Jogja Saat Ini

Udah seminggu ini, Merapi belom juga berhenti menunjukkan aktivitas yang berbahaya. Hm.. trus gimana dengan Jogja? Nah, berikut ini saya ceritain deh.. gimana suasana Jogja saat ini..

1. Masker

Hujan abu vulkanik yang menyebar sampe ke Kota Jogja memang sempat mengganggu aktivitas masyarakat Jogja. Sekolah-sekolah sempat diliburin, tapi cuman sehari aja kok. Sekarang juga tetep beraktivitas normal..   Namun.. emang kami gak boleh lupa pake masker kalo beraktivitas di luar rumah.

Saat ini emang hujan abu udah berenti (semoga nggak lagi ya), tapi abu yang tertinggal masih banyak.. terutama di jalan raya. Walopun sempat turun ujan, air-nya belum membersihkan secara keseluruhan. Makanya, masker nggak boleh lupa.

Bahkan, saat saya kerja pun, di dalam ruangan tetep pake masker. Demi kesehatan🙂

Saking pentingnya masker, harganya pun melonjak berkali-kali lipat. Yang normalnya 1 kotak isi 50 buah harganya Rp.25.000,-. Jadi per satuannya cuman 500 perak, lha.. karena demand-nya lagi tinggi.. 1 buah aja harganya jadi Rp.2500,-. Ada juga ya yang masih ambil untung di atas penderitaan orang lain😕

2. Gerakan Nasi Bungkus

Yak, dengan semakin luasnya zona tidak aman, yaitu 20 kilometer dari puncak Gunung Merapi, maka jumlah pengungsi semakin banyak. Beberapa universitas di Jogja untuk sementara diliburkan, karena dipake untuk pengungsian. Mahasiswa pun dikerahkan jadi relawan untuk bantuin. Dan, kami warga Jogja yang gak perlu ngungsi pun turut membantu mereka yang kesusahan.

Hampir di semua wilayah.. gerakan nasi bungkus dilakukan. Termasuk komplek saya. Jumat lalu, dikoordinir oleh salah satu ibu, ibu-ibu di perumahan saya juga ngadain gerakan itu. Tapi buat yang nggak sempat.. ngasih uang juga boleh.

3. Penggalangan bantuan

Saat ini, di hampir seluruh elemen masyarakat di Jogja giat menggalang dana untuk membantu para pengungsi. Di simpang jalan, anak sekolah dan mahasiswa ngumpulin duit. Trus di sekolah, kantor, bahkan di supermarket pun.. ketika bayar belanjaan.. kita ditawari untuk bayar lebih sedikit untuk disumbangkan.

Selain dana, ada juga baju pantas pakai. Hari ini pun, kami di perumahan ngumpulin baju pantas pake. Pakaian dikumpulin ke pengurus RT untuk diteruskan ke para pengungsi.

4. Isu menyesatkan

Nah, ini dia.. selalu saja begitu.. ketika suasana begini, masiiiiih aja ada orang yang nyebar isu nggak bertanggungjawab. Isu tersebar lewat mana aja.. dari sms, jejaring sosial, BB Messenger.😦

Isu yang sempat bikin panik adalah.. akan terjadi gempa besar di Jogja. Naudzubillah.. lagian menurut ahli di tipi, namanya gempa gak bisa diprediksi.

Isu menyesatkan berikutnya adalah… setelah letusan Jumat, 5 November lalu, radius tidak aman emang dimajuin sampe 20 kilometer.. nah malemnya.. di facebook, twitter, sms, BBM ada isu bahwa radius berubah jadi 45 kilometer.. ya Allah.. sekali lagi, Naudzubillah… apalagi saat itu saya lagi ditinggal Mas Nug tugas luar ke Surabaya. Tentu aja, kami yang sebenernya berada di zona aman, ikutan kalang kabut, apalagi mereka yang udah ngungsi kan?

Namanya juga isu, nggak jelas ujung pangkalnya.

***

Dan pagi tadi Merapi kembali meletus.. semoga aja ini segera berakhir ya. Berharap isu-isu yang gak bertanggungjawab nggak muncul lagi, karena semakin memperkeruh suasana.

Untuk sodara-sodara kita yang terkena musibah, semoga diberikan ketabahan dan senantiasa berada dalam lindungan Allah swt. Amin.

Jangan Menyerah!!

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

24 thoughts on “Jogja Saat Ini”

  1. Anna,
    Tanggal 6 s/d 8 saya di Yogya…perjalanan yang mengharu biru, apalagi melalui Muntilan yang banyak pohon tumbang.
    Dan Yogya memang terasa pengap…agak enakan kalau hujan turun.
    Semoga Merapi makin tenang ya…kasihan para pengungsi…

    Like

  2. semoga merapi segera istirahat memuntahkan isi perutnya dan saya yakin masyarakat DIY segera bangkit dan menjalani kehidupannya kembali, yang tata tentrem kerta raharja

    amin ya robbal alamin

    Like

  3. Tetap semangat dalam menghadapi musibah. Semoga merapi meredakan gejolaknya. Saya berharap mbak Anna dan rekan-rekan di Jogja sana tidak terprovokasi terhadap issue yang belum jelas yang meresahkan masyarakat. Masyarakat sedang kalut, jangan malah ditakut-takuti

    Like

  4. Amin untuk doa Mbak di paragraf terakhir. Salam kenal, Mbak Anna. Dan, betul sekali, kita jangan sampai menyerah.

    salam kenal juga mbak..
    makasih udah berkunjung

    Like

  5. Ndilalah … kok saya nggak menerima sms-sms isu ngaco itu, jadi tenang-tenang saja (terima pun kayaknya nggak langsung percaya). Saya juga nggak nonton pernyataan di sebuah teve swasta yang mengatakan Yogya bakal ditimpa bencana besar.

    Yah, orang-orang yang menyebarkan isu-isu menyesatkan ini pastilah penderita psikopat, yang tega membuat kekacauan di tengah suasana krisis.

    Saya nggak ikut membuat nasi bungkus Jeng Anna, cuma membantu donasi saja …🙂


    saya pun juga nggak dapet sms aneh2 kok..
    cuman tetangga aja yang sempat sms, nanya apakah isu itu benar.
    kebetulan pas lagi nonton TV dan berita tetap menegaskan jarak / radius 20 km.
    alhamdulillah, gak mudah percaya dengan berita yang sumbernya gak jelas.

    untuk nasi bungkus.. tos dulu..🙂 saya juga ikutan donasi aja. gak sempat masaknya🙂

    Like

  6. GErakan nasi bungkus itu keren sekali Mbak …

    Dan saya dengar juga …
    Sultan melarang atribut partai atau atribut perusahaan di pancangkan di Yogya
    Kalau mau bantu bantu saja …
    ndak usah pakai tebar pesona …

    Like this …

    Salam saya Mbak Anna
    Semoga semuanya cepat kembali normal lagi ya Mbak


    makasih Om..
    gerakan ini secara spontan aja..
    berdasar inisiatif sendiri.

    dan soal larangan memasang atribut, jempolan dah..
    tapi tetep aja pada ngeyel Om..😦

    terakhir,
    saya mengamini doa Om NH.. Amin ya robbal alamin

    Like

  7. Setiap bencana yang menimpa adalah pelajaran yang tidak bisa dilupakan, dan setiap musibah yang menimpa akan selalu terukir dalam pikiran kita. Bencana merupakan teks yang abadi yang ada di alam pikiran.

    Mari kita doakan saudara-saudara kita agar diberikan jalan kemurahan dan kekuatan dalam menghadapi segala musibah yang menimpa mereka.

    Dengan Mengatasi Permasalahan Yang Kecil; Maka, Kita Dapat Mengatasi Permasalahan Yang Besar.

    Sukses selalu.

    Salam ~~~ “Ejawantah’s Blog”

    artinya, sungguhlah bodoh kalo kita tidak mampu mengambil hikmah dari segala bencana yang terjadi di negeri kita. semoga kita tidak termasuk di antara mereka..

    dan terimakasih doanya.. amin2 ya robbal alamin

    Like

  8. Ah.
    Isu-isu tak bertanggung jawab itu benar2 keterlaluan. Belum lagi infotainment yang sok klenik itu, itu lebih tak bertanggung jawab, karena semua orang jadi resah.

    Untuk Masker, alangkah baiknya bila kita punya uang lebih, kita bisa menyumbangkan masker yang bagus, kayak yang dipakai para biker atau tentara itu lho, itu bagus biar debu tidak bisa menyusup.

    Semoga bencana segera berlalu.

    iya Zee..
    isu2 bener bikin panik.. bikin sebagian warga Jogja jadi resah.
    dan infotainment klenik itu? waaa.. habis lah kalo berani2 lagi kasih berita gak mutu.

    dan soal maskier yang bagus..
    sementara ini belum ada..
    masih pake yang biasa aja Zee

    Like

  9. Semoga Merapi lekas bersahabat ya mbak. Dan Allah melindungi saudara2 kita di Jogja. Saya juga orang Jogja mbak, miris banget setiap kali liat/dengar berita Merapi. Ibu Bapak saya sih tinggalnya di ujung selatan Jogja (Parangtritis). Relatif aman tapi tetep aja deg2 an krn minggu kemarin ibu kasih tahu, abu Merapi sudah sambapi ke sana juga *mulai kembeng2 deh*

    insya allah kalo di sana aman mbak..🙂 jangan khawatir..
    kebetulan keluarga suami juga di daerah sana.. jl. parangtritis km7.
    waktu hujan abu.. di sana juga tebel banget abunya.

    semoga segera berakhir ‘batuk’nya merapi.

    Like

  10. walaupun udah ujan abu pekat gitu gak perlu sampe ngungsi ya? bukannya abu nya itu gak sehat ya?

    well anyway, moga2 gak ada letusan lagi ya… dan gak ada gempa2 bumi lagi.
    iya heran tuh di bbm suka ada aja yang nyebar isu2 yagn gak jelas. udah lagi kondisi begini kok ya masih ada yang suka manas2in. heran. maksudnya apa coba ya…

    di Jogja gak pekat kok.
    jadi sementara ini gak ngungsi.

    soal isu.. iya itu .. suka nggak ngerti aja. apa tujuannya juga gak jelas..
    apa untungnya coba?

    Like

  11. semoga yang kini tertimpa musibah bisa diberi ketabahan dan segera pulih dari keadaan darurat ini, amien… warga yogya kompak dan ikut empati buat memabntu saudara-saudaranya dari lereng merapi itu sudah baik sekali

    makasih Mah..
    semoga kami di sini bisa terus saling bantu🙂

    Like

  12. Banyak isu yang semakin memperkeruh keadaan. Kasian sodara2 kita yang tertimpa musibah..Semoga saja kedepannya nggak ada lagi isu2 seperti itu;

    iya mas.
    semoga aja isu2 gak ada lagi, sehingga suasana lebih nyaman.

    Like

  13. isu menyesatkan? uh, kalo kedapatan dalangnya, dan ketahuan itu info gak bener, sini biar Denuzz jitak … hehe

    sabar ya, mbak. semangat! Denuzz doakan mbak dan keluarga baik-baik saja …

    Salam BURUNG HANTU

    makasih Denuzz🙂
    iya tuh.. yang nyebarin info sesat perlu dijitak🙂

    Like

  14. Semoga Mbak Anna dan keluarga selalu sehat dan aman2 ya ,amin

    Dlm keadaan yg sudah menyedihkan begini bagi para pengungsi, kok ya msh saja ada yg tega , bikin isu2 yang jelas gitu, nambah panik aja😦
    salam

    amin ya robbal alamin..
    makasih doanya bunda..
    semoga aja isu2 gak jelas itu juga gak ada lagi..

    Like

  15. turut berduka atas bencana yang menimpa, tetapi saya tidak kagum dengan pemerintahan indonesia termasuk presidennya atas penanggulangan bencana ini.

    makasih mas..
    semoga pemerintah dan masyarakat saling bahu membahu dalam tanggap darurat

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s