Jumat Pekat

Selamat hari Senin🙂

Udah hampir sebulan aja nih, saya nggak buka blog.. semakin berdebu deh ditambah abu vulkanik Gunung Kelud. Anyway, di postingan ini saya emang mau bagi-bagi foto tentang suasana Jogja yang jadi abu-abu banget karena erupsi Gunung Kelud di Kediri, Jawa Timur, Kamis tengah malam, 13 Februari 2014  lalu. Banyak yang bilang suaranya sampe Jogja. Masa sih? Masya Allah.. ngeri.

Sengaja saya bikin postingan ini, sebagai catatan, terutama buat saya pribadi.

Jumat, 14 Februari 2014

Saya baru sadar kalo ada hujan abu vulkanik, sesaat setelah Subuh. Suami yang pulang subuhan di masjid, rambutnya jadi lengket-lengket kena abu. Trus suasana jadi gelaaaap banget. Ketika udah jam 6 pagi aja kayak masih jam 4.

Jumat, 14 Februari 2014. Suasana perumahan tempat tinggal saya diselimuti warna abu-abu yang cukup tebal.
Jumat, 14 Februari 2014, pukul 06.45. Suasana perumahan tempat tinggal saya diselimuti warna abu-abu yang cukup tebal.

Sebelum kejadian ini, Jogja pernah juga kena hujan abu ketika erupsi Gunung Merapi, November 2010 lalu. Saya kira sih kurang lebih bakal sama ya.. makanya saya tetep biasa aja. Tetep mandi dan siap-siap pergi ke kantor. Eh ga taunya, hujan abunya masih turun dengan deras.

Sekitar pukul 6.30 pagi ada berita bahwa perkantoran dan sekolah diliburkan. Sayangnya sampe jam 8.30 pagi, gak ada kabar kantor saya libur.. hiks.. Tetep berangkat deh walo udah siang banget. Saya ngantor dianterin suami, selama perjalanan semua kendaraan nyalain lampu karena jarak pandang yang sangat terbatas.

Jumat, 14 Februari 2014. Jalanan di Jogja sangat berdebu. Jarak pandang terbatas.
Jumat, 14 Februari 2014. Jalanan di Jogja sangat berdebu. Jarak pandang terbatas.

Ternyata kantor juga sepi, tapi temen-temen seruangan saya lengkap loh.. tetep ngantor walopun dateng siang. Ga banyak yang bisa dikerjakan, karena kondisi yang sangat berdebu. Tapi kalo nggak ngantor juga ada tanggungan yang harus kelar hari itu. Saya sempatin juga jalan-jalan.. liat-liat aja. Ternyata emang lebih tebel dibanding saat erupsi Merapi, 2010 lalu.

Jumat, 14 Februari 2014. Suasana di Balaikota Yogyakarta.
Jumat, 14 Februari 2014, pukul 13.00. Suasana di Balaikota Yogyakarta.
Taman Air Mancur Balaikota Yogyakarta yang biasanya hijau berubah menjadi abu yang kelam.
Taman Air Mancur Balaikota Yogyakarta yang biasanya hijau berubah menjadi abu yang kelam.

Sabtu, 15 Februari 2014

Saya nggak pergi ke mana-mana, cuman di rumah. Berusaha bersihin rumah sebisanya. Sebentar disapu juga berdebu lagi. Sambil berharap segera turun hujan, akhirnya cuman diem di rumah aja. Hibernasi.

Ahad, 16 Februari 2014

Hari kerja bakti! Pagi itu, satu persatu warga keluar rumah bawa sapu, ember, pengki, serokan, buat bersihin depan rumah masing-masing. Kalo cuman nunggu hujan aja tanpa bertindak, kayaknya nggak banget deh.. Anak-anak juga pada ikutan bantuin. Bantuin liat maksudnya.. hihi. Tapi saya seneng juga loh dengan adanya kerja bakti ini, jadi keringetan, olah raga. Karena gara-gara debu saya jadi gak bisa gowes kan?

Kerja bakti berlangsung sampe jam 10-an pagi. Ya Allah, ini baru bersihin depan rumah sendiri ya.. udah berasa capek banget. Pinggangnya itu loh.

Malemnya, alhamdulillah.. Allah turunkan hujan yang deras sekali. Seperti menuntaskan bersih-bersihnya kami.

Ahad, 16 Februari 2014. Hari itu bisa dibilang sebagai hari kerjabakti se-Jogja. Semua warga bersama-sama membersihkan lingkungan sekitar.
Ahad, 16 Februari 2014. Hari itu bisa dibilang sebagai hari kerjabakti se-Jogja. Semua warga bersama-sama membersihkan lingkungan sekitar.

Senin, 17 Februari 2014

Mulai hari ini, aktivitas warga udah mulai kembali seperti semula. Walopun jadwal hari ini diisi dengan kerjabakti. Kalo untuk anak sekolah masih libur sampe Selasa, 18 Februari.

Daaan… liat foto di bawah. Perbandingan setelah hujan abu dan setelah dibersihkan dengan kerjabakti serta hujan deras. Alhamdulillah debu udah berkurang banyak. Walopun begitu, disarankan tetep pake masker selama beberapa hari ke depan. Mengingat masih banyak debu di jalan-jalan.

Atas : Jumat, 14 Februari 2014. Pagi yang kelabu, ketika hujan abu vulkanik masih deras di Jogja. Bawah :  Senin, 17 Februari 2014. Setelah dibersihkan lewat kerjabakti dan diguyur hujan semalaman.
Atas : Jumat, 14 Februari 2014. Pagi yang kelabu, ketika hujan abu vulkanik masih deras di Jogja. Bawah : Senin, 17 Februari 2014. Setelah dibersihkan lewat kerjabakti dan diguyur hujan semalaman.

Gak lupa juga, saya berdoa untuk sodara-sodara kita yang di sekitar Gunung Kelud, untuk diberi kesehatan, kesabaran dalam menghadapi bencana ini. Semoga keadaan segera membaik dan bisa beraktivitas seperti semula. Buat yang kena hujan abu, jangan lupa pake terus maskernya.. nanti kalo debunya udah ilang, baru ganti pake masker bengkoang. Biar kulit kita nggak kusam.🙂

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

5 thoughts on “Jumat Pekat”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s