Aunty Day 2

Selamat hari Kamis!

Saya suka hari Kamis, karena udah di tengah-tengah minggu, sebentar lagi weekend datang. Nah, sambil menikmati hari Kamis, saya mau cerita weekend saya yang lalu ya.. tepatnya 26-27 Januari 2013 lalu. Yap, it was Aunty Day.

Ponakan saya, Iza (9 tahun) minta nginep di rumah saya.. Ummi-nya (kakak saya) juga ngasih ijin, karena Iza udah sering nginep di rumah saya. Salah satunya pernah saya ceritain juga di postingan yang ini. Cuman yang bikin kaget, si adek, Azam (4 tahun) pengen ikut!

Waduh, bukannya saya gak mau dia ikut ya.. tapi ntar kalo malem-malem dia rewel minta pulang, nyari Ummi-nya gimana? Ya, saya kan belum berpengalaman:mrgreen: Ternyata yang khawatir juga bukan saya aja. Ummi-nya juga bolak-balik nanya ke si adek, beneran mau ikut ato sekadar klayu (pengen ikut) ama kakaknya? Si kakak juga senewen, takut acara nginepnya berantakan.๐Ÿ™‚

Setelah diyakinkan beberapa kali, ditegasin kalo Ummi-nya gak ikut nginep dan bakalan bobok sama Mbak Iza, Om Nugie, dan saya.. ternyata Azam tetep kekeuh mau ikut nginep.

Baiklah, rencana kemudian disusun. Keesokan harinya, Sabtu siang mereka saya jemput.

Ketika saya jemput pun, Azam semangat banget. Kalo kakaknya sih emang kalem.. biasa aja. Azam milih duduk di depan bareng saya, namanya juga anak umur 4 tahun ya, banyak tanya! Hihi. Terus terang, saya kalo nyetir gak bisa diajak banyak ngobrol, jadinya saya jawab sebisanya aja. Kalo pas di berhenti di traffic light, baru deh saya jawab bener-bener.๐Ÿ˜›

Hasil karya Azam.
Hasil karya Azam

Sampe di rumah saya, Azam langsung bongkar mainan yang dibawa. Ternyata cukup kreatif dan imajinatif juga tuh anak. Liat tuh foto di atas.. dan berikut penjelasan, hasil wawancara saya ke dia.

  1. Kendaraan buat perang, bisa buat nembak.
  2. Jembatan.
  3. Mobil yang bisa dipake untuk ngliat jarak jauh.
  4. Katanya juga mobil perang, bisa nembak.. tapi saya bilang sih kayak jerapah ya? Hehe.
  5. Helikopter amphibi.

Selain main bongkar pasang, ternyata Azam doyan banget nonton tivi. Ummi-nya juga udah pesen ke saya, kalo dia gak boleh banyak-banyak nonton tivi. Agak susah sih awalnya buat ngelarang dia, tapi begitu menjelang Maghrib sampe malem, nggak ada acara nonton tivi. Jam stengah 9 malem udah siap-siap tidur.. tapi tetep aja masih banyak tanya soal macem-macem. Hehe. Akhirnya dia ngantuk sendiri.

Alhamdulillah, malam terlewati dengan sempurna. Nggak ada rewel nyari Ummi-nya.ย  Fiuh! *ngelap keringet*

azam
Azam

Soal makan.. ini dia.. bukan hal yang mudah. Ummi-nya bilang, Azam susah makan sayur.. tapi kalo wortel dia masih mau. Ya udah, saya masakin sop aja, ada brokoli, wortel, kubis, dan bakso. Yang dimakan? baksonya aja.๐Ÿ˜ฆ

Minggu siang menjelang, rupanya Azam udah mulai capek.. maklum aja, karena dia udah bangun dari jam 3 pagi. Mungkin karena bukan di tempat biasa ya, membuat dia cepet bangun. Mukanya udah ditekuk-tekuk.. dan apa yang saya khawatirkan terjadi. Dia nangis, minta pulang, pake bilang, “sekarang!”

Waduh.

Iza, kakaknya cemberut.. si kakak belum pengen pulang.

Saya coba berbagai jurus biar Azam diem, saya ajak maen gak mau. Bingung saya.. akhirnya saya ajak maen laptop liat-liat foto, termasuk foto hasil karya bongkar pasangnya. Langsung berhenti nangisnya.

Trus saya ajak makan dan tidur siang. Bangun-bangun udah sore, lupa deh kalo tadi minta pulang. Tapi berhubung udah Minggu sore, mereka harus saya anter pulang dong ya.. karena Senin mereka harus sekolah dan sayanya juga kerja.

Overall, acara nginepnya sukses. Kalopun pake rewel, ya namanya juga anak-anak. Kapan-kapan nginep lagi ya..๐Ÿ™‚

Azam dan Azizah panen rambutan di rumah Mbah Kakung dan Uti.
Azam dan Iza panen rambutan di rumah Kakung dan Uti.

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

14 thoughts on “Aunty Day 2”

  1. serunya main ke tempat aunty! Jadi keinget dulu waktu kecil juga sering nginep tempat bulek sama budhe kalau liburan datang, hihi…
    mau dong bagi rambutannya dek Azzam!nyam2
    mb anna apa kabar?semoga sehat-sehat yah

    Like

  2. Waaaa …
    Habis ngasuh dua keponakan ya Mbak …
    ya …
    memang bukan pekerjaan yang mudah …
    apa lagi bagi mereka … anak-anak yang belum biasa menginap di rumah saudaranya …
    tetapi saya yakin … sedikit demi sedikit … Azam akan bisa menghandel dirinya sendiri … ketika menginap di tempat saudara

    salam saya Mbak Anna

    Like

  3. Sama kayak waktu orangtua saya ke Jakarta bawa dua cucu, mereka dinasihati bahwa nanti tdk ada papi mami. Karena dekat dgn opung omanya, jadi mereka betah sih….meski sesekali nanyain maminya juga…๐Ÿ™‚

    Like

    1. bagaimana pun juga pasti nanyain orangtuanya ya, walopun nyaman dengan sodara lainnya.. namanya orangtua itu jadi ‘rumah’ buat anak-anak๐Ÿ™‚

      Like

  4. wah ternyata ada juga yang punya mainan pasang2an itu… apa ya namanya gua lupa. kita juga punya soalnya. hasil simpenan mertua gua dari sejak si esther masih kecil! hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s