Suatu Hari, di Dapur Uji

Selamat hari Senin!!!🙂

Setiap weekend, acara yang tidak pernah saya lewatkan adalah nonton Ala Chef. Hm, seneng aja liat acara masak-masak. Bukan karena chef-nya yang seksi lho, tapi emang kemasan acaranya oke banget.

Tapi, emang sih.. sejak dari dulu.. saya seneng liat acara masak. Walopun saya nggak suka-suka amat masak. Kalopun akhirnya saya beraksi di dapur, untuk kalangan sendiri aja. Alias nggak pede kalo masakin buat orang lain.🙂

Selain di TV, saya juga suka baca resep di majalah / tabloid. Dan biasanya di keterangan resep itu, ada tulisan ‘telah dicoba di dapur uji’. Artinya, sebelum resep itu tayang / di-muat, selalu udah dicobain dulu. Namanya juga percobaan yah.. bisa langsung berhasil, tapi juga bisa gagal.

Nah, itulah yang terjadi di dapur saya hari Minggu kemaren. Dapur saya berubah menjadi Dapur Uji. Bedanya kalo di majalah ato TV, resep gagal nggak bakalan dimuat. Tapi karena ini blog sendiri, ah.. suka-suka saya dong yah. Biarpun gagal, tetep diposting.. hehehe:mrgreen:

Pengennya sih mau bikin Puding Roti Kukus. Bahannya cuma dari roti tawar yang dihancurkan, trus dicampur dengan susu, gula, dan telur. Kemudian dikukus, jadi deh..

Tapi, mungkin kurang telur dan gula.. hasilnya gak seperti harapan saya.

GAGAL

Bentuknya kurang bagus, hm, agak kebanyakan susu cair😳 Untungnya, suami juga penuh pengertian, tetep diabisin juga tuh..😀 Yah.. obat penghapus rasa kecewa lah..

Kapan-kapan saya coba lagi, semoga hasilnya sesuai dengan harapan.😉

ah ini dia, hasil yang kurang memuaskan..😦

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

45 thoughts on “Suatu Hari, di Dapur Uji”

  1. untuk bunda, gimana bentuknya gak masalah,
    dan lagi pasti enak rasa kuenya tuh Mbak Anna.🙂
    Pasti dah habis ya oleh sumi tersayang🙂
    bunda juga pernah gagal total, nyoba resep ayam betutu, abis dikukus, begitu dipanggang ya item, jadi gosong………..😦
    salam

    Like

  2. Lagi2 saya datang belakangan, komentarnya ngrapel lagi…
    Maaf ya mBak…
    Kalau makanan, bentuk tuch nomor dua.
    Yg nomor satu pastinya rasa.
    Mau bentuknya kayak apa kek, lha ra wurung dikunyah kan mbak?

    Like

  3. baru pertama nyoba aja udah bagus hasilnya,
    yuk nunggu hasil yang kedua,
    ntar minta resepnya ya,
    bahannya cuma itu aja? mantap tuh kue irit, apalagi sekarang harga2 naik semua

    Like

  4. klo pikir saya yang penting rasanya enak mbak.. yang dinikmatain kan rasannya bukan tampilannya🙂 kan juga gak buat ditayangi hehehe ^^v
    kadang ada kue dari tampilan membuat ngiler banget tp pas dirasa sama sekali timbang dengan tampilan 🙂

    Like

  5. jangan pernah merasa gagal mba, saya yakin kalau mba anna coba lagi hasilnya pasti akan lebih baik.
    ngomong2 uji coba pertama udah dihabisin mas nugie ya? kalo gitu saya nunggu hasil uji coba berikutnya aja deh😀

    saya setuju dengan om NH, makan masakan istri pasti lebih enak ketimbang makan di luar. apalagi sy memang bukan tipe suami yg suka makan di luar, hehe…

    salam buat mas nugie

    Like

  6. wuih..wuih. tampilannya cantik kok mbak, yah walaupun agak kurang sempurna,, tapi sepertinya cukup bikin ngiler juga tuh,, hehhee.. boleh lah kirim2 kemari resepnya.. (biar kucoba di dapur ujiku…)🙂

    Like

  7. Whoaaa…Mbak Anna, Oyen juga doyan kok, apalagi kalo gratisss…huehehehhehe, mana kirimin dwong ke kampong jengkol😛

    Like

  8. saya mencoba masak sendiri hanya saat mahasiswa saja, untuk sekarang sudah tak sanggup lagi, karena sekaranglebih banyak diluar rumah

    Like

  9. You know what ? …
    Kebahagiaan sejati dari sang suami adalah manakala makan masakan sang Istri …

    dan …
    Kebahagiaan sejati sorang istri adalah manakala masakannya dimakan oleh sang suami …

    Perkara rasa … ?? itu nomer ke seribu sembilan ratus tiga puluh tujuh …

    sederhana bukan ?

    Salam saya

    Like

  10. kemaren istri baru saya(karena saya nikahnya juga barusan, he3x..) juga mencoba memasak buat saya..cuma menu oseng2 aja sih, tapi lumayan juga kok rasanya, meski blom bisa dibilang lezat..pas ditanya enak pa nggak sih saya jawab,”juosss..”, ndak dadi kapok masak lagi..hehehe..salam kenal..

    Like

    1. hahah..
      ya iyalah, barusan nikah ya istri suami masih baru semua🙂

      iya mas,
      jangan dicela, kalo pun kurang enak yaa… bilangnya dengan cara yang enak. biar nggak kapok lagi🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s