Night at Prambanan

How’s your weekend teman?  Weekend kemaren, saya cukup ‘sibuk’ dengan berbagai kegiatan.. dari yang Sabtu-nya harus lembur kerjaan, jalan-jalan, Minggu-nya ada acara di rutin di komplek, plus kondangan ke kawinan temen SMA dulu.

Dari serangkaian kegiatan ituh, ada satu yang mo saya ceritain di sini. Yaitu acara Malem Minggu, dinner dan nonton sendratari Ramayana di komplek Candi Prambanan, dalam rangka nemenin suami yang lagi menjamu klien kantornya.

Kalo soal dinner sih, sebenernya menunya nggak terlalu instimewa.. yaa.. khas Jogja-lah. Ada gudeg,  sayur lodeh, wedang jahe, dll.. yah, mungkin buat saya nggak terlalu istimewa, tapi buat klien kantor suami bisa jadi istimewa.. mereka kan datang jauh-jauh dari Manado.

Tapi, yang istimewa dari dinner ini adalah.. view yang kita liat selama makan. Yaitu bisa ngeliat candi Prambanan yang dikasih lighting sedemikan rupa.. jadi cakep euy.. walopun agak mendung. Sebenernya view ini bisa cakep lagi kalo pas sekitar bulan April-Juni, ketika gak musim hujan plus ada bulan purnama.. wuih.. dulu pernah ke sini pas momen itu.. sayangnya belum jadi blogger.. hahaha. Jadi gak kepikir buat foto dsb.

Selesai makan, kita menuju ke Trimurti Theater, tempat pertunjukkan Ramayana. Sekali lagi, kalo nggak mendung.. sendratari ini pun digelar secara outdoor, dengan Candi Prambanan sebagai background-nyah. Waaah.. cakep bener dah! Tapi, walopun indoor, tetep oke kok..🙂

Sedikit cerita aja tentang Rama dan Shinta yah..

1. Rama dan Shinta berjodoh setelah Rama memenangkan sayembara ‘cari jodoh’ yang diselenggarain Bapaknya Shinta (Prabu Janaka).

2. Namun, ada Rahwana yang tetep nggak menyerah untuk ngedapetin Shinta. Berbagai cara dia lakukan untuk menarik perhatian Shinta.

3. Rahwana memerintahkan anak buahnya untuk menyamar menjadi kijang cantik yang bertugas menggoda Shinta. Shinta pun sangat ingin memiliki kijang cantik itu, dan meminta Rama untuk mengejar dan menangkapnya.

4. Rama yang tak kunjung pulang membuat Shinta khawatir, dan meminta adiknya (Leksamana) untuk menyusul Rama. Sebelum ditinggal sendirian, Leksmana membuat lingkaran imajiner, untuk melindungi Shinta agar tidak diculik.

5. Rahwana datang menyamar sebagai pengemis. Shinta yang gak tegaan, terketuk hatinya untuk membantu.. ketika mengulurkan tangannya.. Shinta langsung ditarik dan diculik oleh Rahwana.

Selama diculik Rahwana, Shinta senantiasa menjaga kesuciannya. Sehingga Rahwana sempat emosi dan ingin membunuhnya.. untung saja Trijata (kemenakan Rahwana) berhasil mencegah kejadian itu.

Dan untuk menemukan kembali Shinta, Rama bersama adiknya, dibantu juga Hanoman (monyet sakti). Mereka berhasil melepaskan Shinta dari cengkraman Rahwana. Namun, setelah ditemukan.. Rama meragukan kesucian Shinta selama diculik Rahwana, sehingga enggan menerima Shinta kembali.

Untuk membuktikan kesuciannya, Shinta rela untuk di-obong (dibakar). Shinta pun gak terbakar.. artinya dia masih suci. Akhir cerita.. bersatulah kembali Rama dan Shinta. *lhoh mana fotonya? maap.. baterai kamera keburu abis😦

Sebagai gantinya.. ada foto yang diambil sebelum dinner.. yaitu foto Dewi Shinta versi islami..  pake jilbab soalnyah.. hehehe.. Sebenernya pengen foto berdua sama Rama, sayangnya Rama-nya gak bawa tripod.😛

Published by

annafardiana

A happy wife of a happy hubby, pemeran utama di blog pribadi.

37 thoughts on “Night at Prambanan”

  1. waawww…aku lom pernah kalo makan dengan background seromantis itu mbak..jadi pengennn…aku jg lom pernah nonton outdoor cm indoor doang..itu aja udah bikin bengong melongo saking kerennya sendratari ramayananya..wiih..denger2 yang nari anak2 ugm yah mbak?

    Like

  2. Aaah…pengin juga makan di restoran tersebut…apa di dalam kompleks candi Prambanan? Membayangkan betapa romantisnya makan disana….

    Sinta versi Islami ini cantik sekali…tersenyum menunggu Rama dengan sabar. Tak takutkah kalau yang datang Rahwana?

    Like

  3. Gongnya kayaknya foto Dewi Shinta yang paling bawah ya🙂

    Ah indah sekali, sudah lama tidak kesana. Untung tidak terkena dampak merapi seperti Borobudur, ya.

    bener banget Indra..
    Prambanan juga kena abu, cuman nggak separah Borobudur.

    Like

  4. uhhh,senengnya, liat sendratari diprambanan (lum pernah), makan2 pula…saya kepengen sekali liat…btw, foto2na maknyuss lagi🙂

    nah, ternyata banyak juga yang belum pernah ya?
    makanya kalo ke Jogja, ke sini aja.. keren banget dah..

    Like

  5. Wah cakepnya Prambanan dengan sendratarinya yang negtop.
    Lain kali pengin kesana lagi.

    Salam hangat dari J’BLOG

    iya Dhe..
    kalo ke Jogja harus disempatin nonton ini🙂

    Like

  6. mbak anna, dulu semasa di Yogya, juga bbrp kali ke Prambanan tapi tidak pernah saat malam euy🙂 Suatu saat mau kan mbak anna nemanin fety kesana? *tawaran serius*

    mau banget Fety..
    suatu saat kalo ke Jogja jangan lupa kontak saya lho…
    *tawaran serius juga*

    Like

  7. weitss.. keren!! prambanan jadi makin eksotis ya An, dan satu lagi, daku baru tahu yang maen sendratari itu dirimu, hihihii..😛

    hahaha…
    kalo yang maen daku.. bisa beda jalan cerita Yha! hihi

    Like

  8. wuih, kerennnn…….bagus banget……..
    dinner , nonton tarian juga……
    pingiiiin banget …..
    kapan ya aku bisa kesana menyaksikan hal2 indah ini ?
    salam

    kalo ke Jogja Bunda..
    bisa nonton inih..🙂

    Like

  9. Mbak ana…bagus banget ya…..itu tepatnya di resto apa ya bisa dapet view seperti mbak ana malam itu?

    Insya Allah kalo ke DIY saya mampir ke sana ah…atau kita mau ketemuan mbak? hehehe biar mbak ana aja yg nemenin…🙂

    Like

  10. Wah apik tenan, mengingatkan ketika saya menikmati sendratari Ramayana tahun 1971 di Prambanan. Kala itu kami bersama-sama ratu Yuliana yang sedang berkunjung ke Akabri dan malam harinya nonton sendratari ini.

    Sendratari itu sangat bagus ya jeng.Apalagi dengan background candi dengan tata lampu yang sangat apik.

    Terima kasih telah mengajak saya bernostalgia di Prambanan.

    Salam hangat dari Surabaya

    Like

  11. Bagus sekali ya latbelnya mbak. Prambanan nggak ada masalah kan dengan peristiwa Merapi, kok kayaknya malah adhem ayem gitu? Salam dari Kendal mbak Anna.

    alhamdulillah Prambanan aman..
    sempat juga sih ditutup, pas erupsi merapi kemaren.
    tapi udah buka lagi kok..

    salam saya juga Pak Wandi🙂

    Like

  12. Ada Tiga Hal Mbak …
    1. Dinner
    Keren ya mbak … Makan malam sambil menikmati suasana disekitar candi itu … eksotis sekali. Dan sepertinya pencahayaannya juga cukup mendukung tuh

    2. Menu
    Sayur Lodeh … Gudeg … ?
    Aaarrrggghhh … saya jadi laper

    3. Last Photo
    Hahahaha …
    Sebetulnya inti dari postingan ini adalah … ya justru di foto terakhir itu …
    So Eiylekhan …

    Very Nice Mbak …
    Suatu saat kepingin juga saya merasakan makan malam dengan sajian pemandangan dan pertunjukan seperti ini …

    Salam saya

    tiga hal juga yaaa Om..
    1. yap.. kesan eksotisnya berasa..kayak liat lukisan gitu..
    pikiran jadi melayang2.. gimana caranya bikin candi pada masa itu?

    2. menu.. kalo pas siang2 ngomongin makanan jadi laper ya.. hihi

    3. eylekhan? siapa dulu dong gurunya..hihi..

    makanya Om.. suatu saat maenlah ke jogja.. jangan lupa mampir Prambanan🙂

    Like

  13. pernah nonton Sendratari Ramayana yg outdoor, nemeni peserta diklat dr Kalimantan Timur. Seru. Pas Hanoman obong itu bener2 mbakar jerami. Wuih….keren…
    Habis itu cerita ke temen yg suka pertunjukan tradisional gitu, eeee…taunya dia dulu pernah ikut nari di sendratari ramayana waktu belum berkerudung… We la dalah….

    Btw, tu Dewi Shinta-nya cantik bener ya….
    Mirip sama temen ngeblog sy, namanya Anna Fardiana..
    Hihi…😀

    *benerin jilbab… kege-eran* hahah..

    iya T.. betul, paling asyik kalo outdoor itu ngliat pas hanoman obong.. beneran pake api.. plus pas perang ada monyet2nya.. anak2 kecil didandani jadi monyet lucu🙂

    ohya, kalo dulu.. temen saya bukan yang nari sih..
    tapi ikut maen karawitannya. anak UKM seni di UGM

    Like

  14. mbak,,
    aku pernah makan disana,,
    pas malem,malem keren banget,,
    sayang gak nonton sendra tari,,
    indonesia itu indah ya,,
    dan disana emang keren banget,,
    waktu aku kesana langitnya lagi bagus,,
    aduh,,,jadi kangen yogya..

    iya Put..
    makanya maen ke Jogja.. Jogja udah aman🙂
    Indonesia kaya banget dengan budaya..
    makanya, jangan sampe kelewat nonton ini kalo ke jogja

    Like

  15. waahh..kagum..pemandangan yang indah..
    mau donk kesana malem2,emang buka ya..

    aku kalo mudik ke Boyolali,ke solo pasti mampir ke prambanan tapi siang2,boleh juga tuh kalo malem..

    ya mba anna rama nya ga di foto,pastinya guanteng ya..

    salam dari bandung

    Nchie..
    kalo malem, candinya udah tutup.. sekitar jam 4 udah tutup.
    tapi kalo malem, yang buka restorannya.. plus sendratarinya. cuman, kalo untuk sendratarinya udah ada jadwal khusus. jadi gak tiap hari gitu…

    anyway.. kok tau sih rama nya ganteng😛

    hihih…

    Like

  16. yyyah Ramanya lupa bawa tripod ya? Ngga tau diculik Rahwana tuh.hehehhe
    Aku dulu pernah nonton yang di outdoor…kereeen! Pengen sekali lagi ke sana ajak suami dan anak-anak.

    EM

    iya mbak EM,
    suatu saat pas ke Indo, mampir jogja.. trus nonton ramayana bareng keluarga.. pasti jadi jalan2 yang seru🙂

    Like

  17. Nice night shots mbak!
    Paling favorit yg terakhir…background, model, dan bajunya cakep, hahahahah…
    Saya belom pernah nonton beginian, mudahan kapan2..
    Thanks mbak share jalan2nya…

    hihi.. thanks Prima..
    itu bukan model, tapi modal madul.. hihi..

    kapan2 kalo ke jogja, mampir ke sini..
    bisa ambil gambar bagus2..

    Like

  18. Saya beruntung sekali karena pernah nonton sendratarinya ug outdoor…
    Dan saya baru tau, ternyata salah satu pemainnya adalah Mbak Anna😀

    hahah.. kalo saya bener2 jadi pemerannya.. jalan ceritanya bisa lain tuh😛
    oya, saya juga pernah nonton versi outdoornyah.. keren memang..

    Like

  19. waaaa bagus amat ya tempat makannya… keren banget background nya prambanan plus lightingnya pula ya…
    iya tuh kalo nonton sendratarinya outdoor lebih keren lagi ya….

    waduh rama nya kok gak ikutan foto. kalo lupa tripod bukannya bisa minta tolong ama rahwana buat motoin? huahahaha

    haha.. bener juga yah.. harusnya minta tolong Rahwana jadi potograper-nya😛
    oh iya, kalo ke jogja mampir ke sini .. keren bgt.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s