Small Library

Saya pernah cerita sebelumnya, kalo bulan Desember menjadi peak season dari tugas-tugas saya di kantor. Menyelesaikan tahun anggaran yang berjalan, sampe bersiap-siap tutup buku. Pokoknya.. berasa waktu di kantor gak cukup buat ngerjain hal-hal yang menjadi tanggung jawab saya.

Namun, keadaan itu jadi rada berbeda ketika udah pertengahan Januari.. pekerjaan gak bertumpuk-tumpuk seperti bulan Desember. Kerjaan sih tetep ada.. tapi banyak waktu luang yang bisa saya dapetin.

Trus ngapain aja?

Hehe, online dong.. saya jadi lebih sering buka account saya di FB dan twitter. Eksis abis lah.. haha. Upload foto-foto yang belum sempat saya upload. Cuman, ternyata kegiatan itu emang ada titik bosennya.. ketika udah mentok gak ada yang bisa dieksplor lagi..

Tapi beruntunglah saya.. udah dua tahun ini, instansi saya punya anggaran pengadaan buku untuk semacam perpustakaan kecil, yaa.. small library lah. Kebetulan emang itu ada kaitannya dengan kerjaan bos saya sebagai penyusun sambutan Kepala Daerah. Makanya.. perlu banyak referensi di berbagai bidang, mulai dari politik, ekonomi, agama, pemerintahan, dan lain sebagainya.

Tapi jangan dibayangin small library ini sebuah sudut yang cantik dengan buku-buku yang tertata dalam rak kayu yang bagus ya… Cuman sebuah lemari besi biasa, dengan buku-buku yang bertumpuk di dalamnya.

nih, cuman lemari yang penuh dengan buku kan...

Bos saya juga memberi kebebasan untuk kami, para staf memberikan usulan buku apa yang dibeli. Berhubung saya suka baca novel, saya usulkan berbagai judul novel. Dari yang karya penulis asing, sampe penulis dalam negeri. Dari karya jaman dulu, sampe yang terbaru..๐Ÿ™‚

Temen2 yang ikut dalam tim pembuat sambutan juga setuju, toh novel gak sekadar soal jalan cerita kan, tapi juga punya berbagai background yang memperkaya suatu karya tulis. Hm… usul saya akhirnya disetujui. Saya sih, seneng2 aja..

Tuh yang di sebelah lemari itu bos saya tuh... *ambil foto diem2*

Makanya, dari small library itulah, saya bisa baca Novel dari tulisan Remy Silado, Andrea Hirata, ato cerita-cerita tentang Khubilai Khan. Menarik bukan? Hihi.. gratisan.. *dipentung si bos* Semua buku boleh dipinjem dan dibawa pulang, asalkan nggak ilang, nggak rusak, serta jujur.. kalo minjem ya ngembaliin..๐Ÿ™‚

Dan sekarang ini saya lagi baca buku-nya Amien Rais.. eh, bukan.. tepatnya buku tentang Amien Rais yang ditulis sama anaknya.

Poin dari tulisan saya sederhana saja, ternyata perpustakaan gak cuman milik mereka yang masih belajar di sekolah, di kampus, ato institusi belajar lainnya. Toh.. kalo udah kerja bukan berarti kita berhenti belajar kan?

Nah, pertanyaannya kemudian adalah… kalo pas di kantor lagi ‘nganggur’ trus pada ngapain? Pertanyaan kedua… di tempat kerja temen2 ada nggak tuh small library?

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

34 thoughts on “Small Library”

  1. mba anna, aku ga ngantor nih, tp kantorku di rumah, tepatnya di depan laptop, di dapur, n dimanapun sambil ngajak main raizi. Tp dirumahku ada perpustakaan, rame2 ngisinya, paling banyak sih buku2 ayahku, trus punyaku paling novel, sama buku kuliah yg dianggap penting :mrgreen:

    Like

  2. Wah…cita-citaku kepengen punya perpus sendiri… dengan rak-rak dan koleksi buku-buku yang enak dibaca…

    Dulu waktu masih aktif ngajar, tiap ada waktu luang pasti deh ngadem di perpus… betah banget di situ.. bacaannya asyik2 lagi..

    Like

    1. Ghalib:
      Ncing Oyen pan masih penganten baru, kagak usah mikirin perpus dulu dah.

      Rizky:
      iye Ncing, kasihan Si eNcang kalo ditinggal baca buku mulu. tahu sendiri pan kalo ncing oyen dah ketemu buku, bisa lupa segalanya.

      Like

  3. dulu pernah ada di kantor saya tapi bukunya bukan buku umum semacam novel tapi lebih ke ‘materi’ yang berat2…jadinya jarang yang mau minjem lagi…mungkin kalau novel banyak banget yg mau minjem lagi yah…

    Like

  4. Kayaknya kalau di jam kerja saya ga pernah nganggur Mba, ada saja yang bisa dikerjakan.
    Kalau library pasti ada, tapi saya lebih sering mencari informasi di internet….

    Like

  5. Dikantorku ada juga Na, malahan pas pertama kali masuk kantor, aku sampe kaget bukan main.. Karena menurutku, buku2 dan majalah yg ada di kantor ngelebihin yg ada di perpus departemen waktu di kampus.. hihihi..
    Kerjaanku di bidang disain n arsitektur lanskap emang harus tersedia banyak referensi, dari buku ataupun internet.. ๐Ÿ™‚
    jadi yah, bersyukur deh punya bos n lingkungan yang mendukung kita untuk terus belajar :mrgreen:

    Like

  6. Di divisiku sepertinya tidak ada library umum gitu, tapi tiap karyawan umumnya punya bbrp stok buku di mejanya. Aku pikir setiap orang yg suka baca pasti punya perpus kecil di rumahnya, walopun mungkin g pk lemari khusus ya hehee… Punya lebih dari 50 buku sudah bisalah dibilang perpus…

    iya, di rumah juga ada Zee…
    walopun buku2nya kebanyakan novel gitu.. hehe.. kan sesuai dengan selera pribadi.

    Like

  7. pertanyaan paling abwah itu tidak tepat buat saya mbak. Nganggur di pabrik berarti tidak punya pekerjaan, artinya tidak dibutuhkan, artinya lagi monggo silakan mengisi surat pengunduran.
    jadi ya tidak ada kesempatan membaca-baca buku seperti itu ๐Ÿ˜•

    hehe… nganggur kalo produksinya lagi turun kali.. hihi
    tapi semoga produksi gak pernah turun…
    kerjaan di pabrik terus ada… amin… *lho malah berdoa*

    Like

  8. small library di ruangan ada..
    Di masing2 meja juga punya small library sdri2, hehe..
    kalo big library di kantor ada dan cuma di samping ruangan, ada pintu tembusan pula dari ruangan…๐Ÿ™‚

    lebih asyik lagi tuh.. perpus beneran.. jadi gak sekadar small library..
    kalo di mejaku, tergantung lagi baca apa T..
    lagi baca buku A.. yg di meja ya buku itu..

    Like

  9. Kalo lagi ‘nganggur’, aku biasanya cari cemilan di dapur kantor atau di vending machine๐Ÿ˜€. Small library? Hmmm ndak ada, adanya cuma setumpuk majalah dan koran ekonomi๐Ÿ™‚. Btw Mbak Anna kerja di instansi mana?

    di pemkot Jogja
    kalo ngemil mah.. saya juga suka๐Ÿ™‚
    apalagi di kantor banyak orang yang jualan.. dari cemilan, kue2, sampe makan siang.. bahkan bahan mentah juga ada.. jadi gak perlu belanja ke pasar .. heheh

    Like

  10. gak ada tuh an๐Ÿ˜€
    dan satu2nya yang seneng baca kayanya cuman aku doank
    kadang2 duka nyuri2 mbaca buku sambil kerja :p

    daripada gosip kan…
    kadang males aja.. jadi mendingan baca buku aja๐Ÿ™‚

    Like

  11. kantor lagi โ€˜nganggurโ€™ trus pada ngapain?
    Pasti di panggil Boss … dikasih kerjaan … hahaha ๐Ÿ˜ฆ

    Library di Kantor ?
    Kami tidak punya Mbak …
    Kalau isinya buku dan sebagainya kami tidak ada …
    Tapi kalau ruangan yang isinya Hasil Survei, Hasil Penelitian, Data, Statistik …
    Naaaahhh … ini kami punya

    hahaha

    Salam saya Mbak

    hahaha…
    bener juga tuh Om..
    kalo nganggur ya kasih kerjaan aja yaa… heheh

    hm, statistik dan hasil survey juga menarik lho buat dibaca..
    topik2 survey nya apa aja tuh…

    Like

  12. karena dah gak kerja aka pensiunan
    bunda cuma mengisi kesibukan dgn ngeblog aja ,Mbak Anna๐Ÿ™‚
    dan,tempat kerja bunda sekarang, di dapur,di meja makan, dikamar dimana2 pokoknya๐Ÿ˜€
    dan, bukunya juga ada dimana2…….
    bahkan dikamar mandi juga ……
    krn 2 lemari buku dah penuh , belum punya yg ke tiga ..๐Ÿ˜ฆ
    salam

    waaa… asyik dong bunda..
    kalo di rumah saya cuman ada 1 rak buku aja..
    karena rumahnya nggak luas alias kecil.. mau nambah perabotan lagi harus dipikirin bener2… hehe

    Like

  13. kerja di instansi mana mbak?
    perpus di kantorku cuma beda satu lantai… jd biasanya ngedekem disana๐Ÿ˜€

    di pemkot jogja Eka..
    wah asyik tuh kalo cuman deket.. dan pastinya karena perpus beneran.. buku nya pasti lebih banyak dong ya

    Like

  14. Kalo Dulu waktu aku kerja di kantor ga pernah ada nganggurnya,soalnya kita kerja ke lapangan semua,jadi ga pernah suntuk cuci mata terus heheh..
    Dulu small library di kantorku bukan buku,yang ada di lemari kaca adalah Produk2 kraft hahha…ada keju,coklat toblerone,oreo,ritz dan merchandise lucu2,giliran aku laper tinggal comot hihii๐Ÿ˜‰

    waaah kalo itu bukan small library Nchie..
    itu mah kulkas… wkakaka… mau dwonk…

    Like

  15. Wah kalo tempat kerjaku di rumah,kalo bos pergi aku pastinya beres2,bobo siang,online,trus kalo suntuk jalan2 deh,pokonya bos dateng ke rumah pasti rebes..hahay,yang ada di small library adalah buku2 resep masakan dan kue hehhe,trus buku cerita olive deh hiih..

    ketauan nih..
    Nchie hobby masak.. jadinya bukunya resep2 gitu deh..

    Like

  16. di tempat kerja saya ada juga small library. tapi isinya bukan buku2 melainkan dvd.๐Ÿ˜€
    tiap jumat karyawan boleh minjem… gratis tentunya.

    wah.. dvd apa tuh? pasti film2 terbaru yaa…
    hehe lumayan gak usah ke bioskop kan?

    Like

  17. berhubung aku kerjanya di universitas/sekolah, ya kudu ada library deh. Univ Waseda punya koleksi cukup lengkap (kebanyakan univ jepang sih OK punya)

    kerja lainnya di rumah, jadi punyalah home library๐Ÿ˜‰

    Senang kalau boss mau mengalokasikan budget beli buku ya

    EM

    hm, namanya juga universitas.. pasti perpusnya gede dan lengkap dong ya?๐Ÿ™‚

    dan soal bos saya, iya mbak Imel..
    kalo ada anggaran beli buku gitu kan kita juga bisa tetep belajar sekaligus refreshing.. apalagi kalo dikasih kesempatan buat usul buku apa yang dibeli.. hehe…

    ohya, kalo di rumah sya juga ada small library..
    selain buku ada juga majalan National Geographic trus komik juga.. hihi

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s