"Ma, adek ketangkep polisi.."

03.56

Hape saya berdering dan segera saya jawab telpon itu.

“Assalamualaikum” sapa saya yang rada-rada setengah sadar.

(suara cowok menanggis sesenggukan)

“Halo… “ saya sapa lagi…

(sambil terus menangis) “Ma, adek ketangkep polisi…”

Langsung deh.. telpon saya tutup tanpa pikir panjang.

***

Temen-temen pasti udah yakin kalo itu salah satu modus penipuan terbaru. Saya pun juga yakin 100%! Ya jelas aja.. anak aja belum punya, tau-tau itu anak ketangkep polisi… ada-ada aja ya? Modus seperti ini emang mulai sering digunakan… beberapa hari sebelum saya dapet telpon itu, temen kantor saya juga dapet telpon serupa di pagi hari… rupanya emang si penelpon nyari waktu di mana calon korban mungkin belum 100% ONπŸ™‚

Bicara soal penipuan lewat telpon sebenernya udah banyak modusnya. Sempat juga saya ceritakan di postingan yang ini. *pake nyatut nama blogger segala* Atau yang paling sering adalah minta pulsa via sms, ato sms berhadiah. Tapi penipuan model begitu mah.. so last year:mrgreen:

Tapi yang namanya kejahatan emang selalu adaaaa aja… belum lama ini di komplek perumahan saya juga ada pembobolan alias masuk rumah di siang hari. Saat kebanyakan penghuni komplek yang bekerja dan anak-anaknya sekolah. Kalo pun ada yang di rumah cuman ART aja.

Menurut informasi, pembobolan terjadi sekitar jam 13.00. Menurut saksi ada 3 orang tidak dikenal di depan rumah tetangga saya itu.. dan emang mereka berhasil masuk lewat pintu samping, karena jendela udah pake teralis semua.

Sebenernya udah ada tetangga yang curiga dengan nanya, siapa mereka.. dan mereka jawab, “nunggu teman”. Sayangnya pertanyaan hanya berhenti sampe di situ. Alhasil pencuri berhasil ngambil laptop, duit, dan perhiasan emas.

Ada kejadian lain pula, pernah ada dua orang mencurigakan datang ke rumah saya. Tentu saja saat rumah sepi, saat saya dan suami lagi kerja. Kebetulan ART rumah sebelah lagi di depan rumah. Untungnya si mbak berani nanya… eh tuh orang tiba-tiba sok kenal dengan saya dan suami.. dengan sok taunya, alias tebak-tebak buah manggis, dia bilang..

“yang punya rumah ini punya anak masih kecil, kan?”

si ART rumah sebelah langsung jawab, “lho, mbak sama mas yang punya rumah belum punya anak kok..”

tuh orang langsung salah tingkah.. secara kebetulan anak tetangga saya muncul di depan pintu rumahnya.. orang itu dengan sok taunya lagi langsung bilang..

“nah itu anaknya…”

“bukan…” si mbak langsung jawab begitu langsung curiga, plus ngendon aja di depan rumah…

Sadar kalo tingkah lakunya mulai mencurigakan, kedua orang itu langsung pergi.

Dari kejadian ini.. nampaknya ada beberapa hal yang perlu dicatat untuk para penghuni komplek… di mana seringkali di siang hari kondisinya bener2 sepi ditinggal kerja maupun sekolah.

1. Jangan pasang nama di depan rumah.

Sebaiknya tidak perlu pasang tulisan nama kita di depan rumah. Cukup nomer-nya saja. Takutnya orang jadi sok kenal aja dengan kita.

2. Bertanyalah ketika ada orang mencurigakan.

Sering terjadi, tetangga udah liat orang mencurigakan di sekitar rumah. Dan ketika ditanya.. sering menjawab “nunggu teman” ato “mau silaturahmi”. Sebaiknya pertanyaan kita lanjutkan dengan, “mau ketemu dengan siapa?”

Pancing orang itu untuk menyebut suatu nama… kalo dia nggak tau, pasti keliatan kelimpungan. Kalo alasannya mau ngirim barang… ya pasti dia tau nama pemilik rumah itu dong…

Dan kita sebagai tetangga, juga jangan sekali-kali menyebut nama kita atau penghuni komplek yang lain. Karena dengan mengantongi satu nama… itu bisa memudahkan mereka untuk sok kenal dengan penghuni komplek.

3. Kepedulian terhadap lingkungan harus selalu ditingkatkan.

Kepedulian nggak harus semata-mata soal keamanan, tapi juga keramahan kita terhadap tetangga. Saya bersyukur banget dengan adanya si-mbak alias ART rumah sebelah. Untung aja dia peduli dengan rumah saya… untung juga saya selalu bertegur sapa dan ngobrol sama si-mbak.

Karena bagaimana pun juga, keamanan itu bukan hanya tugas dari para penjaga keamanan ato satpam… itu juga tugas penghuni komplek itu sendiri. Dengan saling peduli, saling menjaga… pasti bisa mencegah kejadian serupa terjadi lagi.

4. Simpan barang berharga di tempat yang aman.

Sebaiknya tidak menyimpan barang-barang berharga di tempat yang mudah terlihat. Barang berharga tidak selalu berupa uang ato perhiasan lho, bisa aja surat2 penting seperti ijazah, sertifikat tanah, BPKB atau yang lainnya.

Misalnya punya brankas atau lebih aman lagi sewa Safe Deposit Box (SDB) di bank. Lagian bayar sewa SDB juga nggak mahal kok… lebih aman, lebih tenang…πŸ™‚

**

Semoga aja, kejadian itu yang terakhir di komplek saya dan semoga juga, kehilangan yang menimpa tetangga saya itu.. akan diganti yang lebih baik… amin…πŸ™‚

Nah, kalo di lingkungan kalian gimana sobat blogger? apakah ada kejadian serupa? ato pernah dapet telpon/sms yang niatnya menipu? sharing dong yah…πŸ™‚

PS. Mumpung masih Syawal.. sekalian saya ucapkan Taqabalallahu Minna Wa Minkum… semoga ibadah Ramadhan kita diterima oleh Allah SWT. Mohon maaf lahir dan batin, karena pasti ada tulisan maupun komen saya yang tidak berkenan di hati sobat blogger semua…

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

21 thoughts on “"Ma, adek ketangkep polisi.."”

  1. Wah, emang modus penipuan sekarang ini semakin gila2an… Tapi terima kasih mbak anna sudah membagikan tips2 di atas. Mudah2an membantu bagi sahabat2 kita yang tinggal di kompleks, agar lebih waspada…πŸ™‚

    Like

  2. Orang jahat pun semakin kreatif sesuai jamannya, bahkan nekat pula di siang hari. Aku jadi cemas pula mikirin anak di rumah. Semoga kita semua selalu dilindungi oleh Yang Di Atas….

    Like

  3. semoga kita semua terhindar dari perilaku orang2 yang berniat jahat pada kita..sembari meningkatkan kewaspadaan diri dan juga anggota keluarga…

    Seneng udh bisa mampir kesini, salam hangat dari Iraq.. ya Iraq yang masih meledak-ledak ituπŸ˜€

    Like

  4. ajiee.. mbak anna (ujug2) punya anak loh #sebarisu #dijitak

    kostku jg pernah tuh mbak kemalingan kayak gitu gara2 yg maling bisa pas nyebutin salah satu nama anak kost, padahal kost lagi rame. lumayan lah yg ilang 2pasang cincin emas plus 2 dompet.

    btw, minal aidin juga ya mbak.. *cengir2*

    Like

  5. Kebetulan rumah saya bukan kompleks, jadi antara tetangga masih sering bertegur sapa. Kalau ada kejahatan di sekitar lingkungan mereka memilih waktu saat orang2 sholat maghrib. Beberapa kali kejadiannya mirip banget tuh. Ga ada salahnya kita sering bertegur sapa dengan tetangga ya mbak

    Like

  6. Istri saya pernah ditelp dengan modus berbeda, seolah mengaku anak saya sambil mengaduh kesakitan, suaranya nggak jelas. Kebetulan saya ada di rumah. Seolah anak saya kecelakaan. Ketipu sih nggak cuma dibuat bingung sampai telp ke sekolah dan temannya.
    Tapi pada saat yang bersamaan ternyata ada yang ketipu 20 juta.

    Modus2 kejahatan menggunakan pendekatan statistik dalam melakukan gambling

    Minggu kemarin bu widya habis dibobol rumahnya lho… katanya laptop dan beberapa barang diambil. Kejadiannya siang hari.

    Like

  7. InsyaAllah sampe saat ne slama dhe kos di lingkungan kos Dhe blum ada kejadian spt itu, trakhir kelas 6 SD tahun 1997 di rumah sendiri sepeda dhe hilang dicuri orang. hehehe

    smoga kjadian itu menjadi pembelajaran bwt kita dan smakin dijauhkan Allah SWT dari kita. amin

    trims bwt tipsnya mba anna.

    mohon maaf lahir dan bathin jg yah^^

    Like

  8. iya serem ya semakin banyak aja penipuan.

    waktu itu tetangga sebelah rumah ortu saya juga pernah dimasukin maling di siang2 hari bolong. padahal orang rumahnya banyak. tapi kayaknya dihipnotis atau apa kok sampe pada gak ngeh. laptopnya ilang deh… emang harus lebih waspada.

    btw, mohon maaf lahir batin ya!

    Like

  9. Mbak Anna …
    Mohon maaf lahir batin …

    Mengenai penipuan dan juga upaya pencurian yang mengaku-ngaku disuruh tuan ambil ini itu … memang marak terjadi
    diperlukan kewaspadaan …
    Ada tingkah yang mondar mandir ngendon gak keruan …
    langsung tanya …
    Meskipun toh akhirnya orang tersebut memang benar menunggu seseorang … tetapi yang namanya kewaspadaan perlu ditingkatkan …

    Bagaimana kalau menunggu temannya di Pos Satpam aja …

    hahaha

    Salam saya Mbak

    Like

  10. minal aidin wal faizin mbak anna,

    ada kejadian telponan gitu, saudaraku kena, karena panik anak dibilang masuk ugd dia langsung transfer lewat atm, pulang dari atm anak udah di rumah dan sehat2 aja

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s