Kisah Sahabat Nabi

Tulisan ini saya cuplik dari Buku Kolak Manis untuk Hati 3, karya Ustad Sujarwo Putra. Sebuah kisah sahabat Nabi, yang penuh hikmah.. makanya sengaja saya tulis ulang di blog. Semoga bermanfaat.

***

Seorang pembunuh terlihat pasrah menyongsong hukuman mati yang akan menimpanya. Sebelum eksekusi, sang hakim bertanya kepada si terdakwa, “Apakah permintaan terakhirmu?”

“Bila mungkin, aku mohon diijinkan pulang ke kampung selama 3 hari,” jawabnya dengan kepala tertunduk. “Aku ingin pamit dan menyelesaikan amanah dan hutang yang aku pikul dengan beberapa orang,” lanjutnya.

Mendengar itu, sang hakim menarik nafas panjang dan berkata, “Permintaanmu bisa kukabulkan, asal ada seseorang yang menjaminkan diri untukmu. Bila engkau tidak kembali, maka diri penjaminlah yang dihukum mati.”

Suasana menjadi sepi. Massa yang berkumpul di lapangan terdiam. Tidak ada seorang pun yang berani mengambil resiko tersebut.

Di tengah kebisuan, tiba-tiba maju seorang sahabat Nabi yang sangat terkenal. Ia adalah salah seorang sahabat yang dijamin masuk syurga. Abu Dzar Al-Ghifari. Ia rela menjadi penjamin si pembunuh.

Tiga hari telah berlalu. Batas akhir eksekusi tinggal menunggu menit. Banyak khalayak mulai gelisah, bahkan menangis. Sebab Abu Dzar akan dieksekusi menggantikan si pembunuh.

Di tengah-tengah kekuatiran dan kesedihan tersebut, nampaklah si pembunuh dengan susah payah berlari-lari menuju tempat eksekusi. “Maaf, aku terlambat, karena ada sedikit halangan halangan di jalan,” terangnya dengan nafas masih tersengal-sengal.

Mendengar itu, sang hakim sangat heran dan bertanya, “Wahai terdakwa, mengapa engkau mau kembali lagi memenuhi hukumanmu? Bukankah engkau dapat saja melarikan diri?”

“Pak Hakim, bisa saja saya melarikan diri dari hukuman ini. Namun bagaimana saya hendak lari dari hukuman Allah.” jawabnya dengan tegas.

“Yang tidak kalah pentingnya Pak Hakim, ini soal harga diri Islam dan seorang muslim. Saya tidak mau ada catatan sejarah bahwa pernah ada seorang muslim yang lari dari tanggungjawab serta mengkhianati kepercayaan orang yang telah menolongnya,” pungkas si pembunuh.

Belum hilang takjub sang hakim mendengar jawaban tersebut, terdengar suara dari perwakilan keluarga korban. “Pak Hakim, tolong bebaskan si terdakwa ini. Kami telah memaafkannya,” pinta mereka.

“Pak Hakim, ini soal harga diri Islam dan seorang muslim. Kami tidak ingin tercatat dalam sejarah, ada seorang muslim yang tidak memaafkan kesalahan saudaranya yang Muslim. Apalagi, dia membunuh bukan karena disengaja,” lanjut mereka.

Sang Hakim diam seribu bahasa diliputi rasa heran sekaligus haru. Ia pun kemudian memerintahkan untuk membebaskan si pembunuh. Namun sebelum sidang dbubarkan, sang hakim sempat bertanya kepada Abu Dzar.

“Wahai Abu Dzar, tolong jelaskan mengapa engkau berani mengorbankan diri untuk menjamin pembunuh ini? Bukankah dia bukan keluargamu? Bahkan, dia tidak engkau kenal sama sekali?”

Dengan enggan Abu Dzar menjawab, “Pak hakim, ini soal harga diri Islam dan seorang Muslim. Aku tidak ingin ada catatan dalam sejarah, bahwa pernah suatu saat ada kejadian seorang muslim tidak mau menolong saudaranya yang sedang butuh pertolongan.”

***

Hikmah yang bisa diambil dari kisah ini adalah :

1. Manusia bisa saja bebas dan lepas dari jerat hukum manusia, namun tidak bisa menghindar dari hukum Allah.

2. Sudah selayaknya sesama manusia saling percaya dan tidak mengkhianati kepercayaan orang lain.

3. Sesama manusia harus saling memaafkan, karena Allah pun Maha Pemaaf.

4. Sesama manusia sudah selayaknya saling tolong menolong.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

13 thoughts on “Kisah Sahabat Nabi”

  1. Saya tidak ingin tercatat dalam sejarah, ada seorang muslim yang telah membaca tulisan ini namun tidak mengamalkannya.

    Sepertinya saya akan mencari buku resep kolak, eh buku kolak manis itu….

    Sangat menginsprasi ^^

    Like

  2. Subhanallah….
    semoga umat muslim jaman sekarang dapat merefleksi kisah ini, untuk kedamaian hidup dan harga diri kita umat muslim,,,
    semoga tidak bertambah banyak lagi berita pertikaian sesama muslim…

    Like

  3. sahabat Nabi saw, memilki akhlak mulia yg menyebabkan beliau2 dijaminkan surga oleh Allah swt.
    semoga sebagai sesama muslim, kita mampu menerapakn sedikit saja dr akhlak Beliau2 ini ,amin

    kisah yg sangat mengharukan sekaligus pembelajaran bagi kita , kaum muslimin.
    salam

    Like

  4. Seperti itulah ajaran Islam yang hakiki, yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Saling merasa bertanggung jawab, bukan saling melempar tanggung jawab…

    Like

  5. Subhanallah, benar – benar indah yah kalau SAAT ini kaum muslin berpikir seperti si terdakwa itu, kaum muslim lainnya dan Abu dzar.
    apalagi point hikmah nomor satu nya itu loh mbak.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s