It’s Complicated

Saya bersama Galuh dan Azizah, 2 ponakan yang mulai jadi gadis remaja.

Suatu ketika saya sedang membuka akun fesbuk saya.. Secara kebetulan melihat perubahan status relationship-nya ponakan yang kelas 1 SMA, berubah menjadi “it’s complicated”. Pengen sebenernya saya kasih komen, “ejieeeh yang complicated“. Tapi, saya tahan dirilah.. Nanti dianya malu. Ngerti ga ya dia yang dimaksud complicated. Hahaha.

Ketika buka fesbuk, atau socmed lain.. Saya suka kepo loh. Ngepoin ponakan, adik-adik sepupu yang masih sekolah atau yang masih kuliah. Just for fun, sekaligus kasih perhatian. Lucu aja baca status mereka yang kadang alay, cinta-cintaan, penuh kode, termasuk agar saya ga kudet (kurang apdet) dengan bahasa-bahasa anak sekarang.

Status mereka seputar tugas dari sekolah/kampus, tentang kegiatan di sekolah, sampe yang cinta-cintaan. Lucu. Atau kadang kami juga berbalas komentar, melibatkan ponakan, bapaknya, omnya, dan keluarga besar lain.

Sempat saya berpikir, diih.. Anak-anak ini alay banget. Apa-apa distatusin. Dicurhatin di socmed. Tapi.. Saya trus bayangin, coba dulu pas saya masih abegeh udah ada socmed macem sekarang. Ga beda juga kali ya.

Kalo soal curhat, trus ditulis.. Sedari dulu saya pun juga suka nulis di buku harian. Yang saya tulis, most of all adalah soal cinta-cintaan. Hihi. Dari cinta monyet sampe cinta kingkong🙂 Yang jelas, cerita itu private buat saya aja.

Sekitar tahun 1999-2000an saya adalah pengguna mirc, ada yang tau? Itu loh buat chatting. Hehe, udah jadul banget. Waktu itu saya suka chatting dengan sembarang orang, dari berbagai kota dan negara. Alasannya mau praktek bahasa Inggris. Apakah pernah diisengin orang? Yap, pernah juga dikirimin gambar porno gitu.

Trus, tahun 2002an saya mulai punya email dan Yahoo Messenger. Tujuan utamanya lebih untuk kerjaan saya di stasiun radio. Waktu itu kan saya kerja part time di sebuah radio swasta. YM saya pake untuk komunikasi dengan kolega terutama dari music record company. Eh, tapi juga dipake buat flirting juga ding, tebar pesona juga iya. *pengakuan*😀

Ohiya, masih di sekitar tahun itu saya juga punya friendster. Ada yang masih inget? Di situ user saling bertukar testimoni. Tapi saya lupa, kayaknya belum bisa nulis status macam di fesbuk ya? Tapi, lewat friendster inilah saya mengenal blogging.

Hanya saja, baik mirc, YM, friendster, atau blog pada waktu itu bisa terjangkau dengan effort tertentu. Harus ke warnet atau pake komputer yang ada di kantor. Artinya, ga setiap orang punya akses ke situ. Kalopun ke warnet, saya harus menyisihkan waktu maupun uang saku. Udah gitu, itu semua muncul ketika saya udah cukup umur, udah akhir-akhir SMA dan awal kuliah.

Beda dengan sekarang, semua itu bisa dalam genggaman. Pake hape udah bisa. Hampir setiap rumah pun punya akses internet. Artinya, anak-anak sekarang udah lebih mudah menjangkau dunia yang di luar sana, dunia maya yang luasnya sampe ga kebayang.

Di satu sisi, anak sekarang disuguhi berbagai kemudahan untuk mengakses informasi dari manapun.. Dari belahan dunia manapun. Tapi di sisi lain, mereka seperti digempur dari segala arah, padahal bisa jadi mereka belum punya filter yang bisa menyaring mana yang bener, mana yang salah, mana yang penting, mana yang kurang penting.

Setiap generasi punya tantangan jaman yang berbeda. Saya sih belum jadi orang tua, apalagi punya anak yang udah remaja bisa akses ini itu, jadi belum ngerasain khawatir yang banget-banget. Paling banter, saya jadi suka kepo dengan ponakan-ponakan.

Jadi, akhir tulisan ini tidak ditutup dengan sebuah kesimpulan, tapi justru pertanyaan.. Gimana baiknya orang tua maupun orang dewasa yang berada di sekitar remaja yang mulai aktif di dunia maya? What should we do?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

7 thoughts on “It’s Complicated”

  1. Kalau lagi iseng, buka fesbuk bisa geli, senyum2 sendiri…kadang bingung kok gini aja dicurhati….

    Fesbuk jadi tempat curhat, nggak tua nggak muda. Ada yang suka ngeluh, ada yang cerita kebaikan, ada yang mejeng foto (ini saya lho…hihihi), ada yang tiap gerak ditulis, ada yang berdakwah. Lama-lama psikolog kurang pasien ya.

    Like

    1. saya ada temen di fb yang hampir setiap saat bikin status. sebentar gembira, sebentar bete, sebentar marah, sebentar sedih.. bingung sendiri bacanya🙂

      Like

  2. ahahaha, iya anak ABG kebanyakan update status curhat. Kalo abg mah masih dimaklumi, tapi kalo ud tua bangka masih curhat2 ga jelas di fb, sekalian aja ku hide semua statusnya bersama para abg2 alay itu. hihihi

    bedrest mah bukan pilihan, tp keharusan sebagai salah satu usaha, jd ya dijalanin aja lah dan dibawa enjoy. kalu ternyata ga sesuai dengan harapan kita, at least kita udah usaha. kan Allah juga ya menentukan.
    sabar yoo mbak.

    blogna tambah cakep aja nih🙂

    Like

    1. makasih Ratu udah mampir ke sini.
      hihi, lucu dong kalo udah tua masih merepet statusnya, mending nulis di blog aja.🙂

      Iya, kalo soal bedrest emang ga bisa milih.. smoga kamu lancar2 ya hamilnya🙂

      Like

    2. Hehehe..justru itu yang aneh. Ada mantan bos, yang dulu rasanya berwibawa, punya visi ke depan….sekarang suka mengeluh di fesbuk. Gejala pikun?

      Semoga saya makin tua makin wise…..kalau mejeng foto di fesbuk biasa, …ssst sebetulnya saya jualan (training, konsultan dll)….

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s