan lah…

    Like

  13. @bundaiya bun, kebetulan saya kan tinggal juga di tengah kota, tetangga juga udah saling ngerti dengan kesibukan masing2..cuma gak tau napa merasa gak enak aja gitu…tetangga sakit aja gak tau…

    Like

  14. mungkin kalau di lingkungan yang kedaerahannya masih kental, guyub dengan tetangga itu amat lumrah dan terasa sekali kekeluargaan.jadi wajar mbak merasa begitu. Tapi di jakarta saya sudah kesulitan merasakan hal seperti itu. berangkat pagi pulang malem..begitupun mereka tetangga2 itu ..jadi yah maklum aja deh

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s