Dilarang Masuk!

Hai hai.. maap lama nggak buka blog, lama nggak BW juga🙂 so sorry ya semuanya..

Di postingan kali ini, saya mau cerita tentang penjual yang masuk ke kantor. Mungkin, buat yang kerja di gedung perkantoran yang namanya penjual gak bakalan bisa masuk ke ruangan kerja kita. Tapi beda banget dengan di kantor saya.

Yap, kantor pemerintah.

Sebenernya sempat diberlakukan pelarangan buat para penjual untuk masuk kantor, cuman tetep aja banyak yang masuk.. dan banyak unsur gak teganya. Ditambah lagi, kehadiran para penjual ini, tetep diperlukan ama para pegawai yang ngantor.. termasuk saya *ting*

Lhah.. emang jualan apa aja neng?

1. Sayur Mayur

Hah? sayur mayur? hehe beneran deh.. kayak tukang sayur yang muter di komplek2 ituuu… pake motor dan kemudian ngetem di tempat tertentu pada jam2 tertentu pula..🙂 ato ada juga yang pake bakul datengin ruangan satu ke ruangan yang lain.

Yang dijual bener2 lengkap lhoh. Tempe tahu, ikan, daging, ayam, bawang merah putih, bumbu2 lain, buah, pete… bener2 pasar pindah tempat bener deh.🙂

Terus terang… yang beginian saya juga butuh lho.. saya nggak perlu ke pasar buat belanja. Ato kita juga bisa pesen, mau dibawain bahan mentah apa, si penjual nganter ke ruangan.. delivery order lah..:mrgreen:

2. Berbagai Jajanan

Nah, ini dia yang sering bikin gagal bagi yang lagi diet. Kalo nggak kuat mental, bisa berantakan deh dietnya… Setiap pagi udah ada yang muter sambil bawa kotak2 makanan ato minuman. Dari yang tradisional sampe yang roti-rotian.. mulai dari susu kedelai sampe ke jus-jusan🙂 Semua adaaa!

Dan saya pun langganan susu kedelai. Si mbak setiap pagi nganter susu kedelai ke meja saya.. cukup 2000 rupiah aja🙂

3. Sales

Lah.. kalo yang ini agak nyebelin sodara… banyaaaaak banget yang ditawari, dari alat kesehatan, CD-VCD-DVD bajakan, panci-panci, sampe kendaraan bermotor.

Pernah suatu ketika, kami di ruangan lagi sibuk dengan kerjaan masing-masing. Tiba-tiba ada yang masuk dengan ramah banget… pake ucapan “Selamat siang… apa kabar?”

Nah, karena ramah dan keliatan akrab banget.. kami saling mengira dia itu bukan sales, tapi teman dari salah satu pegawai di ruangan kami. Ehhh.. ternyata mau nawarin alat kesehatan.😦 Dan saya termasuk orang yang cukup tegas kalo ditawarin ama sales2 itu. Kalo emang nggak niat beli, saya pun juga gak akan liat2 produknya. Buang waktu aja.. mendingan saya tetep ngerjain tugas2 saya aja.

Tapi ada juga sales yang lucu.. yaitu nawarin celana-celana pendek buat dipake di rumah. Nawarinnya lucu… sambil pegang celana yang dijual.. dia nawarin.. “mbak… mas… pake celana?”

Yang ditawarin jawab.. “nggak mas..” maksudnya nggak beli celana…

Nah yang jual ganti jawab lagi, “serius nggak pake celana?” Hahaha.. ya pake dong masnya…🙂

***

Selain para penjual2 itu, ada juga yang sering banget mampir ke ruangan kerja saya. Para peminta-minta. Dan orangnya itu-itu juga. Bawa temennya yang buta.. antara kasian dan sebel juga sih.

Sempat dulu ada pemberlakuan larang tegas untuk para penjual dan pengemis itu masuk ke wilayah perkantoran. Tapi, komplek perkantoran pemerintah itu kan banyak juga pusat layanan masyarakatnya.. nggak bisa penjaga tiba2 ngelarang orang mau masuk.. disangka pengemis, eh ternyata dia mau ke Dinas Sosial buat ngurus santunan untuk keluarga miskin… ato mo ngurus Jaminan Kesehatan Masyarakat..

Ato… di-stop karena dikira mau jualan.. eh ternyata dianya mampir mau ngurus izin2 di Dinas Perizinan…

Nah, kalo saya sih.. sebagai pegawai ato karyawan.. udahlah biarin mereka masuk, tinggal kita aja yang ngatur diri, kalo waktunya kerja ya nggak usah ngeladenin para sales itu.. kalo emang gak niat beli ya nggak usah liat2 produk.. kalo emang mau beli makanan ya beli aja.. nggak usah berlama-lama..

Yang penting tugas dan kerjaan diselesaikan dengan baik dan benar.. udah cukup..🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

18 thoughts on “Dilarang Masuk!”

  1. wahaha…aku sih dah ga kaget mb..pas aku ke balai kota sering liat orang2 jualan sepatu, sandal, kolor, wahaha..tapi lom pernah liat yang jualan sayur..hihi kalo jualan yang jelas barangnya sih masih mending lha kalo ketemu sales?iih males banget deh dengerin rayuan mautnya..haha..bisa2 ga berhenti2 ngomongnya kalo ditanggepin

    Like

  2. Saya juga sudah lama banget gak mampir ke sini, Mbak.

    Wah, sekarang tuh emang orang jualan sudah sampai ke mana-mana. Kompestisi untuk mengais rupiah, kali.

    >>>Nitip pesan buat semua:
    Saya ada tantangan buat para blogger Indonesia, ki. Yang siap bisa langsung ceck TKP di blog saya.

    anna :
    ya namanya orang cari duit sih. tapi yang penting halal🙂

    Like

  3. Hwaw, tukang sayur, ckckck… Enak dunk, apalagi kalo di ruangannya ada kulkas, hihihi… serasa pindah dapur😀
    Waktu di cirebon siy paling ada yg jualan telur asin, itupun orang dalem… Kalo orang luar nyaris ga ada, satpamnya galak2, hehehe…

    anna :
    wah mida ngomongi kulkas.. jadi inget…
    emang ada yang punya kulkas kok.. dan kita sering nitip belanjaan kita di kulkas itu.. hehehe

    Like

  4. mbak anna, sebenarnya yang dilarang masuk bagi orang yang tidak berkepentingan di kantor saya hanya untuk keamanan saja. Bisa-bisa hape atau laptop hilang tuh kalau dibiarkan orang2 masuk di kantor. Minimal mereka menunggu di resepsionis aja, kemudian orang2 yg ingin ditemui dipanggil dari ruangan mereka.

    anna :
    iya, sebenerny tujunnya adalah untuk keamanan. dan saya setuju banget..
    tapi di lain sisi.. para pegawai butuh mereka.. mereka butuh pembeli juga… jadi bingung juga deh🙂

    Like

  5. wah, mbak anna baru tahu ada yang kayak ginian🙂 Di kantor di bandung dulu hampir gak pernah ada penjual yang masuk, kyknya gak boleh sama keamanan kntr.

    anna :
    sebenernya emang gak boleh sih..
    tapi ya gimana ya..
    seperti yang udah saya bilang di postingan..
    penjaga gak bisa juga asal berhentiin orang..
    ditambah lagi.. kehadiran para penjual itu juga dibutuhkan ama para pegawai.. *termasuk saya :mrgreen:*

    Like

  6. hehehehehehe, asssiiiiikk.. besok kalau mau dagang ke kantornya Mbak Anna ajah aaah sekalian ngajakin kopdar
    *hlooohh??

    sayuran udah, jajanan udah, sales yang dagang macem-macem udah….
    aku njualan apaan yak tapi?😀

    anna :
    hahaha… cobalah membaca peluang.. hihih

    Like

  7. Saya membayangkan penual sayur masuk kantor…hehehe…tapi pasti sayuran udah bersih ya, mirip yang dijual di supermarket besar,

    Dan pasti diet kacau ya….hahaha…..tapi enak kalau kita tak sempat sarapan….

    anna :
    iya, sayur2an nya bersih ko bunda..
    bukan yang kotor2 gitu..

    soal makanan.. betul banget.. kalo belum sarapan sangat terbantu dengan adanya para penjual.

    Like

  8. kalau yang berjualan orang dalem gimana mbak?🙂

    anna :
    ada juga orang dalem yang jualan..
    cuman kebetulan bukan orang instansi saya..
    pas lagi jam istirahat gitu deh.. bawa barang ke sana sini🙂

    Like

  9. beneran mba tukang sayur ada yang boleh masuk jualan???? Hebat! Keren! Xixixi …. iya sih, buat ibu2 ya seneng karena ga usah repot2 ke supermarket/pasar, disamperin penjualnya … tapi asli blom pernah liat saya😀
    bagus tuh pedagangnya, dia jeli membaca pasar hehehe

    anna :
    hehe.. sayangnya ngga saya foto ya..
    tapi emang ada.. beneran.. hehe
    tapi bener yang kamu bilang.. mereka bisa membaca peluang🙂

    Like

  10. Saya bukan pegawai kantoran, tapi postingan Mbak sudah bisa bikin saya berimajinasi. Sependapat dengan paragraf terakhir2nya. Tergantung bagaimana kita mengaturnya.

    Eh Mbak, emang ada orang jual sayur mayur dari satu instansi ke instansi yg lain? Wuih, penjualnya kreatip;

    Salam hangat..

    anna :
    sebenernya bisa dibilang begitu.. para penjualny kreatif.. mereka membaca pasar.. kan banyak juga tuh ibu2 yang bekerja. setelah kerja harus nyiapin makan buat keluarga.. nah, daripada harus mampir ke pasar ato ke supermarket, tuh para penjual sayur mendatangi konsumen..🙂

    Like

  11. waaah sayur???? Aduh, untung ngga ada yang jual ayam,udang, ikan dan daging ya? apa ada? Kanbau tuh😀

    EM

    anna :
    eh ada juga lho Mbak..
    macam2 yang dijual.. daging, ikan, ayam.. semua ada..
    alhamdulillah gak bau kok..

    Like

  12. Di tempat saya …
    Secara kasat mata tidak boleh ada orang jualan masuk
    namun demikian ada beberapa yang membawa barang dagangannya … tetapi dia taruh di koperasi (macem-macem … ada menu sarapan, ada kerupuk, kue dan sebagainya)

    Sedang dagangan lainnya …
    yaaa biasalah MLM … tapi ini sembunyi-sembunyi … kalo ketauan berat hukumannya … hehehe (dan ini sudah mulai jarang …)

    salam saya

    anna :
    iya sih Om..
    sepertinya itu lebih bagus.. lewat koperasi.. nggak masuk ke ruangan..
    tapi ya gitu deh.. antara butuh dan ga butuh.. banyak yang butuh..hihih
    jadi walopun dilarang.. tetep aja byk pegawai yang nyariin🙂

    Like

  13. Kalau di kantorku juga begitu, boleh naik tp yg sudah langganan saja. Yah g jelas jg kenapa bs jd langganan, toh yg ga naik jg ada,kan kasihan klo pilih kasih.
    Aku sih krg setuju penjual masuk kantor krn sam saja dgn membahayakan kerahasiaan di kantor.

    anna :
    sebenernya sih iya Zee..
    pernah juga kok aa yg keilangan hape, diambil ama salah satu penjual yang masuk ke kantor.
    jd kalo di ruangannku.. penjual cuman boleh masuk sampe ke ruang duduk aja.. nggak boleh masuk ke meja2 kita.. bisa bahaya tuuuh.

    Like

  14. wah.. kirain dhe dilarang masuk di blog. hehehe..

    parah juga kalo yg jual sayur mayur masuk kantor..dulu seh di t4 kerja lama, banyak malah yg jualan tapi ampe halaman depan aja😀
    untungnya kantor yg skarang ga da yg jualan, jd ttp kuyus.. wekekeke

    anna :
    halo dheee..
    boleh lah kamu masukkkk🙂

    haha.. emang kamu kurus terus.. sama an akuu dong🙂

    Like

  15. kalo jualan jajanan atau barang2 lain masih pernah liat, tapi kalo jualan sayur? huahahaha gak pernah tau gua. kok bisa sih ada yang jualan sayur di kantor…😀

    anna :
    hahaha.. emang kalo yang ini luar biasa Man🙂
    gak pernah kebayang kan ada sayur mayur dijual di kantor..
    tapi it’s real🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s