Terima kasih Abang Odong-Odong..

Sore itu, depan rumah saya terasa lebih ramai dari biasanya. Setiap harinya anak-anak emang sering banget maen di seputaran masjid depan rumah. Tapi, kali ini terlihat lebih ramai..

Oh, rupanya ada Odong-odong datang.. Sebuah kendaraan mirip becak, bedanya.. kendaraan ini punya kayuh ganda. Satu kayuh untuk menggerakkan kendaraan ini agar bisa berpindah tempat, sedangkan yang satu digunakan untuk menggerakkan 4 tungganggan di atas semacam ‘kuda-kudaan’ di atas kendaraan itu. Ditambah lagi alunan lagu anak-anak yang mengiringi gerakan ‘kuda-kudaan’ itu plus bikin suasana makin meriah.

Anak-anak kecil, terutama yang balita punya ekspresi sendiri-sendiri. Dari yang hepi, takut, ato nangis gak sabar nunggu gilirannya tiba.

Lagu anak-anak terdengar ceria, dari lagu sepanjang masa seperti..

Ular naga panjangnya bukan kepalang..

disambung dengan yang ini..

Kupandang langit, penuh bintang bertaburan..

atau lagu semasa saya kecil..

Abang tukang bakso, mari-mari sini, aku mau beli..

Eh, kalo itu sih lagunya Melissa, yang dulu sempat kena gossip meninggal karena jarinya kesetrum listrik.. hehe.. apa kabarnya ya sekarang?

Saya yang lagi santai di rumah pun juga ikutan ‘meriah’ alias ikutan nyanyi2 kecil lagu anak-anak itu. Kapan lagi coba dengerin lagu anak-anak semacam itu? Di radio? Di TV? Ih.. jarang banget, bisa dibilang nggak pernah kali ya?

Anak-anak sekarang kan lebih akrab ama lagu cinta-cintaan ala ABG kan? Gimana nggak.. acara musik dicekoki tiap hari di TV, sedangkan untuk lagu anak-anak porsinya kecil banget. Kalo pun ada artis cilik, eh.. nyanyinya juga lagu anak gede, cuman syairnya aja yang digubah dikit.. biar pas temanya ama anak-anak.

Saya liat suasana di luar masih rame dan meriah.. anak-anak yang udah sekolah bisa ngikutin beberapa lagu yang ngiringi odong-odong.

Hm, ternyata Odong-odong secara nggak kita sadari punya peran yang bisa dibilang cukup penting yah untuk mengenalkan dan memperdengarkan lagu anak-anak. Yah.. kalo dilihat sih profesi abang Odong-odong adalah profesi yang terpinggirkan.. bahkan si abang Odong-odong sendiri mungkin gak sadar, mereka semata-mata cari rezeki buat keluarga, namun ternyata mereka punya nilai positif melestarikan lagu anak-anak.

Makanya.. sepertinya ucapan terimakasih perlu saya berikan kepada para Abang Odong-Odong di seluruh Indonesia yang selalu setia melestarikan dan memperdengarkan  lagu anak-anak -yang sesungguhnya- kepada anak-anak Indonesia. Terus berjuang Bang!!

Terdengar lagi sebuah lagu yang dulu dipopulerkan Enno Lerian..

Semut-semut kecil, saya mau tanya..

apakah kamu di dalam tanah…

tidak takut cacing..

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

37 thoughts on “Terima kasih Abang Odong-Odong..”

  1. Tukang odong-odong emang jempolan kok…. selain berjasa buat anak2 kita juga ikut melestarikan lagu anak2 yang sekarang jarang terdengar lagi…. Malahan sekarang versi odong2 banyak banget… Salam kenal Mbak….

    Like

  2. Iyah mbak, didepan rumah ibu saya juga sering ada odong-odong. Dan saya juga ikutan nyanyi-nyanyi gitu deh. Asik kalo inget lagu-lagu pas saya kecil..:p
    salam
    boleh tukeran link mbak?

    Like

  3. suka sebel juga klo denger anak2 kecil nyanyiin lagu dewasa, tp ya memang di tv juga sekarang jarang banget lagu anak2. makasih banget tuh buat abang odong2. btw dulu aku dengernya kok chikita meidy yg meninggal kesetrum itu, tp emang gosip sih ya, buktinya masih ada

    Like

  4. kini, hanya abang-abang tukang odong-odong yang eksis mempopulerkan lagu anak-anak. Sungguh miris lihat pertelevisian di negeri ini. Hampir tak ada ruang buat acara anak.

    lihatlah lomba atau acara yang melibatkan anak, semua lagu adalah lagu orang dewasa. tak heran, jika nanti generasi mendatang menjadi generasi melow.

    sepantasnya kita memberikan apresisasi pada abang tukang odong-odong

    Like

  5. Saya setuju itu, sekarang sudah gak ada lagi lagu anak2 yang mendidik dan porsinya memang untuk anak2… Yang ada anak2 sekarang malah hafalnya lagu Wali, PeterPan, ST12…. 😥

    Kenapa ya sekarang gak ada lagi orang yang menciptakan lagu anak2 yang bermutu???? ❓

    Jadi inget Nasywa (anakku yang pertama), kalau dari jauh sudah terdengar suara Odonk2… langsung deh, lari ke depan, dan minta “japrem”:mrgreen:

    Like

  6. Mba, memangnya kata odong-odong itu sudah aja sejak dulu ?
    Saya baru dengar setelah saya di Jakarta, karena di kampung saya ga ada odong-odong.
    Jangan lupa titip salam ya mba, sama Mas odong-odongnhya….

    Like

  7. eh jd inget abang odong2 yg sering lewat depan rumah,ada benarnya memang bs melestarikan lagu anak2 yg kini banyak dilupakan anak2 sendiri krn anak2 dipaksa cepet dewasa, main game komputer,ikut les A B C dll😀 hehehe

    Like

  8. Hahaha…
    Wah sama dong mbak, saya juga tiap wiken selalu menunggu abang odong-odong, biar saya juga bisa mendengarkan lagu anak2 jaman dulu. Memperkenalkan lagu anak2 sama anak dan juga sekalian mengenang masa kecil dulu🙂

    Like

  9. ni lg ngomongin bang odong2 ya???*hehe…kmanaAj.MasZul.😀

    mang odong2 mang mantaff,,,,masih eksis dan bertahan dgn maraknya hiburan en mainan anak modern yg lbh mnarik, tp bang odong2 msh bisa survive, hebat,,,hebat,,,,:D

    Like

  10. kalo sekarang lagu anak2 kayaknya bukan cuma jarang diperdengarkan, tapi juga sudah jarang pencipta lagu anak2 yg baru, kebanyakan lagu lama…???

    Salam kangen😉

    Like

  11. Halah, abang odong-odong disini kok kebanyakan nyetelnya lagu dangdut An.. dan herannya itu yang malah disenengin anak2 dan mamanya karena lagu dangdut durasinya lama dan diulang-ulang, jadi gak rugi bayarnya,, hahahhaa….

    tapi, gak mengurangi penghargaanku pada lagu anak2..
    Tengkiu abang Odong-odong.. hihihi

    Like

  12. selain buat sarana hiburan buat anak anak odong odong sebenarnya juga turut melestarika lagu anak anak yang semakin lama semakin tergerus oleh lagu percintaan yang sebenarnya belum waktunya dikonsumsi anak anak 😛

    Like

  13. HHmmm …
    Iya ya Mbak …
    Tukang Odong-odong di Jakarta juga selalu memutar lagu anak-anak …

    Walaupun beberapa ada yang tidak saya kenal … tetapi saya yakin itu lagu anak-anak… yang nyanyi anak … syairnya juga anak-anak

    Salam saya

    Like

  14. Mang Odong2 hehhe,jadi inget waktu olive kecil,ga mau berhenti tuh,..
    Mengais rezeki dengan jasanya nge boseh ampe kaki pegel2 kali yah,enak yang numpang lha si mangnya kasian..

    Like

  15. Jadi inget pengalaman sama adik, kalo dah naik odong2 ga mau turun, sampe gonta ganti lagu berkali2.. tapi lucu juga ya.. ide nya kreatif, walau masih pake peralatan alakadarnya, tapi anak kecil banyak yg suka 🙂

    Like

  16. Betul mbak, odong2 itu selalu bawain lagu anak2 dari jamannya Enno Lerian, Tina Toon, dll. Ada juga odong2 yg untuk mandi bola, yg seperti bianglala apa ya namanya, ferris wheel ya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s