KW

Selamat weekend semuanya.. inilah postingan pertama saya di tahun 2013. Kemaren2 belum sempat karena emang lagi sibuk kerjaan.. biasalah, kejar deadline laporan keuangan akhir tahun. Alhamdulillah, berjalan lancar.. walopun akhirnya tetep lewat dari batas waktu.

Pagi ini, di homepage facebook saya berderet foto barang-barang yang dijual secara online oleh beberapa temen di facebook. Ada tas maupun jam tangan. Mostly mereka adalah barang KW. Saya sendiri kurang paham istilah KW itu sebenernya diambil dari kata apa. Kwalitas mungkin?

Ada KW 1, KW 2, Premium dan sebagainya. Intinya palsu. Kalo bahasa halusnya sih, replika. Mungkin begitu. Jujur, sejauh ini saya udah 3 kali beli tas KW dan 1 kali beli jam KW. Hehe. Trus, apa bedanya dengan yang asli? Ya nggak tau juga.. yang asli terlalu mahal untuk ukuran saya yang pegawai negeri ini.

Harga barang-barang KW sebenernya juga gak murah loh. Minimal 300 ribuan juga kan.. udah gitu masih palsu pula.. hihi. Dari 3 tas KW yang pernah saya beli, 1 di antaranya sungguh mengecewakan. Tidak pernah saya pake dan akhirnya hanya berjamur di dalam lemari, sedangkan 2 yang lain cukup memuaskan. Masih saya pake. Jadi kalo liat saya pake tas Gu*ss ato L*, sudah dapat dipastikan bahwa itu palsu, sodara..πŸ˜›

Bagaimana dengan jam tangan KW yang pernah saya beli? Nah ini dia… belum juga 1 bulan udah mati. Baterainya udah saya ganti, tapi ya gitu deh… tetep gak bisa berfungsi. Kata tukang reparasinya, mesinnya emang udah gak bagus. Salah saya sendiri juga sih, beli kok KW. Bukannya KWalitas yang didapat, tapi KeceWa. Sama2 KW kan?πŸ™‚ Kapok deh beli jam tangan KW.

Sebelum saya beli jam tangan KW itu, sebenernya saya udah punya merek favorit, walopun beda kelas jauuuuh dengan Gu*ss, Rol*x, ato yang kelas atas lainnya. Jam tangan saya itu biarpun murah meriah, tapi asli, dan awet. Bahkan udah ada yang lebih dari 6 tahun, baterenya beberapa kali habis, kalepnya sudah berganti-ganti, tapi tetep berfungsi dengan baik. Iya, jam tangan itu saya beli ketika masih beberapa bulan jadi pegawai. Harganya ga nyampe 200 ribu.

My very first watch sejak jadi pegawai, biar murah tapi asli bukan KW,Β  alhamdulillah masih awet.

Dengan banyaknya barang KW, pada akhirnya merek bukan lagi jadi ukuran, tapi keaslian. Baguslah kalo udah bermerek, asli pula.. tapi kalo gak affordable, ya beli yang biasa aja.. tapi tetep asli.πŸ™‚ Namun bagaimanapun juga, ini bersifat subyektif, gak semua orang punya pendapat yang sama dengan saya.

Gimana dengan kamu, ada pengalaman dengan barang KW? Ato ada yang jual barang KW? *kabuuuur*

PS : bukan postingan berbayar looohπŸ™‚

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

7 thoughts on “KW”

  1. Pernah beli tas KW karena nggak ngerti merek… *jaman masih polos dulu*… sekarang sih udah ngerti merek-merek terkenal… ngerti doang ya, nggak mampu belinya hahahaha…

    Tapi justru karena udah ngerti merek-merek terkenal itu jadi malah nggak pernah beli merek-merek tsb.. pertama, kalau beli aslinya, pasti nggak sanggup lha wong jutaan bahkan puluhan juta jee…

    Yang kedua, nggak mungkin juga merek-merek itu dijual terlalu murah kan… artinya ya palsu.. nah mending nggak usah beli sekalian…

    Kalau beli asli eman-eman duitnya.. (lagian penampilanku kebanting lah sama tas mewah gitu hihihi…). Nah, kalau nekat beli yang KW, ketauan palsunya…hahaha… jadi sedapat mungkin beli barang yang asli dan terjangkau…

    Like

    1. betul mbak, penampilan ku juga ora wangun pake yang merek asli..
      orang liat juga gak percaya juga kali.. mesti palsunya..

      dan sebaiknya beli yang asli aja. sesuaikan dengan dompet.πŸ™‚

      Like

  2. gak pernah abis pikir ama orang2 yang suka beli barang kw. buat apa juga coba ya.. kalo emang gak mampu beli merk itu ya beli merk lain yang affordable lah…

    Like

  3. ada masanya aku tergila-gila barang KW merek Parisapa aja pengen punya walaupun aspal, alias asli tp palsu…he…he…tp kesini-kesini…aku ngga brand minded lagi, sekarang biar ngga ada mereknya tapi kualitasnya bagus dan memang aku butuh banget, jadi bukan karena lapar mata…he…he…angkuuuut. sekarang lebih pada fungsinya siiiy bukan pada sekedar gengsi dan trend.

    Like

  4. Saya sendiri masih pakai jam yang digunakan sejak zaman kuliah awal, sudah lecet di sana sini, tapi masih layak pakai. Itupun jam diwariskan juga pada saya, jadi saya tidak tega menggantinya. Tulisannya sih buatan Jepang, ndak tahu asli apa ndakπŸ˜€.

    Like

  5. Mohon maaf nih mbak Anna …
    Saya itu kalau beli barang … kalau bisa selalu menghindari yang KW …

    Namun demikian disisi yang lain … dompet saya terbatas …

    Akibatnya … saya beli barang dari merek yang tidak terkenal … tapi Asli … hahaha

    Murah tapi asli

    Kualitas ????
    Yaaaa … itu sejalan dengan harganya lah … hehehehe

    Salam saya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s