Selingkuh

Buset.. judulnya jelas banget sih.. iya, saya mo ngomongin soal selingkuh. Dan mungkin akan saya perjelas lagi, selingkuh yang dilakukan orang yang udah menikah lho ya…πŸ™‚ Bukan sekadar yang masih pacaran. Tapi yang udah menikah…

Tulisan ini muncul bermula dari pembicaraan saya dan beberapa sahabat saya.. yang semua perempuan, yang semuanya bekerja, dan sudah menikah.

Dari beberapa perselingkuhan yang terjadi di sekitar kami, kebanyakan selalu menyalahkan perempuan.. yang gatel lah, yang godain suami orang lah, ato kalo dalam posisi korban…gak bisa ngeladenin suami lah, gak pinter dandan lah, gak cekatan ngurus suami.. and bla bla bla… Intinya perempuan yang salah, menurut beberapa pandangan orang.

Tapi tunggu dulu, postingan ini bukan dalam rangka membela kaum perempuan lho ya.. tapi lebih pada cara pandang saya dan sahabat saya, sebagai perempuan terhadap perselingkuhan. Dari obrolan seru kami, ada beberapa hal yang bisa saya simpulkan :

1. Bagaikan dua belah tangan.

Jelas, perselingkuhan itu ibarat dua tangan yang bertepuk. Nggak akan terjadi jika salah satu tangan ogah bertepuk tangan. Alias salah satu pihak tidak tertarik, tidak merespon… perselingkuhan tidak akan terjadi.

Perselingkuhan, terkadang nggak diniatkan dari awal. Ngalir gitu aja… kadang nggak terasa, tau-tau udah ngerasa deket plus dengan perasaan yang lebih dari sekadar pertemanan. Nah, makanya sebelum kejadian emang harus hati-hati.

2. Hati-hati dengan Pujian dan Perhatian

Hai para perempuan, siapa yang nggak suka diperhatikan dan dibilang cantik? Apalagi dari lawan jenis. Pasti suka lah… termasuk saya.. suka dong dibilang cantik, baik, pokoknya yang bagus-bagus deh.. asal ya.. jangan sampe terlena. Jangan sampe terus melayang-layang gitu…

Sebelum terbangnya ketinggian akibat dipuji, segera lupakan segala bentuk pujian dan perhatian dari orang yang bukan pasangan kita.

Tapi tentu saja, pujian yang dimaksud di atas adalah yang lebih mengarah ke personal. Kalo pujian yang bersifat profesional, misalnya karena kinerja kita yang baik.. nggak papa.. itu sebagai tambahan motivasi kita dalam bekerja.

3. Beauty, Behave, Brain, and Brave!

Hihi, berasa pemilihan Miss Universe ya…

Beauty, nggak sekadar dari luar aja.. tapi juga dari dalam. Kalo saya bilang sih, kecantikan yang di dalam itu juga sangat dipengaruhi oleh agama ya. Ketaatan dalam beribadah. Agama apapun kalo kita yakini dengan sebaik-baiknya… insya allah kebawa dalam kehidupan sehari-hari. Maap bukan sok gimana, ini cuman pendapat saya…πŸ™‚

Behave, yaaa sikap kita sehari-hari. Ya, bisa-bisanya kita para perempuan dalam bergaul. Manja genit boleh, tapi manja genit ke suami beda dong dengan ke orang lain. Tetep ada batasan lah ya… gak bisa disamaratakan.

Ada yang bilang genit dan manja itu salah. Buat saya, genit dan manja itu bawaan yang emang kadang gak bisa diilangin dari sifat seseorang. Nggak masalah. Tapiiiiii….. ada tapinya lho… genit dan manja itu harus diimbangi dengan … Brain.

Brain. Otak. Kepandaian. Udah genit, manja, kurang pinter…doh.. itu bisa jadi sasaran para laki-laki iseng. Beneran deh. Karena kurang pinter itu, dipuja-puji soal cantik, udah terlena… diberi macem-macem sama orang lain, maen terima aja. Padahal bukan gak mungkin ya..Β  pemberian itu nggak tulus. Alias minta kompensasi di belakang. Ngeri kan?

Brave. Berani. Ini kadang yang gak dimiliki perempuan. Contohnya ya.. seorang perempuan ditaksir ama boss-nya. Karena posisi itu membuat dia takut buat berkata tidak. Merasa nasib dia ada di tangan si boss itu. Makanya gak berani nolak. Sepertinya cerita semacam ini sangat klise ya.. sangat sinetron banget lah… tapi nyata. Tapi ada.

Keberanian muncul dari mereka yang nggak punya ‘beban’. Beban? Beban di sini bisa diartikan sebagai ‘utang budi’. Seringnya kan gitu… perempuan gak bisa lepas dari laki-laki yang bukan suaminya karena utang budi. Terlanjur nerima bantuan ini itu… pemberian ini itu… Buat mereka yang nggak pernah punya beban ‘utang budi’, akan berani menolak dan tidak merespon laki-laki yang iseng, apapun posisi si laki-laki tersebut.

4. Bargaining Position

Posisi Tawar. Yaa.. perempuan harus punya bargaining position yang bagus. Misalnya nih, jadi karyawati dengan kinerja yang baik, punya keahlian spesifik yang gak sembarang orang bisa. Nggak pernah nerima pemberian ini itu juga jadi tambahan posisi tawar… ketika misalnya ada boss atau orang besar yang nekan… gak masalah. Gak ada utang budi juga kan?

Dengan posisi tawar perempuan yang bagus, orang gak bakalan sembarangan sama kita.

5. Terbuka dengan orang2 terdekat

Jujur ya.. godaan laki-laki iseng itu ada di mana2.

Singkat kata, dulu pernah ada yang nyoba ngisengin saya. Ya pake puja dan puji gitu deh.

Tapi, sebelum saya melayang tinggi.. pertama kali saya langsung bilang ke sahabat-sahabat saya. Agar sahabat2 saya itu bisa mengingatkan saya, memberi saran yang baik dalam menghadapi si orang iseng itu.

Plus saya juga bilang ke suami. Agar tidak ada kesalahpahaman.. mending kita ngomong aja ke pasangan. Tentunya akan lebih nyaman kalo kita sendiri yang ngasih tau, bukan tau dari orang lain.. atau gak sengaja tau.. wah bisa mancing keributan tuh.

Intinya, terbuka dengan orang2 terdekat sangatlah penting. Mereka inilah yang bakal jadi rem kita.. mengingatkan kalo kita salah. Kalo kita diem, jangan2 malah bisa jadi kita ikutan kepleset… jangan sampe!

***

Yaa… kira-kira itu pandangan saya tentang selingkuh. Gak usah ngerespon yang aneh-aneh kalo ada yang iseng, harus jadi perempuan yang pinter, gak gampang nerima ini itu dari orang lain, yang berani… Genit manja boleh, tapi pinter! Lemah lembut boleh, tapi tegas! *semangat*

Buat narablog yang masih gadis-gadis… ati2 ya dek.. banyak pria iseng di luar sana. Buat narablog cewek yang udah nikah, gak usah saya kasih tau deh..udah ngerti sendiri…πŸ™‚

Buat yang laki-laki… udah deh… kalo ada apa-apa, misal sakit, kesusahan… yang bakal take care of you juga istri di rumah… bukan cem-ceman itu kan? Hehehe… Gak usah macem-macem!!

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

12 thoughts on “Selingkuh”

  1. Hai mba Anna, maafkan baru berkunjung, sepertinya aku jg pernah mampir, tapi ngintip doang dari pager ga berani ngetok pintu hihihi…

    Semoga kita dijauhkan dari godaan perselingkuhan spt ini ya mba.. Aamiin..

    Like

  2. Ah, Jeng Anna emang cantik kok. Kalo yang bilang aku gak tegoda kan?πŸ˜›

    Sebaiknya memang kita para perempuan tidak bermain-main kalo sudah berkeluarga. Walo sekedar berhahahihi denga lawan jenis, karena bisa disalahartikan, dan itu berbahaya. Kalo terpikat pada lawan jenis, segera bunuh! Ingat anak suami, ilang deh niat bandelnyaπŸ˜›

    (eeh, tapi kok aku masih deg degan ya kalo liat Mas JohnTra?:mrgreen: )

    Like

  3. selingkuh.. menurut aku sih,ga bisa sepenuhnya nyalahin istrinya doank,atau suaminya atau selingkuhannya..bisa jadi semuanya salah..πŸ˜€

    intinya sih,jangan pernah coba2 main api deh,kalo dah idup tuh api,ntar bisa kebakar..

    Like

  4. yah kalo sampe selingkuh itu yang salah ya 2 orang… bukan salah satu doang karena emang 2 2 nya melakukan sama2…

    yang penting jangan main api lah kalo gak mau terbakar.. ya gak…πŸ™‚

    Like

  5. SELINGKUH? banyak faktor penyebab perselingkuhan terjadi.
    dulu waktu masih gadis, ngeliat para suami tepe2 masih bisa senyum2 saya, tapi sejak jadi istri huaaa serem sendiri hehehe

    amit2 deh

    Like

  6. Menurut beberapa artikel dan literatur yang saya baca …
    ada satu sisi didalam alam bawah sadar kita … didalam benak kita … sisi tersebut adalah … sisi petualang … sisi adventourous …

    Dan salah satu pelarian untuk mengejawantahkan rasa kepetualangannya adalah dengan bertualang dengan makhluk lain …

    Sehingga …
    Melihat kenyataan ini … maka … jika sisi petualangan itu sedang muncul … kita harus pandai-pandai mengarahkannya … mengarahkannya ke sesuatu yang lebih “Safe” … safe lahir … safe bathin … safe ideology … safe value …

    Bisa alihkan bertualang ke Alam … eksplorasi kota … jalan-jalan ke perkampungan … melukis … menulis … dan sebagainya … pokoknya bertualang dengan menggunakan media dan sarana lain … (selain lawan jenis)

    Dengan awareness tersebut … mudah-mudahan kita semua terhindar dari “petualangan konyol” yang tidak perlu … (yang sering disebut orang dengan selingkuh !!!)

    jika ada bibit-bibit ke petualangan yang salah … segera bunuh … segera ctrl – alt – del !!! reboot ulang … (hahahaa)

    Salam saya

    Like

  7. Hmm…, biasanya kalau seseorang sudah tidak bisa jujur lagi, saya melihat ada kecenderungan yang selalu berulang untuk tetap tidak jujur – termasuk ya selingkuh itu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s