"Tunggu sampe kau dipanggil budhe.."

“Tunggu sampe kau dipanggil budhe..”

Itulah kalimat yang sering saya katakan kepada temen sebaya yang ngeluh kalo dipanggil ‘bu’ atau ‘tante’… tentu saja itu kalimat becanda yaaa…

Emang, untuk sebagian perempuan usia 25-35, sepertinya masalah panggilan ini cukup penting. Pengen selalu nampak muda.. seneng banget kalo ada yang bilang awet muda.. seneng banget kalo ada yang salah sangka soal usia, dikira lebih muda beberapa tahun… iya kan? itu saya tuh.. *ngaku*

Bicara soal panggilan ‘bu’, saya pun pernah mengalamin rasa risih dipanggil ‘bu’. Ya, saat saya mulai kerja di kantor saya sekarang, yang emang lingkup kerjanya di pemerintahan.. lebih terasa formal. Karena emang ada juga temen sebelah ruangan, semua pegawai perempuan dia panggil ‘bu’. Yaa.. emang lebih aman aja, lebih sopan. Saya yang pada waktu itu masih umur 25 tahun, semacam agak gimana gitu… kok dipanggil ‘bu’ sih? kan masih muda… hehehe… tapi ya seiring berjalannya waktu dan usia (tentu saja) jadi biasa aja dipanggil ‘bu’…๐Ÿ™‚

Bagaimana dengan tante? Hm… saat ini panggilan ‘tante Anna’ emang udah melekat di saya. Terutama oleh anak-anak tetangga, anak temen saya.. Tapi kalo orang nggak kenal manggil ‘tante’ risih juga ya? Lebih nyaman dipanggil ‘bu’ aja deh kalo sama orang gak kenal… Walopun dalam hati kecil tetep nggak rela, kenapa gak ‘mbak’ aja sih?:mrgreen:

Bagaimana dengan bulik? Berhubung saya anak bungsu, ibu saya juga bungsu, bapak saya juga anak tengah… sementara ini ponakan dari pihak keluarga saya, memanggil saya dengan ‘bulik’. Jadi masih amaaaaan…๐Ÿ™‚

Tapi, keadaan untuk jadi tante atau bulik nggak bisa bertahan lama.. karena suami anak sulung. Jadi, ponakan dari keluarga dia akan manggil kami berdua dengan Pakdhe dan Budhe kan ya? Waaah berat awalnya… hihihi… Tapi keadaan ini gak bisa ditolak lagi. Saya harus rela, wajah cute saya harus menanggung panggilan ‘budhe’!:mrgreen:

Ya, dan inilah wajah lucu Danish, yang kemunculannya membuat saya punya panggilan Budhe. Kalo liat wajah Danish sih, saya rela-rela aja jadi Budhe...๐Ÿ™‚

Jadi, kalo kamu dipanggil tante, janganlah sakit hati.. sakit hatimu ga seberapa ketika harus dipanggil ‘budhe’… hahahaha….

PS. Danish adalah anak dari Agung dan Lany.. Saya udah pernah posting tentang resepsi pernikahan mereka di Kendari, selengkapnya baca di sini.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

24 thoughts on “"Tunggu sampe kau dipanggil budhe.."”

  1. Hehe…sy juga sudah biasa dipanggil Pak sejak umur 23th, alasannya sama, karena status di kantor. Sejujurnya sampai sekarang sy masih risih dipanggil Pak, tp ya dimaklumi aja karena org2 memanggil Pak itu tujuannya utk menghargai. Saya malah lebih senang jika org manggil Mas, meskipun sy bukanlah Jawa๐Ÿ™‚

    Like

  2. Hmmm masih muda udah dipanggil budhe..tapi ya mau gimana lagi ya..memangnya gak ada panggilan lain gitu selain pakdhe dan budhe..biar agak mudaan dikiiit hehe

    Like

  3. hehehe…., sudah dipanggil Budhe Anna ya, Mbak? Sama, saya juga sudah dipanggil “Pakdhe”, lebih ngeri lagi dulu ada orang yang memanggil saya “Mbah Azzet”, namun setelah ketemu langsung dan akrab, eee berubah menjadi “Mas Azzet” katanya….

    Like

  4. Lhoooo… aku malah udah dipanggil mbahcil lho An…
    mbah kecil,, hahhaa…
    ponakan mamiku, punya cucu..๐Ÿ˜ฆ
    jadi aku ketularan dipanggil mbah,, huaaaaaaaaaaaaa
    *masih kinyis gini lho,,, *

    Like

  5. ahaa akhirnya bisa sowan ke rumah maya mbak anna๐Ÿ˜‰

    soal panggilan ibu, saya udah terbiasa dan sudah bisa menerima hal itu seiring kerjaanku dikantor yang harus bersinggungan dengan orang dan saya tau demi kesopanan mreka panggil ibu.paling banyak manggil ibu itu via tlp yang belum berjumpa langsung,beda kalo udah berhadapan biasanya mereka panggil mbak๐Ÿ˜€

    kalo tante belum ada yang manggil gitu,ponakanku manggil aku “cici”,yang seharusnya ponakanku manggil aku “ayi aka tante” hehehe sedangkan anak tetanggaku manggil aku kakak hihihihih lucu juga..gpp laah..

    nah ini kan mau nikah ma abang,karena abang yang paling tua, sama anak adiknya dipanggil uwak young dah๐Ÿ˜€

    #demikian

    Like

  6. mbak anna, aku sama ponakan2ku malah dipanggilnya ‘kak’. termasuk sodara2ku yg lain. sepanjang ini sebutan om ato tante belum nempel di depan nama, lebih sering ‘kak, mas, ato langsung nama sekalian. kalo orang luar liat sering dikira lingkungan keluargaku itu ga sopan tapi aslinya emang para om dan tantenya aja yg menolak keras dipanggil dengan sebutan itu, jadi akhirnya nyekokin ponakan2an yg masih kecil2 dengan panggilan yg kita mau. dan para tetuapun hanya membiarkan. hehehehe..

    btw, mbak anna mah ga pantes dipanggil ibu, mukanya itu… ampun deh nipu umur banget *colek colek tanya apa resep obatnya*

    anna :
    hiii dasar kamunya pethakilan.. hehehe…. milih2 sendiri panggilan… hahaha
    tapi pinter juga kamu, ponakan dicekokik panggilan yang tidak benar..๐Ÿ˜›

    btw, ini gak pake obat loh.. asli… *tersipu-sipu*

    Like

  7. Hahaha…
    Aku sih sudah sejak SD punya ponakan, cucu dari kakak papiku yang tertua. Jadilah sudah terbiasa dipanggil ‘tante’. Tapi kalau dipanggi tante sama orang tak dikenal itu memang aku agak tersinggung, karena merasa aku bukan tantenya…. dan belum pantas dipanggil tante-tante…..๐Ÿ™‚

    anna :
    wah, jadi udah biasa ya dipanggil tante dari kecil๐Ÿ™‚
    dan setuju kalo dipanggil tante sama orang lain tuh berasa aneh gitu deh..

    Like

  8. Nggak cuma wanita Mbak…
    Awal2 kerja saya juga ngerasa aneh ketika dipanggil Pak atau Bapak.
    Tapi lama2 biasa juga.
    ———————-
    Ngomong2, tulisan di blognya Om NH itu bukan karya Mbak Anna kan?
    Yg saya jadikan patokan adalah fotonya.
    Mbak Anna kan fotografer, jadi fotonya pasti sudut pengambilannya terarah

    anna :
    iya Pak Mars, biasalah kalo awal, lama2 juga biasa aja..

    ohya, saya gak ikutan karsini di blog OM NH Pak… jadi itu pasti bukan tulisan saya..๐Ÿ™‚

    Like

  9. hahaha iya banget na…
    gua juga rasanya risih pas awal2 dipanggil pak, apalagi dipanggil om.
    maunya sih dipanggil mas aja. huahahaha

    anna :
    nah iya kan, ternyata cowok pun juga gitu..
    pengennya mas2 terus..hihihi

    Like

  10. Saya sudah cukup lama dipanggil Paklung (Pakde) oleh ponakan saya. Bagaimana tidak, lha wong saya anak sulung, ya sudahlah pasti semua ponakan saya bakal manggil seperti itu… Apakah saya merasa tua dengan panggilan itu? Tidak juga.. Malah ada mahasiswa yang kebetulan tidak kenal saya, menganggap saya sebagai mahasiswa juga di kampus itu, hehe…๐Ÿ™‚

    anna :
    hehe, karena jadi anak sulung secara gak sadar udah ada persiapan batin kali ya Uda..
    kalo saya nih sebagai anak bungsu, emang rada berasa kaget aja dipanggil budhe.. hahahaha… tp ya sudahlah, emang begitu garis keluarganya… suami sulung, jadi di keluarga dia.. jadi budhe lah saya..๐Ÿ™‚

    Like

  11. Ha..Ha..Ha..Numpang senyum aja baca tulisan ini,
    Bener Bgt Bu eh Mba kadang2 panggilan yang kurang sesuai dgn umur kita bs membuat kt jd risih apalagi yang manggil adalah org2 yg bukan dr keluarga kita he..he..he, tapi anggap aja itu adalah cara mereka menghormati kita

    anna :
    iyalah, kalo sekarang ini udah gak terlalu jadi masalah kok Mas..
    udah umur juga… emang udah cocok dipanggil ‘bu’.. hehehe

    Like

  12. Hahaa…ngakak deh bacanya akyu bangget..
    Paling risih kalo di panggil Ibu, dulu waktu kerja gitu, padahal umurku baru 23 thn, rasanya gemana geto tuwa banget..
    Dan aku sama suamiku anak sulung semua,otoomatis semua manggilnya Budhe, kalo di sunda Uwa.. Ya Allah setua itu kah akyu..nasib- nasib,..
    Apalagi setelah berumah tangga dan pindah rumah, sangat jelas Cap Ibu memanggil ku,tapi setelah hadirnya olive jadi beralih Mama Olive,dan aku lebih seneng di panggil Teteh karena orang sunda…hhee..
    Danish nya lucu banget sih, menggemaskan ..
    Tenang Mba Anna,masih tetep kiyut kok mesti di panggil Budhe..qiqiqi..

    Like

  13. Untuk amannya … saya biasa menggunakan Mbak atau Kak …

    Ini tetap menunjukkan hormat … tetapi tidak berpotensi untuk menyinggung …
    lebih akrab … (Hormat yang Akrab )

    Si Danish itu lucu banget mukanya …
    Saya masih ingat cerita Mbak Anna dan Mas Nug sekeluarga ketika berkunjung ke Sulawesi …
    Kalau tidak salah Mbak Anna juga bertemu dengan Blogger … Abu Ghalib … si Pecinta Keroncong … (eh tapi ini di Makasar ya …? ini satu rangkaian dengan yang ke Kendari bukan ya ?)

    Salam saya Mbak Anna

    anna :
    setuju Om,
    pilihan Mbak dan Kak itu sangat tepat.. tidak menyinggung soal usia.. #halah๐Ÿ˜›

    ohiya, emang itu perjalanan satu rangkaian ke Kendari dan Makassar.
    Sepulang dari Kendari mampir ke Makassar buat jalan2 + kopdar sama Abu Ghalib…

    Like

  14. hahahaha …. berarti semua perempuan itu hampir sama yah
    pernah lho aku saking sebelnya sama panggilan mbak/tante/bu/kakak bla bla itu,
    terus di komunitas aku terapkan, semua harus dipanggil nama
    taaaaaaapiiiiiiiiiiii
    mereka keberatan sendiri
    rupanya, memanggil dengan embel2 itu buat sebagian orang bukan dilihatnya karena usia kita lho, tetapi bentuk menghargai, tanda hormat, hadohhh …
    mana mereka mau disuruh manggil nama, wlo pun ada juga yang udah tlanjur manggil nama hahaha …
    well, untungnya suami saya orang Sunda, jadi di mereka gak ada panggilan BUDHE, tapi adanya Uwak, cuma karena suami anak ke-3 ya kebagian dipanggil BIBI sajah hiihhiih dan di keluarga sendiri saya sudah terpatenkan dengan panggilan BIUDA hehehe … selamaaaaaattt dari panggilan BUdhe xixixi tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiii lagi,
    gak selamat saya dari panggilan TANTE, setiap hari pelanggan di situ 600% ya manggil tante, selebihnya mbanggil mbak, atau ibu. Masih bagus gak ada yg manggil MBAH hahaha

    anna :
    hahaha… kita dipanggil mbah kalo udah tuaaaaa… semoga panjang umur…๐Ÿ™‚
    tp setuju, soal menghormati.. panggilan itu juga karena kita menghargai org itu, gak selalu soal usia.

    Like

  15. ahahaha..aku salah satu orang yang slalu komplain kalo dipanggil bu atau tante mbak..๐Ÿ˜€

    anna :
    sepertinya mostly perempuan gitu deh..
    tapi kyknya seiring bertambahnya umur, lama2 gpp heheh๐Ÿ˜›

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s