Bapakku Nyentrik

Bapak bisa dibilang sosok yang nyentrik. Dari cara berpikir, cara mengungkapkan pendapat, sampe penampilannya. Kenyentrikannya itulah yang membuat Bapak susah ditebak.. bahkan oleh Ibu saya sendiri, dan juga anak-anaknya. Kami bener-bener kadang suka nggak ngerti dengan Bapak. Hehe… tapi itulah Bapak. Komunikasi dengan Ibu buat saya jauh lebih mudah.. karena emang saya deket sama Ibu, terasa lebih bebas dalam mengungkapkan pendapat ato pun unek2. Bisa diajak curhat lah..

Tapi bukan berarti Bapak nggak deket sama anak-anak. Justru ketika saya kecil dulu, saya merasakan suatu kedekatan dengan Bapak.

Yang paling saya ingat adalah Bapak sering sekali mengajak saya ke Toko Gardena, tidak untuk beli macem-macem, hanya untuk beli es krim yang ada di lantai paling bawah dekat eskalator. Jadi, kami berdua ato kadang bertiga dengan kakak saya.. pergi ke Gardena semata-mata cuman beli es krim. Ya, dengan vespa Piaggio silver punya Bapak.

Bapak juga yang sering antar saya sekolah.. jemput juga iya, tapi kadang saya pulang naik angkutan kota. Dalam perjalanan ke sekolah ato pulang ke rumah, saya sering bertanya bahasa Inggris dari benda-benda yang saya temui. Kala itu, Bapak-lah kamus berjalan saya.

Saat ini, ketika saya dewasa, menikah.. dan tinggal terpisah dengan orangtua, kenyentrikan Bapak gak berkurang.

Ternyata, dalam hati kecil saya masih sering ‘protes’ dengan nyentrik-nya Bapak. Pengen Bapak agak berubah sedikit.. misal dari penampilannya. Maka suatu kali saya putuskan untuk ‘make over’ Bapak.. biar lebih keren.

Suatu hari saya berikan 1 stel baju olahraga dan 1 stel baju casual, yaitu celana kain dan kemeja. Saya yakin Bapak tentu seneng.. Bapak bilang terimakasih, dan langsung dicoba. Ada perasaan seneng luar biasa yang menelusup dalam hati saya. Walopun pemberian saya ini tentu gak seberapa dengan segala jasa Bapak sebagai orangtua untuk saya.

Namun, itulah Bapak yang susah ditebak. Suatu hari ketika Bapak datang ke rumah.. Bapak membawa kembali 1 stel baju casual yang saya berikan tempo hari. Saya sempat kecewa, lho.. kok Bapak gitu sih, dikasih anaknya kok malah dikembalikan? Masa yang diterima cuman baju olahraganya aja? Walopun gak saya ungkapkan secara lisan, ekspresi wajah saya gak bisa menutupi kekecewaan itu.

Ketika hendak pulang, Bapak ngomong ke saya, tetep dengan gaya nyentriknya,

“Bapak itu udah tua, ternyata di mana-mana udah keriput lho.. ternyata Bapak udah jelek ya? Hehe..”

Saya cuman ketawa aja, tanpa bisa menebak ke arah mana pembicaraan Bapak.

“Kamu ndak usah mikir soal penampilan Bapak, buat Bapak asal sehat, bisa ketemu anak-cucu, ibadah lancar.. Bapak udah bahagia.”

Seketika itu juga, saya tersadar.. saya langsung merasa malu sekali. Bahwa tujuan ‘make over‘ tidak saya lakukan secara tulus untuk kebahagiaan Bapak, tapi justru untuk kepuasan ego saya sendiri. Saya pikir, kalo Bapak ‘keren’ sesuai dengan keinginan saya.. Bapak juga ikut bahagia.

Mungkin bagi Bapak, Bapak gak mau merepotkan anak-anaknya.. memberi keleluasaan anak-anaknya untuk berjuang. Padahal, bagi saya, apa yang saya lakukan buat Bapak dan Ibu nggak ada apa2nya dibanding dengan kasih sayang mereka terhadap kami anak-anaknya.

Ya Tuhanku. Ampunilah aku, ibu bapakku dan kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.

***

PS. Salah satu hal yang saya kagumi dari Bapak adalah semangatnya dalam olahraga.. di usianya yang hampir 65, perutnya masih rata.. anak2 dan menantu2nya kalah semua..๐Ÿ™‚

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

34 thoughts on “Bapakku Nyentrik”

  1. Ternyata apa yang bisa membuat bahagia, dilihat dari mata kita dan dilihat dari mata orangtua kita, belum tentu satu hal yang sama. I sometimes think I never know what will make them happy…๐Ÿ™‚ Semoga bapak selalu sehat..

    Like

  2. ah, bapak yang sangat sederhana…
    dan bener saja, kesehatan buat orang tua kita adalah yang terpenting, karena dengan sehatlah, mereka dapat melihat dengan jelas senyum bahagia anak cucunya, dan itu membuat mereka bahagia dan nyaman..

    semoga bapak selalu sehat ya An..๐Ÿ™‚

    bener sekali Iyha..
    mereka udah nggak minta macem2 lah dalam hidup ini.. bisa liat anak cucu bahagia, pasti bikin mereka bahagia juga
    tujuan hidupnya udah beda dengan kita..๐Ÿ™‚

    Like

  3. tulisan mbak anna ini mengingatkan saya pada bapak saya. bapak saya juga naik vespa ke mana-mana sampai sekarang.๐Ÿ™‚
    keinginan orang tua memang kadang berbeda dengan kita. kadang tak bisa ditebak, ya.

    bener juga…
    keinginan mereka udah beda dengan kita..
    ya karena tujuan, prioritasnya udah beda kali ya?

    Like

  4. Masih bingung nih, Bapak yang nyentrik itu gimana ya mbak? Kok malah gak di sukai..๐Ÿ˜†
    Bagi aku, bapak tetap lah bapak, walau bagaimana pun dirinya..๐Ÿ˜€


    bacanya sampe selesai gak nih..
    komennya gak nyambung..๐Ÿ™‚

    Like

  5. Maksud baik memang adakalanya gagal mencapai tujuannya, ya? Apa yang kita pikir baik bagi orang lain, belum tentu dirasa baik oleh orang tersebut. Mungkin lebih pas kalau kita tanyakan kepada orang yang ingin kita belikan sesuatu, apa yang dia sukai, bagaimana kalau ini, atau itu?

    Tapi saya percaya, Bapak pasti sangat bahagia dan berterimakasih atas perhatian Jeng Ana, dan baju itu dikembalikan mungkin maksudnya agar bisa dipakai orang lain, daripada disimpan saja di lemari Bapak karena beliau merasa tidak cocok memekainya๐Ÿ™‚

    abis kalo ditanyai.. pasti malah nggak mau๐Ÿ™‚
    maksudnya surprise gituuu..

    yah, semoga aja Bapak emang bahagia ya Bunda.. paling tidak itu sebagai bentuk perhatian saya untuk beliau
    walopun nggak seberapa๐Ÿ™‚

    Like

  6. tau ga mbak?
    Saya baca tulisan ini langsung mewek.๐Ÿ˜ฅ
    bapak saya itu orangnya penuh kasih sayang, beliau susah marah, kalo saya nglakuin hal yang ga berkenan bagi bapak,bapak saya cuman mengingatkan dan ga ada bentak-bentakan.
    Saya jadi rindu bapak saya.๐Ÿ˜ฆ

    hehe… nggak ngira ternyata tulisan saya bisa bikin mewek orang.. hehe
    tulisan ini cuman spontan kok..
    yaa.. sebagai ungkapan hormat dan sayang kepada bapak..๐Ÿ™‚

    Like

  7. Vespa Piaggio Silver!!!???
    Sama seperti vespa punya ayahanda Denuzz!!!…
    Sayang sekarang udah dimuseumkan…

    Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit… Cuit…

    iya lah.. vespa nya juga udah pensiun dari jaman baheula deh..๐Ÿ™‚

    Like

  8. Benar juga Mba, dengan umur beliau yang sudah 65, mempunyai perut yang masih rata, adalah suatu yang sangat istimewa.
    Yang mudah kalah….
    Rahasianya apa Pak …..

    rahasaianya ya olahraga mas..๐Ÿ˜›

    Like

  9. Jadi sedih. Maklum, aku termasuk sering melawan sama papiku, padahal beliau sayang sekali pada anak2nya.
    Ah, kadang kalo sudah jauh begini baru deh terasa rindunya sama ortu.

    ๐Ÿ™‚
    jangan sedih dong Zee..
    aku kadang juga ‘ngeyel’.. tapi bukan ngeyel bertengkar.. tapi mengungkapkan pendapat.
    tinggal gimana cara penyampaiannya aja sih

    Like

  10. tidak untuk beli macem-macem, hanya untuk beli es krim yang ada di lantai paling bawah dekat eskalator …

    Ini sangat menyentuh Mbak …

    Tentu ini memberikan kesan sangat mendalam bagi Mbak Anna …
    Ada “bonding” atau “intimacy” yang kuat disana … walaupun hanya sekedar beli es krim saja …

    Salam Saya Mbak Anna

    iya Om..dalem banged.
    sampe sekarang tiap lewat toko itu pasti jadi inget masa2 beli eskrim di lantai 1..
    gak tau deh, es krim nya masih ada nggak.. hehe

    Like

  11. .. buat Bapak asal sehat, bisa ketemu anak-cucu, ibadah lancar.. Bapak udah bahagia.โ€
    Duh jadi inget bappakku yang dah pergi,persis sama kaya gitu,ga mau banget kalo aku kasih sesuatu,katanya merepotkan,malah sebaliknya bapa yang suka ngasih ke aku hiks..

    Salam ya Mba buat Bapa yang Nyentrik,moga sehat selalu..

    amin, semoga Bapak sehat selalu..
    iya tuh, kadang kalo ngasih sesuatu ke beliau seringnya gak mau..
    mungkin karena gak mau ngerepotin anak2nya

    Like

  12. salut buat papanya! semoga2 selalu sehat dan bahagia yaaa…

    penampilan emang gak penting lah.. yang penting ya itu.. sehat dan bahagia… ya gak…๐Ÿ™‚

    iya Man๐Ÿ™‚
    bener banget, sehat dan bahagia itu yang paling penting๐Ÿ™‚

    Like

  13. berbuat kebaikan pada orang tua kita, dan membahagiakan mereka, tentunya menjadi keinginan semua anak ya Mbak.

    ternyata masih ada saja benturan antara arti bahagianya mereka dgn perkiraan kita.
    kebahagiaan mereka dihari tua, sangat sederhana, hanya ingin beribadah dan sehat, agar bisa mendoakan anak cucunya.
    salam hormat utk kedua orang tuamu, Mbak Anna.
    salam

    makasih Bunda..
    bener sekali kata bunda.. keinginan mereka sangat sederhana.. sehat, beribadah lancar, dan bisa ketemu anak cucu..
    liat keturunannya bahagia, pasti juga bikin mereka bahagia๐Ÿ™‚

    Like

  14. Anna, wajar jika kita ingin orangtua merubah penampilan menjadi lebih baik menurut pemahaman kita. Namun kita lupa, beliau sudah merasa nyaman dengan keadaan nya sekarang.

    Jika kita berubah penampilan, itu karena merupakan persyaratan karena bekerja di kantor yang mengharuskan kita berpenampilan tertentu. Tapi yang jelas beliau pasti bangga dengan puta putrinya.

    iya Bunda..
    saya lupa..
    saya pikir baik menurut saya pasti baik juga buat Bapak.. padahal belum tentu. tujuan hidup dan prioritas mereka kan udah beda dengan saya..๐Ÿ™‚

    Like

  15. ayo…berlomba-lombalah untuk menyenangkan hati mereka selagi mereka bisa kita hibur dengan cara apapun…. berbakti untuk mereka seakan2 tidak akan ada habisnya…salam buat orang tuanya mbak anna

    makasih mas Necky
    sebnernya ini sebagai salah satu upaya menyenangkan hati orang tua..
    tapi mungkin bener juga, sebentuk perhatian kecil pun pasti tetep bikin mereka bahagia kan๐Ÿ™‚

    Like

  16. senang ya mbak bisa menyenangkan bapak,

    aku juga senangnya tak terkira waktu alm papa langsung pakai dasi yang kubeliin, padahal dasi itu mur mer, masih dari uang jajan sih belinya..

    iya mbak, nggak dilihat dari harganya kok..
    tapi perhatiannya itu lhooo

    Like

  17. Ada saja suka duka kita bersama orang tua. Perjuangan orang tua kita untuk menghidupi dan menjadikan anak2nya hingga menjadiseperti sekarang ini juga bukan hal yang mudah. Sudah sepantasnya kita sebagai anak berbakti kepada mereka.

    Like

  18. heheheh susah emang kalau mau belikan untuk ayah ya? Dibeliin yang mahal, ngga suka, mintanya yg murah๐Ÿ˜€
    Tapi yg penting kan perhatiannya.

    Hebat deh 65 th perut rata. Kalau aku bangga sama bapakku jantungnya udah pernah di bypass 25 th lalu, tapi tetap jaga kesehatan dan makan. (Meskipun perutnya tidak rata hihihi)

    Memang Father is the best man in our life ya…

    EM

    iya Mbak… perutnya masih rata.. hehe..

    wah, ayah Mbak Imel juga hebat tuh… konsisten dalam jaga pola makan juga gak gampang lho mbak..
    saya ini aja susah banget tuh jaga pola makan.. masih sering melenceng.. hehe..
    ya.. dan emang ayah, bagaimana pun juga adalah salah satu orang terpenting dalam hidup kita

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s