Berjilbab

Tahun ini, sudah genap 10 tahun saya berjilbab. Waktu itu, berjilbab menjadi resolusi tahun baru sekaligus milenium baru, yaitu tahun 2000. Saat itu saya belum genap 20 tahun, masih tahun-tahun awal kuliah. Banyak kesan mendalam yang saya dapat selama 10 tahun ini, terutama di tahun-tahun pertama saya berjilbab.

Namun sebelumnya, tujuan saya menuliskan ini hanyalah sebagai sharing pengalaman, tidak bermaksud menggurui, karena saya juga masih belajar dan belum tentu lebih baik dari yang lainnya.

Baik, saya lanjutin ya…
Pertanyaannya adalah kenapa saya memilih berjilbab sebagai resolusi? Tidak ada jawaban spesifik, cuma pengen aja. Sampe sekarang aja, saya kalo inget-inget alasan itu, kok kayaknya gak mutu banget ya.. cuma pengen aja. Alasan macam apa itu.. hehehe.

Sejurus kemudian, saya kalo ke kampus pake jilbab. (Kampus saya kampus negeri, yang tidak mewajibkan pake jilbab). Tapi sore, kalo mau maen atau sekadar kongkow dengan teman saya buka jilbab. Dan, itu berlangsung selama hampir 2 tahun, saya dengan bebas buka tutup jilbab seenaknya.

Sempat muncul keragu-raguan dalam diri saya, antara melanjutkan pake jilbab atau buka jilbab sekalian. Apalagi, pada waktu itu, penerimaan terhadap orang berjilbab tidak seperti sekarang. Bahkan bude saya sendiri malah bilang, “kamu anak kecil ngapain pake jilbab, nanti susah cari kerja..” saya cuma diem.

Belum lagi ada komentar pedes, kebetulan saya punya grup band ama temen2, pernah suatu kali manggung dengan jilbab. Komentar yang saya denger, “kalo mau maen gitar pake jilbab, mendingan lagunya kasidah aja..”😦

Dueshh… sakit banget hati saya waktu itu. Hati saya betul-betul goyah. Saya kemudian curhat dengan kakak cewek saya, yang udah duluan berjilbab. Saya harus gimana? dan jawabannya adalah : “Yah, kamu mantepin aja, mantepin make atau copot sekalian. Pesen mbak satu.. takut sama Allah.”

Hm, singkat tapi mendalam.. Udah deh, setelah itu, saya mantepin pake jilbab. Dan saya juga seneng, perkembangan jilbab sekarang juga bagus banget. Coba liat, banyak perempuan berjilbab dengan karir baik, padahal dulu katanya susah dapet kerja. Coba liat, banyak perempuan berjilbab tetap keliatan cantik dan modis.

Taaaapiiii…ada tapinya nih,  yang jelas.. sampe sekarang saya juga masih terus belajar. Karena terus terang aja, saya masih suka pake baju yang tidak longgar..alias ngepas badan🙂 Doakan saja agar saya istiqomah.

Dan satu lagi, berdasarkan pengalaman pribadi ini, makanya kalo ada temen di sekitar saya, yang make jilbabnya masih buka tutup, saya nggak akan berpikiran negatif. Saya anggap dia lagi berproses, menemukan kemantapan hatinya, dan saya doakan agar kemudian mantap berjilbab.

Sekali lagi, ini hanya sharing, semoga ada hikmah yang bisa diambil, dan belum tentu saya yang berjilbab ini udah lebih baik. 🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

44 thoughts on “Berjilbab”

  1. Pingback: Padeblogan Kyaine
  2. Salam kenal mba anna
    ..
    Iya, saya pun punya pengalaman yang kurang lebih sama.
    kegemaran main musik juga menyanyi ketika masa SMA dahulu, menjadi berkurang semenjak memutuskan mengenakan jilbab.
    Semoga kita senantiasa istiqomah ya mba..🙂

    Like

  3. 10 taun ya.. sama dong, tapi dulu saya sejak SMU kelas 2, minta izin ke ortu aja sampe 3 kali.. mudah2an kita tetap istiqomah & jadi lebih baik lagi ya, Allah akan melihat setiap usaha ke arah yang lebih baik yang kita lakukan.
    .-= Ossy´s last blog ..And this award goes to… =-.

    Like

  4. ^_^ perubahan membutuhkan proses panjang, perjuangan selalu disertai dg sabar dan syukur. smga bisa terus istiqomah dijalanNya, ameen…

    ===================
    anna : makasih mas… semoga saya istiqomah🙂

    Like

  5. Alhamdulillah…
    Berjilbab merupakan panggilan hati nurani, dan hanya Allahlah yang memberikan hidayah ini sehingga mbak Anna tetap konsisten. Coba kita lihat di luar sana, masih banyak perempuan berjilbab hanya sebagai hiasan, mode ataupun sekedar ikut2an teman.
    .-= HALAMAN PUTIH´s last blog ..Amanat Rakyat =-.

    Like

  6. alhamdulillah.. resolusinya benar2 berhasil dunk. tinggal dimantapkan selangkah demi selangkah untuk meninggalkan yg ketat2😀

    salam kenal kembali ya..makasih dah mampir🙂
    .-= yani´s last blog ..Kram Kaki dan Alarm Tubuh Lainnya =-.

    anna : hehe.. iya mbak yani..
    betul sekali, selangkah demi selangkah… tapi pasti ya…🙂

    Like

  7. JILBAB, identitas yang hanya dimiliki oleh muslimah.. Dengan berjilbab, derajat si perempuan juga akan terangkat, ia laksana batu permata yang berharga yang tidak mudah orang untuk mengambil dan memilikinya. Jilbab juga bisa menjadi pelindung bagi kaum perempuan dari gangguan dan godaan dari laki-laki yang tidak bertanggungjawab.

    Keep istiqomah Mbak Anna..🙂
    .-= Duddy´s last blog ..Buta Hati =-.

    anna : bagus sekali mas kata-katanya..
    melengkapi tulisan saya🙂
    amin, semoga saya istiqomah🙂

    Like

  8. jujur saya belom istiqomah Na… saya salut pada perempuan yang sudah sangat istiqomah dengan jilbabnya… ( berharap setiap hari kita menjadi orang yang lebih baik ya… )

    anna:
    ceu, saya juga belum kok.. hihihi🙂 amin.. semangat ceu!! jadi lebih istiqomah🙂

    Like

  9. pengalaman yg banyak hikmahnya Mbak anna, bunda dulu juga sempat diledekin sama teman2 waktu baru2 pakai jilbab thn 1995, macam2 deh, dibilang kayak nenek2 lah, kayak penyanyi kasidah dll dsbnya.
    namun, alhamdulillah, semakin mereka ngeledek, makin kuat niat ini memakai jilbab, akhirnya satu persatu teman2 ikut memakai juga, walaupun masih ada juga yg on- off gitu.
    Semoga Allah swt tetap menguatkan hati Mbak anna agar terus berjilbab,amin.
    salam.
    .-= bundadontworry´s last blog ..Segerakan Bersedekah =-.

    anna : amin-amin, makasih doanya bun…
    wah, ternyata pengalaman bunda gak jauh beda ya.. pake diledekin juga..🙂
    alhamdulillah, temen2 bunda akhirnya pada ngikut pake jilbab..
    saling mendoakan ya bunda Lily..🙂

    Like

  10. jadi kesindir mba hihihi, soalnya dulu waktu kuliah agak parno pakai jilbab bukan apa-apa, soalnya saya berpakaian lebih tertutup dengan blazer atau kardigan dengan celana dibanding teman yang berkerudung tapi bajunya ketat, waduh… saat itu saya berfikir saya lebih baik dibanding mereka…🙂
    .-= Mamah Aline´s last blog ..Again What? =-.

    Like

  11. Saya ingat dulu waktu jaman sekolah sma sangat jarang yang berjilbab bahkan saat mau ujian juga harus diributkan dengan urusan jilbab..!…sekarang sudah berbeda..! Syukurlah..!

    Like

  12. HHmmm …
    Yang jelas …
    Alhamdulillah sekarang sudah tidak seperti dulu lagi ya BU …
    Di perusahaan saya …
    Yang pakai seragam sehari-harinya …
    Ada khusus seragam untuk mereka yang Berjilbab lho …

    Salam saya Bu
    .-= nh18´s last blog ..REFILL =-.

    Like

  13. anna yg baik ,saya cukup senang baca kisah ini,semoga istiqomah ya proses ini terus menuju kebaikan,karena kadang proses tidak selalu ke arah yg lebih baik. makanya kita harus tetap saling mengingatkan. memang kita perlu satu sikap thd perintah Allah,apalagi perintah yg jelas di alquran seperti jilbab. mungkin saya pribadi kalau saya wanita juga saat ini sudah berjilbab ,kendatipun tingkah laku saya belum terlalu islami.

    karena mungkin tidak perlu menunggu kelakuan kita sempurna dulu baru berjilbab,justru dengan berjilbab kita mau tidak mau harus berkelakuan baik kan? karena bisa menimbulkan fitnah kepada islam jika tidak.

    saya pribadi juga sebagai lelaki lebih segan kepada wanita yg berjilbab ketimbang yg tidak.

    dan terakhir tolong dibaca juga di blog saya yg lama tulisan soal jilbab ini ,dan mungkin ini juga alasan sampai sekarang saya masih belum dapat istri juga,ya karena itu ,saya mencari calon istri yg sudah berjilbab.

    http://universitas-kehidupan.blogspot.com/2009/11/berhijab-dengan-jilbab.html
    .-= didot´s last blog ..membeli sambil sedekah =-.

    Like

    1. hm, menurutku, Didot belum ketemu jodoh bukan karena alasan itu, tapi emang beum aja ..🙂
      semoga dapat yg terbaik untuk kamu..

      bener juga tuh, proses belum tentu ke yang arah lebih baik, tapi tentunya kita berharap berproses ke yang lebih baik.
      hidayah nggak turut dengan sendirinya dari Allah, tapi kita juga harus mecarinya..bahkan dengan berlari..

      ttg tulisanmu di blog lama..🙂 alhamdulillah.. nothing I can say.. dua jempol!!

      Like

  14. Jaman SMA saya pernah bilang ke temen kalo sampe kapanpun saya ogah berkerudung, bahkan ketika kakak menyarankan masuk STAIN saya ogah, karena kuliahnya musti pake kerudung…..

    Akhirnya saya nyasar ke IPB. pas bulan-bulan awal masuk hampir setengahnya belum pake kerudung, nah beberapa bulan kemudian, gila hampir semua temen pake semua (makanya dulu dapet julukan Institut Pesantren Bogor), yah, awalnya saya pake kerudung karena malu, semua pake soalnya…akhirnya yah, saya pake walaupun awalnya pinjem sana sini dan masih menceng-menceng makenya….

    Lambat laun saya mulai aktif ikut pengajian dan dapet banyak ilmu, akhirnya saya paham konsep akidah, konsep amal, konsep qada dan qadar…sesuatu yang sangat berbeda dengan pemahaman saya sebelumnya, bahwa kita diciptakan oleh Allah, di dunia untuk beribadah dan mati untuk mempertanggungjawabkan semuanya. jadi Allah tidak semata menciptakan kita tapi menciptakan serangkaian aturan untuk kita taati, sami’na wa atho’na. apapun itu, pasti terbaik (saya posting di “antara percaya dan mempercayakan”)….bahkan ketika Ibrahim diperintahkan menyembelih Ismail toh tidak protes, yg dimata manusia itu sangat kejam, tapi karena mempercayakan hidup kita di tangan Allah, maka apapun aturan Allah yang di mata manusia seolah kejam, yakinlah, Allah tidak akan menyesatkan dengan aturanNya. Yakinlah semua itu terbaik buat kita, yang menciptakan kita tentu maha tahu apa yg terbaik buat kita, apapun itu.

    maka akhirnya saya tahu, pake kerudung dan perintah lainnya adalah konsekuensi keimanan seorang muslim. Jika kita memutuskan untuk menjadi seorang muslim , maka kita harus siap dengan segala konsekuensinya dan pertanggungjawabannya….

    dan ingat, kalau dengan alasan menunggu ingin baik dulu, maka manusia sampai kapanpun selalu ada kekurangan, tidak bisa sempurna…jadi mengapa harus di tunda, toh kita tak tahu umur kita sampai kapan kan?

    yakinlah, wanita jauh lebih anggun dengan jilbab (gamis) dan kerudungnya, dan itu tidak menghalangi untuk beraktivitas. bahkan saya kerjanya sering di kebun yang medannya kayak naik turun gunung, tapi tidak masalah tuh.

    So, buat temen blogger yang belum berkerudung, mari kita doakan semoga Allah membuka hatinya dan memudahkan untuk melaksanakannya. Amin

    maaf mbak Anna kepanjangan, cuman ingin berbagi. terimakasih sharenya
    .-= Oyen´s last blog ..Blogging ala Oyen =-.

    Like

    1. panjang gak papa Oyen..
      justru melengkapi tulisan saya🙂

      penjelasan kamu diatas betul2 lengkap yen.. bener, saya bisa mengambil ilmu di sana. dengan begitu, alasan berjilbab kita yang tadinya cuma ‘pengen aja’ ato ‘ikut-ikutan’ menjadi terkoreksi dengan alasan2 yg lebih bermakna. yaitu apa yg dijelaskan Oyen.

      makasih, saya juga masih terus belajar kok🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s