Jogja Java Carnival

Sabtu, 16 Oktober 2010

Jogja jadi tambah seru. Yap, karena ada Jogja Java Carnival (JJC), sebuah event tahunan sebagai puncak acara Ulang Tahun Kota Jogja ke-254. Artinya.. setiap pertengahan bulan Oktober, karnaval ini diadain, dan tahun 2010 adalah yang ketiga kalinya.

Dan mulai tahun ini JJC juga udah ditetapkan oleh Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata sebagai event Pariwisata Indonesia. Artinya, JJC bakal dipromosikan ke luar negeri supaya tingkat kunjungan wisatawan asing ke Indonesia semakin bertambah.

Karnaval berangkat dari Taman Parkir Abu Bakar Ali, kemudian melintasi Jalan Malioboro dan berakhir di Alun-alun Utara. Dihadiri ribuan orang.. rame banget. Peserta dalam carnaval sangat beragam.. Kereta-kereta milik Keraton Jogja ikutan diarak dengan penumpang yang ganteng dan cantik, yaitu Dimas-Diajeng Jogja. Kemudian ada tokoh-tokoh pewayangan yang menggunakan sepatu roda.. *wayangnya gaul neh..pake in line skate.. Ada juga peserta yang mengangkat tentang mitos yang sangat dikenal di Jawa, yaitu Nyi Roro Kidul.. Ratu Pantai Selatan.


Biarpun pake nama Java, bukan berarti lho karnaval ini cuma nampilin budaya Jawa aja.. tapi beragam dari seluruh Indonesia, bahkan juga dari negara-negara tetangga. Dan salah satu negara tetangga yang ikutan adalah Thailand.. hm, cantik-cantik.. *cuman nggak tau ya.. itu cowok ato cewek… hehe..*

Seni kontemporer pun ada.. Berbagai komunitas di Jogja juga ikut sebagai peserta, misalnya komunitas Tionghoa, Sepeda Onthel, Expatriat (bule-bule ini pake baju Jawa lho..), dan masih buanyaaaak lagi.. seru lah..🙂

Jadi, kalo mau nonton Jogja Java Carnival tahun depan, datang aja ke Jogja di bulan Oktober. Dijamin seru..🙂

PS. Tenang.. untuk postingan ini.. nggak ada foto narsisnya.. saking asyiknya nonton, kelupaan foto diri sendiri..😉

PS Lagi. Semua foto milik pribadi, hasil jepretan Mas Nug, fotografer tercintah..

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

32 thoughts on “Jogja Java Carnival”

  1. Kreatifitas Yogya memang tidak ada matinya …

    K.E.R.E.N

    Jika diselenggarakan siang hari … mungkin akan lebih semarak ya Mbak ?

    Salam saya

    hm.. ini diadain malem karena ada efek2 lampu gitu Om..
    kalo siang nggak keliatan dong..

    tapi tetep perlu dicoba tuh…

    Like

  2. wah sayang sekali kemarin ga bisa ambil fotonya,ohiya salam kenal, klo berkenan saya mau bertukar link. link nya mbak sudah saya pasang di page blogroll saya…makasih🙂

    salam kenal juga
    link kamu juga udah kepasang tuu…

    Like

  3. Mbak Anna… itu yang motret Mas Nug? Berarti beliau di Jogja dong kemarin itu? Waduh, sayang ya, kita gak ketemu, kan bisa kopdar sambil motret-motret, hehehe…😀

    kan emang di Jogja.. kadang2 aja pergi ke luar kota karena tugas kantor..
    wah.. sayang gak sempat ketemu.. bisa bikin foto2 narsis nan eilekhan dong yaaa…

    Yes indeed… JJC memang seru dan layak untuk ditunggu, meski kudu berjuang untuk itu, namun sensasi yang ditinggalkannya, mampu mematahkan segala kesusahan itu, hehe..

    berjuang sebelum nonton.. biar dapet tempat yang bagus..
    berjuang setelah nonton.. macet-cet jalannya🙂

    Foto-fotonya mantap banget euy…
    Ya iyalah, Mas Nug gitu lho…

    wah.. bisa GR tuh dianya.. makasih Uda🙂

    Like

  4. Ohya, mungkin sebaiknya foto-fotonya diberi watermark Jeng, soalnya bagus-bagus, bisa di’curi’ orang loh …

    hm.. bener juga..
    tapi ini sengaja saya bikin ukuran kecil..jadi kalo dicuri pun dapet pixel yang kecil..
    hasilnya gak maksimal.

    Like

  5. Aduh Jeng … saya nggak nonton JJC. Kebetulan hari Sabtu kemarin pergi seharian, jadi udah capek. Lagipula, membayangkan Malioboro yang pasti puadet-det, saya sudah puyeng duluan …😦

    hehe.. tapi bener kok.. macetnya minta ampun. kalo bawa kendaraan.. waaaah bisa stress di jalan.

    Syukur banget bisa lihat foto-foto indah di sini. Fotografernya hebat euy … !🙂

    syukur kalo foto2 bisa dinikmati…
    fotografernya spesial bunda…:mrgreen:

    Like

  6. Aahh sudah lama saya tidak menonton atraksi-atraksi begini. Rindu juga, karena kalau karnaval kan seru, ada banyak budaya yang bisa kita tahu.🙂

    yup.. asyik banget…
    bagus.. ada byk daerah lain yang ikutan karnaval.. dari Thailand juga aja

    Like

  7. kemaren macet banget, mau parkir aja harus muter-muter dulu, itu pun beberapa menit terhenti g bisa gerak sama sekali, akhirnya bisa parkir di Mesjid Gedhe Kauman..nah, pas nonton juga g dapet tempat yang bagus, jadi g bisa foto-foto yang keren, ambil gambar dari jauh, cuma dapet kembang api aja yang lumayan keren😀

    hehe.. bisa kebayang macetnya kayak apa…
    kemaren saya datangnya pas Maghrib, trus sekalian sholat..
    alhamdulillah dapet tempat yang nyaman🙂

    Like

  8. Saya juga sempat kaget pas kena macet di malioboro, saya pikir ada apa, oh rupanya salah satu karnaval🙂.

    ah.. ternyata warga Jogja juga toh..
    bisa kebayang deh macetnya…

    Like

    1. fotonya bagus-bagus Mbak *kate Mbak anna : cape dolo dong potograpernyee😛

      oyen lhoooo yang bilang…😎

      sayang Oyen gak ke Jogja, kalo ksana nonton deh, dan narsis sama Mbak Anna:mrgreen:

      ah betul sekali Oyen.. harusnya kita ketemuan.. narsis2 bersama🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s