Emang bisa masak?

Di blog ini saya beberapa kali posting tentang masak memasak. Dan pada akhirnya salah satu gambaran yang dapat ditangkap adalah saya jago memasak. Bahkan kalo mas Abu Ghalib bilang.. saya ini chef handal dari Jogja.. Ih, lebay deh.. hehe. Padahal bisanya cuman masak-masak yang sederhana aja.

Nah, anggapan mas Abu sangat bertolak belakang dengan image saya di dunia nyata. Banyak yang punya anggapan saya nggak bisa masak. Alias gagap kalo soal urusan dapur.

Contohnya aja di lingkungan kantor.. kebetulan ada mbak-mbak sayur yang sering mangkal dekat kantor saya. Ketika saya belanja, nggak jarang ada teman yang nyeletuk,

“tumben Anna belanja, emang bisa masak?”

Hm, paling saya cuman senyum-senyum aja, ataupun kalo jawab.. saya jawab sekenanya..

“masak air..”

Ataupun di lingkungan keluarga suami.. jarang-jarang ketemu, tapi selalu aja ada pertanyaan usil,

“Mbak Anna masak nggak kalo di rumah?”

belum dijawab udah lanjut lagi pertanyaannya,

“seringnya beli ya? wong pulangnya sore.. mana sempat masak ya?”

Nanya-nanya sendiri, jawab-jawab sendiri.. Dan pertanyaan itu nggak sekali dua kali ditanyain. Males aja jawabnya..

Saya sendiri heran, kenapa ya image nggak-pernah-ke-dapur itu lekat dengan saya ya? Mungkin orang ngelihat cuman sekilas kali ya.. tampang yang nggak bisa kerja di dapur, manja..  ah.. kadang bete juga.😦

Malah yang bikin kesel, ada juga pertanyaan retoris alias setengah nuduh,

“mbak Anna, nggak ada jerawat karena sering perawatan ya? sayang kalo ke dapur..”

Haduh.. padahal paling nggak hobi ke salon. Facial aja kagak pernah.. Jadi kalo cakep nggak boleh ke dapur yah? Farah Quinn aja cakep begitu jago masak.. hehe.. Kenapa usil begitu sih… urus dong rumah tangga sendiri, nggak usah ngurus rumah tangga orang lain…😦

Tapi emang saya akui, saya bisa masak juga setelah nikah. Apalagi saya ini bungsu dari 4 bersaudara. Bisa dibilang, tinggal terima beres aja di rumah. Kalo kerjaan rumah.. saya spesialis bersih-bersih. Nyapu, ngepel, cuci piring.. pasti beres. Urusan masak, kakak perempuan saya dan ibu jagonya.

Baru setelah nikah, sedikit demi sedikit saya belajar masak. Apalagi dengan kondisi kesehatan saya, yang emang nggak boleh sembarang makan.. jadi lebih aman kalo masak sendiri.

Dan, tentang anggapan orang kalo saya itu nggak-pernah-ke-dapur.. nggak pernah saya bantah dengan ngejelasin kalo saya bisa masak ini itu.. atau berusaha ngebuktiin dengan bawain hasil masakan untuk diicipin. Salah sendiri mereka nggak pernah baca blog saya.. jadi nggak tau kalo saya juga bisa masak.. hehe.

Yang paling penting buat saya, keluarga kecil saya terurus dengan baik dan benar.. sejahtera lahir batin..Β  Toh saya masak juga bukan untuk orang lain kan? tapi untuk keluarga saya sendiri..

Sekian curhat saya kali ini..:mrgreen: *lega

PS. gambar minjem di sini.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

38 thoughts on “Emang bisa masak?”

  1. Jadi penasaran nich pengen nyicipin masakannya mbak Anna… Kalo pas main ke Jogja boleh mampir ya?πŸ˜†

    Tapi walopun saya ini cowok, juga suka masak lho… Kata istri saya sih enak tuh…πŸ˜‰ tapi gak tau ya kalo habis itu ke kamar mandi terus… :p

    Soalnya saya dan istri sama2 kerja, jadi harus bagi2, siapa yang sempat ya dia yang masak…:mrgreen:

    Like

  2. Lho, yang penting ada buku resep masakan, harusnya semua mudah tho? LOL ^__^

    gak pake buku resep sih mas..
    cuman masakan sederhana aja.. yg penting keluarga seneng..πŸ™‚

    Like

  3. Baiklah, tuduhan itu akan segera saya cabut jikalau mb anna mengirimkan semangkuk sup jagung pagi ini ke kweni, hahaha….πŸ˜€

    wkwkwkw….
    begitu ditantangin begini langsung ‘mbleret’ saya… hahahaha

    Aih mb anna… persoalan masak memasak itu bagi saya saat ini sudah tidak menjadi penting lagi; apakah itu urusan istri atau bukan. Yang terpenting adalah bagaimana kita bisa menciptakan kebahagiaan dan kehangatan di rumah kita, sehingga rumah itu benar-benar terasa sebagai surga bagi penghuninya. Ada banyak cara untuk itu, tidak melulu dengan masakan, bukan?

    aaah… yang begini nih saya setujuuu!
    kebahagiaan dalam rumah tangga kan variabelnya banyak… masak cuman salah satunya…heheh

    Tentang omongan orang, dari dulu saya punya prinsip: “mulut botol bisa disumbat, tapi mulut orang tak ada sumbatnya”. So, cuekin aja…πŸ˜‰

    betullll!! mulut orang emang gak ada sumbatnyah😦

    Like

    1. wuih komen uda mantabbbπŸ˜€

      mb ana, saya juga bungsu dan selama ini spesialis bersih2 dan beberes;
      bahkan kalo ada barang yang jadi gak keliatan pasti ‘tuduhan’ awalnya ke sata dulu, hahaha
      Bedanya satu mb, saya sih belum nikah, hihihi

      Like

  4. Anna, saya juga nggak bisa masak, kalau ditanya orang paling aman jawabnya begitu.
    Jadi saat awal menikah, suami memberiku resep tulisan tangan ibunya (beberapa makanan kesukaannya)…saya cuma senyum2 aja.
    Saya bisa masak, namun masakan yang sederhana aja…dan saya dilatih sejak kecil bahwa jajan itu tak baik…pernah kena masalah (sakit perut) saat awal kuliah dan jajan, gara-gara sejak kecil selalu makan di rumah.

    iya sih bunda..
    saya juga kalo ditanya, selalu jawab ngga bisa..
    bisa sih.. tapi gak suka.. hehe..
    bisa sih.. tapi yang sederhana ajaπŸ™‚

    Tapi karena ada si mbak, dapur adalah wilayah kekuasaannya, dan saya senang2 aja tak masak karena bisa mengerjakan hal lain. Suami juga mendukung, karena dia lebih membutuhkan teman mengobrol dan karena biasa hidup di asrama, suami sederhana makanan kesukaannya. Dan jika si mbak mudik, barulah saya betul2 jadi ratu dapur..dan apa kata si sulung…”Wahh masakan ibu lebih enak dari si mbak, kenapa bukan ibu saja yang masak?” Terpaksa deh menjelaskan kepada si sulung tentang delegasi wewenang, apa hak dan kewajiban mbak, apa tugas dan kewajiban ibu di rumah..dan bla bla bla.

    anak2 kangen masakan bundanya kaliiii… hehe
    tapi tak mengapa bunda..
    memasak dijadikan rekreasi aja.. lagian kan udah ada si mbak..

    Btw, kapan2 ingin menikmati masakan Anna

    hihi… boleh.. tapi rasanya nggak masuk jaminan lhooo..

    Like

  5. sebel ya kalau orang2 itu usil!
    mau masak kek, pinter atau enggak terserah kita dan suami dunkπŸ˜€

    cuekin aja mbak..hehehe

    he’eh…
    gak penting banget..

    Like

  6. wanita gak bisa masak ? apa kata duniaaaa.

    Nduk, walaupun mungkin Anna tidak berani, tetapi tetap saya tantang untuk ikut Kontes Lagak dan Lagu di BlogCamp.
    Hadiahnya sih tidak seberapa, tetapi sensasinya memang luar biasa.
    Tapi kalau tidak berani ya gak usah ikut deh.

    Salam sayank sealu dari Surabaya

    ah Pakdhe..
    saya kan bisa masak..πŸ™‚ *masak air* hehehe

    soal kontes nya Pakdhe.. saya emang niat ikut kok.. tapi masih mikir lagunya apa gitu lho Dhe.. nanti kalo udah ketemu lagunya.. pasti ikutan.

    Like

  7. mbak anna yg belanja sayuran, mas nugie yg masak…
    **tentu dng petunjuk dr mbak anna (yg lagi pegang buku pintar memasak)πŸ™‚
    ***btw, malam ini masak apa mbak? kok aroma enaknya sampai di padeblogan

    hahahaha…πŸ˜›
    Mas Gus bisa aja neh…
    wah.. baunya sampe sana.. berarti saya wajib ngirim ke Padeblogan dong.. ditunggu aja..πŸ™‚

    Like

  8. yang penting masak. enak tidaknya, dimakan ato tidak itu urusan belakangan. itu prinsipku. agak ngaco si, kayakny pasrah gitu. tapi mending lha dari pada gak masak.hehehe….

    tapi emang bener kok Nis..
    kalo masih tahap belajar begini.. rasa jangan jadi ukuran dulu.. yang penting kan proses belajarnya.. semakin sering dicoba.. semakin enak hasilnya..πŸ™‚

    Like

  9. Cieeeeeeeeehhh.. gak mau tanya macem-macem kok..
    daku kan baca blog anna mulu, jadi pasti tau deh kalo anna jago masak…

    ya gak mas??? *lirik2 anna’s husband*

    hihihihi…πŸ˜›

    wkwkwk…
    percaya deh yang baca blog sayah…
    jadi percaya dong kalo saya bisa masak…

    Like

  10. Iya mba anna … saya juga dari bertanya-tanya dlm hati … mba Anna apa iya bisa masak?” dari pics yg penuh gaya modis gitu ?

    halaaahhh…
    malah nambah2in ini… wkwkwkw

    Like

  11. Mba Annaaaaaaa….
    Cos dulu aaaaaah….
    ini bener bener serasa ngebaca curhat sendiri deh….

    Kenapa siiiih…orang2 suka pada iseng nge judge kita yaaaaa….
    Aku juga suka bete sering dituduh gak bisa masak….
    padahal mah masak sih bisa…tapi gak suka…hihihi….

    hahaha… cos dulu…
    sama… bisa sih masak.. tapi gak suka… hehehe
    iya tuh.. orang usil ya.. suami aja nggak protes..πŸ™‚

    Like

  12. Masakan enak adalah masakan yang disajikan oleh Istri… saya sering di olok teman kalau bawa bekal dari rumah atau dikirimin dari rumah…katanya terlalu pelit…beli aja heee…tapi kalau tidak dimakan entar istri marah lagi kan? untuk apa juga beli , karena masakan istri lebih enak menurut saya heee

    waaah..hebat mas..
    buat saya.. ngebawain suami makan siang itu romantis..
    suami yang mau makan masakan istri juga romantis…

    saling menghargai gitu lhooo

    Like

  13. bunda juga sering dikomentarin begitu kok Mbak Anna, gak temen, gak saudara , sama saja komentarnya, memang jadi malas nanggapi……..😦

    tapi, bunda sih gak peduli..
    wong kita khan masak utk suami dan anak2,
    dan, buktinya suami dan anak2 selalu bilang
    masakan bunda enaaak…………
    waaaahhh……………..bahagiaaaa rasanya…..πŸ˜€
    salam

    ah masak sih… bunda dibilang nggak bisa masak??
    hih.. emang dasar orang usil ya Bunda…

    tapi bener kata Bunda.. yang penting keluarga puassss… hehe

    Like

  14. Hahahahaaa….
    Ada aja ya orang kayak gitu. Penting banget usil sama urusan orang.
    Kalau aku, di kantor ya jelas gak ada yang tanya, wong kita semua sama2 kerja, so pastilah gak akan sempat masak di rumah. Sabtu Minggu aja aku gak pernah masak, sejujurnya aku kurang tertarik urusan masak memasak. Kalau bikin kue, nah itu aku suka hehe…
    Untung gak gaul jg ama tetangga, klo gak mungkin ada juga ya Na yg modelnya want to know gitu…

    hehe…
    bukan tetangga sih.. malah sodara nih..
    kadang ada juga yang pengennya tau aja urusan orang.
    padahal ini kan nggak penting banget yak??

    tapi ya sutra lah…πŸ™‚

    Like

  15. Oyen percaya kok Mbak Anna bisa masak… beneran.. sumprit!

    *emang beneran bisa masak Mbak?πŸ™„

    haaa dasar Maroyen!!!

    Like

  16. kapan kapan mau donk nyubain masakan annaπŸ™‚

    sekarang neeh,ada banyak cara untuk bisa masak,mule beli buku2 resep trus praktek diri
    bisa juga ikutan kursus masak yang makin banyak bertebaran

    masalahnya adalah mau ato tidak untuk mencuba…

    dan anna bisa masak kok,..
    santai jeung..apapun yang diomongin orang cuex baeLahπŸ˜€

    makasih Wiend..
    kalo saya sih, termasuk yang agak lamban dalam belajar masak..
    karena pada dasarnya nggak terlalu minat di bidang ini..
    tapi tetep belajar.. demi keluarga juga..
    yang penting masak makanan yang bergizi dan sehat.. itu ajaπŸ™‚

    Like

  17. Sampai saat ini saya seringkali dihampiri omongan aneh-aneh.. tapi toh, mendengarkan itu hanya mengotori hati saya sendiri..kita juga sendiri yang rugi.. untungnya saya tipe yang ga pernah mendengarkan omongan miring orang lain mbak.. wong namanya saja miring..πŸ˜€ mending dengarkan yang lurus2 to mbak.. ?

    Ada kalanya kita harus open mind dan membuka telinga untuk mendengar.. tapi hal-hal miring tidak sepatutnya ikut ambil bagian dalam proses pengembangan diri..πŸ™‚

    betul banget Nandini..
    kalo terlalu dengerin yang miring2.. bisa bikin kita ikutan miring..
    mendingan kita ambil positifnya aja…

    setuju???

    Like

  18. tenang, mbak anna. mbaak anna ada temannyaπŸ™‚
    fety baru bisa masak setelah hampir dua tahun menikah, itu pun juga karena tinggal di jepang yang klo tidak masak tidak akan makan hi..hi..
    tapi sepakat, mbak anna, masak itu bisa dipelajari.

    hehe.. syukur kalo banyak temennya..
    tapi yang paling penting dalam belajar masak adalah.. tiada tekanan… kalo ada tekanan dikit aja.. terutama bagi yang nggak suka masak.. wah.. tambah susah..

    Like

  19. memasak itupun adalah suatu proses pembelajaran.sama kayak kita ga bisa berenang tp kalo dimasukkan ke kolam renang pasti kita berusaha berenang dan tentunya pasti bs. memasakpun begitu..wktu single ga bs masak tp pas dah nikah mau ga mau mesti masak…hehe..itu namanya usaha.

    aih..setuju bangettt…
    yang penting kan usaha dan kemauan ya..
    kalo emang berusaha dan mau.. pasti bisa. walopun nggak pinter2 amat.. yang penting keluarga nggak kelaperan.. hehe

    Like

  20. Hehehe …. saya nggak pernah nuduh Mbak Anna nggak bisa masak loh …πŸ˜€

    Saya sendiri sekarang jarang masak, karena sudah ada si Mbak yang masakannya enak. Tapi dulu saya suka masak juga. Biasanya sih masak lauk. Nah, sekarang – jujur – agak males masak. Mending ngeblog … hehehe …

    iya Bunda..
    saya percaya kalo Bunda nggak pernah nuduh..πŸ™‚
    soal Bunda Tuti jarang masak sih, gpp..
    kan udah ada si Mbak.. kalo saya adanya yaa mbak Anna.. alias saya sendiri.. jadi mau nggak mau…:mrgreen:

    Like

  21. bisa karena biasa ya… eh apa bisa karena terpaksa? hehehe
    ya yang penting akhirnya bisa ya…πŸ˜€

    hm, setengah biasa setengah kepaksa.. *lho?? wkwkwkw

    Like

  22. Yang penting kan mau belajar mbak, seenggak enggaknya masih menyimpan keinginan untuk belajar masak.
    Ohya satu lagi mbak.. Yang penting itu kan bisa masak air biar bisa bikinin masnya kopi, hehehe…

    wah, kalo masak air mah nggak usah belajar… hehehe

    Like

  23. Setuju, masalah masak memasak bisa diaturπŸ™‚

    *soalnya istri saya jg lagi belajar masak hehe*

    hehe..
    sukses deh buat istrinya.. semoga cepet pinter.
    plus lagi mas Darin juga harus mendukung lhooooh

    Like

  24. Mbak Anna …
    Biarlah orang berpendapat mbak anna seperti itu …

    Yang jelas …
    Si Masnya tentu yang lebih tau dooonnnggg …
    ya kan … ?
    ya kan …??
    Kan mbak anna masak untuk dia ….?

    Salam saya Mbak Anna

    hiks.. he’eh..
    biarin aja ya..
    bener banget.. yang penting si Mas suka masakan saya.. hehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s