New Comer

Pernahkah jadi new comer? Entah di lingkungan tempat tinggal, tempat kerja, atau bahkan jadi newbie di blogsphere? Pastinya pernah dong ya..

Apa kuncinya jadi pendatang baru yang baik? Agar sukses nge-blend dengan lingkungan yang sudah ada..

Hm, sepertinya setiap orang punya trik yang beda-beda. Menyesuaikan dengan karakter si individu. Mungkin kalo yang tipe rame, pasti dengan berusaha ikut aktif ngobrol dengan teman2 yang lain.

Sedangkan tipe pendiam, yaa.. cuma sedikit ikutan ngobrol. Istilah jawa-nya, kayak kendang, kalo gak di-tabuh gak bunyi.

Nah, kalo menurut saya, tipe rame ato diem, gak jadi soal. Tapi yang terpenting adalah kemampuan si new comer untuk beradaptasi.

Kalo di lingkungan tempat tinggal, yaa.. paling nggak saling sapa, saling kenal.. toh orang sekarang udah saling ngerti juga dengan kesibukan ya. Kalo di dunia kerja, harus membiasakan diri dengan pola kerja yang sudah berjalan.

Dulu, ketika saya masih baru di kantor, saya cenderung diem.. bukan apa-apa sih.. kan belum ngerti karakter temen yang lain, dan pola kerja yang ada. Istilahnya ngikutin orang lama dulu aja lah.. nah, kalo saya punya ide baru misalnya, tidak serta merta langsung saya usulkan.. tapi dengan gaya bertanya. Tapi bertanya yang sebenernya saya udah tau jawabannya🙂

Dan alhamdulillah, proses adaptasi saya lancar.. hubungan pertemanan maupun kerja dengan rekan sekantor bisa harmonis banget. Bahkan udah kayak keluarga sendiri.

Tapi rupanya.. proses adaptasi itu emang gak selalu mudah untuk setiap orang. Adalah seorang teman yang jadi new comer di lingkungan kerja saya. Dia nggak bisa ‘masuk’ dan bahkan udah bermasalah dengan rekan 1 timnya.

Saya sendiri juga belum terlalu ngerti karakter teman saya ini..  dan suatu ketika dia baru ngebahas permasalahan ini, saya cuma bilang, “mendingan ngalah aja dulu.. adaptasi, memahami karakter partner kerja.. ”

Emang sih, kadang jadi orang baru harus ‘ngalah’ dulu.. bukan berarti ngalah itu kalah ya.. tapi memahami medan dulu lah… ntar kalo udah paham ama ‘peta’ baru deh.. beraksi..

Dan satu lagi, selain adaptasi, jadi diri sendiri juga penting tuh.. agar bisa sukses di lingkungan baru.

Gimana dengan pengalaman blogger yang lain?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

23 thoughts on “New Comer”

  1. saya selalu memegang prinsip, dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung”
    insya Allah kalau kita berusaha untuk ramah dan menyesuaikan diri dengan lingkungan, orang akan senang menerima kedatangan kita.😀

    Like

  2. Ada yang bilang, kesan pertama ini sangat penting

    Jadi, saat pertama kali ke kantor baru, sangat penting diperhatikan, bagaimana hubungan kita dengan teman baru, lebih banyak mendengar daripada komentar…menyerap dulu
    .-= edratna´s last blog ..Ayah ibuku seorang Guru =-.

    Like

  3. lia juga beberapa kali jadi newcomer…
    semakin sering jadi newcomer semakin mudah kita mengetahui cara beradaptasi🙂
    benar mbak… kita harus menunjukkan sikap ramah dulu… dan mengalah dulu lah…harus pandai2 baca situasi🙂
    .-= delia´s last blog ..Mencoba Romantis =-.

    Like

  4. jadi new comer di kerjaan baru… hmm kalo saya yang penting berusaha ramah aja. kadang ada aja lho orang2 lama yang anti ama anak baru. suka nya sok2 jutek gitu kalo ama anak baru. tapi tetep disenyumin aja, tetep ramah ama mereka (walaupun dalam hati gondok)… lama2 mereka bakal bisa nerima kita dengan baik juga…😀

    kalo jadi new comer di dunia blog… ya komen aja ajak kenalan…😀
    .-= arman´s last blog ..Zzz… Zzz… =-.

    Like

  5. saya termasuk ‘kayak kendang’ hehe,:mrgreen:
    tapi dengan silaturahmi yang intens kita bisa menghilangkan
    kekakuan kita…, cepat belajar dan mau memahami atmosfer
    dimana kita berada insya Allah kita tak jadi ‘new comer’ terlalu
    lama…
    🙂
    .-= yanrmhd´s last blog ..Paku Yang Lekat Di Hati =-.

    Like

  6. Saya new comer di sini lho.
    Hal yang harus saya lakukan adalah: SKSD dengan orang yang punya rumah, sekedar bertegur sapa, mencari tau lebih lanjut, kemudian berusaha untuk tidak meninggalkan kesan yang jelek. *masuk gak ya…?🙂

    Like

  7. Setuju Mbak Anna …
    Perkara “kulonuwun” ini sangat penting sekali …

    kemampuan si new comer untuk beradaptasi memang menjadi mutlak adanya … tentu tanpa melupakan jati diri kita …

    salam saya Mbak
    .-= nh18´s last blog ..DISKO =-.

    Like

  8. jadi new comer lebih banyak diamnya, mungkin lebih diam dari Bundo dan ini terjadi berkali-kali karena berkali-kali pula jadi new comer

    Like

  9. Kondisi verbal semacam ini memang kadang menjadi dilematis ya mbak, ada terkadang beberapa orang yang nggak suka atau terusik dengan kehadiran kita di lingkungan mereka..kalo menemui hal semacam itu, mungkin confidence aja kali ya mbak, biar tetep survive melakukan pengondisian dan pembiasan di suasana lingkungan baru🙂
    .-= Dika´s last blog ..Separated =-.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s